Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_284

gambar

The Beginning After The End

BAE_284

Bab 284

“Ini sudah menjadi pakaian kelima. Apakah semua ini perlu?”

Aku mengerang, melangkah keluar dari ruang ganti dan masuk ke area tampilan.

Sejumlah besar karyawan yang menungguku di luar waktu bekerja, di butik pakaian kelas atas dan juga pelanggan.

“Nak, apa kamu tahu, berapa banyak named blood mencariku, hanya untuk dimasukkan dalam daftar tunggu? Aku hanya melakukan ini, karena orang tua itu meminta bantuanku,”

Odile, wanita tua berkacamata yang diperkenalkan Alaric, saat dia membentak.

Tumitnya membentur lantai ubin, saat dia melangkah di belakangku, mengikat rambutku dengan tali tipis.

“Meskipun…”

Odile mengalihkan tatapan tajamnya ke ‘penonton’ yang memperhatikan kami, dengan penuh semangat.

“Sepertinya, aku tidak cukup. Karena, karyawanku juga merasa perlu untuk menawarkan nasihat profesional mereka.”

Para pegawai berseragam yang tersebar di antara sekitar dua puluh atau lebih, mulai tertawa gugup… sebelum seorang pegawai berambut pirang angkat bicara.

“Semua tamu juga ada di sini, Madam Odile. Kami hanya mengawasi mereka.”

Wanita yang membawaku ke arah cermin mendengus mengejek, tapi tidak mengatakan apa-apa, saat dia mendorongku ke peron.

‘Lance quadra-elemental, sekarang dengan fisik dan kemampuan asura, telah menjadi… boneka dandanan,’

Regis meratap sambil mengejek.

‘Oh, betapa kuatnya kamu telah jatuh.’

‘Pertahankan itu, dan aku akan memberimu jepit bunga bagus, yang benar-benar menonjolkan surai ungu-mu.’

Regis terkekeh.

‘Aku akan mengguncangnya.’

“Bahumu terlihat lebih sempit, saat kamu tegang seperti itu! Kami harus percaya diri!”

Odile mendengus, saat dia menyisir rambut putih pendeknya ke belakang, dengan jarinya.

“Great Vritra, aku tidak melihat apa yang membuatmu malu, dengan wajah dan tubuhmu.”

Ada paduan suara persetujuan, yang mengganggu dari kerumunan. Dan sementara aku benci menarik perhatian pada diriku sendiri, aku harus setuju jika Odile memiliki selera gaya yang tidak aku lawan.

Aku melihat diriku di cermin tiga kali lipat.

Berbeda dengan armor ketat yang aku ambil dari Relictombs, Odile telah memasangkanku dengan kemeja putih, yang dimasukkan ke dalam celana panjang hitam.

Alih-alih mengenakan dasi atau rompi, dia menyuruh aku mengenakan sweter hitam di balik mantel biru tua.

Sebagai sentuhan terakhir, Odile mengenakan apa yang ia sebut sebuah bar kerah, yang memberi aksen pada setelanku, untuk memberikan ‘tampilan bangsawan berkelas’ yang terus ia lakukan.

Aku menyukainya. Itu sedikit lebih… modern dari yang aku duga.

Pakaian ini bisa dengan mudah menjadi sesuatu yang bisa aku lihat di dunia lamaku. Tapi, aku bukan angsa pelangi yang berjalan seperti beberapa penduduk lain di sini. Sejujurnya, selama itu memungkinkan aku untuk berbaur, tidak ada lagi yang bisa aku minta.

“Dia anak yang agak cengeng. Tapi aku tahu, kamu ingin mendapatkan dia,” timpal Alaric.

Pemabuk tua itu juga telah mandi, merapikan rambut dan janggutnya. Dan, berganti menjadi setelan jas hitam seluruhnya. Dia saat ini menutup tirai untuk memblokir penonton yang telah terbentuk, yang membuat mereka tidak senang.

“Aku hanya berharap, kamu akan memberi-tahuku sebelumnya, sehingga aku bisa mendapatkan artefak pengambilan gambar,” kata Odile sambil mendesah.

Dia tersentak dari linglung dan menunjuk Alaric.

“Itu tidak mengubah fakta, jika aku lakukan kamu mendukung, kamu mabuk tua! Jangan berani-berani mencoba mengubahnya.”

Alaric mengangkat tangannya… salah satunya masih memegang sebotol rum, dengan tenang.

“Aku tidak bermaksud melakukan hal semacam itu, nenekku tercinta.”

“Kamu masih minum?” tanyaku jengkel.

“Bagaimana kamu akan menangani mabuk, setelah semua alkohol yang kamu minum sejauh ini?”

“Kamu tidak bisa mabuk, jika selalu mabuk,” katanya bijak, sambil mengetuk pelipisnya dengan jari.

Aku membuka mulut untuk mengatakan sesuatu. sementara, Alaric menatapku, seolah menantangku untuk membantah maksudnya. Kata-kataku baru saja keluar, sebagai keluhan yang tidak bisa dipahami.

Setelah mengumpulkan tumpukan pakaian yang dipilih Odile untukku dan membawanya ke konter depan untuk dibayar, aku bertemu dengan petugas yang bingung.

“Pakaianmu sudah dibayar oleh Madam Odile,” katanya, sambil mengantongi pakaianku.

“Oh.”

Aku melihat jumlah pakaian yang bertebaran di konter.

“Ini pakaian yang banyak. Aku akan merasa lebih nyaman membayarnya.”

“Jangan salah paham. Ini investasi di pihakku,”

Suara serak Odile terdengar dari belakang. Aku berbalik untuk melihatnya berjalan di samping Alaric, ke arahku.

“Sepertinya, orang tua itu menemukan seseorang yang menarik, dan aku ingin menjadi bagian darinya.”

“Ayo pergi, Gray. Sebelum dia mencoba merenggutku lebih jauh lagi,”

Alaric bergumam dengan marah.

Alaric dan aku kembali ke jalan-jalan yang sibuk, di mana matahari mulai terbenam. Seorang kurir akan mengantarkan pakaian baru kami ke penginapan, yang hanya menyisakan satu perhentian terakhir untuk hari itu.

“Dengarkan, keponakanku yang cantik,”

Alaric memulai, berjalan santai di sampingku, saat kami berjalan keluar dari distrik perbelanjaan.

“Jika kita akan memberimu lencana ascender sesegera mungkin, tanpa kamu berafiliasi dengan institusi apa pun, inilah yang harus kami lakukan…”

Pemabuk tua itu melanjutkan, untuk menjelaskan rencananya.

Pada dasarnya, Alaric akan berperan sebagai pamanku, yang telah mengajariku untuk mengasah sihir dan keterampilan bertahan hidupku, sejak aku mendapat ‘penghargaan’. Karena, aku tidak berniat menjadi pedagang seperti ayahku.

Sekarang, aku sudah cukup umur dan telah dilatih secara menyeluruh. Dia akan menjadi orang yang menjaminku untuk mengikuti penilaian.

Aku mengangkat alis.

“Jadi, siapa saja yang dapat menjaminmu untuk mengikuti penilaian?”

“Jangan konyol. Itu karena pamanmu adalah pensiunan. Sehingga, dia memenuhi syarat untuk menjaminmu,” kata Alaric dengan seringai nakal.

“Sayangnya, lulus penilaian tidak akan cukup.”

“Maksudmu apa?”

“Kamu harus berpartisipasi dan bertahan… satu pendakian, dengan bergabung dengan pihak yang berpengalaman,” jelasnya.

“Hanya dengan begitu, kamu akan mendapatkan lencana ascender. Syukurlah, ada Ascension Chamber di Aramoor. Yang aku kira, kamu rencanakan untuk mengunjungi itu, karena kamu di sini.”

Aku menggelengkan kepala.

“Aku tidak berniat pergi ke Relictomb di kota ini.”

Pesan Sylvia telah memberiku ingatan, tentang empat reruntuhan dalam Relictomb yang harus aku tuju. Aku telah mengunjungi salah satu dari mereka. Dan meskipun aku tidak memiliki peta pasti, di mana sisa reruntuhan ini berada.

Aku tahu, itu tidak berada di Kota Aramoor.

“Karena menjadi paman-mu dan pasangan dalam kejahatan. Mungkin, yang satu ini bertanya, di mana kamu sedang berencana pergi?”

Dia bertanya, menatapku dengan tatapannya yang seperti kaca. Sementara dia masih terlihat mabuk, Alaric tampak jauh lebih dapat diandalkan sekarang, setelah dia membersihkan diri.

“Aku sedang mencari reruntuhan di Relictomb. Itu tidak ada di Relictomb di sini.”

“Kamu benar-benar bukan dari sekitar sini, kan?”

Dia menghela nafas, sebelum mencondongkan tubuh lebih dekat saat kami berjalan.

“Aku yakin, kamu telah memperhatikan ini sekarang, dari terakhir kali kamu berada di dalam. Tapi, Relictomb tidak memiliki struktur konvensional, yang dapat kamu lalui. Kamu pernah mendengar tentang simulet, kan?”

“Sudah,” jawabku, kenangan akan Daria yang mempersembahkan satu untukku, masih segar di pikiranku.

“Sebagian besar kematian dalam Relictombs terjadi, sebelum pengembangan simulet. Sebelumnya, bahkan jika kamu melintasi sebuah pintu masuk bersama, pada saat yang sama dengan berpegangan tangan. Kemungkinan besar, kamu akan dipindahkan ke zona yang berbeda.”

Alaric menghela nafas, sebelum melanjutkan.

“Kamu bilang, kamu sedang mencari ‘reruntuhan’ ini di dalam zona tertentu. Tapi kenyataannya, tidak masalah di mana kamu memasuki Relictomb. Karena, kamu tidak pernah tahu, di mana kamu akan berakhir.”

Aku merasa ini masalahnya. Tapi aku berharap, jika pintu masuk di area yang berbeda akan mengarah ke bagian Relictomb yang berbeda.

“Jadi, aku hanya perlu berkeliling secara membabi buta di sekitar Relictomb, sebelum aku menemukan apa yang aku cari secara kebetulan?”

Alaric menyesap rum-nya lagi, mengeluarkan sendawa keras, sebelum menjawab.

“Beberapa orang mengatakan, jika Relictomb memiliki keinginannya sendiri, karena ditinggalkan oleh mage kuno.”

Mage kuno, atau ‘jin’, sebagai entitas yang telah meninggalkanku, dengan batu kunci mengacu pada dirinya sendiri. Aku tidak akan terkejut, jika Relictomb memang memiliki pikiran sendiri. Tapi, itu masih tidak membantu aku dalam kasusku.

Aku benci, betapa banyak hal yang masih di luar kendaliku.

Aku menggosok pelipisku.

“Baik. Sepertinya, aku tidak punya banyak pilihan.”

“Bagus.”

Alaric menepuk punggungku.

“Aku tidak tahu seberapa kuat dirimu. Tapi ingatlah jika saat dilatih, kamu pasti harus mencoba. Dan setidaknya, bertindaklah seperti kamu mengalami kesulitan. Setelah kamu mendapatkan lencana ascender-mu…

Mungkin bukan ide yang buruk, untuk mengumpulkan pengalaman dengan pihak lain, jika kamu benar-benar tidak ingin menarik perhatian pada dirimu sendiri.”

‘Kamu harus ‘memanggilku’, dan biarkan aku mengikuti tes,’

Regis menimpali.

“Apakah solo ascenders itu langka?”

Aku bertanya, mengabaikan rekanku. Keterkejutan Trider ketika aku menyebutkannya, muncul di benakku.

“Sangat,” jawab Alaric, sambil berkelok-kelok dengan cekatan, melalui jalan yang ramai, yang dipenuhi pejalan kaki.

“Relictombs jauh terlalu tidak terduga, bahkan hingga hari ini. Ketika kita memiliki begitu banyak catatan dari zona yang berbeda. Itulah mengapa, penjaga berpengalaman sama pentingnya dengan… jika tidak lebih dari battle mage.”

“Mage macam apa kamu saat itu?”

Aku bertanya, melihat pemabuk tua itu.

Dia tampak paling tidak berusia sekitar lima puluh tahun. Dan meskipun dia memiliki perut buncit yang besar, itu tidak bisa menutupi bentuk tubuh prajurit yang dulu ia miliki.

Alaric berbalik menghadapku, mengangkat alis.

“Aku pikir, kesepakatan kita di sini adalah kita tidak mengorek dan mengajukan pertanyaan yang tidak perlu.”

Aku mengangkat bahu. Bohong jika mengatakan, aku tidak ingin tahu tentang pemabuk tua itu. Tapi sepertinya, dia punya banyak alasan untuk menjauhkanku. Seperti, yang aku lakukan untuknya.

Mungkin itulah sebabnya, dia tidak pernah secara khusus mengkonfirmasi, apakah aku berasal dari Dicathen. Meskipun, itu mungkin cukup jelas baginya sekarang.

Kami melanjutkan perjalanan melalui jalan-jalan Aramoor dalam kesunyian, sampai kami tiba di gerbang sebuah bangunan besar, berbentuk belah ketupat yang berdiri sendiri. Dikelilingi oleh halaman rumput yang rimbun.

Sebuah jalan beraspal tunggal. Dilapisi di kedua sisinya dengan patung-patung battle mage, yang menuju ke gedung.

“Ini dia, keponakan tersayang,” kata Alaric dengan santai, sambil memberiku kartu logam kecil dengan tulisan ‘Gray’ di atasnya, bersama dengan serangkaian angka dan tanggal lahir, yang menandakanku sebagai umur 22 tahun.

 Meskipun aku sedikit lebih muda dari itu. Secara fisik, aku tidak mengatakan apa-apa.

Aku menyimpan kartu itu dengan aman di saku bagian dalam mantelku.

“Kapan kamu punya waktu untuk mendapatkan ini?”

“Selama Odile sedang bersenang-senang mendandanimu,” jawabnya, berjalan ke arah penjaga yang ditempatkan di dalam bilik, di sebelah gerbang depan.

Setelah Alaric memberi penjaga itu kartu identitasnya, bersama dengan selembar kertas, gerbang segera terbuka.

Pemabuk tua itu menyelipkan tangannya ke salah satu patung.

“Mengesankan, bukan?”

‘Ini terlihat seperti mainan, dibandingkan dengan lorong patung tempat kita pertama kali masuk,’ renung Regis.

Aku setuju dengan senyuman, mengenang berapa kali aku hampir mati di zona itu sendirian.

‘Waktu yang bagus.’

Terlepas dari betapa sepinya di luar, ketika kami berjalan melewati pintu gedung yang agak datar. Hiruk-pikuk suara meletus dari dalam.

Alaric terkekeh kesenangan, memperhatikan keterkejutanku.

“Sibuk, kan? Ada gerbang teleportasi di dalam setiap gedung ascender, yang dibatasi hanya untuk ascenders. Dan, platform tempat mereka dapat menggunakan tempus warp mereka sendiri.”

Mataku mengamati berbagai kelompok mage, yang berkumpul di lingkaran mereka sendiri, sibuk berbicara dengan party atau di antara mereka sendiri.

“Jadi, gerbang itu murni untuk tes kandidat untuk menjadi ascenders?”

“Sebenarnya, hanya bagi warga sipil biasa, untuk memandang keagungan kita, para ascenders,” kata

Alaric sambil mengedipkan mata.

“Ayolah. Area pengujian ada di sini.”

Berjalan melalui gedung berlantai marmer, mengingatkanku pada beberapa Aula Adventurer Guild yang lebih bagus di Dicathen. Kecuali, itu jauh lebih besar dan memiliki susunan akomodasi, yang jauh lebih luas.

Dari layanan pemolesan senjata dan armor, ruang pertemuan kaca untuk menyusun strategi, tempat istirahat yang diisi dengan mana konsentrasi tinggi untuk penyembuhan lebih cepat, hingga ruang pelatihan besar yang dapat disewakan.

Itu adalah fasilitas lengkap, yang dapat kamu gunakan selama berhari-hari.

Alaric meluangkan waktunya, untuk memeriksa berbagai jenis fasilitas yang ditawarkan setiap gedung ascender… dengan bayaran, tentu saja.

Sekali lagi, pengingat dingin tentang betapa Alacrya jauh lebih berkembang, dibandingkan dengan Dicathen.

“Bagaimana ruang pelatihan ini mampu menahan ketegangan para mage, yang bertarung di dalam?” tanyaku, menyaksikan tim ascenders meninggalkan salah satu ruang pelatihan pribadi, yang meneteskan keringat.

Alaric mengetuk dinding logam padat ruang pelatihan.

“Pengolah yang bekerja pada bangunan ascender adalah kelas atas. Dan, logam yang menyusun ruangan ini, adalah paduan khusus yang hanya ditemukan di pegunungan utara Truacia.”

‘Installer pada dasarnya adalah enchanter yang berspesialisasi dalam meningkatkan objek dengan mana mereka,’

Regis menjelaskan setelah merasakan kebingunganku.

Akhirnya, kami tiba di area yang diperuntukkan, untuk membantu calon ascenders. Berbeda dengan area lain di dalam fasilitas, ruang tunggu melingkar besar yang dipenuhi dengan mage.

Selain dari beberapa nage gugup yang mengenakan pakaian biasa, sebagian besar mage yang hadir di daerah ini melihat-lihat usiaku. Dan, semuanya mengenakan seragam militer yang berbeda.

Berserakan adalah beberapa mage tua, mengenakan jubah yang lebih tradisional, yang berjalan berkeliling, berbicara dengan beberapa mage berseragam.

“Sebagian besar pelamar berasal dari akademi. Itulah alasan, mengapa mereka terlihat seperti punya masalah,” bisik Alaric dengan jijik.

“Sayangnya bagimu, kebanyakan ascenders memandang rendah ‘tidak sekolah’. Seperti, yang mereka katakan. Mungkin, sulit bagimu untuk menarik pesta. Jadi, lakukanlah dengan sopan… tapi tidak terlalu baik.”

Aku mengerutkan kening.

“Apa yang dimaksud dengan ‘lumayan sehat’?”

“Ikuti saja instruksi mereka,”

Pemabuk itu menepis, sambil mengupil.

“Mereka akan memberi-tahumu, apa yang harus kamu lakukan, agar lulus.”

Kami berdua duduk di dekat ujung terjauh dari area tunggu melingkar, setelah Alaric mendaftarkanku untuk penilaian keterampilan praktis.

“Sial, aku benar-benar butuh minum,” gumam Alaric di sampingku, berjuang untuk minum alkohol, sambil menyembunyikannya di dalam jasnya.

“Yang kamu butuhkan adalah bantuan,” balasku dengan mengejek.

“Terima kasih, telah sangat memperhatikan kesehatan pamanmu, keponakan tersayang,” kata Alaric dengan senyum, yang tidak cukup mencapai matanya.

Kami terus menunggu. Dan tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan, aku menutup mata dan membayangkan alam di dalam batu kunci.

Sekarang, aku telah mengakses relik itu berkali-kali, sehingga aku dapat membayangkan ruang kaleidoskopik dengan cukup jelas, untuk mensimulasikan upaya sebelumnya dan mencoba belajar darinya.

‘Lihat ini. Beberapa gadis sedang memeriksamu,’

Regis berkomentar sambil terkikik.

‘Apakah kamu anak-anak?’

Aku balas menembak, tidak mau repot-repot membuka mata.

‘Secara teknis, aku bahkan bukan satu,’ bantah rekanku.

‘Tapi bukan itu intinya. Beberapa dari mereka cukup imut.’

‘Bagaimana kamu tahu apa itu imut?’

Aku bertanya.

‘Aku dibuat darimu, ingat?’

Regis mengingatkanku.

‘Jadi secara teknis, interpretasiku tentang imut, sebenarnya adalah interpretasimu tentang imut.’

Karena penasaran mendapatkan yang terbaik dariku, aku mengintip untuk melihat trio gadis, beberapa baris di depanku… dengan cepat berbalik, sambil terkikik di antara mereka sendiri.

Saat itulah, aku juga memperhatikan seorang siswa bertubuh kekar, yang seragamnya mengalami kesulitan menahan ototnya. Dia memelototi aku tidak jauh.

“Apakah kamu mencoba mengebor lubang, dengan pandanganmu?” bentak Alaric.

“Ayolah. kamu selanjutnya.”

Aku mengikuti lelaki tua itu menyusuri lorong kursi, sampai petugas laki-laki kurus membimbing kami melalui lorong sempit, menuju ruangan melingkar.

“Penilaianmu akan di portal lima,” katanya, mengarahkan kami ke gerbang yang berkilauan.

“Penjaga akan dibawa ke ruang tontonan, di mana mereka bisa menonton dari sana. Ada pertanyaan?”

Alaric pergi ke depan melalui portal yang ditandai dengan ‘lima’ tanpa sepatah kata pun, dan aku mengikutinya.

Sensasi yang menggelegar dari gerbang teleportasi di Dicathen, sebagian besar telah diredam, saat aku melangkah masuk. Dan hanya menyisakan rasa mual yang tumpul, yang dengan cepat memudar.

Mempelajari lingkungan baruku, aku mengamati terowongan yang terang benderang, yang sepertinya kami masuki.

Rune melintas di dinding putih bersih, menerangi jalan kami. Selain jalan utama yang terbentang di depan kami, ada satu set tangga di sebelah kanan kami. Sebuah tanda logam yang menandakan, jika itu menuju ke ruang pandang.

“Semoga sukses.”

Alaric menampar punggungku, sebelum menaiki tangga.

“Akan menarik melihatmu bertarung.”

Dengan napas dalam-dalam, aku berjalan melalui jalur marmer. Seluruh area ini mengingatkanku pada semacam lab bawah tanah, daripada area pengujian apa pun.

Kamar yang aku masuki adalah ruang ganti kecil dengan semacam setelan ketat terlipat rapi di bangku, serta loker untuk aku gantung pakaian aku saat ini.

“Demi keselamatanmu sendiri, tolong kenakan pakaian pelindung,”

Suara yang direkam sebelumnya, diulang setiap beberapa menit, saat aku berganti pakaian.

Setelah mengenakan setelan ketat berbusa yang dilapisi rune, aku berjalan ke pintu masuk, yang diberi label dengan jelas ‘ruang penilaian’.

Aku harus mengakui jika itu sangat mengesankan, ketika tanda pada jas itu berkedip terang… ketika aku mendekati pintu masuk dan pintu-pintu bergeser terbuka. Seolah-olah, jas itu sendiri harus masuk.

‘Wow… mewah,’ komentar Regis.

Terlepas dari perbedaan pengalaman seperti itu, pikiranku masih berharap untuk melihat semacam arena. Tapi, berjalan melalui pintu geser logam otomatis. Aku disambut dengan pemandangan sebuah ruangan besar.

Ruangan besar itu adalah kubus sempurna, yang lebarnya sekitar lima puluh meter, tinggi, dan panjangnya… dengan deretan rune rumit yang berdenyut di seluruh dinding.

Baik lantai dan dindingnya dibagi menjadi ubin persegi yang lebih kecil. Tapi,itu  tidak memiliki apa pun selain dari panel kaca di dekat langit-langit, tempat beberapa sosok bayangan berdiri di belakang.

“Calon Grey, striker,”

Sebuah suara menggelegar dari atas.

“Penilaian pertamamu sekarang akan dimulai.”

Itu dia. Tidak ada panduan, tidak ada instruksi apapun. Sebaliknya, sebaris ubin persegi yang lebih rendah mundur dari dinding, dan keluar merangkak tiga laba-laba lapis baja raksasa… masing-masing setidaknya dua kali tinggiku.

Regis mengerang.

‘Sekali lagi … kenapa semua monster yang kita lawan sangat jelek?’




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_284"

Pemberitahuan Update via Email