Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_285

gambar

The Beginning After The End

BAE_285

Bab 285

Saat tiga laba-laba raksasa, masing-masing dibalut armor berlapis rune, untuk melindungi tubuh bulat dan kaki mereka yang berkedut. Dan mengeluarkan serangkaian desisan.

Aku tidak bisa tidak bertanya-tanya, bagaimana mereka mengeluarkan mana beast ini dari Relictomb.

‘Mungkin, mereka hanya mana beast biasa dari permukaan,’ jawab Regis.

‘Ah. Kamu mungkin benar. Tapi, bukankah ini seharusnya untuk menguji…’

Satu sosok berbadan besar dan berlapis baja meluncur ke arahku, memotong percakapanku dengan Regis. Meski berbadan besar, laba-laba itu bergerak sangat cepat.

Tanda di jasku mulai bersinar lebih terang, saat salah satu kaki laba-laba itu menebasku.

‘Hei, menurutmu, apakah rune di perlengkapanmu, bereaksi terhadap rune di armor laba-laba itu?’

Regis bertanya.

Seni bukanlah bidang keahlianku. Tapi aku pikir, Regis mungkin tertarik pada sesuatu. Mungkin, hakim bayangan di atas bisa melacak penampilanku dengan rune… mirip dengan bagaimana Emily membantuku berlatih kembali di kastil.

Aku bisa membayangkan, betapa terpesona Emily atau Gideon, jika mereka melihat sesuatu seperti ini secara langsung.

‘Sebenarnya, Gideon mungkin akan berpura-pura tidak tertarik, sambil menggerutu karena iri,’ pikirku sambil tersenyum.

Aku menghindari rentetan serangan dari laba-laba itu, dan aku melirik ke arah dua lainnya, yang masih menunggu di tepi ruang penilaian.

Laba-laba raksasa itu menerjangku. Dan aku meraih taringnya, memegangnya sejauh lengan.

“Uh, permisi?”

Aku berseru, saat aku berubah menjadi momentum serangan laba-laba, menggunakan bobotnya sendiri untuk membuatnya jatuh.

“Apa sebenarnya yang harus aku lakukan untuk penilaian ini?”

Tidak ada jawaban.

Frustrasi, tapi ragu-ragu untuk melakukan apa pun yang mungkin memberikan kekuatanku. Aku terus bertahan melawan serangan tanpa henti dari laba-laba pertama. Aku merasa, seperti tikus yang melarikan diri dari tarantula.

Saat aku melemparkan diri aku ke belakang dari tebasan cakar laba-laba, sebuah peringatan terdengar di benakku. Dan, aku dipaksa untuk berputar dan berguling ke samping untuk menghindari taring taring laba-laba kedua, yang tiba-tiba meledak dan bergabung dalam pertempuran.

Seandainya, armor mana beast dirancang agar lebih diam, aku mungkin tidak akan mendengar makhluk itu mendekat pada waktunya.

‘Menurutmu, apa yang terjadi jika hal-hal itu menggigitmu? Apakah orang mati dalam ujian ini?’

‘Terima kasih atas perhatiannya, tapi aku baik-baik saja,’ pikirku kembali, meluncur di bawah satu kaki laba-laba yang tebal, tepat saat yang lain melompat ke arahku. Itu menyebabkan mereka bertabrakan dengan keras.

‘Aku tidak khawatir, aku bosan.’

Kata-kata rekanku membuatku berpikir. Jadi aku mulai bereksperimen, dengan sengaja membiarkan beberapa serangan laba-laba mengenaiku.

Anehnya, meskipun laba-laba itu menyerang, sebagian besar kekuatannya berkurang saat bersentuhan. Seolah-olah, ada setelan busa yang aku kenakan setebal beberapa kaki, bukan beberapa milimeter.

‘Kamu harus mencari tahu apa yang terjadi, jika kamu dipukul di wajah,’

Regis menyarankan. Setengah karena penasaran, setengahnya untuk kesenangannya sendiri.

Terlepas dari niat Regis yang jelas, aku juga penasaran.

Aku menunggu sampai laba-laba ketiga hidup kembali, dan bergabung dengan saudara-saudaranya. Kemudian, tepat setelah aku menghindari salah satu taring laba-laba, aku membiarkan laba-laba nomor tiga berayun di pipiku, dengan tungkai depannya.

Tanda di sekitar kerah setelanku menyala, membungkus seluruh kepalaku dalam kubah keperakan. Tanda yang mengelilingi anggota tubuh yang akan mengenai pipiku, juga menyala untuk hidup. Dan, saat itu membuat kontak dengan pelindung di sekitar kepalaku,

kami berdua terlempar kembali oleh kekuatan besar.

Aku berputar di udara, mendarat dengan kakiku. Tapi, tubuh ketiga laba-laba itu terkulai. Mereka bergegas perlahan menuju ubin tempat mereka keluar, seolah-olah telah dimarahi. Lalu, ubin ditutup di belakang mereka.

“Penilaian selanjutnya sekarang akan dimulai,” kata penguji, yang mengawasi di balik jendela kaca, suaranya bergema di seluruh ruangan.

Sebelum gema terakhir memudar, seluruh ruang pengujian mulai bergetar. Dan, ubin di tanah dan dinding mulai meluncur keluar, membentuk pilar persegi.

Ubin tempatku berdiri, mengangkatku ke atas beberapa meter. Lalu, air mulai membanjiri ruangan di bawahku.

“Rebut permata yang terletak di bagian atas ruang penilaian, sebelum air menyentuhmu,” perintah suara itu.

“Mulai.”

Aku memutar mataku. Setidaknya, kali ini aku memiliki beberapa instruksi yang jelas.

Tanpa membuang waktu, aku menyalurkan aether ke kaki-ku dan melompat dari platform ke platform. Seluruh ruangan telah diubah menjadi semacam labirin vertikal, dengan platform persegi panjang saling bersilangan, untuk menghalangi pandanganku dari atas.

Selain itu, platform bergerak secara acak, membuatku tetap waspada, daripada laba-laba yang terlalu besar.

Terlepas dari itu, dengan fisik draconic dan peningkatan aether-ku, penilaiannya sedikit lebih dari sekadar memanjat struktur permainan anak-anak.

Jauh di atas lantai tempat aku melawan laba-laba, aku menemukan kristal seukuran kepalan tangan, yang tergantung di tengah langit-langit. Di bawahku, air mengisi kurang dari seperempat ruang.

Segera setelah aku meraih kristal, platform perlahan-lahan surut, dan air mengalir melalui serangkaian ubin kosong di lantai.

Pilar tempatku berdiri diturunkan, sampai aku kembali berdiri di ruangan persegi yang kosong.

Setelah air benar-benar habis dan ruangan itu kembali ke bentuk aslinya yang kosong… tengah ruangan mulai bersinar, dengan cahaya biru kusam.

Sebuah persegi tunggal di salah satu sudut, bersinar putih.

“Silakan melangkah ke platform putih,”

Hakim mengumumkan dengan suaranya yang menggema dan menakutkan. Aku melakukan apa yang diminta, meskipun sebagian dari pikiranku mengatakan itu bodoh.

Apa yang benar-benar aku ketahui, tentang seluruh tempat ini?

Mereka bisa mendeteksi kekurangan mana milikku, atau Alaric bisa saja menyerahkanku, dan menginjak kotak putih itu mungkin menghancurkanku, atau memindahkanku ke sel penjara, atau…

Aku menahan diri, sebelum aku menggali diri sendiri ke dalam lubang, dan menguatkan sarafku. Tidak ada alasan bagi mereka untuk curiga, dan aku sudah memutuskan untuk mempercayai pemabuk tua itu.

Aku berada di jantung kerajaan musuh. Tapi di sini aku adalah Grey, bukan Arthur Leywin.

Begitu aku berdiri dengan kedua kaki ditempatkan dengan kuat di kotak putih, instruksi lebih lanjut bergema dari bayangan di atas.

“Injaklah ubin putih saja. Tujuanmu adalah mencapai ubin hitam…”

Satu ubin biru berubah hitam di sudut berlawanan, dari tempatku berdiri.

“...tanpa meninggalkan platform atau menyentuh ubin biru. Kamu harus melakukannya, sebelum kamu kehilangan mana.”

‘Tunggu, apa yang dia…’

Regis terputus, ketika tekanan isap mulai menarik setiap inci-ku. Dan aku merasakan aether di tubuhku ditarik keluar, melalui saluran aetherku.

Regis berteriak dalam pikiranku.

‘Bagaimana bisa?’

‘Ini seperti platform di Relictombs!’

‘Mereka pasti membuat model tempat itu, setelah ujian ‘jin’ gila itu.’

Dia benar, tentu saja.

Aku segera menarik semua aether-ku kembali ke inti-ku. Mirip dengan apa yang telah aku lakukan dengan tanganku saat kembali di Relictombs. Dan sepertinya, aku berhasil.

Tubuh fisik-ku melemah, karena kurangnya pemadatan. Tapi secara drastis, itu memperlambat laju aether tersedot keluar dari tubuhku.

Aku yakin, mereka bahkan tidak menyadari apa yang mereka buat di sini. Tidak mungkin mereka tahu jika tempat ini dapat memanipulasi aether serta mana.

‘Tapi, mungkin itu hal yang bagus. Ekspresi wajahmu yang berkeringat, dan terluka tidak memberikan apa-apa.’

Aku tiba-tiba menyadari, ketika aku berbicara dengan Regis, ubin di depanku telah memutih. Dan, ubin di bawah kakiku perlahan-lahan membiru.

Aku melangkah maju dengan cepat. Dan ubin di belakangku langsung berubah menjadi warna biru, yang sama seperti ubin lainnya. Selain platform tempat-ku berdiri, satu ubin di kananku, dan satu ubin di depanku, juga berwarna putih.

Ini juga sudah biasa.

Itu tidak persis sama dengan teka-teki platform berputar, yang aku navigasikan di Relictombs. Tapi premisnya serupa:

Labirin yang tidak dapat aku lihat, sampai aku berdiri di dalamnya.

Aku memilih jalan sebelah kanan, dan dua ubin lagi memutih, satu di depanku, satu di kiriku.

Aku melangkah maju lagi, dan ubin ke depan dan ke kiri dan kananku, semuanya memutih. Namun, ketika aku melangkah maju sekali lagi, aku mendapati diriku berada di jalan buntu. Karena, tidak ada kotak baru yang berubah warna, dan dipaksa untuk kembali ke ubin sebelumnya.

Jalan berubah di hadapanku dengan setiap langkah. Terkadang, itu membawaku mundur. Di lain waktu, itu berhenti tiba-tiba.

Memaksaku untuk melesat kembali ke kotak aman, sebelum judul di bawah kakiku berubah menjadi biru. Dan sementara itu, aether terus bocor keluar dariku.

Setelah hampir dua menit penuh, aku telah maju kira-kira setengah jalan di seluruh papan, ketika suara dari atas berbicara lagi.

“Kemampuanmu untuk memanipulasi dan menahan mana sangat mengesankan. Kami sekarang akan meningkatkan tingkat kesulitan. Tapi jangan khawatir… kamu akan diberi skor dengan handicap.”

Di belakangku, platform sudut tempaku mulai berubah menjadi abu-abu. Lalu, dia menghilang dari pandangan, meninggalkan lubang teduh di bawahnya.

‘Oh bagus.’

Aku menunggu, menghitung sampai kotak berikutnya turun.

Dua puluh detik di antara kotak, kecuali mereka bertambah cepat saat bergerak. Itu memberi kita… paling lama beberapa menit.

“Injaklah, chief,” desak Regis.

Saat aku maju melintasi platform, aku dua kali mendapati diriku berbalik dan terpotong oleh ubin yang runtuh. Namun, labirin ini adalah versi yang jauh lebih sederhana, dari yang aku alami di Relictomb. Dan bahkan, itu tidak bisa membuatku bingung.

Hanya butuh dua menit lagi, sebelum aku berdiri di platform hitam.

Di belakangku, lebih dari setengah ubin hilang. Secara internal, aku bisa merasakan, jika aku mungkin kehilangan sepertiga dari aether-ku.

Kotak yang hilang muncul kembali, ubin yang menyala semua memudar kembali ke abu-abu kusam, dan tekanan isap menghilang.

Sebuah panel di dinding jauh bergeser terbuka, menampakkan pintu masuk kedua ke aula penilaian.

Seorang pria dan wanita, masing-masing mengenakan jubah mage putih dengan pita merah yang berbeda di lengan kanan, berjalan keluar. Sementara, ‘paman’-ku terhuyung-huyung di belakang mereka.

“Calon striker Grey,” kata seorang pria berkacamata kurus, membaca dari papan jepitnya.

“Fleksibilitas sihir ofensif, di bawah rata-rata. Manipulasi mana, di atas rata-rata. Atletis, di atas rata-rata. Ketajaman mental, di atas rata-rata. Tingkat kelangsungan hidup, tinggi.”

Aku mengangkat alis, geli dengan pembacaan pria itu, jika manipulasi mana-ku di atas rata-rata. Meskipun, aku tidak memiliki sedikit pun mana dalam diriku.

Pria berkacamata itu akhirnya mendongak, dan memberiku senyuman.

“Selamat, Gray. Kamu telah lulus penilaian.”

“Tentu saja keponakanku lulus!”

Alaric mendengus, sebelum berjalan ke arahku, dan menepuk pundakku.

“Harus aku katakan, kemampuanmu untuk mengaburkan penggunaan mana, sangat mengesankan,” kata wanita pirang itu, menggemakan pujian penguji.

“Bahkan, setelan kami tidak dapat mendeteksi jejak kebocoran, saat kamu menambah anggota tubuhmu.”

“Sungguh mengesankan,”

Penguji berkacamata itu setuju.

“Dan itu akan membantumu dengan baik di Relictombs. Karena, banyak beast di dalamnya tertarik ke mana.”

Aku hanya mengangguk pada informasi baru ini. Tapi, itu dengan cepat menambahkan senyuman dan berkata, ‘Terima kasih’, ketika aku melihat Alaric yang menatapku dengan saksama.

“Aku sangat menyarankan, agar kamu ber-party dengan seorang castor. Karena, kamu sangat ahli dalam pertempuran jarak dekat. Lebih bagus lagi, jika party itu memiliki shield juga,”

Wanita itu menambahkan, sebelum menawarkan tangannya.

“Kami berharap melihat hasil yang luar biasa, pada pendakian awal-mu.”

Aku meraih tangannya.

“Aku akan melakukan yang terbaik.”

Setelah aku berganti kembali ke pakaian biasa, Alaric dan aku dikawal kembali melalui gerbang teleportasi ke gedung ascender Kota Aramoor.

“Aku rasa, kamu tidak hanya mengatakan omong kosong, ketika kamu mengatakan kamu mencapai zona konvergensi sendirian,” gumam Alaric, sebelum menyesap rum-nya.

“Kamu bertahan cukup lama melawan arachnoids itu.”

“Benarkah?” tanyaku heran.

“Berapa lama ascender biasanya bertahan?”

“Yah, jika kamu melihatnya di alam liar. Hal yang masuk akal untuk dilakukan adalah membakarnya. Tapi, arachnoids yang mereka gunakan untuk pengujian, sangat dilindungi oleh rune,”

Alaric menjelaskan.

“Kamu tidak dapat melakukan kerusakan pada mereka. itulah mengapa, mereka menandaimu rendah untuk itu. Tapi, kamu masih bertahan lebih lama dari banyak kandidat, yang dilatih secara formal dari akademi.”

Aku menoleh ke Alaric, yang sedang mengintip dari mulut botol kaca gelap, mencoba melihat berapa banyak rum yang tersisa.

“Apakah kamu percaya padaku, jika aku mengatakan kalau aku diserang dengan sengaja?”

Mata pemabuk tua itu beralih padaku, saat dia mengangkat alis.

“Kamu diserang… dengan sengaja? Mengapa?”

“Untuk melihat bagaimana rune pada setelan itu bekerja, kan?”

Aku membuang muka dan mengusap bagian belakang leherku, tiba-tiba merasa malu.

“Jadi, saat kamu berhadapan dengan monster mana lapis baja raksasa, kamu berpikir, ‘Hei, biarkan aku mencoba memukul wajahnya, untuk melihat apakah setelan ini melindungiku!’… apakah itu alur pemikiran yang normal?”

dia bertanya perlahan, saat kami berjalan menyusuri koridor sepi, yang menuju kembali ke aula utama.

“Itu tidak akan benar-benar memberikan kerusakan yang bertahan lama, bahkan jika aku diserang.”

“Oh benar, kemampuan regeneratifmu yang sangat meningkat, kan?”

Dia memutar matanya.

“Aku tidak tahu, apakah kamu idiot atau terlalu percaya diri.”

“Kedua sifat itu tidak selalu eksklusif,”

Regis menimpali dengan terkekeh, kepalanya mengintip.

“Dia bisa menjadi keduanya.”

Alaric mengangkat botol alkoholnya.

“Aku bisa minum untuk itu.”

“Kamu bisa minum apa saja,”

Aku menggerutu, mendorong Regis kembali ke tubuhku.

Alaric menatapku dengan serius.

“Terlepas dari… Kebodohan dan terlalu percaya diri, itu adalah dua penyebab terbesar kematian di Relictombs.”

“Aku akan mengingatnya,” kataku meremehkan.

“Baik.”

Alaric berbelok ke kiri di pertigaan ke lorong yang lebih besar, dengan pintu bertanda di kedua sisinya.

Aku mengikuti dari belakang orang tua itu, memperhatikan kepalanya menoleh ke kiri dan ke kanan. seolah-olah, mencari ruangan tertentu.

“Kemana kita akan pergi?”

Akhirnya aku bertanya.

“Aku akan tawar-menawar,” katanya tanpa berbalik. “Sekarang ayolah, semakin cepat kamu diberi pengarahan, semakin cepat kamu dapat menemukan tim dan melanjutkan pendakian awal-mu.”

“Lalu, semakin cepat aku mulai menghasilkan uang?”

Aku sudah selesai.

“Tampan dan pintar. Kamu hanya satu paket, bukan?” kata Alaric mengejek.

Beberapa saat kemudian, Alaric berhenti di depan sebuah pintu berlabel ‘C28’, memasukkan kunci bertuliskan rune ke dalam kunci itu, dan menunggu.

Kunci terkunci, dan dia mendorong jalannya melalui pintu, dan merosot ke meja bundar besar… memintaku untuk bergabung dengannya.

Kamar tidak memiliki jendela dan hanya ada satu pintu masuk.

Di dalamnya, meja itu dikelilingi delapan kursi. Ada artefak proyeksi di atas meja dan papan yang tergantung di dinding. Tapi, ruangan itu kosong.

“Kamar-kamar di sini benar-benar kedap suara, dan tidak mungkin untuk melakukan pengawasan. Bahkan, untuk penjaga yang memegang senjata kerajaan,” Alaric membenarkan.

“Bagus! Itu artinya, aku bisa keluar,” seru Regis, melompat dari punggung tanganku dan berjingkrak sekali di sekitar meja, sebelum berhenti untuk meregangkan tubuh.

“Baiklah, kita hanya punya waktu setengah jam. Jadi, ayo kita mulai,” kata pemabuk tua itu, menginjak-injak botol rum-nya di atas meja, seolah-olah itu adalah palu.

Dia membalikkan kursinya, sehingga dia bisa meraih papan gambar dan mengambil kuas tinta.

Regis dan aku menyaksikan dalam diam, ketika dia menggambar dua oval lebar, yang satu bertumpuk di atas yang lain.

“Area ini mewakili dua lantai pertama Relictomb,”

Dia memulai.

Regis mengangkat tangannya.

“Pertanyaan. Aku pikir, area berbeda di Relictomb disebut zona?”

Alaric memijat batang hidungnya.

“Mereka… setelah dua lantai pertama, yang pada akhirnya akan aku capai.”

“Kalau begitu, silakan lanjutkan,” jawab Regis dengan tenang.

“Ngomong-ngomong, aku yakin, kalian berdua sudah menyadarinya. Tapi tidak seperti zona, dua lantai pertama semuanya saling berhubungan,”

Alaric menjelaskan.

“Tunggu,” selaku.

“Jadi, semua ascender berakhir di tempat yang sama, di dua lantai pertama ini?”

Alaric mengangkat alis.

“Kamu terdengar bingung. Tidak mungkin untuk tidak melihat ascender lain di dua lantai ini.”

“Aku berakhir di Relictomb dengan… cara yang tidak biasa,” kataku.

Regis mengejek di sampingku, tapi aku mengabaikannya.

“Tidak tertarik,” kata pemabuk tua itu, mengangkat kedua tangannya dengan tenang. Ketahuilah, jika dua lantai ini sangat berbeda, dari zona yang telah kamu jelajahi.

“Maksudmu apa?”

“Dua lantai ini menunjukkan, seberapa jauh Alacrya telah datang menjajah Relictomb,” jawabnya, dengan suara rendah. Dia berhenti sejenak, lalu tampak melepaskan diri dari lamunan apa pun, yang baru saja ia alami.

“Lantai pertama adalah tempat monster aether dibiakkan dan dibesarkan, untuk bahan mentah tertentu. Tapi, ada juga banyak pedagang di lantai pertama… jangan pernah membeli apa pun dari pedagang di lantai pertama!”

Aku menatap Alaric dengan penasaran.

“Ada banyak penipu yang memangsa para ascender baru, yang belum tahu apa-apa,” jelasnya, sambil menggelengkan kepalanya.

“Apakah kamu salah satu penipu itu?”

Regis bertanya sambil terkekeh.

“Hush, pup,” bentak Alaric, meskipun dia tidak bisa menyembunyikan senyum licik, yang menyelimuti wajahnya.

“Pokoknya, lantai dua adalah tempat mayoritas ascender menghabiskan hari-hari mereka. Kamu juga akan dapat membeli beberapa armor dan senjata baru di sana, jika kamu membutuhkannya.”

“Itukah sebabnya, aku tidak melihat gudang senjata atau toko senjata di Aramoor?”

Aku bertanya.

“Ya,” jawab orang tua itu.

Aku menyadari, jika dia tidak lagi menatapku dengan aneh, ketika aku mengajukan pertanyaan, tentang apa yang mungkin merupakan pengetahuan umum di antara orang Alacryan. Rupanya, dia sudah terbiasa dengan ketidak-tahuanku.

“Kamu mungkin menemukan beberapa yang kecil di permukaan. Tapi, kebanyakan dari mereka ada di lantai dua.”

Alaric melanjutkan, untuk menggambarkan apa yang tampak seperti seluruh kota, yang dibangun di dalam lantai dua Relictomb. Selain bengkel dan toko, ada tempat pelatihan, penginapan, pedagang yang akan membeli achievement-mu, dan bahkan restoran.

Aku menggelengkan kepala.

“Aku mengerti, jika memiliki beberapa dari benda-benda ini di Relictomb akan nyaman. Tapi, apakah benar-benar dibutuhkan seluruh kota, untuk melayani para ascender?”

“Kamu harus menyadari, jika pemilik toko dan pekerja di sana juga adalah orang yang berkuasa,” kata Alaric, sambil meneguk rum-nya lagi.

“Sangat sulit untuk membuka toko di lantai dua. Tapi, berada tepat di sana ketika sekelompok ascender tersandung setengah mati dari Relictombs, adalah bisnis yang bagus.

Beberapa hampir tidak pernah pergi, hanya kembali ke lantai dua untuk beristirahat dan mendapatkan kembali kekuatan mereka, sebelum menyelam kembali. Namun, ada keuntungan lain juga. Misalnya, tidak ada pajak atas barang atau jasa di Relictombs.”

“Cara lain bagi Agrona untuk mempromosikan mata pencaharian para penguasa?” tanyaku, menatap gambar oval sederhana, dan mencoba membayangkan kota berkembang yang dibangun di sekitar bukit sendirian.

Aku memikirkan The Wall sebelum gerombolan mana beast menyerang. Itu tidak terlalu berbeda di sana, di mana seluruh ekonomi tumbuh di sekitar para pembela The Wall.

“Ya! Ada imbalan yang lebih besar, jika kamu benar-benar berhasil menemukan relik. Tapi, akan sangat bodoh bagi kita untuk mengandalkannya,”

Alaric menjelaskan.

Setelah pemabuk menyelesaikan penjelasan singkatnya, tentang cara kerja dua lantai pertama. Dia menjelaskan apa yang harus aku harapkan, selama pendakian awal ini.

Hanya ada begitu banyak yang bisa ia ceritakan tentang zona. Karena, portal dari zona ke zona dapat membawaku ke mana saja. Tapi, dia menjelaskan, di mana mencari party dan apa yang harus dicari pada calon anggota party yang akan berguna.

Beberapa dari apa yang ia katakan kepadaku, dapat aku kerjakan sendiri. Tapi, wawasan Alaric tentang budaya ascender, yang aku tahu akan terbukti sangat berharga.

“Aku mengerti,” ulangku untuk keempat kalinya, saat kami meninggalkan ruangan.

Regis dengan aman kembali ke dalam diriku.

“Komposisi party yang bagus adalah kunci sukses. Aku harus menemukan orang-orang yang tidak hanya memuji keterampilanku sendiri, tapi juga satu sama lain. Aku hanya diminta untuk pergi ke satu zona, jadi jangan berlebihan. Dimengerti.”

Alaric menyipitkan matanya, saat dia menatapku.

“Kamu orang yang sangat membosankan, pernahkah aku mengatakannya padamu?”

Dia menggerutu.

Mengabaikannya, kami berdua berjalan menyusuri lorong yang terang benderang, mengikuti tanda-tanda yang mengarahkan kami ke ruang kenaikan, yang terletak tepat di samping gedung ascender.

Lorong semakin sibuk, saat kami mendekati bangunan yang menampung portal kuno, yang akan membawaku kembali ke Relictombs.

Tidak seperti adventurer di Dicathen, ascender datang dalam berbagai bentuk dan ukuran.

Sangat lucu melihat seorang pejuang yang hebat, yang pasti memiliki berat lebih dari tiga ratus pound… berdiri dengan sopan dalam antrean di belakang seorang gadis mungil, berpakaian apa yang tampak seperti seragam akademi.

“Ini sejauh yang aku bisa,” kata Alaric, menatap ke arah portal dengan pandangan jauh, yang pernah aku lihat di ruang konferensi.

Dia melompat, ketika seorang ascender yang lewat, secara tidak sengaja menabraknya. Lalu, dia menggaruk bagian belakang kepalanya dengan canggung.

“Aku akan bersiap di kamar kita, di belakang penginapan.”

“Jangan merusak tempat itu,” kataku, sambil berbalik ke arah antrean.

“Ah…”

Aku berbalik untuk melihat dia mengulurkan tangan, seolah ingin menangkapku.

“Apakah ada hal lain yang ingin kamu katakan?”

“Er…” Alaric berdehem.

“Hanya… jangan mati, Nak. Dan jangan pernah jatuh ke dalam salah satu pihak, yang mengharuskan kamu membayar ‘biaya’. Mereka selalu menipu.”

‘Aww, dia peduli padamu,’ goda Regis.

“Terima kasih, Paman. Apakah kamu ingin pelukan juga?” tanyaku, sambil menyeringai.

“Anak nakal. Cepatlah dan dapatkan lencana sialanmu, sehingga kamu bisa mulai menghasilkan uang,” gerutunya, sebelum berbalik untuk pergi.

Aku melangkah ke barisan yang berkembang, bersemangat dengan prospek membuat kemajuan sekali lagi. Dan frustrasi, karena aku tidak bergerak cukup cepat…

Dan aku juga takut akan masa depan yang akan datang. Menekan hiruk pikuk emosi, aku hanya fokus pada pintu masuk Relictomb di depan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_285"

Pemberitahuan Update via Email