Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_286

gambar

The Beginning After The End

BAE_286

Bab 286

“Aku tahu dari pandanganmu, yang mengembara jika kamu baru di sini. Nah, kamu beruntung! Kita punya…”

“Tidak tertarik,” selaku, melambai kepada seorang pria kurus, dengan rambut berkilau di punggungnya.

Hanya butuh empat langkah untuk dihentikan oleh penduduk lain di lantai pertama.

Seorang gadis mungil yang mengenakan rok pertempuran pendek… terlalu pendek untuk menutupi segala jenis perlindungan dalam perkelahian. Dia menyentuhkan lengannya ke tanganku, dan menatapku.

“Apakah kamu ingin bergabung dengan timku? Hanya kami perempuan, dan kami benar-benar ingin pria yang kuat dan keren sepertimu,” katanya, sambil mengedipkan matanya.

Aku telah tiba di lantai pertama kurang dari sepuluh menit yang lalu. Dan, ini sudah ketujuh kalinya, aku dihentikan. Bahkan, setelah semua peringatan Alaric, aku tidak menyangka akan seburuk ini.

Kehilangan kesabaran, aku mengerahkan denyut ringan tekanan aetheric.

Riak mengalir melalui kerumunan di sekitarnya, saat mereka menegang dan menjauh dari sumber tekanan. Mata gadis itu melebar dan dia melangkah mundur, menatapku seolah-olah aku adalah iblis.

‘Pergilah, gadis busuk!’

Regis menyatakan secara teatrikal di kepalaku, ketika gadis itu bergegas pergi.

Selain dari pergerakan pekerja yang konstan dan pedagang yang selalu hadir, tidak banyak yang bisa dilihat di lantai pertama.

Udara pengap dan berbau keringat, kotoran, dan kotoran.

Lantai pertama terbentang bermil-mil di kedua sisiku, dan aku bahkan tidak bisa melihat langit-langit di atas kami… bahkan jika ada.

Dari apa yang aku tahu, tidak ada cahaya sekitar. Jalan setapak yang lebar diterangi oleh kombinasi obor dan derek, yang menopang jaring bola lampu tinggi di atas kepala kami.

Sebagian besar ruang yang bisa aku lihat dari jalan utama didominasi oleh tambang besar. Dan bahkan, bidang berpagar yang lebih besar dengan rumput oranye tinggi, tempat hewan seperti ternak berkeliaran tanpa berpikir.

Seluruh area dipenuhi sura berisik dari penggilingan logam, pemecah batu, nyanyian binatang di kejauhan, dan banyak percakapan keras yang memperebutkan supremasi.

Sementara itu, ascenders berbondong-bondong menuju gerbang teleportasi menuju lantai dua.

Ketika aku semakin dekat ke gerbang, kerumunan ascenders berdiri berbaris tunggal lainnya. Sepasang penjaga yang mengesankan… punggung yang dicetak dengan beberapa rune dengan bangga, ditunjukkan oleh seragam lapis baja mereka.

Sedang, yang lain memeriksa lencana ascender setiap orang, sebelum membiarkan mereka lewat.

Saat giliranku, penjaga mengulurkan tangan berlapis baja, menatapku dari atas ke bawah.

“Lencana?”

Aku memberinya lencanaku. Setelah pemindaian cepat, dia mencemooh dan mengembalikannya kepadaku.

“Semoga sukses di awalmu, wogart.”

Meskipun kesal dengan pernyataan yang jelas merendahkan itu, aku mengabaikan komentar itu. Dan dengan hati-hati, aku melangkah melalui portal, seperti kaca yang menuju ke lantai dua.

Aku lelah, kesal, dan panas. Karena, setengah jam aku berada di lantai pertama. Tapi, semua perasaan negatif itu benar-benar hilang, saat aku melihat pemandangan di depanku.

‘Sial…’

Regis bersiul.

Lantai dua tidak seperti gurun industri, yang baru saja aku datangi. Dan itu benar-benar berbeda dari yang aku bayangkan.

Itu adalah seluruh kota, lebarnya bermil-mil yang dibangun di bawah langit cerah tanpa matahari.

Jalan-jalannya dilapisi dengan ubin dekoratif yang berkilau di bawah hamparan biru yang bersinar di atas kepala.

Di sepanjang jalan, bola cahaya lembut yang melayang-layang diisi dengan rapi, lampu jalan yang elegan. Itu memberikan kualitas jalan yang hampir halus.

“Minggir!”

Suara serak menggonggong di belakangku.

Aku tersentak dari linglung, meminta maaf kepada pria kekar itu, lalu berjalan ke depan.

Banyak yang bisa diterima, bahkan untuk seseorang yang pernah tinggal di kota terbang.

Jalanan sibuk, tapi tidak pernah macet, dengan pendakian di mana-mana.

Rasanya, seperti kembali ke Aula Adventurer Guild di Xyrus, jika itu telah meluas, untuk mengambil alih seluruh kota.

Seperti yang disarankan Alaric, bisnis yang melayani para penguasa ada di mana-mana.

Tanda-tanda berhias yang tergantung di atas etalase multi-level, mengiklankan segalanya. Mulai dari pandai besi hingga tukang daging.

Aku melihat beberapa toko yang mengkhususkan diri dalam pembuatan dan perbaikan senjata tertentu. Pasar di mana orang mungkin menemukan kebutuhan yang lebih sederhana, seperti jatah kering atau sepasang sepatu baru. Dan, aku bahkan menemukan sebuah bangunan yang mengiklankan layanan yang mengesankan untuk artefak dan achievement.

Namun, yang paling aku lihat adalah penginapan.

Faktanya, sebagian besar bangunan bata bertingkat dengan berbagai warna dan dekorasi, adalah penginapan. Yang semuanya mengiklankan sewa kamar jangka panjang, paling sering dibayar per bulan daripada per hari.

“Alaric benar. Kamu bisa menghabiskan seluruh hidupmu di sini,” gumamku pelan.

‘Fokus! Kamu terlihat seperti orang desa. Ingatlah, jika kita di sini untuk pendakianmu,’ tegur Regis, meskipun dia sama asyiknya dengan tamasya ini, seperti diriku.

Aku menyadari, jika aku telah menjadi begitu teralihkan. Sehingga, aku tidak yakin ke arah mana harus pergi untuk menemukan tim.

Alaric telah memberikan beberapa tips tentang apa yang harus dicari pada rekan satu tim potensial, dan negosiasi seperti apa yang diharapkan. Tapi bimbingannya untuk menavigasi level kedua, cukup dangkal.

Dalam perjalanan kembali ke portal tempat aku datang, aku mencari pekerja atau penjaga apa pun yang dapat membantu membimbingku ke arah yang benar.

Di sisi portal ini, hanya ada aliran ascenders yang konstan.

“Permisi?” kataku, sambil menepuk pundak orang yang lewat.

“Tahukah kamu, di mana aku bisa menemukan tim untuk pendakian awal?”

Pria berjanggut, yang rompi rantai emasnya membuatnya bersinar, memiringkan kepalanya ke arahku dan menatapku dengan tajam.

“Enyah.”

Setelah menerima beberapa penolakan penuh warna oleh para penguasa lainnya, seorang pria yang lebih muda yang terlihat hanya beberapa tahun lebih tua dariku, sebenarnya tampak bersedia untuk membantu.

“Apakah kamu serius?” tanyanya, sambil tertawa geli.

“Ini pertama kalinya aku di sini,”

Aku mengakui, sambil menggaruk pipiku.

“Ayo,”

Pria itu memberi isyarat dengan dagunya.

“Aku sebenarnya menuju ke sana.”

Saat berjalan keluar dari jalan utama, kami berdua berjalan melintasi jalan yang tidak terlalu ramai.

Aku mengukur pria itu saat kami berjalan. Dia mengenakan satu set armor kulit gelap yang pas, dibuat dengan baik. Tapi, itu jauh lebih mewah dari apa yang pernah aku lihat, yang dipakai beberapa ascenders lain, seperti pria dengan kalung rantai emas.

Dia bergerak dengan percaya diri, dengan jelas tahu persis ke mana tujuannya.

“Jadi, kamu dari akademi mana?”

Dia bertanya dengan lesu. Mungkin kesempatannya tipis. Tapi mungkin, aku bisa memanfaatkannya.

Aku menggelengkan kepala.

“Aku tidak pergi ke akademi. Pamanku melatihku.”

“Dan kamu berhasil lulus penilaian? Selamat,” ucapnya sambil tersenyum, sebelum mengulurkan tangannya.

“Omong-omong, aku Quinten.”

“Gray,” jawabku, menerima gerakannya.

“Jadi, apakah kamu punya kesempatan untuk berkeliling kota, Grey?”

Quinten bertanya, sambil menatap gedung-gedung yang menjulang tinggi di atas kami.

“Sedikit. Kota ini bahkan lebih menakjubkan, dari cerita yang pernah aku dengar.”

“Nah, apa yang kamu harapkan, ketika kamu memiliki kota yang dibuat khusus untuk mage yang kuat,” katanya sambil terkekeh.

“Kamu harus melihat Summit Estates.”

Alisku berkerut.

“Estates? Seperti di rumah?”

Quinten mengangguk.

“Aku hanya pernah mengintip melewati gerbang. Tapi, ini adalah area berpagar vila untuk para ascenders high blood.”

“Dan mengingat berapa banyak penginapan jangka panjang yang pernah aku lihat hanya dengan berjalan di jalan. Aku berasumsi, harga rumah-rumah ini sangat mahal?”

“Astronomis akan meremehkan itu,” dengusnya, saat kami berbelok ke kanan, ke gang sempit di antara dua bangunan.

“Tidak, bahkan jika kamu punya uang, masalah sebenarnya adalah eksklusivitas. Jumlah properti di sana sangat terbatas, dan jarang orang-orang kelas atas melepaskan prestise, memiliki rumah di tingkat kedua. Mereka umumnya hanya akan dijual, jika high blood sedang berjuang. “

“Aku mengerti.”

Ascender itu memanggulku sambil tersenyum.

“Hanya memberimu beberapa mimpi, untuk dicoba dan diraih.”

Aku terkekeh.

“Terima kasih.”

Quinten lalu membungkuk lebih dekat kepadaku.

“Kamu juga harus melihat gadis-gadis di Blossom Street.”

“Hah?”

Aku butuh waktu sedetik untuk menyadari, apa yang ia maksud.

“Oh… tunggu, mereka juga ascenders, kenapa mereka…”

“Pendakian berbahaya.”

Dia mengangkat bahu.

“Banyak dari kita… bukan hanya rekan kita yang cantik… telah melalui cukup banyak hal. Sehingga, kita muak dengan mereka. Yang lebih pintar menyadari, jika ada cara yang lebih mudah untuk menghasilkan uang.”

“Seperti memimpin mage malang yang hanya mencoba menjadi ascenders ke dalam kegelapan, keluar dari gang dan menjambret mereka?” tanyaku polos.

Quinten berkedip, sebelum menahan tawa.

“Kapan kamu menyadarinya?”

Aku melihat sekeliling, mengabaikan ascenders yang dengan tenang bersandar pada pilar batu bata, yang menopang jembatan beberapa lantai di atas kami. Tidak ada satupun ascenders yang terlihat selain dari perampokku yang ramah.

“Cukup awal,” kataku, menurunkan tatapanku untuk menemui Quinten.

“Tapi aku berasumsi, kamu akan memiliki sekelompok preman lain yang menunggu untuk membantumu.”

Dia terkekeh.

“Mengapa aku membutuhkan satu kelompok, untuk menangani satu wogart kecil?”

Bentuk Quinten kabur, saat dia berlari ke arahku. Sebilah batu kental menyatu di sekitar lengannya.

‘Butuh bantuan?’

Regis bertanya dengan malas.

‘Aku mendapatkannya.’

Aku meraih bilah batu yang terwujud di seluruh tangan Quinten. Mencengkeram pergelangan tangannya dengan tangan kiriku. Aku mengarahkan pedang itu dengan selamat, melangkah mundur dengan kaki kiriku, dan mengangkat siku kananku ke dagunya.

Dengan momentum dasbornya sendiri, aku hampir tidak perlu menggunakan kekuatan apa pun, selain menyelimuti diriku sendiri.

Kepala Quinten tersentak ke belakang, dan dia jatuh ke tanah. Bilah batunya hancur.

Untungnya, perampok itu belum meninggal, dan tubuhnya cukup kokoh. Sehingga, dia sadar kembali dalam beberapa menit. Itu memberiku cukup waktu untuk menggunakan pakaiannya sendiri, untuk mengikat tangan dan kakinya.

“Tidur siang yang nyenyak?”

Ascender itu mengerang, sebelum menyadari jika dia setengah tanpa pakaian dan anggota tubuhnya telah diikat.

“Aku tidak tahu apa yang kamu lakukan. Tapi, apakah menurutmu, gelang kulit bisa menahanku?”

“Tidak, tapi itu akan memberiku cukup waktu untuk menjatuhkanmu lagi, jika kamu mencoba dan melakukan sesuatu yang merepotkan,” kataku, dengan senyum polos.

Quinten mengangguk dengan canggung, dari posisinya di tanah.

“Apa yang kamu inginkan?”

“Apa yang aku inginkan sejak awal,” jawabku.

“Di mana aku pergi untuk menemukan tim untuk pendakian awalku?”

Ascenders itu bergoyang miring, sampai dia bisa menunjuk ke arah dengan dagunya.

“Ikuti saja jalan itu, sampai kamu mencapai Vritra Avenue. Belok kanan dan ikuti jalan, sampai kamu melihat gedung tinggi dengan jam raksasa di atasnya.”

“Terima kasih,” kataku, sambil berjalan ke arahnya.

“Hei… tunggu… kamu tahu, akan sangat bodoh membunuhku di sini, kan?” tanyanya, suaranya panik.

“K-kamu akan dilarang dari…”

Aku membungkuk dan memasang gelang kulit di pergelangan tangannya.

“Santailah. Aku tahu, kamu juga tidak mencoba membunuhku sebelumnya. Dan aku berasumsi, kamu tahu akan sangat bodoh untuk menyimpan dendam, bukan?”

Quinten hanya memasang tali kulit tebal di sekitar pergelangan kakinya.

“Hal terpenting yang kita peroleh melalui pendakian kita, bukanlah pengetahuan atau kekuatan… melainkan bagaimana bertahan hidup.”

Aku akan mengingatnya. Aku berbalik untuk perg,i ketika aku ingat pertanyaan lain yang ingin aku tanyakan.

“Satu hal lagi.”

Quinten tampak tersentak oleh gerakan mendadak saya.

“Apa itu?”

“Apa artinya ‘wogart’?”

Quinten menatapku, datar.

“Wogart,” ulangku.

“Apa itu… Aku mendengarmu pertama kali,”

Dia mendengus.

“Aku tidak pernah mendengar seseorang bertanya padaku, apa itu sebelumnya.”

“Aku tumbuh dengan cukup terlindung,”

Aku berbohong.

“Karena aku harus melarikan diri dari ayahku, untuk menjadi seorang ascenders.”

“Cukup adil,” katanya, mengeluarkan satu set pakaian baru dari cincin dimensinya.

“Kamu mungkin akan sering bertemu dengan mereka. Tapi, mereka adalah hewan bermata rusa betina, yang berada di bagian bawah rantai makanan. Pada dasarnya, itu adalah bahasa gaul untuk seorang ascenders yang tidak berpengalaman.”

‘Yeah, kamu wogart,’ Regis terkekeh.

“Cukup adil,” kataku, terkekeh geli, saat aku pergi.

Mengambil jalan marmer sempit, yang ternyata tak ada satu pun sampah yang terlihat… aku berjalan menuju menara jam, ketika aku melihat bayangan paling samar kabur.

Aku lebih kecewa pada diriku sendiri, karena aku tidak memperhatikan orang ini, daripada merasa kesal pada gangguan lain. Setiap orang memiliki tanda aether.

Dan, meskipun itu bukan manifestasi fisik dari aether yang dapat aku serap, seperti makhluk di Relictombs. Aku dapat menggunakan sejumlah kecil aether di dalam diri mereka, untuk secara potensial merasakannya dari jauh… jika aku cukup bagus.

“Kamu bisa keluar sekarang,” kataku, tanpa menghentikan langkah.

Seorang pria kurus berpakaian kulit gelap dan chainmail melompat dari salah satu bangunan bawah, di sebelah kiriku.

“Mengapa kamu mengikutiku?” tanyaku, mengamati pria yang tampak mendekati usiaku.

Rambut keriting hijau lumut, menutupi sebagian besar wajahnya. Tapi, aku bisa melihat tulang pipi tinggi di bawah sepasang mata cokelat tua.

“Tenang,” katanya, suaranya rendah dan parau.

Pria itu mengangkat tangannya, menunjukkan telapak tangannya yang kosong.

“Anggap saja Quinten mengatakan yang sebenarnya, kamu tidak bersamanya,” renungku.

“Pihak ketiga mencoba peruntungannya?”

Dia menggelengkan kepalanya.

“Aku merasakan penggunaan mana. Dan di bagian tingkat ini, yang biasanya berarti pertarungan. Aku berasumsi, ada seseorang dalam masalah. Jadi, aku memeriksanya.”

“Itu tidak menjawab pertanyaanku,” jawabku dengan tenang.

“Rasa ingin tahu menguasai diriku,” jawabnya, sambil mengusap bagian belakang lehernya.

“Aku terkesan dengan caramu menjatuhkan preman itu. Dan sejujurnya, aku terkejut, kamu melepaskannya begitu saja. Terlepas dari apa yang ia katakan, kamu memiliki hak untuk mengakhiri hidupnya.”

“Bukan begitu caraku melakukan sesuatu,” kataku, tidak repot-repot menyembunyikan ketidak-sukaanku.

“Itulah mengapa, aku ingin berada di tim-mu, ketika kamu kembali ke Relictomb.”

Orang asing itu menahan tatapanku dengan percaya diri. Tapi, jari-jari tangan kirinya memutar-mutar energi gugup.

Dengan upaya penjambretan baru-baru ini yang masih segar di benakku. Aku tidak merasa terlalu percaya, dan aku yakin pria ini menyembunyikan sesuatu.

“Maaf mengecewakan, teman. Tapi, aku tidak akan ‘kembali’ ke Relictomb. Ini adalah pendakian awalku.”

Dia mengangguk, poni hijau keritingnya memantul lembut di sekitar wajahnya.

“Aku telah mendengarnya. Aku dapat membantu, membantumu menemukan tim yang tidak akan membuatmu terbunuh.”

‘Dia orang yang gigih,’ kata Regis.

Dengan diam-diam setuju, aku memutuskan untuk terus terang.

“Mengapa? Apa untungnya bagimu? Beri aku jawaban yang bisa aku percaya. Dan aku akan berpikir untuk bergabung denganmu.”

“Aku tidak bisa merasakan mana milikmu. Aku bahkan tidak bisa merasakannya, ketika kamu mengalahkan perampok itu, dengan satu pukulan. Kamu tidak masuk akal. Kamu berbeda. Dan di Relictomb, berbeda itu bagus.”

Regis terkekeh dalam pikiranku.

‘Aku suka orang ini.’

“Itu dia?” tanyaku skeptis.

“Kita semua masuk untuk alasan yang sama: menjadi kuat, menjadi kaya,” katanya, tangannya mengepal, untuk menenangkan jari-jarinya yang gelisah.

“Tapi, Relictomb tidak bisa dipetakan. Satu-satunya cara untuk mengubah ke mana kamu pergi adalah, dengan mengubah dengan siapa kamu bepergian. Seperti aku katakan, berbeda itu bagus.”

“Jadi, menurutmu Relictombs akan membawamu ke tempat baru, jika kamu ikut denganku?”

Ascenders ini sepertinya tahu lebih banyak tentang Relictomb, daripada siapa pun yang pernah aku ajak bicara, kecuali mungkin Alaric. Bahkan, pemabuk tua itu tidak membuat hubungan tentang bepergian dengan orang yang berbeda, untuk memetakan jalur yang berbeda, melalui dungeon.

“Itu idenya. Jalan baru, peluang baru untuk memenangkan penghargaan… bahkan mungkin peninggalan.”

Itu adalah sesuatu yang bisa aku percayai. Siapa pun dengan tingkat pengetahuan dan kepercayaan dirinya, pasti akan berguna di dalam.

“Siapa namamu?”

Aku bertanya.

“Haedrig.”

Dia mengulurkan tangannya. Aku mengambilnya dan langsung terkejut dengan betapa kecilnya itu. Aku bisa merasakan kapalan, karena berjam-jam memegang senjata di jari dan telapak tangan. Dan juga, cengkeramannya kuat, tapi lembut.

“Grey.”

“Kamu tahu, Grey,” kata Haedrig, saat kami berbalik untuk berjalan bersama menuju menara jam.

“Kamu akan menemukan lebih sedikit tikus gang, yang mau mencoba keberuntungan mereka denganmu. Jika kamu menunjukkan runemu dengan benar. Umumnya, hanya mereka yang kurang percaya diri, dengan rune yang akan menutupi mereka.”

“Apakah itu alasan lain, mengapa mage memamerkan rune mereka?”

Aku bertanya.

“Maaf, aku dari pedesaan. Jadi bagiku, sepertinya, mereka sedang pamer.”

“Ini mungkin tampak sombong, dan ada banyak ascenders di luar sana yang cocok dengan deskripsi itu. Tapi, itu membuat hidupmu lebih mudah secara umum,” jelasnya.

“Tidak banyak orang yang benar-benar meluangkan waktu untuk belajar membaca rune. Karena, tergantung pada mantra yang diberikannya, bisa ada banyak variasi dalam desain. Ascenders, secara umum, bukanlah kelompok yang rajin.”

Saat aku mendengarkan, aku menyadari, jika aku belum mempertimbangkan dampak sosial dari kekuatan yang aku ditunjukkan dengan begitu jelas, kepada siapa pun yang melihat.

Di Dicathen, aku mungkin menilai kekuatan seseorang berdasarkan kualitas senjata dan armor mereka, atau karena mereka memiliki ikatan mana beast, atau  bisa merasakan mana mereka.

Tapi, aku masih bisa salah.

Di sini, calon sekutu  atau lawan ini… dapat mengetahui dengan tepat, apa yang kamu mampu lakukan, hanya dengan melihat rune-mu.

“Pokoknya, ayo kita cari tim,” lanjutnya.

“Ada beberapa cara untuk melakukannya. Tapi aku berasumsi, jika kamu ingin mengambil pendahuluan-mu sesegera mungkin?”

“Ya.”

“Maka, gedung asosiasi yang diarahkan preman itu, bukanlah ide yang bagus,” katanya, memimpin.

“Itu cara teraman. Tapi, kamu harus mengisi permintaan yang cukup ekstensif, dan mereka akan membutuhkan beberapa hari, untuk menemukan tim yang bersedia menerimamu.”

Aku menggosok daguku, berharap bisa memukul Quinten lebih keras lagi.

“Lalu, apa yang kamu sarankan?”

Haedrig menunjuk ke arah jalan.

“Ikuti aku.”

Kami keluar dari jalan sempit dan menuju Vritra Avenue.

Jalanan menyenangkan dengan para ascenders… beberapa mengenakan pakaian kasual, sementara yang lain tampak seolah-olah mereka telah membunuh seseorang secara brutal, beberapa saat yang lalu.

Puluhan pohon putih dengan daun ungu lembut berdiri tegak di jalan setiap beberapa blok. Memberikan keteduhan dan menyebarkan daunnya yang seperti permata.

Mau tak mau, aku memperhatikan mata Haedrig yang terus-menerus mengamati area itu. Seolah-olah, selalu melihat-lihat atau semacamnya.

“Apakah kita tersesat?”

Aku bertanya.

“Tidak. Hanya saja… ada beberapa orang yang mencariku. Ini tidak penting.”

‘Kedengarannya penting…’

Tapi, aku membatalkan topik pembicaraan untuk saat ini.

Setelah melewati menara jam yang diperintahkan Quinten untukku, kami mengambil jalan berkelok-kelok yang melewati beberapa penginapan, dua rumah borrdil, dan sebuah pusat kesehatan.

Akhirnya, Haedrig berhenti.

‘Woah…’

Regis berkata dengan terengah-engah.

Mataku membelalak  , saat melihat di depan kami, tidak yakin apa yang membuatnya. Aku pikir, mungkin Haedrig tersesat…

Dia balas menatapku dengan ekspresi geli, seolah menikmati reaksiku.

“Di sini.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_286"

Pemberitahuan Update via Email