Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_288

gambar

The Beginning After The End

BAE_288

Bab 288

“Ada dari Blood Granbehl, Ezra dari Blood Granbehl, Riah dari Blood Faline, Grey, dan…”

Wanita berseragam itu berhenti sejenak, melirik dari kartu ascender di tangannya ke Haedrig, dan kembali.

“…dan Haedrig dari… yah… ya… identitasmu sudah diverifikasi,”

Dia menyelesaikan, tersenyum lebar, saat dia menyerahkan kembali kartu kami.

“Ascender utama Kalon dari Blood Granbehl, gaji akan secara otomatis ditransfer ke runecard-mu, setelah kandidat berhasil menerima lencana resmi ascender mereka, setelah pendakian awal.”

“Ah, tidak bisakah aku menerima gaji sekarang? Ini tidak seperti akan ada permainan curang. Aku yang membimbing adik-adikku,” keluh Kalon.

“Tidak ada pengecualian. Tolong mengerti jika aturan ini adalah untuk keselamatan dan kesejahteraan semua orang yang berkuasa,”

Wanita kurus berambut hitam itu menyatakan, seolah-olah dia telah ditanyai pertanyaan ini berkali-kali.

“Pernahkah ada situasi, di mana pemimpin utama memeras kandidat di masa lalu atau semacamnya?”

Aku berbisik kepada Haedrig, saat kami berdua menunggu di belakang.

“Lebih buruk. Ada laporan, beberapa kepala sekolah yang mengambil kandidat pada pendahuluan mereka, setelah mengumpulkan tunjangan… hanya untuk membunuh kandidat dan menjarah tubuh mereka. lalu, menyalahkan kematian mereka pada Relictomb,”

Ascender berambut hijau menjelaskan dengan ekspresi tidak suka.

Setelah pendakian awal kami dicatat, tim kami menuju ke tengah teras, di mana lengkungan yang menjulang tinggi berdiri di atas kami.

Rune kompleks mencetak setiap inci dari bangunan besar itu, membuat gerbang teleportasi yang aku lihat sampai sekarang… terlihat seperti mainan.

Semakin lama aku tinggal di Relictombs, semakin aku menemukan diriku mengagumi keindahan dan kerumitannya. Kota terbang Xyrus adalah keajaiban Dicathen. Tapi, bahkan itu dibawah dibandingkan dengan tempat ini.

Diakui, Alacryan juga cukup mengesankan. Apa yang berhasil mereka lakukan, dengan dua lantai pertama Relictomb… menciptakan ibu kota bagi para ascender untuk mempersiapkan diri dengan lebih baik, menghadapi bahaya tak terduga yang menanti di depan mereka…

Itu tidak kurang dari luar biasa.

Jumlah sumber daya dan waktu yang diinvestasikan untuk memastikan para ascender, tidak hanya diperlengkapi dengan baik dan dihargai, karena masuk ke Relictomb. Tapi juga, diidolakan oleh warga Alacrya, berbicara banyak tentang betapa Agrona membutuhkan para ascender.

Bahkan, pendakian pendahuluan ini telah dirancang, untuk memberi kandidat pengalaman yang lebih aman dalam Relictomb.

‘Jadi, mengapa Haedrig tampaknya mengharapkan masalah?’

Regis bertanya, setelah membaca pikiranku.

‘Aku juga bertanya-tanya hal yang sama. Apa yang dia maksud, ketika dia berharap Kalon ‘cukup kuat untuk membawa kita melalui pendakian ini’?’

Semua yang aku dengar sampai saat itu, membuatnya terdengar seperti pendakian awal, hanya mencelupkan jari-jari kaki kamu ke dalam air. Terutama, bagi mereka yang dilatih di akademi.

‘Mungkin, dia tidak sekuat yang ia bayangkan?’

“Apakah semuanya siap?”

Kalon bertanya, membangkitkanku dari musyawarah internalku dengan Regis. Kami berdiri hanya beberapa langkah dari lengkungan besar, yang menampung portal emas putih.

“Bukankah kita harus melakukan pemeriksaan persediaan?”

Haedrig menjawab dengan serius.

“Apakah itu perlu? Prelims biasanya tidak lebih dari sehari,” jawab Riah dengan tidak sabar. Tubuhnya praktis condong ke arah gerbang senandung, yang ia tatap dengan mata terbelalak.

“Kita harus memperlakukan ini, seolah-olah ini adalah pendakian lain,”

Haedrig bersikeras, sudah memperhitungkan jatahnya sendiri.

“Aku memiliki cukup air untuk diriku sendiri selama seminggu, dan mengeringkan ransum selama dua hari.”

“Haedrig membuat poin yang bagus. Kamu tidak akan pernah bisa tahu apa yang terjadi di Relictomb,”

Kalon menimpali, menarik kantong air kulit besar dan seikat daging kering, yang dibungkus kain dari cincin dimensinya.

“Aku punya cukup air untuk tiga hari, dan ransum kering untuk satu hari.”

Anggota tim lainnya juga menarik jatah mereka. Anehnya, aku memiliki makanan dan air paling banyak, milik Alaric.

Pemabuk tua itu telah mengemas air untuk dua minggu dan ransum kering selama tiga hari.

‘Pria itu mungkin pemabuk tua yang pemarah. Tapi setidaknya, dia benar-benar memikirkan kepentingan terbaikmu,’ kata Regis sambil terkekeh.

“Baiklah, kita mempersiapkan logistik lebih banyak, daripada beberapa pendakian yang pernah aku lalui,” kata Kalon, memandang Riah dengan ekspresi geli.

“Dan Riah di sini sepertinya berpikir jika dia akan piknik, dengan semua manisan yang ia bawa.”

Riah memerah dan mengeluarkan serangkaian kutukan di bawah nafasnya.

“Masa bodoh. Aku akan berbagi…”

“Tentu, tentu,”

Kalon terkekeh.

“Kalian semua punya simulet, kan?”

Kami masing-masing mengeluarkan jimat yang dipoles bertuliskan rune, seukuran telapak tanganku. Yang mana itu akan mengikat tim kami bersama, saat kami melakukan perjalanan melalui gerbang teleportasi.

Kalon mengangguk dan berbalik menghadap ke panel berkilauan dari cahaya putih keemasan, yang akan membawa kami ke zona pertama kami.

“Blood kehormatanku, cahaya pembimbingku, Vritra lindungi diriku,” ucap Kalon, diikuti oleh saudara-saudaranya dan Riah.

Haedrig dan aku saling memandang, tidak berpartisipasi dalam ritual mereka.

Aku tidak bisa memastikan. Tapi aku hampir mengira, aku melihat Haedrig memutar matanya.

Karena tidak terlalu memikirkannya, kami kemudian melangkah melewati gerbang.

***

 

Kami memasuki kegelapan total. Udara terasa kering dan pengap, dengan hembusan angin segar yang bertiup dari bawah kami. Bahkan dengan visi-ku, aku tidak tahu, apakah mataku terbuka atau tertutup.

“Tidak ada yang bergerak,” kata Kalon, suaranya menembus kegelapan, dalam bisikan pelan.

Aku melihat cahaya lembut dari rune seseorang menyala, sebelum semburan bunga api melintas di depanku, menerangi area tersebut.

Raksasa, wajah keriput memelototi kami dari kegelapan.

Riah yang hanya beberapa langkah di depanku, mengangkat belati berbentuk kipas dan melompat ke belakang. Dia hampir jatuh dari tepi jalan sempit yang ditinggikan tempat kami berdiri.

Tangan Haedrig melesat keluar dan menangkap sikunya, memeluknya dengan kuat, sampai kakinya berada di bawahnya lagi.

Riah berbalik untuk melihat ke bawah. Lalu, percikan api mati. itu menyembunyikan wajah-wajah aneh dan ekspresi sedih mereka yang berkerut.

“Beri aku waktu sebentar, untuk mengubah mantraku.”

Kalon berbicara dengan lembut, saat emblem di area punggung bawahnya yang terbuka, bersinar sekali lagi.

Kali ini, semburan oranye muncul dari ascender. Itu lebih terang dan lebih terkontrol daripada percikan api.

Itu memandikan daerah itu dengan cahaya yang hangat, memperlihatkan sebuah ruangan besar, atau mungkin sebuah lorong.

Aku tidak bisa melihat langit-langit, atau apapun di depan atau di belakang kami.

Jalur sempit tempat kami sekarang, memiliki lebar sekitar empat kaki. Dan sepertinya, mengapung di tengah lautan kegelapan.

Lapisan kedua dinding adalah apa yang tampak seperti ukiran wajah, samar-samar menyerupai manusia, meskipun aneh dan cacat.

Ini bukan karena kurangnya keterampilan yang jelas. Begitu rinci ekspresi yang tampak hampir seolah-olah mereka pernah hidup. Dan, itu telah membatu di saat-saat terakhir rasa sakit dan amarah mereka.

“Rasanya, lumayan mengerikan dalam dekorasi,” kata Regis.

“Lihat, kamu bisa melihat amandel yang menjerit… dan kamu bisa melihat giginya melalui sobekan di pipinya.”

‘Aku bisa melihat mereka,’ pikirku. Meskipun mereka sangat mengerikan, sampai-sampai aku tidak melihat dari dekat.

“Jangan terlalu dekat dengan pinggiran,” perintah Kalon, tidak ada sisa waktu luang dalam suaranya.

“Rentangkan jarak satu lengan satu sama lain. Ezra, beri dirimu sedikit lebih banyak ruang, untuk tombakmu.”

Kami menyebar dalam barisan, berjalan perlahan, dan terus ke tengah jalur batu.

Haedrig dan aku berjalan di belakang, sementara Kalon memimpin, dan menerangi jalan dengan tangannya yang bermandikan api terang.

“Aku tidak tahu seberapa jauh jalan ini. tapi, itu satu-satunya jalan yang bisa aku lihat,” kata Kalon.

“Aku juga bisa menyihir cahaya,” kata Ada. Matanya menatap gugup di antara wajah-wajah yang menatap kami, dari dinding yang jauh.

“Simpan mana-mu untuk saat ini,” jawab Kalon.

“Dan jangan terlalu gugup, Ada. Kita akan baik-baik saja.”

“Jangan lupa, jika kamu telah mempersiapkan ini selama bertahun-tahun,” geram Ezra.

“Ezra benar,” kata Riah menghibur, meskipun ekspresinya tidak tenang.

“Ini baru zona pertama. Jangan terganggu oleh gangguan.”

“Aku hanya tidak mengharapkan, Relictombs untuk menjadi ini menakutkan,” bisik Ada.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Aku bertanya pada Haedrig, yang telah mengamati sekeliling kami dengan diam-diam. Posisinya rendah, pedangnya dipegang dengan kuat di tangan.

“Aku baik-baik saja,” gumamnya, tidak menatap mataku.

Kami berenam berjalan dalam barisan, menuju lebih dalam ke zona gelap. Langkah kami hati-hati, tapi mantap.

Kurangnya perubahan di sekitar kami, selain dari beragam wajah menyeramkan. Itu membuat tidak mungkin untuk menilai, seberapa jauh kami telah berjalan.

Selain tetap waspada dan menjaga kakiku di jalur, aku juga harus menyesuaikan diri dengan aether tingkat tinggi di zona ini.

Aku tidak merasa jauh berbeda di dua lantai pertama. Tapi, melangkah melalui portal, seperti membuka mata lain. Dan itu seperti menatap langsung ke matahari.

Mungkin itulah sebabnya, aku tidak memperhatikan mereka lebih awal.

‘Arthur,’

Regis memperingatkan dengan nada muram.

‘Aku merasakannya juga.’

Aku ragu-ragu sejenak, khawatir mungkin akan mencurigakan bagiku, untuk memperingatkan anggota kelompok lainnya, jika Kalon belum menyadarinya.

Aku seharusnya menjadi orang yang tidak tahu apa-apa, pada pendakian pertamanya.

“Aku rasa, ada sesuatu yang datang dari bawah,” kataku akhirnya, memutuskan lebih baik memperingatkan mereka, daripada mengambil risiko yang diambil tanpa disadari.

Kalon berhenti di jalurnya, bersandar di tepi jalan batu, dengan lengannya yang menyala terulur.

Semenit kemudian, dia melakukan hal yang sama di sisi lain, lalu kembali menatapku.

“Apakah kamu yakin? Tidak ada apa-apa di bawah sana, dan aku belum merasakan tanda tangan mana yang lain,” katanya, menatapku mencari-cari sebelum beralih ke Ada.

“Kirimkan suar pelacak ke bawah di satu sisi.”

Ada merentangkan lengannya. Dan saat emblem di punggungnya bersinar, bola api yang berputar-putar sebesar kepalanya, terwujud.

Dia mendorong bola api ke dalam jurang, saat kami semua mengintip dengan waspada setelahnya.

Kami menyaksikan bola api kental yang besar turun. Itu tidak jatuh seperti batu atau melayang di udara seperti anak panah. Tapi, itu malah berkelok-kelok di udara seolah-olah dia hidup, berputar-putar kemanapun Ada mengirimnya.

Di jalurnya, bola api menerangi dinding halus jembatan, tempat kami berdiri. Serta, patung-patung mengerikan di dinding seberang lorong lebar.

Kemudian, tiba-tiba seolah-olah tirai telah dibuka, lusinan wajah humanoid muncul jauh di bawah, mata kaca besar mereka memantulkan cahaya oranye.

Jeritan kaget terdengar di sisiku dan bola api itu menyebar, menjatuhkan makhluk apa pun yang ada di bawah sana, kembali dalam kegelapan.

“Lari!”

Kalon meraung, mendorong Ezra dan Riah di depannya. Dia meraih adiknya dengan satu tangan, mengangkat tangan lainnya yang masih menyala dengan cahaya, tinggi di udara…. untuk memperluas cahaya ke batasnya.

 Dia berlari menyusuri jalan setapak, tepat di belakang mereka.

Aether berlari melalui anggota tubuhku saat aku berlari. Dan aku menemukan, jika aku mampu mengimbangi yang lain dengan relatif mudah.

Namun, meskipun kecepatan kami sangat tinggi, tidak ada akhir yang terlihat. Lebih buruk lagi, kami sekarang bisa melihat suara mimpi buruk dari makhluk-makhluk di bawah… semacam suara rintihan, suara mengoceh yang terus bertambah keras.

“Aku masih belum bisa melihat akhir di dekatku!”

Ezra berteriak dari depan, suaranya yang dalam bergetar.

“Sial! Apa yang sedang terjadi,” kutuk Kalon.

Aku menoleh ke belakang ke arah Haedrig, dengan tenang mengambil bagian belakang. Dia dikelilingi oleh aura putih redup. Dan, dia berlari dengan tangannya, di gagang pedang bersarung kulit.

Aku hampir berbalik, tapi kilatan samar menarik perhatianku.

“Menunduk!”

Aku berteriak, saat aku berputar di atas tumitku.

Haedrig menundukkan kepalanya tanpa ragu-ragu, hampir tidak cukup untuk menghindari bayangan hitam yang melintas, tepat di tempat kepalanya.

“A-apa itu tadi?”

Ada memekik. Dia masih digendong oleh kakak laki-lakinya, dan bisa melihatnya dengan sangat jelas.

“Jangan berhenti!”

Kalon mendesak.

Kami mempercepat langkah kami, wajah-wajah yang terpahat di dinding, hanya menjadi kabur sekarang. Namun, aku tahu, jika hanya masalah waktu, sebelum makhluk etheric apa pun yang bersembunyi di bawah kami, akan menyusul.

Raungan makhluk etheric, bersama dengan celoteh mereka, tumbuh menjadi keributan yang memekakkan telinga… sebelum lebih banyak bayangan itu mulai muncul dari lautan kegelapan.

Di bawah mantra Kalon yang menerangi kami, akhirnya melihat makhluk yang kami lawan.

Mereka adalah sesuatu yang langsung dari mimpi buruk. Mereka memiliki tubuh seperti ular, dengan ukuran dan lingkar tubuh manusia. Dengan dua lengan panjang, yang diakhiri dengan cakar yang berkilau.

Di atas leher panjang mereka, setiap monster memiliki wajah humanoid yang cacat, seperti patung. Namun, ini hidup dengan kebencian dan amarah.

Kalon menjatuhkan Ada dan mencabut senjatanya, untuk pertama kalinya.

Itu adalah tombak, seperti milik Ezra. Kecuali, dengan bilah hitam pekat, yang sepertinya menyatu dengan lingkungan kami.

Makhluk mengerikan itu memiringkan kepala, saat mereka naik ke jalan sempit. Rahang tulang mereka menggemeretak berulang kali, untuk menciptakan pengadu menakutkan itu, dan menyatu dengan erangan pelan.

Tombak Kalon melesat, memenggal tiga ular mengerikan dalam satu ayunan.

“Kita harus terus bergerak!”

Dia meraung, menebas ular-manusia lain, dan membuat kepalanya, yang menggigil jatuh ke dalam jurang.

Ezra yang memimpin dan mengikuti perintah saudaranya, memutar tombaknya untuk melenyapkan ghoul snake itu, daripada mencoba menghalau mereka.

‘Haruskah aku keluar sekarang?’

Regis bertanya, penuh dengan antisipasi, ketika aku memukul binatang itu dengan tangan kosong, menyerap sebagian esensi aether-nya dalam prosesnya.

‘Belum. Yang lain sepertinya masih memegang kendali untuk saat ini.’

Di belakangku, Haedrig bergerak melalui ghoul seperti penari, jatuh satu demi satu dengan anggun dan presisi.

Di sisi lain, Kalon berjuang dengan efisiensi mekanis seorang petani, yang menebang gandum di sebuah ladang. Tombaknya memotong di udara, sering kali menembus beberapa ular sekaligus, dan melemparkan ular lain ke belakang jembatan. Dia dengan mudah mengganti kekurangan saudara-saudaranya.

Ada yang tergantung di bahu Kalon seperti karung biji-bijian, telah memanggil gergaji api berbentuk lingkaran, yang tidak hanya mampu mengoyak musuhnya. Tapi, itu juga tumbuh lebih besar, dengan setiap musuh yang ditebasnya.

Mengontrol ini membuatnya benar-benar tidak berdaya. Karena, itu jelas membutuhkan semua konsentrasinya, untuk mempertahankan mantera.

Dia mengulurkan kedua tangan di depannya, membuat penyesuaian menit dengan jari-jarinya, untuk mengontrol gerakan gergaji. Dengan Riah dan Kalon di sisinya, dia dilindungi.

Tetap saja, semakin banyak monster ular yang keluar dari kegelapan. Mereka mulai terhubung satu sama lain. Itu menciptakan rantai tubuh seperti ular, yang turun ke kedalaman. Dan, memungkinkan orang lain untuk memanjat dengan kecepatan yang mengejutkan.

“Kita akan mati, jika kita terus seperti ini!” teriak Riah.

Jejak keringat melapisi alis dan pipinya, saat dia memblokir cakar tajam salah satu ghoul, dengan mata pisau lebarnya, sebelum melemparkan ghoul pergi, dengan hembusan angin kencang.

“Aku akan mencoba mengulur waktu!”

Kalon berteriak.

“Ezra, fokuslah untuk melindungi Ada.”

Garis pertahanan kami bergeser, saat Ezra bergerak di sebelah Ada, menempatkan Riah di depan. Sementara, Kalon di paling belakang.

Kami lari, tiga siswa memimpin jalan.

Aku menjatuhkan tiga ghoul. Tinjuku yang keras menabrak wajah mereka yang cacat. Setiap kontak, memungkinkanku untuk menyedot lebih banyak aether dari tubuh mereka, saat mereka runtuh atau jatuh.

“Ada, sekarang!”

Kalon meraung.

Emblem lainnya menyala di punggung Ada. Dan gergaji api yang berputar-putar, yang sekarang seukuran kereta. Itu terurai menjadi lusinan tali api tipis, yang melayang di udara, seperti ular mengerikan yang kami lawan.

Percikan listrik meletus dari episentrum mantra Ada, menggunakan kabel api yang menggeliat sebagai saluran untuk benang petir.

Rantai api yang dialiri listrik tersebar, melingkari ghoul yang paling dekat dengannya, membakarnya seperti kawat panas melalui lilin, dan menyebabkan sulur petir melompat dari satu ke yang berikutnya.

Itu menciptakan efek kilat berantai, yang menumbangkan puluhan ghoul dalam satu instan.

Ada merosot, kulitnya terlihat mengerikan, bahkan di bawah cahaya api yang hangat.

“Kerja bagus!”

Ezra berkata dengan terengah-engah, saat dia menangkis sepasang ghoul lainnya, dengan ayunan tombak merahnya.

Mataku mengamati sekeliling kami, sementara indra aetheric-ku yang terbangun, menangkap semua ghoul di dekatnya.

“Riah, di bawahmu!”

Aku berteriak, melihat cakar tulang, yang hendak menggenggam pergelangan kaki striker berambut pendek itu.

Dia mencoba mundur dari jangkauannya,etapi ledakan yang memekakkan telinga, mengguncang jalan batu ini. Dan Riah malah tersandung ke depan, tepat ke cakar kaku ghoul itu.

Dengan adanya Ezra dan Ada di jalan, satu-satunya pilihanku adalah menggunakan God Step untuk menghubunginya tepat waktu, untuk menyelamatkannya.

Tapi, aku ragu-ragu.

Aku ragu-ragu memikirkan untuk mengekspos kemampuan aetheric-ku kepada orang-orang ini.

Pada saat ragu-ragu itu, Riah diseret dari kakinya.

Terlepas dari diriku sendiri, aku berbalik untuk melihat apa penyebab ledakan itu. Dan aku melihat, jika sebagian besar jalan batu telah hancur berkeping-keping oleh Kalon.

Haedrig hanya beberapa langkah di belakangku, benar-benar sibuk menangkis gerombolan ghoul, yang secara praktis menumpuk di atas satu sama lain, mencoba menerkamnya.

Aku tersentak, saat mendengar jeritan panik Riah.

“Ezra!”

Dia menangis putus asa, saat dia mencakar di tepi jalan batu. Pedangnya yang seperti kipas, berputar ke dalam jurang.

“Riah!”

Ezra tersentak, mata terbelalak, tidak bisa melewati sepasang ghoul lain, yang mengejar saudara perempuannya.

Pikiranku berputar seketika.

Aku bisa melewati Ezra dan Ada dengan menggunakan God Step untuk mencapai Riah. Tapi mengungkapkan itu di sini dan saat ini, akan terlalu berisiko.

Sebagai gantinya, aku menggunakan Burst Step versi aetheric yang tidak sempurna, untuk menutup jarak pendek antara diriku dan tempat Ezra dan Ada bertarung.

Ada terpaksa menggunakan semburan kecil petir, untuk membuat pingsan sementara ghoul. Meskipun, itu tidak menimbulkan kerusakan yang bertahan lama. Sementara, Ezra fokus untuk menjatuhkan mereka dari jalan ini.

Meraih kepala humanoid yang cacat dari ghoul, yang berusaha mati-matian untuk menggigit Ada. Aku memutar, mematahkan lehernya, dan membuatnya terkulai.

Jeritan bercampur darah lainnya menembus udara. Riah menempel dengan jari-jari berdarah, saat lebih banyak ghoul ular naik ke atas tubuh kecilnya.

Aku menarik Ada di belakangku, dan bertemu dengan mata Ezra.

Dia tidak membuang waktu, bergegas menyelamatkan Riah.

Dengan jejak ghoul di belakang kami, yang tidak dapat melewati celah besar di jalan batu. Kalon dan Haedrig bebas untuk mengusir ghoul yang memanjat dari samping, sebelum bergabung dengan kami. Itu memberikan jeda sejenak.

Sementara, para ascender lainnya berkeringat deras, karena ketegangan pertempuran terus-menerus. Aku telah memperoleh lebih banyak energi, daripada yang telah aku habiskan. Karena, jumlah aether yang aku gunakan terbatas.

“Apa yang terjadi, kenapa kalian berhenti?”

Kalon bertanya, napasnya masih mantap, meski sudah berapa lama kami bertengkar.

Sebelum aku bisa menjawab, Ada mengeluarkan nafas tajam, wajahnya memucat ketakutan.

“Riah!”

Mata Kalon membelalak, saat adiknya berlari ke depan. Aku berbalik untuk melihat Ada menarik Riah. Ezra baru saja membunuh ghoul terakhir, yang hampir menarik gadis itu dari jalan setapak.

Kalon mengejar mereka, sementara Haedrig dan aku fokus membunuh salah satu ghoul, yang berhasil mencapai jalan setapak.

Bahkan, sekilas menunjukkan kepadaku, jika Riah dalam kondisi yang buruk.

Kaki kanannya telah digerogoti di pergelangan kaki. Dan, luka yang dalam menutupi punggung dan kakinya.

Wajahnya berkerut kesakitan, air mata mengalir di pipinya, saat dia berpegangan erat pada Ada.

“Kita harus bergerak,” kataku, bahkan tidak melihat, saat aku mengarahkan ghoul untuk menghantam ke ghoul lain, mengirim mereka berdua berputar ke bawah dan tidak terlihat.

“Apa menurutmu, dia dalam kondisi apapun untuk bergerak!”

Ezra membalas.

“Gray benar. Kita tidak bisa tinggal di sini,” potong Kalon, menoleh padaku.

“Bisakah kamu membantu Riah? Haedrig, Ezra, dan aku akan bertanggung jawab untuk menjaga keamanan kalian berdua dan Ada.”

Aku mengangguk, buru-buru menyendok Riah dalam pelukanku.

Seluruh tubuh Riah mengejang, saat dia menjerit kesakitan. Tapi, ascender kecil itu berhasil melingkarkan lengannya di leherku.

“Ayo bergerak! Ada, beri kami sedikit cahaya!”

Kalon berkata dengan ganas, sambil menghabisi ghoul.

‘Apakah kamu yakin kamu… yah, mereka.. tidak butuh bantuanku?’ tanya Regis, rupanya bosan dengan keadaan.

‘Belum,’ aku menyindir, mulai berlari.

Haedrig dan Kalon adalah serentetan serangan dan tebasan, karena mereka berfokus sepenuhnya untuk melindungiku dan Ada. Tapi dengan semakin banyaknya ghoul ular, aku terpaksa merunduk dan melewati beberapa yang berhasil memanjat dinding. Dan maju dari kami.

Kami hanya membuatnya beberapa menit lagi di jalan setapak, sebelum Ezra tiba-tiba tergelincir berhenti.

“Tidak mungkin,”

Dia terkesiap.

“Itu tidak mungkin.”

Kami semua menyusulnya, dan bola api bersinar di depan, menunjukkan jurang besar di jalan… menghalangi jalan kami.

Jurang yang sama, yang dibuat Kalon.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_288"

Pemberitahuan Update via Email