Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_289

gambar

The Beginning After The End

BAE_289

Bab 289

 

Meskipun ghoul mendekat dengan cepat baik di belakang dan di bawah kami. Kami menatap dengan bodoh ke jurang besar yang dibuat Kalon. Aku secara kolektif tidak dapat memahami, mengapa itu ada di depan kami.

“Kita… kita berlari dalam lingkaran sepanjang waktu?” kata Ada, suaranya gemetar.

“Itu tidak mungkin!”

Ezra terengah-engah, setelah menyerangghoul lain dengan tombaknya.

“Kita sedang berlari… garis lurus... Aku… yakin itu!”

Aku bisa mendengar ketegangan dalam suaranya.

Dia mulai lelah.

“Ezra benar. Tidak ada lengkungan di jembatan.”

Kalon memutar senjatanya dan menyapu kepala dua ghoul, yang mencoba mendekatiku. Setidaknya, dia tampaknya telah mempertahankan kekuatannya sejauh ini.

Gagasan tentang jalan lurus yang berputar dalam lingkaran, tampaknya tidak mungkin. Namun sangat masuk akal, jika seseorang memperhitungkan decrypt aetheric.

Mau tak mau, aku bertanya-tanya, apakah Relictombs telah membawa kami ke zona ini, karena diriku.

Aku melihat ke bawah untuk melihat jika Riah telah kehilangan kesadaran dalam pelukanku. Mungkin itu lebih baik.

Ada telah melapisi lukanya dengan pasta kental, yang telah menghentikan pendarahannya. Tapi, ekspresinya yang tegang, mengatakan itu tidak mengurangi rasa sakitnya.

“Apa yang harus kita…”

Haedrig melepaskan tebasan pada trio ghoul yang berhasil mencapai jalan.

“…lakukan sekarang?”

‘Masih mengira, mereka memegang kendali?’

Regis menimpali dengan sinis.

‘Baik. Keluarlah, tapi ingatlah untuk tidak berbicara.’

Bentuk serigala besar Regis melompat keluar dari punggung tanganku. Itu mengejutkan tim kami dan menarik perhatian mereka dari ghoul di sekitar kami.

Kalon secara naluriah mencoba menyerang Regis. Dan sementara aku penasaran apa yang akan terjadi jika dia memukul rekanku,

Aku turun tangan.

“Berhenti! Itu mantraku,” bentakku, segera menghentikan tombak Kalon, sebelum beralih ke Regis.

“Tolong cari dan lihat, apakah kamu bisa melihat sesuatu.”

‘Roger,’

Temanku mengirim pesan kembali, sebelum melompat ke seberang jurang. Dia hampir hilang dari pandangan, sebelum aku sadar.

‘Sejak kapan, kamu bisa berkomunikasi secara telepati, ketika kamu tidak ada di dalam diriku?’

Ada jeda sesaat, lalu aku mendengar suara Regis di kepalaku lagi.

‘Tidak yakin. Dugaanku adalah aku menjadi lebih kuat. Atau, kerapatan ambient aetheric di zona ini, memungkinkan kita untuk melakukannya. Atau, kita mungkin hanya ingin lebih… terhubung.’

Aku mengerang.

‘Bisakah kamu tidak mengatakannya, dengan nada yang kasar?’

Mengalihkan perhatianku kembali ke pertempuran, aku menyadari jika Ezra, Ada, dan Kalon sedang menatapku dengan ekspresi terkejut.

Haedrig adalah satu-satunya yang tidak tampak bingung.

Jika dia terkejut dengan kemunculan Regis yang tiba-tiba, dia menyembunyikannya dengan sangat baik.

Untungnya, perhatian kelompok itu terpaksa kembali ke gerombolan ghoul, yang terus berkembang di sekitar kami.

Kami meninggalkan formasi garis kami, mengikat erat di sekitar Riah dan Ada, dan beringsut mendekati jurang.

“Apa rencananya?”

Kalon berteriak, menatapku.

“Kita menunggu,” kataku, saat kakiku terhubung dengan tulang dada ghoul, mengirimnya terbang kembali ke jurang.

“Aku ingin memastikan, jika tempat ini benar-benar berputar.”

Kami menahan posisi kami, membatasi konsumsi mana kami sebaik mungkin, karena takut perang kami melawan ghoul akan berlangsung selama berjam-jam lagi.

Mengingat jika aku dikelilingi oleh orang-orang yang aku rasa bertanggung jawab untuk dilindungi. Dan jika aku bahkan tidak dapat mengungkapkan kekuatanku sendiri saat melakukannya…

Tidak banyak lagi yang dapat aku lakukan.

‘Kabar baik! Yah, aku rasa itu berita buruk. Tapi, aku melihat kalian semua lebih dulu, dariku sekarang,’ pikir Regis kepadaku.

Aku mengutuk pelan.

‘Jadi itu menegaskannya.’

‘Apakah kamu ingin aku membantu melawan? Aku sudah mengalahkan sekitar selusin bajingan ini.’

‘Tidak. Aku tidak berpikir kita akan keluar dari sini, hanya dengan membunuh lebih banyak binatang buas ini,’

Aku mengirim pesan kembali.

‘Aku ingin kamu berkeliling dan dengan hati-hati memindai dinding.’

Aku bisa merasakan gelombang keingin-tahuan datang dari Regis.

‘Maksudmu wajah kotor itu?’

‘Ya. Sesuatu tentang mereka telah menggangguku. Beri tahu aku, jika kamu menemukan sesuatu yang tidak biasa.’

‘Luar biasa dari wajah batu kasar… mengerti,’ jawab Regis, berbalik untuk berpacu menjauh dari kami sekali lagi.

Erangan tertahan, menarik perhatianku di belakangku.

“Ezra!”

Kalon meraung. Wujudnya menyala, muncul di samping saudaranya, dan memenggal kepala ghoul yang telah menjepit cakarnya, melalui celah di bawah pauldron Ezra.

Dengan Ezra tidak dapat dengan bebas menggerakkan lengan kirinya karena cedera… dia menjadi celah di pertahanan kami.

Tak lama kemudian, seekor ghoul bisa melewati sisi lemahnya. Itu memaksaku untuk menceburkan diri ke jalannya, untuk menyelamatkan Riah.

Cakar busuk makhluk itu mengukir serangkaian luka, dalam di pinggul dan pahaku.

Dengus kesakitan keluar dari tenggorokanku, saat aku mengarahkan tanganku yang terbuka, langsung ke tenggorokan ghoul itu. Itu memuntahkan seteguk darah dan roboh, sebelum Ezra bisa berbalik untuk mengarahkan tombaknya ke punggungnya.

Wajah bocah itu pucat dan basah oleh keringat. Tapi setelah itu, dia melipat-gandakan usahanya, menolak membiarkan ghoul lain lewat.

‘Apa kamu sudah menemukan sesuatu?’

Aku bertanya pada Regis.

‘Hanya wajah yang jauh lebih mengerikan. Tidak ada pola yang bisa aku lihat.’

‘Terus mencari,’

Aku mengirim, menarik ghoul dari Ezra dan mendorongnya ke tanah, agar dia bisa menyelesaikannya.

“Apa yang masih kita lakukan di sini? Kita harus segera bergerak!”

Kalon berteriak, sikap santai benar-benar hilang.

“Dan pergi kemana?”

Aku bertanya.

“Aku sudah memastikan, jika zona ini berputar kembali dengan sendirinya… membawa kita berputar-putar. Aku mengirim panggilan-ku, untuk memeriksa adanya anomali di dinding.”

“Bisakah kamu berbagi indra dengan pemanggilanmu?”

Haedrig bertanya, mengarahkan serangan ghoul dan membuatnya jatuh kembali ke dalam kegelapan.

“Agak?”

Aku ragu-ragu.

“Ini memiliki jumlah perasaan yang terbatas.”

‘Hei!’

Mengabaikan rekanku, aku menoleh ke Ada, yang telah membantu di mana ia bisa. Dia berdiri di dekat Riah di tengah lingkaran kami.

Untuk menghemat mana, dia terpaksa menembakkan kilatan kecil api ke arah ghoul yang naik dari samping. Tapi, bahkan itu sudah sangat membantunya, untuk menahan mereka.

Aku tahu, dia berada di ujung kekuasaannya.

“Fokus pada pengisian cadangan mana-mu.”

“Tapi, jumlahnya terlalu banyak!”

Ada tergagap, menyeka butiran keringat yang membasahi wajahnya.

“A-aku harus membantu…”

Aku mendudukkannya dengan sedikit dorongan, dan memberinya senyuman yang bisa aku sampaikan.

“Aku akan membuatmu tetap aman.”

Setelah beberapa saat ragu, Ada mengangguk dengan tekad, sebelum menutup matanya.

“Haedrig. Apakah kamu memiliki pedang ekstra?” tanyaku, berbalik ke arah ascender berambut hijau itu.

Tanpa sepatah kata pun, Haedrig menarik pedang pendek tipis dari cincin dimensinya, dan melemparkannya padaku.

Memegang gagang dan menarik pedang dari sarungnya, aku tiba-tiba diliputi perasaan tenang. Sungguh hal konyol yang bisa dilakukan senjata.

Tapi, setelah bertarung begitu lama dengan Dawn’s Ballad di tanganku. Aku menyadari, betapa aku telah merindukan sensasi memegang pedang.

Aku menghembuskan nafas tajam, saat aku memasukkan aether ke dalam pedang. Retakan halus muncul di bilahnya, membocorkan cahaya ungu halus yang hanya bisa aku lihat. Dan aku tahu, itu tidak akan bertahan lama.

Tetap saja, meskipun pedang itu sederhana dan jelas hanya senjata cadangan. Itu sangat seimbang, dengan beban yang bagus di tanganku.

Itu akan berhasil.

Dunia di sekitarku sepertinya melambat, dan suara-suara yang menggangguku menjadi tidak jelas. Serangan pertamaku tampaknya membingungkan bahkan ghoul itu, yang tidak tahu apa yang terjadi… sampai dia jatuh dan jatuh dari jembatan.

Serangkaian tebasan berikutnya membunuh setiap ghoul dalam jangkauanku.

Pedang di tanganku bergerak dalam kumpulan busur sempit yang berkilauan. Itu menangkap pantulan tombak berlapis api Kalon.

Mataku terus-menerus mengamati sekeliling kami, memastikan tidak ada ghoul yang berhasil lewat.

Aku berharap melihat beberapa tanda, jika serangan mulai melambat. Tapi tampaknya, jika ada… ghoul menjadi semakin putus asa, semakin banyak dari mereka yang kami bunuh.

Sisi Kalon dan Ezra mengalami yang terburuk. Karena jurang di jembatan, memungkinkan para ghoul untuk memanjat lebih mudah.

Dengan Ezra terluka, Kalon harus menjaga para ghoul agar tidak melewatinya, dan melindungi Ezra.

Di sisi lain, gerakan Haedrig tidak melambat sama sekali. Bahkan, saat genangan keringat dan darah telah terbentuk di bawah kakinya.

Aku yakin, jika kami dapat bertahan lebih lama. Tapi, itu semua akan menjadi tidak berarti, kecuali kami menemukan jalan keluar dari sini.

Sebuah kilatan cahaya menyilaukan menerangi aula, diikuti oleh semburan aliran petir, yang melenyapkan gerombolan ghoul, yang berhasil memanjat dari jurang.

Aku sedang memandang sekeliling, untuk mengagumi kehancuran murni mantra Kalon, ketika Regis menghubungiku lagi.

‘Uh … Arthur?’ katanya, kebingungannya jelas di benakku.

‘Kamu harus datang melihat ini.’

“Ayo bergerak!”

Aku langsung berteriak.

“Ezra, bisakah kamu menggendong Riah?”

Alis spearman yang lebih muda berkerut, karena kesal.

“Apa? Aku harus membantu menjaga…”

“Ezra!”

Kalon menggeram, memotong saudaranya.

“Bawa Riah.”

Mengikuti perintah Kalon tanpa ragu-ragu, Ezra meletakkan tombaknya dan mengambil rekan setim kami yang tidak sadar.

Memimpin jalan, aku membersihkan jalur ghoul, sementara Kalon tetap di belakang barisan, sebagai penjaga belakang kami.

‘Apa yang kamu temukan?’

Aku bertanya pada Regis.

‘Sesuatu yang lebih mengganggu daripada wajah batu, yang berubah bentuk,’ jawabnya samar.

“Apakah panggilanmu menemukan sesuatu?”

Haedrig bertanya dari belakangku.

“Ya, meski aku belum yakin apa. Terus bergerak!”

Dengan aku membersihkan jalan, Kalon mempertahankan bagian belakang, dan Haedrig melesat dari satu sisi ke sisi lain, melemparkan ular mengerikan itu yang memanjat di sisi jembatan.

Kami berlari secepat yang bisa Ezra lakukan. Dia terluka dan membawa Riah. Jadi, itu tidak secepat yang aku inginkan. Tapi dalam beberapa menit, bentuk bayangan Regis muncul di depan kami.

Beberapa mayat mengerikan berserakan di jalan di sekitarnya, dengan lebih banyak lagi yang memanjat tepinya setiap saat.

“Apa itu?”

Aku bertanya, membiarkan naluri bertempurku mengalir di tubuhku, menebas ghoul yang mencoba mengerumuni Regis. Sementara, aku fokus memindai wajah-wajah yang jauh di sekitar kami.

Menunjuk dengan moncongnya, Regis mengarahkan tatapanku ke satu patung secara khusus.

Dari jarak ini, mataku butuh beberapa saat untuk fokus melalui kegelapan dan bayang-bayang menari. Tapi ketika aku menyadari apa itu, aku membeku. Aku sejenak lupa jika kami sedang berjuang untuk hidup kami.

Cakar tajam mencukur di bahu dan punggungku, merobek dagingku dan menggores tulang.

Membalik pedang pendek di tanganku, aku mendorong ke belakang dan ke atas, menusuk penyerangku melalui dadanya.

Aku berbalik dan menendangnya, mendorong aether ke kakiku. Pukulan itu mengirim ghoul itu terbang ke tiga lainnya, yang semuanya jatuh dari jembatan.

Haedrig tersentak, matanya lebar, saat dia menatap luka menganga di punggungku.

“Grey!”

“Tidak apa-apa.”

‘Aku menahan rasa sakitnya,’ berkata pada diriku sendiri, jika itu akan sembuh dengan cepat. Dan sebaliknya, aku kembali ke patung.

Wajahku sendiri, kembali menatapku dari dinding.

Patung itu diukir seolah-olah di tengah-tengah teriakan, pertempuran yang sengit.

Mulut terbuka lebar, gigi-gigi terbuka, dan bahkan lidah terlihat diukir, seolah-olah sedang bergerak.

Alisnya diturunkan, marah dan agresif.

Matanya menjadi hidup dengan amarah, menatap ke seluruh zona.

Seolah-olah, Arthur raksasa ini akan menghancurkan tempat itu menjadi debu.

Pasti itu. Mengapa wajahku diukir di dinding sebaliknya?

Melihat pedang babak belur di tanganku, hancur.... karena beban aether yang mengalir melaluinya. Aku melemparkannya ke ruang kosong antara dinding dan jembatan.

Itu jatuh ke dalam kegelapan dan menghilang.

“Hei!”

Haedrig mendengus dari jarak beberapa meter, di mana dia menahan empat ghoul, yang menempel tanpa henti di tepi jalan setapak.

“Aku mengharapkan semacam jembatan yang tak terlihat,”

Aku mengakui, mengangkat bahu meminta maaf.

‘Menurutmu, itu jalan keluarnya?’

Regis bertanya dalam hati, rahangnya sibuk merobek tenggorokan ghoul.

Aku pikir mungkin, ya. Aku pikir kita di sini karena diriku. Karena Relictombs tahu, aku dapat menggunakan aether dan mencoba mengujiku, entah bagaimana caranya.

Itulah mengapa, zona ini sangat sulit bagi yang lain.

Aku perlu menggunakan aether agar kami bisa kabur, aku yakin itu.

Aku hanya perlu berpikir…

“Baiklah, pikirkanlah dengan cepat. Atau, kita akan berkurang satu per satu, yang akan pergi… begitu kamu mengetahuinya.”

Ezra mendengus, saat salah satu ghoul ular yang jatuh, yang kehilangan sebagian besar bagian bawahnya. Dia meraih tumitnya dan menendangnya.

Riah jatuh di sampingnya dan tersentak bangun, dengan jeritan kesakitan.

Monster itu mencakar ke arahnya, menarik tubuhnya yang merayap di tanah, dengan tangan yang panjang.

Dari punggungnya, Ezra memutar tombaknya dan mencoba mengarahkannya ke leher ghoul itu. tapi, dia tidak memiliki sudut atau momentum, dan dia hanya mencabut lengannya.

Cakar kuat melilit batang dan merobek tombak dari tangannya.

Riah mencoba untuk mundur menjauh darinya. Tapi dengan melakukan itu, dia membanting tunggul kakinya ke jalan batu. Seluruh tubuhnya menjadi kaku, saat dia berteriak lagi. Dan sepertinya, kekuatannya telah meninggalkannya.

Kalon hampir kewalahan di bagian belakang, tidak bisa melepaskan diri.

Haedrig membelakangi pasangan itu. Dan meskipun dia pasti mendengar jeritan, dia tidak bisa melihat monster setengah mati itu, merangkak ke arah Riah.

Ada mundur dari dua ghoul lainnya, kilatan listrik melompat dari tangannya ke tubuh mereka yang seperti ular. Tapi, dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk menghasilkan mantra yang cukup kuat, untuk membunuh.

Regis merintih di belakangku, ketika tiga ghoul jatuh di atasnya. Cakarnya merobek leher, telinga, dan perut mereka.

Mereka semua akan mati, aku menyadarinya dengan kepastian yang suram. Mereka tidak cukup kuat untuk berada di sini, dan bahkan dengan God Step aku tidak bisa…

Rasanya, seperti sengatan listrik melewati pikiranku.

God Step!

Aku tidak bisa berjalan di udara tipis dengan Burst Step. Tapi, God Step akan membawaku langsung ke bagian depan patung yang menganga.

Aku ragu-ragu. Jika aku salah…

‘Untuk apa kamu memiliki kekuatan ini, jika kamu tidak akan menggunakannya?’

Regis menggeram di kepalaku, suaranya kental, karena frustrasi dan rasa sakit.

Memilih untuk tidak melihat ke belakangku lagi, berharap tanpa harapan, jika aku tidak akan meninggalkan Haedrig, Riah, dan Granbehl bersaudara menuju kematian yang mengerikan.

Aku mengabaikan semuanya.

Aku menyingkirkan rasa sakit yang melanda tubuhku dari luka yang aku derita, dan penyembuhan yang cepat dari luka-luka itu.

Aku memendam emosi keraguan, amarah, rasa bersalah, dan frustrasi-ku. Dan aku berkonsentrasi ke depan.

Aku membiarkan mataku tidak fokus, melihat aether di sekitarku.

Aku menemukan jalan non-materi dalam alam spatium, getaran yang dapat aku selaraskan. Yang mana itu akan membuatku berhenti berada di tempatku berada, dan mulai berada di tempat yang aku tuju.

Meskipun aku tidak bisa melihatnya, aku merasakan God Rune menyala dengan kehangatan, bersinar melalui bentuk mantra palsu di punggungku.

Aether bereaksi, getaran semakin kuat, dan aku merasakan path itu memanggilku.

Aku mengikutinya. Meskipun mataku memberi-tahuku, jika aku sedang berdiri di lokasi yang berbeda. Dan, telingaku mendeteksi suara pertempuran yang tiba-tiba teredam.

Gerakan itu sebaliknya begitu instan, bahkan inderaku sendiri tidak merasakannya, sebagai tindakan fisik tubuhku.

Aku berdiri di atas lidah batu di dalam ukiran raksasa wajahku sendiri.

Bagian dalam mulut dibuat ulang, dengan detail yang menyiksa. Kecuali, di bagian belakang tenggorokan yang seharusnya ada… ada pintu batu.

Untuk satu tarikan napas, tidak ada yang terjadi. Dalam benakku, aku melihat Haedrig ditarik dari tepi jembatan dan dibuang ke kedalaman… saat Riah yang lumpuh karena rasa sakit, dianiaya oleh ghoul yang merayap… saat Ada ditabrak oleh monster yang mengejar…

Kemudian, suara gerinda seperti longsoran salju menderu-deru di seluruh zona. Itu sangat keras, sehingga mengguncang semua pikiran dari benakku.

Aku merasa seolah-olah seluruh ruangan… setiap bongkahan batu, setiap molekul udara… hampir terkoyak. Kemudian, batu di bawah kakiku mulai bergerak.

Saat berbelok, aku melihat jika jembatan, tempat teman-temanku beberapa saat yang lalu berjuang untuk hidup mereka, perlahan-lahan semakin dekat.

Dengan perasaan lega, aku menyadari jika mereka tidak lagi dikelilingi oleh ghoul mengerikan yang seperti ular.

Kalon dan Haedrig keduanya masih menyiapkan senjata mereka, kepala mereka berputar-putar, seolah memindai jembatan untuk mencari musuh. Ada sedang berlutut di samping Riah dan Ezra.

Regis berdiri di tepi jalan setapak, menatap ke dalam jurang.

‘Mereka menghilang begitu saja!’

Regis praktis berteriak.

‘Satu detik, mereka semua adalah wajah yang menyeramkan dan cakar yang menjijikkan. Lalu, mereka hanya berubah menjadi bayangan dan… poof.’

Yang lain berpaling untuk melihat ‘wajahku’ dengan mendekati jembatan penyeberangan. Dinding melambat, lalu terhenti. Itu tidak meninggalkan celah antara mulut patung yang menganga, dan jalan setapak.

Aku melangkahi gigi patung dan kembali ke jembatan. Sekarang, itu menjadi jalan sempit di antara dua dinding tinggi wajah.

Patung-patung yang diukir di dinding, aku perhatikan, tidak terlihat aneh dan cacat dari dekat. Mereka baik hati, wajah anggun. Dan aku segera teringat, akan ‘jin’ yang aku lawan, sebelum aku diberi batu kunci.

“Apakah semuanya baik-baik saja?”

“Ezra sedikit terluka,” kata Kalon, sambil menatapku dengan waspada,

“Dan, Riah sangat membutuhkan perhatian medis. Tapi, dia akan bertahan. Setidaknya, sudah berakhir.”

Ada menatapku, dari tempat ia berlutut di samping Riah.

“Apa yang terjadi?”

Aku tidak yakin, apa yang harus aku katakan padanya. Keragu-raguan aku pasti terlihat, karena Haedrig turun tangan untuk mengganggu tanggapanku.

“Penjelasan apa pun bisa terjadi, begitu kita keluar dari zona neraka ini.”

Dia mengangguk ke arah Riah.

“Mari kita angkat dia dari batu yang dingin itu.”

Haedrig menarik perhatianku, saat dia berbalik untuk melihat kembali ke mulut patung itu. Dari sudut ini, itu tidak lagi dikenali, karena wajahku sendiri yang menjulang di atas kami.

“Apakah ada portal di sana?”

Aku mengangguk.

“Ya, memang ada pintu.”

“Pimpinlah jalan itu.”

Aku menunjuk ke Regis, dan serigala bayangan melompat ke arahku, dan melompat ke tubuhku. Rahang yang menganga ditempatkan dengan sempurna di jalur. Itu membuat langkah mudah ke bawah dan ke dalam mulut.

Kalon dan Ezra mengangkat Riah, dan mengikuti di belakangku.

Pintu batu terbuka dengan mudah, saat aku menyentuh, menampakkan portal buram.

Tak satu pun dari kami yang berbicara satu sama lain, tapi kami tidak perlu melakukannya. Ekspresi lega tertulis dengan jelas di wajah Kalon, Ezra, Ada, dan bahkan Haedrig.

‘Yah, itu bisa jadi lebih buruk.’

Bahkan Regis terdengar, seperti dia hanya ingin istirahat.

Pandangan tim kami tertuju padaku dengan penuh harap. Dan setelah mengangguk, aku melangkah masuk.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_289"

Pemberitahuan Update via Email