Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_290

gambar

The Beginning After The End

BAE_290

Bab 290

Pikiranku berputar-putar dalam kebingungan, saat aku melangkah melalui portal dan menuju zona berikutnya. Sesosok menerjang dari kiriku. Dan aku menyentakkan tangan ke atas untuk menangkis pukulan itu. tapi, tidak ada yang terjadi.

Gerakan dari sudut mataku membuatku berbelok tajam, mengharapkan serangan mengapit. Tapi, tidak ada serangan, yang datang dari arah itu juga.

‘Melompati bayangan sekarang, eh Putri?’

Regis terkekeh dalam pikiranku.

‘Lihat.’

“Siapa… siapa mereka?”

Di sekeliling, orang-orang kembali menatapku melalui jendela persegi panjang. Masing-masing memasang ekspresi sedih, wajah mereka basah oleh air mata, diliputi amarah, atau berubah menjadi jeritan tanpa suara.

Beberapa duduk diam, meskipun sebagian besar berada di tengah-tengah serangan maniak, menggerakkan tangan dengan liar, memukul, dan mencakar diri sendiri atau tanah… seperti bangsal di rumah sakit jiwa.

Sebelum aku bisa menyelidiki lebih lanjut, Kalon dan Ezra tersandung kepadaku, Riah di antara mereka.

“Apa-apaan ini?”

Ezra berkata, menyentak mundur dariku, dan dari sosok di dalam jendela.

Di tengah ruangan ada air mancur persegi, enam kaki ke samping dan dikelilingi oleh bangku-bangku.

“Di sana,” kataku, sambil menunjuk ke bangku.

“Taruh dia di sana.”

Kakak beradik itu menggendong keluarga mereka ke seberang ruangan. Aliran darahnya mengalir dari puing-puing kakinya yang terpotong, berceceran di lantai marmer.

Ada datang berikutnya, langkahnya terhenti, matanya berkaca-kaca.

“Apakah… apakah ini tempat perlindungan?”

Dia menatap salah satu sosok di dekatnya, alisnya berkerut kebingungan. Dia benar-benar mencondongkan tubuh ke arahnya, dan menyipitkan mata untuk mencoba dan fokus padanya. Seolah-olah, dia tidak terlalu mempercayai matanya sendiri.

Sosok itu, seorang pria sangat gemuk yang hanya mengenakan celana linen, sepasang sepatu baja, dan sarung tangan berduri… tidak menoleh ke belakang. Tapi, dia berlutut dengan empat kaki, menancapkan satu sarung tangan besar ke tanah lagi dan lagi dan lagi dan lagi.

Haedrig yang terakhir masuk, meletakkan tangannya dengan lembut di bahunya, dan membimbingnya melewatiku, menuju air mancur di tengah ruangan.

“Tidak, ini bukan ruang perlindungan,” katanya, suaranya rendah dan tidak menyenangkan.

Kalon membungkus rintisan Riah dengan perban dari cincin dimensinya. Sementara Ezra melihat ke atas, dengan gelisah tak berdaya dengan tombaknya. Dia membentak, saat Haedrig berbicara.

“Apa maksudmu, ini bukan ruang perlindungan? Itu…”

Dia melihat sekeliling dan tersentak lagi. Seolah-olah, melihat ruangan itu untuk pertama kalinya

“…harus…”

Haedrig membimbing Ada ke bangku dan mendorongnya untuk duduk, sebelum kembali ke Ezra.

“Jelas tidak. Dan setelah zona pertama itu, kamu pasti bodoh, karena mengira kita akan berakhir di mana saja, yang diharapkan sebagai ruang perlindungan.”

Ezra memelototi Haedrig dengan marah. Tapi, veteran berambut berlumut itu tampak sama sekali tidak peduli. Mereka saling berpandangan lama, sebelum Ezra mendengus dan berpaling. Kali ini, dia menatap adiknya.

Aku mengalihkan perhatianku kembali ke kamar. Luasnya hanya sekitar lima belas kaki dan tingginya delapan kaki. Itu membuatnya terasa sangat rendah dan sesak, setelah besarnya zona terakhir.

Meskipun area di dekat air mancur diterangi cahaya terang, oleh bola cahaya yang menggantung di atas air yang mengalir. Ruangan itu memudar menjadi bayangan di luar tepi cahaya. Sehingga, sulit untuk mengetahui berapa lama ruangan itu.

Cahaya yang terpantul dari banyak jendela, yang menunjukkan kepada kami sosok-sosok yang tersiksa. Yang mana membuat ruangan itu terasa seperti membentang selamanya.

‘Bukan jendela,’ pikir Regis,

‘cermin. Lihat.’

Regis benar. Saat aku mendekati cermin terdekat, aku bisa melihat ruangan yang terpantul di dalamnya. Meskipun, tentu saja, pria di cermin itu bukanlah diriku, juga tidak ada di luar pantulan itu.

Dia adalah pria yang lebih tua dengan janggut abu-abu tebal.

Dia duduk bersila, menatap tanpa berkedip ke arahku, bibirnya bergerak tanpa henti.

Aku mencondongkan tubuh ke depan, memiringkan kepalaku, sehingga telingaku hampir menempel pada cermin. Dan aku menyadari jika aku bisa mendengar bisikan samar sebuah suara. Meskipun, aku tidak bisa menangkap kata-katanya.

“Baiklah,” kata Kalon, menarik perhatianku kembali ke yang lain,

“Riah sedang tidur. Dia kehilangan banyak darah. Tapi, pasta yang kamu berikan padanya menyelamatkan hidupnya, Ada. Jika kita bisa keluar dari sini cukup cepat, dia akan baik-baik saja.”

Kalon melangkah ke cermin dekat air mancur. Pria di dalamnya mengenakan helm dengan tanduk hitam onyx tajam seperti pedang, memberinya penampilan Vritra.

Dia berdiri dengan tangan disilangkan dan seringai angkuh dioleskan di wajahnya.

Berdasarkan armor-nya… kulit hitam dan pelat baja hitam dengan rune jet bertatahkan… dia adalah seorang ascender, dan kaya raya.

“Mereka semua naik daun,” kata Haedrig, seolah dia membaca pikiranku.

“Lihat desain dan bahan pakaian dan armor mereka,” kata Kalon.

“Terutama tanduknya. Tidak disukai memakai helm bertanduk, selama beberapa dekade? Mereka sudah lama terperangkap di sini, bukan?”

Tidak ada yang menjawab, meskipun rasa dingin kolektif melanda kelompok. Karena, kami semua dianggap terjebak di ruangan ini, untuk selama-lamanya.

“Mengapa atas nama Vritra kita ada di sini?”

Ezra berkata, bergerak untuk berdiri di dekat Kalon.

“Ini adalah pendahuluan. Ini seharusnya sudah berakhir!”

Pemuda berbahu lebar itu menoleh ke arahku.

“Kamu! Aku tidak tahu bagaimana caranya. Tapi ini salahmu, bukan?!”

“Cukup,” kata Kalon pelan.

“Kenapa kita di sini, itu hanya ujian lain. Ini adalah zona teka-teki. Kita harus mulai mencari petunjuk, yang akan membantu kita menyelesaikan ruangan dan melanjutkan.”

Ekspresi putus asa Ada menghilang, saat dia bangkit, memaksa kami untuk tersenyum.

“Tepat sekali! Kita bisa melakukan ini! Karena…”

Ada melirik Riah yang tertidur, perbannya sudah terlihat dengan darah.

“…untuk Riah!”

Keberanian ascender itu untuk pertama kalinya, tampaknya memadamkan kepala Ezra yang panas. Dan dia memeluk adiknya, meringis saat dia melakukannya.

“Bagaimana denganmu?”

Aku bertanya kepadanya.

“Seberapa parah kamu terluka?”

“Bukan apa-apa,” katanya, dagunya terangkat, tatapannya angkuh.

“Aku akan baik-baik saja.”

Sambil menggelengkan kepala, aku berbalik dan mulai memeriksa cermin, satu per satu… untuk mencari petunjuk tentang bagaimana melanjutkannya.

Kalon melangkah di sampingku.

“Itu adalah mantra mengesankan, yang kamu gunakan untuk berteleportasi di sana.”

“Terima kasih,” kataku singkat.

“Aku akui, aku bukan siswa terbaik di akademi,”

Kalon melanjutkan,

Dan aku sangat buruk dalam rune kuno… aku tidak pernah benar-benar mengerti maksudnya, kamu tahu? Aku selalu tahu, jika aku akan menjadi seorang ascender. Dan para Ascenders tidak akan bertarung satu sama lain.”

Aku menoleh ke Kalon, menatap matanya.

“Apa yang kamu maksudkan?”

Dia mengangkat tangannya dan tersenyum hangat. Tapi, aku bisa melihat ketegangan dari cara dia menahan diri, dan senyumnya tidak begitu sampai ke matanya.

“Hanya bercakap-cakap, Gray… dan, memikirkan mantra itu. Aku belum pernah melihat yang seperti itu. Kami mempelajari semua jenis rune di akademi… membuatnya lebih sulit, untuk meningkatkan prestise, aku rasa…

Aku penasaran.”

Dia berhenti, menatap ke atas ke arah saudara laki-laki dan perempuannya.

“Jika aku bisa melihat… Apa yang kamu miliki? Sebuah emblem? Sepertinya, itu terlalu kuat untuk sebuah emblem.”

Ketika aku tidak segera menjawab, Kalon menyeringai terkejut.

“Itu bukan Regalia, kan? Apakah itu sebabnya, runemu tidak ditampilkan? Siapa kamu?”

“Dengar,” kataku,

“Akan ada banyak waktu untuk cerita perang, saat kita keluar dari sini, oke? Untuk saat ini, mari kita cari tahu ruang teka-teki ini.”

Kalon menggelengkan kepalanya, dan menepuk pundakku.

“Aku akan mencari tahu tentangmu, Gray.”

Dia berbalik untuk berjalan ke aula, mengikuti saudara-saudaranya, lalu berhenti.

“Oh, dan maaf tentang Ezra. Jangan pedulikan dia, dia hanya melindungi para gadis.”

‘Dan orang tolol,’ kata Regis dalam pikiranku.

Aku tersenyum dan kembali ke cermin, fokus lagi pada tugas yang ada.

‘Puzzle di sini?’

Regis bertanya, setelah kami melihat lebih dari selusin refleksi.

‘Apa yang kita cari, Arthur?’

‘Jika semua orang di sini adalah seorang ascender, maka mereka mungkin telah terjebak entah bagaimana caranya. Mungkin, dengan menyentuh cermin?’

‘Oke, jadi jangan sentuh cerminnya, periksa. Tapi, bagaimana kita keluar dari sini?’

Aku berhenti, ketika salah satu sosok yang kami lewati, melambai liar dengan kedua tangannya, berusaha menarik perhatianku dengan jelas.

Dia adalah seorang pria berjanggut yang juga memiliki helm bertanduk, dengan rambut coklat bergelombang yang mengalir melewati dagunya. Matanya sangat cekung dan dikelilingi bayang-bayang. Tapi, dia menjadi bersemangat, ketika aku berhenti.

‘Mereka bisa melihat kita,’ pikirku, kesadaran membanjiri diriku.

Ascender yang terjebak itu menekankan tangannya ke bagian dalam cermin. Memberi isyarat, agar aku melakukan hal yang sama.

Ketika aku tidak segera menanggapi, dia menyeringai dan mengangguk. Lalu, memberi isyarat lagi dengan lebih mendesak.

‘Itu jebakan, kamu tahu itu. Bagaimana jika kamu tersedot setelah menyentuh cermin itu? Bagaimana jika dia lepas dan mencoba membunuh orang lain?’

“Bisakah kamu mendengarku?”

Aku bertanya dengan suara keras, menunjuk ke cermin. Pria itu menggelengkan kepalanya, dan memberi isyarat lagi pada tangannya, yang menekan bagian dalam panel.

Aku menggelengkan kepalaku kembali.

Wajah pria itu jatuh. Dan ketika dia melihat ke atas, ada kebencian yang murni dan jahat di matanya. Sehingga, aku mundur selangkah dari cermin.

Dia mulai berteriak, bahkan sampai melepas helmnya dan menggunakannya sebagai beliung, untuk mencoba dan menerobos jalan keluar.

‘Sheesh… seseorang terbangun di sisi cermin yang salah,’ kata Regis, menertawakan leluconnya sendiri.

Mengabaikan Regis, aku pindah dari ascender yang marah.

Setelah beberapa menit tanpa hasil saat memeriksa cermin. Sekarang aku sadar, jika penduduk sedang mengawasiku, Ada memanggil.

“Ini… ini aku!”

Ada berkata, suaranya terdengar di aula, yang tampaknya jauh lebih lama, dari yang pertama kali muncul.

Dia ada berdiri di depan cermin, mungkin dua puluh kaki jauhnya. Dari tempat aku berdiri, aku hanya bisa melihat sosok di dalamnya.

Cermin… Ada melambai dan tersenyum hangat, isyarat dari Ada yang asli segera dibalas. Kemudian, dia bergerak secara identik. Sehingga seolah-olah, yang satu ini benar-benar merupakan cerminan dari yang lain.

Keduanya mengangkat tangan dan dibuat, seolah-olah menekannya ke panel kaca.

“Ada,”

Aku berteriak,

“Berhenti! Jangan menyentuh…”

Tangan kanan Ada menekan cermin, begitu pula pantulannya, dan energi ungu atau esensi aether itu naik seperti uap dari kulit Ada. Lalu, itu bergerak seperti kabut yang tertiup angin di sepanjang tubuhnya, hingga terserap ke dalam cermin.

Menggunakan God Step, aku berada di sisinya dalam sekejap. Tapi, itu sudah terlambat.

Tubuhnya merosot ke dalam pelukanku. Dan dengan ngeri, aku menyaksikan energi ungu kehitaman dari cermin mengalir ke seluruh tubuhnya, dan diserap ke dalam kulitnya.

Kelelahan menyelimutiku, seperti selimut hangat.

Menggunakan God Step dua kali dalam waktu sesingkat itu, rupanya sangat merugikanku.

Aku harus tumbuh lebih kuat, sebelum aku bisa menggunakan aether sedemikian rupa, secara lebih konsisten. Sementara itu, setidaknya, aku bisa menggunakan Burst Step sekarang, tanpa mencabik-cabik tubuhku.

Langkah kaki berat dari belakangku, mengumumkan kedatangan Kalon dan Ezra.

Aku memandang dengan Ada yang tidak sadarkan diri di pelukanku ke cermin. Dan, perutku terasa mual.

Ada yang asli… sepertinya, sedang menggedor bagian dalam cermin dengan tinjunya. Karena panik, dan air mata yang mengalir di wajahny,a dan menetes dari dagunya.

Meskipun aku tidak bisa mendengarnya, kata-katanya jelas.

“Aku mohon,” katanya. “Tolong.”

“Apa yang terjadi?”

Ezra membentak, membungkuk di atas tubuh adiknya yang rawan, dan meletakkan tangannya di atas tubuh adiknya.

“Ada? Ada!”

Saat aku membuka mulut untuk menjelaskan, mata Ada mengepak, menyebabkan kami semua mundur karena terkejut.

Warnanya ungu tua, gelap, dan bersinar.

Kalon melihat dari Ada yang bermata ungu ke cermin, di mana Ada yang menangis dan panik masih berteriak,

“Tolong, tolong!”

Mata si sulung merah padam, saat dia mencoba mengumpulkan setiap ketenangan yang ia miliki. tangannya meraih lebih dekat ke cermin.

“Berhenti!”

Aku melepaskan denyut niat aether, menyebabkan semua orang… Haedrig bergabung dengan kami beberapa saat sebelumnya, membeku di tempat.

“Menyentuh cermin itulah yang menyebabkan ini. Aku pikir…”A

ku berhenti sejenak, dengan hati-hati mempertimbangkan cara terbaik, untuk menjelaskan apa yang aku lihat.

“Aku pikir Ada ditarik ke cermin. Dan ada sesuatu yang keluar dari cermin, menghuni tubuhnya.”

Menangkap pikiran ini, Ezra meraih tangan Ada dan menariknya ke arah cermin.

“Kalau begitu, kita buat mereka beralih kembali!”

Aku meraih lengan Ezra, tapi Kalon menghentikanku.

“Biarkan dia mencoba.”

Sebelum aku bisa membantah, karena keberatan ketakutan dari Ada yang bermata ungu… Ezra telah menekankan tangannya ke kaca.

Di sisi lain, Ada kami mencerminkan gerakan itu.

Tidak ada yang terjadi.

“Tolong,” Ada berkata, “Lepaskan aku, Ezra. Kamu menyakitiku.”

Sebuah air mata besar mengalir di mata dunia lain itu.

“Tolong.”  

Ezra melepaskan dan melangkah pergi, meringis.

Dia melihat dari Ada ke Kalon dan ke belakang. Kesedihan tertulis di wajahnya.

Di cermin, bayangan Ada telah jatuh berlutut, tangan menutupi wajahnya. Seluruh tubuhnya diliputi isak tangis.

“Bagaimana kita tahu,” kata Kalon, berbicara dengan sengaja, saat air mata berlinang di matanya,

“Jika Ada di cermin adalah Ada yang asli? Bagaimana jika itu semacam tipuan… atau jebakan?”

“Mata ungu yang bersinar, tidak memberikannya begitu saja?” tanyaku, tidak bisa menghilangkan gangguan dari suaraku.

Kalon tidak menanggapi, tapi Ezra melangkah ke arahku dengan agresif, tinjunya mengepal dan matanya penuh api gelap.

Aku memutar kepalaku dan bertemu dengan tatapannya, niat yang hampir jelas keluar dari diriku.

“Jangan lakukan apa pun yang akan membuatmu menyesal, Nak.”

Ezra berhenti dan mengatupkan giginya, tinjunya masih terangkat untuk menantang.

“Ini bukan waktunya untuk bertengkar di antara kita sendiri,” tambahku lembut, mendesah.

Ezra menahan mataku untuk waktu yang lama, terengah-engah. Kemudian, dia tiba-tiba berbalik dan menekankan tangannya ke kaca penjara cermin Ada.

Meskipun aku tidak bisa merasakan perubahan apa pun, jelas ada sesuatu yang terjadi pada Ezra. Seluruh tubuhnya menegang. Dan, ketika dia berbalik untuk melihat Kalon, wajahnya pucat dan matanya berkaca-kaca.

“Ezra!”

Kalon tersentak.

“Aku bisa mendengarnya,” kata Ezra, suaranya tercekat karena emosi.

“Saat aku menyentuh cermin, aku bisa mendengar Ada. Dia terdengar sangat ketakutan…”

Mengikuti arahan kakaknya, Kalon menempelkan telapak tangannya ke permukaan cermin. Segera, ekspresi Kalon menjadi gelap. Dia tidak perlu mengatakan apa-apa, agar aku tahu jika dia juga bisa mendengar tangisannya.

Ingin memberikan privasi kepada saudara-saudara saat mereka berbagi penderitaan saudara perempuan mereka, aku menoleh ke Haedrig. Tapi, dia tidak terlihat.

Aku melihat ke arah air mancur, tempat Riah terbaring tertidur, tapi dia tidak ada di sana. Aku juga tidak bisa melihatnya dalam cahaya redup di tepi ruangan.

Sentakan ketakutan menjalar ke dalam diriku. Dan aku mulai mencari di cermin terdekat untuk mencari tanda-tanda dirinya.

Aku melewati seorang wanita muda berambut tipis yang berbaring telanjang di lantai, berguling-guling dengan tangan terentang di atas kepalanya, seperti anak kecil yang bermain di rumput.

Sosok dengan armor besar yang wajahnya telah ditato, sampai hanya mata birunya yang tak tersentuh.

Dan seorang pria yang mengenakan jubah seperti seorang biarawan. Tapi, memiliki tampang pembunuh mana yang tidak punya pikiran.

Haedrig tidak ada di sana.

Aku balas menatap yang lain. Kalon dan Ezra masing-masing masih menekan satu tangan ke cermin Ada dan tangan lainnya menempel di bahu masing-masing. Di cermin, Ada menekankan tangannya ke tangan mereka.

Ada yang bermata ungu sedang merangkak menjauh dari mereka, menuju air mancur di samping tempat Riah tidur.

Ada sesuatu yang asing dan jahat, dalam cara Ada bergerak. dan matanya yang berbinar menyipit, saat dia memergokiku memperhatikannya.

Aku melangkah ke arahnya. Tapi aku berhenti, ketika suara pecahan kaca memenuhi ruangan.

“Haedrig?”

Aku memanggil ke dalam kegelapan, makhluk yang menyamar sebagai Ada itu, untuk sesaat terlupakan.

“Baik, aku baik-baik saja,” kata Haedrig, berjalan ke arahku keluar dari kegelapan, pedangnya terhunus.

Secara naluriah, aku menarik belati putih yang aku klaim dari sarang kelabang raksasa.

Mata Haedrig tampak hampir tertuju pada senjata itu, saat pandangannya tertuju pada pedang putih itu. Dengan kaget, dia sepertinya menyadari, jika pedangnya sendiri telah keluar. Dan dia segera menyarungkannya di dalam cincin dimensinya.

“Maaf jika aku mengejutkanmu, Grey,” katanya, suaranya stabil. Tangannya ke samping untuk menunjukkan, jika dia tidak bersenjata.

“Aku menemukan bayanganku sendiri di cermin jauh di lorong, dan… yah, itu mungkin agak sembrono. Tapi… aku terpengaruh oleh naluri, dan aku menghancurkannya.”

‘Oh, yeah, ide bagus, ayo kita hancurkan penjara cermin terkutuk. Aku yakin tidak ada hal buruk yang akan terjadi,’ gerutu Regis.

“Itu adalah…”

Aku tidak yakin apakah akan memuji Haedrig atas keberaniannya, atau menegurnya karena kesembronoannya. Tapi aku terhindar dari kesulitan menyelesaikan kalimatku, ketika mata Haedrig melebar dan dia berteriak,

“Ada!”

Berbalik, sudah yakin apa yang akan aku lihat, aku bersiap ke Burst Step ke air mancur, di mana aku tahu aku akan menemukan Ada palsu yang bersembunyi di atas wujud bawah sadar Riah.

‘Dasar bodoh, Arthur!’

Aku mencaci diri sendiri. Aku seharusnya tidak mengalihkan pandangan darinya.

Aku mengaktifkan Burst Step, bermaksud untuk bergerak hampir seketika ke tepi air mancur. Lalu, melompati jarak yang tersisa dan menangani Ada. Sayangnya, Kalon juga bergerak, melesat ke arah Ada dan langsung menuju ke jalanku.

Aku memukul saudara tertua Granbehl, menyebabkan dia terjungkal di udara. Tidak dapat mempertahankan pijakan atau lintasanku, aku mendapati diriku langsung mengarah ke salah satu cermin, tanpa ada cara untuk menghentikan momentumku.

Memutar, aku membanting melalui bahu cermin terlebih dahulu, menemukan diriku tiba-tiba berada di luar aula cermin. Untuk saat yang memuakkan, aku melihat kegelapan hampa terbentang di bawahku. Tapi, aku bisa meraih bingkai cermin, meskipun tepi bergerigi dari kaca yang tersisa menggigit jariku.

‘Jangan melihat ke bawah,’ desak Regis.

Aku melihat ke bawah.

Kegelapan.

Kegelapan tak terbatas.

Satu-satunya hal untuk memecah ketiadaan adalah persegi panjang cerah, yang menghadap ke ruang cermin… sebuah jendela mengambang di jurang.

Aku tergantung dari bingkai, darah mulai merembes ke tangan dan lenganku dari luka di jariku.

Aku mencoba untuk menarik diriku ke atas dan ke belakang melalui cermin. Tapi, keletihan yang dingin merembes melalui ototku. Pikiranku berkabut, anggota tubuhku lemah dan tidak responsif.

Aku tidak bisa fokus…

‘Arthur!’

Regis berteriak di kepalaku, suaranya menembus kabut, seperti berkas mercusuar. Aku mengangkat napas, merasakan kaca mengikis tulang-tulang jari-jariku. Tapi, satu sikuku bisa menutupi bibir cermin.

Kemudian, Haedrig muncul di atasku. Dan dia menarikku dari jubahku, setengah mencekikku dalam prosesnya.

Kekuatanku kembali menderu, begitu aku kembali ke sisi kanan cermin. Dan aku melepaskan cengkeramannya, saat aku meletakkan kakiku di bawahku, berlari ke arah Ezra dan Ada, yang sedang berkelahi di atas bentuk rawan Riah.

Ezra telah melingkarkan kedua lengannya di sekitar tubuh Ada, menjepit lengannya sendiri ke sisi tubuhnya. Tapi, dia memutar dan menyentak dengan liar, dalam genggamannya.

Dia menundukkan kepalanya ke belakang, menghancurkan hidung kakaknya dan hampir terlepas.

Aku menangani mereka, menjatuhkan kedua saudara Granbehl ke tanah. lalu, membantu Ezra untuk menjepit Ada.

Mata ungunya berkobar dengan cahaya dan amarah. Dan dia menendang, mencakar, dan menggigit kami. Ketika dia tidak bisa menyakiti kami, dia mulai membanting kepalanya ke tanah, dengan suara keras.

Kalon muncul, melemparkan dirinya ke tumpukan, dan membantunya menahan Ada dan mencegahnya melukai dirinya sendiri.

“Ada, hentikan! Aku mohon…”

Suaranya pecah, saat dia memohon pada makhluk yang mengendalikan tubuh Ada.

‘Regis, aku ingin kamu masuk ke sana dan melihat apa yang menghuni tubuhnya.’

Aku bahkan tidak yakin itu akan berhasil. Tapi aku pikir, jika Regis bisa masuk ke batu Sylvie, mungkin dia bisa menghuni tubuh Ada juga.

‘Kotor. kamu ingin aku masuk ke tubuh orang lain? Bagaimana jika…’

Aku bisa merasakan rasa jijik keluar dari Regis, tapi tidak ada waktu untuk berdebat.

‘Lakukan saja. Sekarang!’

Bayangan serigala melompat dari tubuhku, mondar-mandir sekali di sekitar tumpukan kami yang bergolak. Lalu, dengan ragu-ragu melebur menjadi Ada.

Awalnya, tidak ada yang terjadi. Kemudian perjuangannya berkurang, dan Ada menjadi lemas… meski matanya masih menyala dengan cahaya ungu.

Kalon, Ezra, dan aku menahan posisi kami, menunggu apakah Ada akan kembali berjuang.

Mataku melihat sekeliling ruangan, mengamati pemandangan itu. Sosok-sosok di cermin di sekitar kami telah menghentikan gerakan liar mereka. Setiap orang sekarang berdiri diam.

Mata mereka terpaku pada kami berempat, yang terbaring di lantai dalam tumpukan.

Cermin yang pecah sekarang menghadap ke kehampaan hitam, seperti rongga mata yang kosong.

Haedrig berdiri di dekat kami, meskipun dia tidak melihat ke arah grup kami.

Pandangannya beralih ke bangku tempat Riah terbaring, diam dan tidak bergerak.

Perban di kakinya telah dibuka sebagian, memperlihatkan tunggul yang digerogoti darah di bawahnya. Darah tidak lagi mengalir dari lukanya.

Wajah Riah pucat, terkunci dalam ekspresi ketakutan dan penderitaan. Meskipun matanya yang berkaca-kaca masih menatap ke langit-langit rendah. Aku tahu, mereka tidak lagi melihat.

Riah sudah meninggal.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_290"

Pemberitahuan Update via Email