Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_304

gambar

The Beginning After The End

BAE_304

Bab 304

“Wah.”

Caera menundukkan kepalanya, sebelum masuk melalui pintu masuk dari pondok jerami. Badai ini semakin kuat, dari hari ke hari.

Bahkan saat dia berbicara, suara angin yang bertiup melalui pegunungan terjal yang melindungi desa Shadow Claw itu, menenggelamkan hampir semua suara lainnya, termasuk suaranya. Tapi, bahkan dengan pintu terbuka dan gubuk yang terbuka di udara dingin… angin itu sendiri hampir tik terasa, saat mencapai desa terpencil.

“Sepertinya, kamu menikmati dirimu di luar sana,” kataku, hampir cemburu.

Caera mengambil handuk anyaman dari meja dekat pintu masuk, dan mulai menyeka keringat yang mengalir di leher dan lengannya.

“Kita terjebak di sini. Jika aku berharap bisa mengejarmu, aku harus melakukan yang terbaik untuk berlatih.”

Aku mengangkat alis.

“Apa itu tadi? Yang aku lihat, kamu hanya mengejar anak-anak kucing kecil itu.”

Bangsawan Alacryan itu mengerutkan kening.

“…Kata orang, yang pantatnya ditempel dengan kuat ke tanah, selama tiga hari terakhir ini.”

“Aku tak hanya duduk-duduk saja.”

Aku mengoreksi.

“Aku sedang belajar cara menyaring… aduh!”

Sambil menggosok kepalaku, aku mengambil sendok kayu yang telah dilemparkan ke arahku, dari sisi lain rumah anyaman.

Three Steps yang diam-diam mengaduk pot batu, mengeluarkan jeritan tajam, sebelum menunjuk ke mata kucingnya dengan cakar.

“Ya, ya, aku tahu. Aku baru saja mengisi kembali aether-ku sedikit,” gerutuku. Tahu, jika dia tak bisa mengerti diriku.

Caera tertawa kecil.

Aku membiarkan pandanganku dak fokus, dan menyingkirkan Caera dan Three Steps dari pikiranku, sebelum menyalakan God Step sekali lagi. Tanda di punggung bawahku menjadi hangat, saat aether melonjak keluar dari intiku.

Aku tak bisa mengerti dan menjadi jengkel. Dan aku sedikit khawatir, oleh kehadiran bayangan yang menempel erat di sekitar inti aether-ku.

‘Regis. Sudah tiga hari sekarang. Jawab aku, atau berhenti memonopoli semua aether-ku.’

Setelah menunggu jawaban selama beberapa menit.

‘Aku menyerah.’

Sesuatu telah terjadi pada Regis, setelah tiba di desa Shadow Claws. Dia sedang tidur siang, bermeditasi…  ketika tiba-tiba matanya terbuka lebar, dan dia diam ke tubuhku, menolak untuk keluar.

Sejak itu, dia menyerap aether dalam jumlah yang tak biasa. Dan aku bisa merasakan kehadirannya, yang bergeser bolak-balik dari inti-ku ke tato-ku.

‘Setidaknya, dengan Regis yang memakan begitu banyak cadangan aether-ku. Itu memungkinkan aku lebih banyak istirahat di antara sesi pelatihan dengan Three Steps.’

Pikirku agak kesal.

Beberapa hari terakhir ini melelahkan, dengan cara yang tak pernah aku duga, jika itu mungkin terjadi dengan fisik asura-ku. Setelah Three Steps setuju untuk membimbingku dalam aetheric art dari ras-nya sendiri, dia memulai dengan berbagi ingatannya tentang pelatihan-nya sendiri oleh Sleeps-in-Snow, yang lebih muda.

Mereka sering mendiskusikan kemampuan eterik Shadow Claws secara panjang lebar dan sangat rinci. Itu memberikan dasar yang sangat kuat, untuk proses belajarku sendiri.

Melalui itu, aku telah belajar, jika Shadow Claws dilahirkan dengan kemampuan untuk melihat bagian aetheric, yang memungkinkan seseorang untuk melakukan perjalanan melintasi ‘ruang’ secara instan.

Tapi, bagi bayi yang baru lahir, kemampuan ini sebenarnya adalah sebuah kutukan. Dengan begitu banyak informasi, yang membombardir otak mereka yang belum berkembang, beberapa bayi yang berkemauan lemah… benar-benar meninggal.

Orang tua dan mentor membimbing bayi mereka dengan benar, untuk membantu mereka belajar terlebih dahulu untuk menutup ‘mata pikiran’ mereka, sampai mereka cukup dewasa untuk mulai belajar cara shadow steps, yang merupakan istilah mereka untuk teknik aetheric teleport ini.

Sebagian besar kenangan yang telah aku tunjukkan, membimbingku melalui bagaimana Shadow Claws untuk mengasah kemampuan shadow steps mereka. Three Steps tak memahami godrune-ku, lebih dari yang dapat aku pahami… bagaimana dia memanipulasi aether tanpa rune, bentuk mantra, atau inti aether. Tapi dengan mempelajari cara mereka mempelajarinya, aku berharap untuk tumbuh lebih kuat dan lebih cepat… dalam penggunaan God Steps-ku.

Rupanya, aku bahkan tak berada pada level anak Shadow Claws, yang berusia dua tahun. Karena pada usia itu, mereka mulai belajar bagaimana menyaring aliran aetheric path, yang tak terhitung jumlahnya.

Melihatnya secara langsung melalui mata Three Steps, saat dia menyaring jalan itu,dengan menarik dan merendahkan. Hanya ada selusin di sekitarnya, yang selalu ia lacak, untuk siap menggunakan shadow steps pada saat itu juga.

Dengan lebih dari dua masa pengalaman di dunia yang berbeda, aku menganggap diriku cukup cerdas dan tajam. Tapi, dibandingkan dengan bagaimana Shadow Claws terus-menerus fokus dan melacak aetheric path, bahkan memprediksi bagaimana jalur itu akan bergerak, berdasarkan gerakan mereka sendiri.

Itu sangat membingungkan diriku.

Tatapanku tetap terfokus pada batu besar di tengah kolam, tepat di luar rumah Three Steps. Ratusan jalur bercabang ungu itu berpotongan di ruang di sekitarku. Dan sementara, aku telah menemukan aetheric path yang menuju ke bongkahan lama, aku tak berniat menggunakan God Step.

Aku terus mengamati sekeliling aku melalui mata aku yang tidak fokus, mencoba untuk menyaring lebih banyak lagi aetheric path yang menenggelamkan penglihatan saya. Rasanya seperti mencoba melenturkan satu set otot tertentu di antara mata dan otak aku dengan urutan yang halus, tapi tepat.

Selama beberapa hari terakhir, Three Steps menunjukkan padaku, kenangan yang tak terhitung jumlahnya, dengan harapan mempercepat pelatihanku. Aku telah belajar, bagaimana mengontrol penglihatanku, untuk menyaring aetheric path, yang melewati tujuan yang aku pilih.

Three Steps sangat bersemangat tentang terobosan ini, meskipun aku tak begitu puas.

Aku melatih God Step terus-menerus. Bahkan, saat Three Steps dan Caera tidur. Aku berhenti, hanya ketika aku perlu mengisi kembali cadangan aether-ku. Aku tahu, jika waktuku di sini terbatas. Jadi, sangat penting bagiku, untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.

Hanya ketika Caera muncul lagi di sudut mataku. Aku menyadari, jika aku telah melalui satu malam lagi untuk melatih fokusku pada aetheric path.

“Bagaimana kemajuanmu, Grey?”

Caera bertanya, mengambil tempat duduk di tanah, di sampingku. Dia mengenakan kemeja tanpa lengan yang ketat. Memberinya penampilan yang jauh lebih kasual, daripada biasanya.

Jika bukan karena sepasang tanduk berkilau yang melingkari kepalanya, seperti mahkota gelap…

Aku melakukan serangan mental, yang setara dengan menggigit lidahku. Tak membiarkan diriku untuk menyelesaikan pikiran, sebelum menjawab bangsawan Alacryan itu.

“Ini berjalan dengan baik. Fakta jika aku hampir tak perlu tidur, pasti membantu.”

Caera memeluk kakinya, dan menggigil kedinginan.

“Kamu tahu, aku dulu sangat iri dengan kemampuan itu. Bahkan, mungkin lebih dari kemampuan regenerasi konyolmu.”

Aku mengangkat alis.

“Oh?”

“Aku terus berpikir sendiri, betapa kuatnya diriku, jika aku hanya perlu beberapa jam tidur seminggu, agar tetap sehat sepenuhnya. Seberapa banyak yang bisa aku selesaikan. Dan betapa bermanfaatnya hal itu, baik di dalam maupun di luar Relictombs.”

Caera meletakkan dagunya di atas lututnya, pandangannya menjauh.

“Tapi, setelah bersamamu selama ini. Aku menyadari, jika itu adalah kutukan, sekaligus berkah.”

“Mengapa kamu mengatakan itu?”

Bangsawan Alacryan itu menoleh ke arahku, dengan senyum serius.

“Kamu selalu terlihat kesepian atau kesakitan, di malam hari. Itu sebabnya, kamu selalu berlatih, kan?”

Aku menatap Caera, tak tahu bagaimana harus menanggapi. Pikiranku melayang, saat kenangan tentang keluarga dan teman-temanku di Dicathen ‘memakan’-ku. bahkan ketika aku bangun. Tapi, itu lebih buruk di malam hari.

“Bukan seperti itu.”

Aku berbohong.

“Ada hal-hal yang harus aku lakukan. Dan jika aku ingin berharap untuk berhasil, maka aku perlu memanfaatkan setiap keuntungan yang aku miliki.”

“Dengan seberapa kuat dirimu. Sepertinya, kamu sedang mempersiapkan diri untuk melawan para dewa sendiri,” kata Caera sambil tertawa tipis.

Sebelum aku bisa menjawab, jeritan keras itu menarik perhatian kami di belakang. Three Steps yang pasti sudah tidur dan terbangun lagi, saat aku tersesat dalam pelatihan. Dia memberi isyarat agar, aku mengikutinya, sebelum berjalan keluar pintu.

“Apakah kamu akan baik-baik saja sendiri?”

Aku bertanya pada Caera, yang masih duduk di dekat pintu masuk.

“Kamu bukan satu-satunya yang memiliki pelatihan, yang harus dilakukan,” katanya, sambil menyeringai.

Aku balas tersenyum kali ini, mengagumi ketabahan mentalnya.

Dia telah terjebak denganku di zona yang jauh lebih sulit dan mematikan, daripada yang pernah ia lalui sebelumnya. Tapi, meski hampir mati kelaparan, hampir mati beberapa kali, dan hampir mati kedinginan pada beberapa kesempatan… dia masih bisa tetap berfikir positif.

Mengikuti Three Steps, kami berjalan menuju ujung belakang desa. Itu jauh dari tatapan penasaran penduduk desa Shadow Claw.

Sebagian besar badai telah mereda dalam semalam. Memungkinkan beberapa Shadow Claws untuk kembali keluar desa. Meskipun masih sulit bagiku untuk membedakan Shadow Claws satu sama lain. salah satu dari mereka memang menonjol bagiku.

Itu adalah Left Tooth.

Three Steps mengeluarkan desisan di sampingku, sebelum duduk di atas salju. Menarik perhatianku kembali padanya. Mata tajam tajam mentor-ku itu menatapku dengan serius, ketika dia mulai berbicara dalam bahasanya.

Aku memperhatikan wajahnya dengan hati-hati. Matanya melesat dari wajah ke dadaku, dan mulut kucingnya itu menunduk saat dia berbicara, kumisnya bergerak-gerak.

Aku tak bisa mengerti satu kata pun yang dia ucapkan, tapi aku tak perlu. Three Steps mengulurkan cakarnya. Dan seperti yang telah kami lakukan berkali-kali sekarang, aku menyelesaikan koneksi.

Seperti yang aku duga, ingatan yang ia bagikan kepadaku adalah adegan yang tepat, saat dia berbicara dengaaku beberapa saat yang lalu. kecuali, itu dari sudut pandangnya. Dan aku dapat memahami apa yang ia katakan kepadaku, bahkan ketika aku melihat diri aku sendiri.

Melalui matanya, aku menatap balik dengan kebingungan yang jelas.

“Aku telah menunjukkan padamu cukup banyak cara kami, untuk merasa nyaman meminta sesuatu sebagai balasan. Aku ingin tahu lebih banyak tentang kemampuan unikmu, yang diturunkan dari Creator. Bahkan, jika itu bukan sesuatu yang bisa aku pelajari sendiri,” katanya, sebelum visi-ku beralih ke memori yang telah ia bagikan denganku sebelumnya, di mana dia dan Sleeps- in-Snow membicarakan tujuan mereka.

Penglihatan itu memudar, saat host itu menarik tangannya, dari tanganku. Dia menunggu, matanya tidak berkedip, sampai aku mengangguk dan mengulurkan tangan padanya.

Three Steps menatapku sekali lagi. Tapi, ekspresinya telah berubah.

Dia tak lagi melihatku, seolah-olah aku adalah seorang anak yang mencoba mempelajari dasar-dasar shadow steps. Dia memandang aku dengan hormat, bahkan mungkin sedikit keheranan. Dia tetap linglung, bahkan setelah beberapa menit berlalu sejak tangan kami terputus.

Menghidupkan kembali kenangan itu, juga tak mudah bagiku. Ini adalah pertama kalinya, aku berbagi memori kedatanganku di Relictombs, setelah kalah dalam pertempuran melawan Nico dan Cadell.

Three Steps baru saja menyaksikan seluruh perjalananku melalui mataku, dari chimera raksasa dan centipedal aether, sampai ke titan raksasa. Dia telah merasakan kegelapan dan rasa sakitku dan rasa kehilangan, ketika aku berjuang untuk terus berjuang. Dan dia telah menyaksikan evolusi kemampuan aetheric-ku dengan sangat kagum.

Aku menahan desahan lelah yang dalam, tak ingin memberikan kesan yang salah pada Three Steps.

Aku telah menemukan metode komunikasi Shadow Claws ‘panjang dan melelahkan’. Tapi sekarang, aku menyadari, betapa lebih efektifnya dirimu, dapat mengekspresikan maknamu, melalui berbagi kenangan.

Three Steps tahu lebih banyak tentang diriku, tentang perjalananku, daripada Alaric atau bahkan Caera, yang telah berada di sisiku selama pendakian ini. Menjadi begitu terbuka, sejujurnya agak menakutkan. Tapi pada saat yang sama, aku melihat ekspresi empati dan kesedihan Three Steps…

Seolah-olah, beban besar telah diambil dari pundakku.

Seolah merasakan emosiku, Three Steps menepuk pundakku, sebelum memberi isyarat, agar aku mengikutinya sekali lagi. Kali ini, dengan sebagian besar badai telah berlalu, Shadow Claw membawaku keluar dari batas-batas pelindung desa, ke dasar gunung bergerigi di dekatnya.

Sekali lagi, host-ku mengulurkan kakinya, sambil menyeringai ceria padaku. Penasaran, aku menyentuh tangannya dengan tanganku, dan merasakan pikiranku menyelinap ke tangannya.

Di dalamnya, Three Steps muda… meskipun dia belum disebut begitu… dan dua Shadow Claw lainnya, Tumble Down dan Spear Rider, sedang berlatih di gunung bergerigi, yang sama persis di atas desa mereka.

Itu semacam kompetisi, di mana mereka masing-masing berteleportasi sejauh yang mereka bisa, melintasi celah di gunung. Dan siapa pun yang berhasil mencapai titik paling jauh dari titik awal, memenangkan lomba itu.

Giliran Spear Rider untuk duluan.

Ketika aku melihat Shadow Claw yang berahang kuat, berbintik-bintik gelap, memetakan jalannya shadow steps-nya. Aku mendapati diriku sedang mempertimbangkan keberaniannya. Dan pikiran canggung, jika dia akan menjadi pasangan yang baik, untuk membesarkan anak kucing suatu hari, terlintas di benakku.

Meskipun aku tahu, jika ini adalah bagian dari ingatan, masih sangat aneh menemukan diriku berpikir seperti itu.

Di luar ingatan, Three Steps menekan tanganku lebih keras, mungkin merasakan gangguanku. Aku memfokuskan kembali sebagai Spear Rider, setelah memilih path-nya, membuat dua shadow steps cepat tertinggal. Itu membawanya ke langkan batu dangkal, sekitar setengah jalan untuk menaiki punggung bukit berikutnya, dari titik awal kami.

Itu usaha yang adil. Tapi, ada jalan lain yang menggunakan batu besar, tepat melewati kolom batu yang ia gunakan sebagai langkahnya sendiri, yang akan membawaku lebih jauh.

Tumble Down pasti memiliki pemikiran yang sama, karena dia memilih batu besar untuk melangkah. Sial baginya, itu lepas. Batu itu bergeser di bawah kakinya, memaksanya melakukan shadow steps ke tempat yang aman.

Dia melolong dengan frustrasi, dari mangkuk dangkal di lereng gunung, hampir lima puluh kaki di bawah Spear Rider.

Senang karena Tumble Down pergi lebih dulu, dan menunjukkan batu yang lepas itu. Aku mengintai lereng gunung lagi, mencari jalan yang lebih aman yang akan membawaku lebih jauh dari Spear Rider. Tapi, aku tak dapat menemukannya.

“Apa yang kamu tunggu, Soft Heart?”

Tumble Down berteriak.

“Gunung-gunung itu mendekat, sebelum kamu mengambil langkahmu?”

Spear Rider menertawakan ejekan teman kita.

“Mungkin, dia akan menunggu sampai badai berikutnya. Dan membiarkan angin membawanya ke puncak gunung!”

“Jika kamu tak terburu-buru, Soft Heart, namamu akan menjadi Slow-as-Stone!”

“Dan kamu akan menjadi Dumb-as-Rock, Tumble Down!”

Aku melihat ke belakang, memunculkan lolongan tawa lagi dari Spear Rider.

Mengambil keputusan, aku mengatur kakiku dan bersiap untuk melompat di batu besar yang lepas. Jika aku menunggu sampai dia mengendap, dan tak terlepas seluruhnya. Maka, aku bisa mencapai rak batu, yang dua puluh kaki di luar tempat Tumble Down berdiri.

Dengan mengalihkan pandangan dari batu dan salju di lereng gunung, aku fokus pada shadow path. retakan garpu petir ungu yang akan membawaku ke batu besar, dan kemudian rak tinggi.

Meskipun ingatan itu mengalir dengan kecepatan, di mana aku bisa merasakan pikiran Three Steps saat dia merumuskannya. Tindakan sebenarnya, dia melihat ke aether, dan teleportasi itu hampir seketika.

Bahkan, setelah hari-hari pelatihan tanpa henti, pandanganku sendiri tentang aetheric path yang bercabang, masih jauh lebih kompleks. Dan itu memberatkan daripada pandangannya sendiri.

Itu adalah pengingat lain, tentang seberapa jauhku harus melangkah, jika aku ingin memanfaatkan potensi penuh aetheric path-ku.

Dalam ingatan, sekelilingku berkedip, saat aku mengambil shadow steps dari punggung bukit tinggi, ke batu besar. Tubuhku menegang, berharap batu itu bergeser. Dan ternyata, itu benar.

Rencanaku adalah membiarkannya tenang, lalu melangkah ke rak.

Di bawah telapak kakiku yang lebar, batu besar itu berputar, dan terus berputar. Dalam sekejap, batu itu meluncur menjauh dari lereng gunung. Dan tiba-tiba, aku sedang menaiki batu besar yang tak tertopang, saat batu itu jatuh ke jurang.

Kepanikan yang meningkat ini membuatku terlalu lambat untuk melakukan shadow steps kedua. Dan ketika akhirnya aku lakukan, aku sudah jatuh. Mendongak, hal pertama yang kulihat adalah pilar batu berdiri yang digunakan Spear Rider, untuk melangkah.

Mengikuti jalur ungu menuju puncak, aku mengambil langkah kedua.

Aku menilai dengan buruk, muncul di samping dan bukan di atas, dari kolom. Cakar eterik-ku menggaruk batu halus, menorehkan garis dalam ke dalamnya. Tapi, aku gagal menangkap apa pun, saat aku meluncur ke bawah.

Berisiko jatuh hampir seratus kaki ke dasar jurang, dan kematian.

Sebuah pikiran yang tersesat dan terlepas itu melayang di bagian belakang pikiran panikku. Mengapa Creator memberi Shadow Claw kekuatan untuk melihat aetheric path dan melangkah melaluinya. Tapi, hanya memungkinkan mereka untuk melakukannya dua kali berturut-turut?

Dengan kepahitan itulah aku… atau Three Steps, menjadi sulit untuk membedakan pikiran kami, selama ingatan yang lebih lama. Berpikir, jika saja mereka memberi kami kemampuan untuk shadow step tiga kali berturut-turut, yang tak akan aku alami… untuk mati.

Pergeseran gravitasi yang tiba-tiba, menyentak pikiran itu. dan aku menyaksikan dengan ngeri, saat jalan yang bercabang… masih di sana tetapi tak terjangkau. Itu melompat dan bergerak, menunjukkan padaku, jalan menuju keselamatan yang tak dapat aku ambil.

Saat aku, Arthur memperhatikan kenangan itu. aku terpesona oleh cara Three Steps, yang mampu menyesuaikan secara otomatis jalur yang akan membawanya ke tempat aman.

Lebih dari itu, ini adalah pertama kalinya, aku menyadari, sementara Shadow Claw dapat memvisualisasikan aetheric path, mereka tak harus melihatnya, hanya dengan mata mereka.

Melalui ingatan Three Steps, aku bisa merasakan aetheric path di sekitarku, bahkan saat aku jatuh. Aku sering menganggapnya sebagai getaran. Tapi, butuh kombinasi indra Three Steps dan diriku sendiri, untuk menyadari jika ada cara lain untuk melihatnya, selain dengan mataku.

Ada ‘musik’ untuk mereka, hasrat yang mengisyaratkan dan getaran. Seolah-olah aether ingin membantuku, untuk menunjukkan jalan keluar. Hampir tanpa berpikir, aku mengulurkan kakiku dan mengikuti itu.

Rasa sakitnya begitu kuat pada awalnya. Sehingga aku tak yakin, apakah aku telah menginjak bayangan. Atau, apakah aku telah jatuh ke tanah dan mengambil napas terakhir, sebelum kematianku yang tak terhindarkan.

Kabut ungu menutupi pandanganku. Tapi, sesuatu yang dingin dan keras menekan tubuhku, meratakan buluku.

Ada teriakan di kejauhan… lalu, teriakan itu tepat di sebelahku, dan cakar yang kuat membalikkan diriku.

Kabut ungu memudar.

Spear Rider dan Tumble Down sama-sama berdiri di hadapanku, mata mereka melebar. Kumis mereka bergetar, saat mereka menunggu untuk melihat, apakah aku masih hidup atau mati.

Jantungku berdegup kencang, hingga aku pikir itu akan meledak. Sementara itu, ada rasa sakit yang luar biasa mencengkeram setiap inci tubuhku. Dan serangan balasan yang parah menyalipku.

Tetap saja, aku masih hidup.

Sebagai Arthur, aku merasakan jika diriku menyeringai, ketika pikiranku menyelinap kembali ke tubuhku sendiri. Three Steps juga menyeringai lebar. Dia jelas bangga, dengan ingatan yang baru saja ia bagi denganku.

“Jadi, ini rahasiamu,” kataku, tubuhku bergerak-gerak kegirangan.

Seolah memahami kata-kataku, Three Steps menahan jari berbulu itu di mulutnya.

Aku mengangguk setuju, ketika aku memikirkan bagian-bagian dari ingatan yang baru saja ditunjukkan oleh Three Steps padaku. Jelas sekali, jika dia telah mempertahankan ingatan ini, sampai dia merasa jika aku benar-benar mempertahankan kesepakatanku. Karena melalui itu, aku belajar sesuatu yang penting… 

Lebih dari itu, aku bisa mengalaminya secara langsung.

Saat aku menyalakan God Step, aku membiarkan pandanganku tak fokus. Tapi kali ini, aku melangkah lebih jauh. Alih-alih berkonsentrasi begitu keras, untuk membatasi aetheric path melalui mataku, aku memperluas fokusku ke indraku yang lain.

Meskipun aku tak dapat mencium, mendengar, atau merasakan aether dalam kapasitas apa pun. Aku dapat memperluas niatku, untuk menuju jalur aether di sekitarku.

Setiap aliran etherik, yang terjalin atau bercabang satu sama lain… memiliki awal dan akhir. Dan sungai ini berfungsi sebagai path yang bisa aku lalui. Tapi, dengan niatku yang sepenuhnya terhubung ke aetheric path, aku tak mencoba membaca rute yang rumit dan rumit ini.

Sebaliknya, aku membiarkan aether memberi informasi yang aku butuhkan.

Selangkah lebih maju dari Three Steps, yang tubuh kucingnya sudah mahir merasakan aetheric path, aku menyelimuti diriku dengan lapisan tipis aether…. dan membiarkan tubuhku menjadi jangkar bagi aetheric pat,h untuk mengirimkan informasi.

Di sinilah pelatihan Three Steps untuk berfokus hanya pada rute paling dekat dan membatasi jarak, yang aku anggap penting. Dengan begitu banyak informasi yang ditunjukkan padaku dari aetheric path, aku hanya bisa melihat dengan benar, yang akan membuatku teleportasi hanya dua kaki jauhnya.

Jika aku mencoba memperluas fokusku di luar radius itu. rasanya, seperti batang panas itu didorong ke dalam otakku.

Mengambil napas dalam-dalam, aku menarik God Step. Dan dalam kegembiraan, aku tak bisa menahan pelukan untuk mentor-ku.

Itu hanya sebuah langkah kecil ke depan. Tapi sekarang, aku tahu bagaimana meningkatkannya.

Untuk pertama kalinya, aku bisa melihat diriku tak hanya mengejar Three Steps. Tapi, dengan inti ether-ku, aku melampaui dirinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_304"

Pemberitahuan Update via Email