Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_305

gambar

The Beginning After The End

BAE_305

Bab 305

Butir keringat mengalir di sisi wajahku, saat aku dengan hati-hati mengangkat kaki belakangku, dan perlahan membawanya ke depan. Aku telah belajar dan mempelajari kembali cara berjalan, selama dua masa kehidupan.

Tapi, satu langkah ini membutuhkan lebih banyak konsentrasi, daripada mantra multi-elemen yang paling rumit, yang telah aku kuasai, dengan menggunakan mana.

Jantungku berdetak kencang, karena aetheric path terus bertahan kuat dan memberiku informasi terbaru, berdasarkan posisi baruku.

Aku bersiap untuk mengambil langkah lain, ketika ketukan di bahuku, merusak konsentrasiku. Aliran ungu yang terjalin berderak dan terdistorsi. Itu mengirimiku rentetan informasi kacau, dalam bentuk pisau panas, yang menempel di bagian dalam otakku.

“Gah!”

Aku tersentak kesakitan. Tapi, perasaan kehilangan itu, bahkan lebih menyakitkan.

“Aku berada di langkah 23!”

Aku mengerang frustasi pada Three Steps.

Mentor-ku mengejek dan berbicara dalam bahasanya, sebelum mengulurkan kaki.

Aku menekan telapak tanganku ke bantalan hangatnya dengan pasrah. Membiarkan ingatannya masuk.

“Itu kekanak-kanakan marah padaku, karena tak bisa menjaga konsentrasi. Selain itu, hari ini sudah berakhir, dan anggota sukuku harus kembali dari perjalanan mereka.”

Menghela nafas yang menyatu sebagai awan kabut di sekitar kepalaku, aku mengangguk.

Three Steps menyeringai, memperlihatkan taring tajam, sebelum dia menghilang dengan shadow steps. Aku melihat ke bawah untuk melihatnya di atas batu tipis yang berbentuk hidung, sekitar selusin meter di bawah dari puncak gunung yang luas, tempat kami berlatih.

Aku menyalakan God Step sekali lagi.

Pada saat fokus itu, aku merasakan kehadiran Regis, di dalam diriku. Dia tetap tak responsive, tidak peduli seberapa banyak aku memanggilnya. Ketika aku mencoba mengeluarkannya, aku bisa merasakan inti ether-ku menahannya di dalam. Membuatku tak punya pilihan, selain tetap bersabar.

Memfokuskan indraku pada aliran aether yang menyala di sekitar, aku muncul di sebelah Three Steps, dengan gemerisik listrik aether.

Tanpa jeda, mentor-ku menghilang sekali lagi. Tubuhnya menjadi buram gelap, sebelum muncul beberapa meter di bawahku, dekat dasar jurang yang berkelok-kelok.

Kami berdua mendaki gunung khusus ini, hanya dengan menggunakan kemampuan teleportasi kami. Three Steps telah berbagi denganku, jika banyak gunung yang mengelilingi desa, adalah semacam rintangan bagi Shadow Claw untuk digunakan untuk pelatihan.

Dengan betapa sulitnya ini, meski aku memiliki God Step, naik ke punggung bukit yang sempit dan puncak bergerigi menuju ke puncak gunung ini. Aku menolak untuk percaya, jika ini adalah salah satu jalan yang lebih mudah.

Aku terus mengikuti, setelah Three Steps menuruni gunung. Napas berkabut di depanku, dan keringat meninggalkan jejak dingin di wajah dan punggungku.

Dengan semua hal yang tak diketahui dalam hidupku, yang selalu membebani pikiran. Fokus hanya pada pelatihan, membuatku merasa lebih… dalam kendali. Dan dengan seorang mentor yang membantuku maju, itu tak sesulit saat aku hampir bunuh diri berulang kali, untuk melihat hasil yang sebenarnya.

Aku tidak ingin mengakuinya. Tapi, aku menikmati diriku untuk pertama kalinya, sejak pelatihanku di kastil terbang.

Pikiranku melintas ke ingatan, mempelajari sihir elemen dari Buhnd, Kathyln, Hester, dan Camus di kastil. Kami bersenang-senang saat itu.

Kathyln dan aku senang mendengarkan keluhan dan gosip para tetua. Dan aku tak ingat, kapan belajar sihir itu menjadi lebih menyenangkan.

Saat itu, kami sedang berperang ya. Tapi, masih ada harapan, jika kami bisa menang. Dan aku masih memiliki ayahku.

Aku masih memiliki Sylvie…

Three Steps telah menungguku di tonjolan datar, yang tersembunyi oleh pepohonan yang tertutup salju. Dia menatapku dengan cemberut kecil.

Salah satu hal yang aku perhatikan sejak awal adalah, betapa hiper-empatik-nya Three Steps. Dia mengatakan kepadaku, jika itu ada hubungannya dengan, bagaimana Shadow Claws berkomunikasi menggunakan ingatan.

Itu memungkinkan sensitivitas yang lebih dalam, tik hanya adegan yang dibagikan antara anggota suku mereka, tapi juga emosi yang mengikutinya.

Ketika aku tak segera bertemu dengan cakarnya, dia mengerutkan kening lebih dalam, dan merentangkan lengannya lebih dekat ke arahku.

Aku menggelengkan kepala, tak mau berbagi kenangan khusus ini.

Three Steps tampak, seolah-olah dia akan menekan masalah itu. tapi, teriakan burung jauh di atas kami, membuatnya tersentak, dan jatuh berjongkok. Dia menatap ke atas, mencoba melihat menembus awan.

Aku mengikuti tatapannya, tak siap dengan reaksinya yang berlebihan. Itu hanya seekor burung yang mengoceh…

Tubuh hitam burung seukuran manusia, dengan paruh berbentuk tombak… terbenam di bawah permukaan awan putih. Itu berputar sekali di sekitar puncak gunung, lalu naik kembali ke laut putih dan menghilang.

“Spear Beak,” kataku, lebih pada diriku sendiri, daripada pada Three Steps. Memalingkan diri dari langit, aku menemukan jika dia praktis rata dengan tanah, bulu di sepanjang leher dan punggungnya, berdiri tegak. Giginya terbuka dalam desisan diam.

Aku dengan lembut menepuk lengan mentorku, dan menunjuk ke gua dangkal di depan gunung.

Setelah beberapa saat, kami berjalan ke gua. Meskipun, Three Steps tak pernah mengalihkan pandangannya dari langit.

Berdiri dengan punggung rata, menghadap rongga dangkal di sisi gunung. Mau tidak mau, aku bertanya-tanya pada kunjungan Spear Beak itu.

Apa yang akan membawa seorang anggota suku mereka, sampai ke desa Shadow Claw? Seorang pengintai… mungkin, mencari Caera dan diriku, atau mungkin hanya untuk Swiftsure.

Menatap Spear Beak yang bergerak naik turun di awan, sebuah ide muncul di benakku. Aku tahu, jika ini mungkin akan lama. tapi, aku cukup beruntung, menerima sambutan hangat dari kedua suku mereka.

Jika aku dapat memberikan setidaknya sedikit mediasi. Maka, mungkin lebih mudah bagi kami untuk mendapatkan kembali portal piece.

Dengan lebih banyak untung daripada rugi, aku meraih kaki Three Steps, dan mengiriminya gambar Swiftsure menyelamatkan kami, dan membawa kami ke desa mereka, sambutan kami di sana, dan diberi makan.

Aku hanya memberikan cuplikan percakapan kami dengan Old Broke Beak. Karena, aku tak ingin membuatnya kesal.

Three Steps menarik cakarnya menjauh dariku, karena terkejut, menatapku dengan kebingungan… atau mungkin kekhawatiran. Wajah kucing Shadow Claw itu masih sulit untuk aku baca.

“Tak apa-apa,” kataku pelan, memberikan senyum ramah untuknya, dan mengulurkan tanganku lagi.

Aku ingin berbagi lebih banyak kenangan, saat-saat yang aku habiskan dengan Swiftsure dalam perjalanan kami dari desa Spear Beak. Tapi sebelum aku dapat mengirimnya, aku mulai menerimanya.

Di dalamnya, aku kembali dengan Spear Rider.

Kami sedikit lebih tua dari sebelumnya dan ingatan ini, terjadi jauh di pegunungan. Dia berlari, berlari di sepanjang batu bersalju. Dan dari emosi yang aku rasakan melalui mata Three Step, saat aku memperhatikan punggungnya. Aku tahu, jika hubungan mereka jauh melampaui sekadar teman.

“Lebih cepat, Spear Rider!”

Aku berteriak, saat Spear Rider mengejar hewan pengerat gemuk, yang seukuran tubuhnya.

“Apa gunanya Three Steps-mu, jika kamu membutuhkan waktu lama untuk mengisi ulang!”

Dia membalas dengan geraman main-main, tepat sebelum tubuhnya berkedip.

Bayangan Spear Rider melangkah tepat di jalur hewan pengerat itu, dan mengejutkannya. Tapi saat dia menyapukan cakar aetherik-nya ke arah mangsa kami. Itu mencelupkan ke bawah salju, dan muncul kembali beberapa meter di belakangnya.

Aku tertawa terbahak-bahak, saat pasangan hidupku berteriak dengan frustrasi.

Kami telah mengejar Mole ini selama satu jam terakhir, berharap membawanya kembali ke desa dan berpesta. Sangat jarang, untuk melihat salah satu dari binatang yang menyendiri ini. Dan bahkan lebih jarang untuk menangkapnya.

Karena, mereka bisa menggali ke dalam salju, lebih cepat daripada yang bisa dicapai oleh Shadow Claw.

Tidak seperti saudara-saudaranya, Mole ini terus muncul kembali, daripada bersembunyi jauh di dalam salju. Yang mana, itu telah memberi kami kesempatan.

“Hewan pengerat yang tak kenal takut ini, harus diajari untuk tidak terlalu berani,” desis Spear Rider, saat dia berlari mengejarnya, dengan aku mengikuti di belakang.

“Aku pernah mendengar cerita, tentang bagaimana binatang ini bisa memberi makan seluruh desa, dua kali lipat. Karena, kemampuan mereka untuk membuat tubuh mereka kecil atau besar,” teriakku, kegembiraan berdebar-debar di hatiku.

“Bayangkan, betapa bangganya Sleeps-in-Snow, jika kita membawanya kembali!”

Spear Rider menoleh ke belakang, dengan seringai bersemangat.

“Mungkin akhirnya, kita akan diizinkan untuk berlatih sebagai path seeker!”

Pikiran menjadi salah satu path seeker yang didambakan. Melakukan perjalanan jauh untuk melampaui keamanan desa berharap menemukan rahasia. Itu membuat jantungku berdebar lebih keras.

Dipenuhi dengan kebulatan tekad, bayanganku melangkah di tengah sprint, tepat di belakang hewan pengerat putih gemuk itu. Saat itulah aku perhatikan, jika dia mengunyah sesuatu, seperti sedang terburu-buru.

Saat gangguanku memungkinkan hewan pengerat untuk kembali ke salju, dan muncul kembali di tepi jurang.

Sebuah bayangan melintas, dan aku menyaksikan Spear Rider melompat dari tepi jurang, dan bayangan turun ke dalamnya dan menghilang dari pandangan.

“Spear Rider! Tunggu…”

Telingaku bergerak-gerak, karena suara gedebuk basah yang tajam, dan dengusan kesakitan dari bawah. Itu nyaris tak terdengar, dalam kesunyian lanskap bersalju. Kemudian, jeritan yang memilukan dari teriakan perang dari Spear Beak, bergema di seluruh dinding jurang.

Visi-ku berenang, saat darah mengalir ke kepalaku. Aku melangkah ke tepi jurang, di mana aku menemukan Spear Beak di atas pasanganku.

Tanpa ragu-ragu, aku bayangan melangkah sekali lagi di atas burung kurus, yang dipasang di atas Spear Rider dengan cakar terulur. Tapi, sesuatu muncul di sudut mataku.

Berputar, aku mengangkat cakar, tepat waktu untuk memblokir paruh tajam Spear Beak kedua, yang diarahkan langsung ke tenggorokanku.

Cakarku mencengkeram tanah, dan aku berhenti sesaat, sebelum pergi dari tepi bongkahan batu, yang berada tinggi di sisi jurang.

Saat itulah, aku melihat jejak darah yang telah aku buat. Dua garis merah telah ditarik di salju, dengan kakiku sendiri. Tapi, itu bukan darahku. Terlepas dari bahaya yang aku hadapi, tatapanku mengikuti jejak merah itu perlahan… sampai aku menemukan diriku menatap Spear Rider.

Kulit pucat pasanganku merah dengan darah, yang masih menggenang di bawahnya. Matanya yang cekung terbuka, karena shock dan kesakitan.

Raungan keluar dari tenggorokanku, saat kesedihan dan kesedihan menyapuku seperti badai salju. Dan meskipun sihir Creator terkuras dari tubuhku, aku mengumpulkan apa yang tersisa untuk mempertajam dan memperpanjang cakarku.

Saat itulah aku perhatikan.

Spear Beak, keduanya gelap seperti malam badai. Mereka menyatu dengan bayangan yang menyelimuti kami. Dan di bawah cakar Spear Beak kedua adalah hewan pengerat yang mereka gunakan, untuk memikat kami. Seutas tali putih tipis, yang menempel di lehernya.

Mataku berair karena marah, saat aku melesat ke depan. Mengutuk diriku sendiri, jika aku seharusnya tak menyia-nyiakan shadow steps ketiga sebelumnya, untuk mengejar hewan pengerat itu.

Spear Beak yang mencoba membunuhku terseret ke depan, dan bertemu dengan cakarku, dengan rentetan tusukan menggunakan paruhnya. Itu memaksaku untuk bertahan.

Aku menangkis dan menghindar, berhati-hati, agar tak terpeleset di salju yang mencair di bawahku. Tapi, fokusku memudar, ketika Spear Beak lainnya mulai merobek sepotong daging dari pasanganku.

Butuh waktu lama untuk menelan daging itu, matanya menatapku. seolah, mengejekku.

Makhluk keji, musuh abadi bangsaku…

Dia terus mematuk dan merobek potongan-potongan Spear Rider, mengeluarkan kicauan gembira. Sementara, aku berjuang untuk mempertahankan diri.

Tiba-tiba, ingatan itu muncul, diikuti oleh kumpulan ingatan lainnya… tentang pertempuran dengan Spear Beak, ekspresi ketakutan, kebencian, dan kesedihan dari suku Shadow Claw.

Dan secepat keinginan untuk membantu mempersatukan kedua suku ini datang… Keinginan itu memudar.

Aku tak yakin, apakah permusuhan antara suku-suku yang berbeda adalah ciptaan hantu itu, atau hasil dari ribuan tahun persaingan, perang, dan perselisihan. Tapi, menyembuhkan luka lama seperti itu akan menjadi pekerjaan seumur hidup, bukan perkara singkat untuk aku selesaikan.

Untuk pertama kalinya, aku tersandung, setelah ditarik dari ingatan Three Steps. Emosinya masih melekat dan memengaruhiku.

Kami berdua berbagi pandangan yang lama. dan bahkan tanpa mengucapkan sepatah kata pun, aku tahu dari ekspresi Three Steps, jika aku telah melampaui sambutanku.

***

 

Ketegangan yang teraba itu melekat di udara, ketika kami tiba kembali di desa. dan jelas jika pengumpulan Shadow Claw di dekat pintu masuk desa, ada hubungannya dengan itu. Three Steps sedang memindai kerumunan, jelas prihatin.

Baru setelah aku melihat Caera, aku menyadari apa yang sedang terjadi. Bilahnya ditarik, matanya tenang dan mematikan. Tapi, dia tetap dalam posisi netral, tak mau menyerang.

Aku melangkah maju untuk membantunya, tapi Three Steps menghentikanku. Dia mengeluarkan beberapa jeritan rendah dan mengulurkan cakarnya.

Pandanganku beralih antara mentor-ku dan Caera, sebelum aku dengan tak sabar menerima undangannya.

“Aku tak ingin berperang. Tapi, jika kamu menginginkan bantuanku, aku perlu mengetahui seluruh kebenaran.”

Dengan tangan kami terkatup rapat, aku mengiriminya ingatan, tentang penyergapan Shadow Claws. Dari saat yang pertama meledak dari salju dan membunuh Swiftsure… hingga penghancuran tubuh Caera dan perumusan rencana kami untuk masuk desa mereka.

Sepanjang penglihatan, aku merasakan Three Steps tersentak dan menjauh dariku. Tapi, dia tak pernah memutuskan kontak, memungkinkanku untuk menyelesaikan pengiriman.

Aku mengakhirinya, dengan mengulang penemuan kami dari portal yang rusak. Old Four Fist yang memberi kami piece mereka. Dan percakapanku dengan Caera, tentang perlunya mengumpulkan semua portal piece untuk meninggalkan zona ini.

Ketika kami memutuskan kontak, aku mencoba merasakan perasaan Three Steps. Tapi, wajah kucingnya tidak dapat dibaca.

‘Sial. Aku tak punya waktu untuk ini.’

Aku bersiap-siap menerima kenyataan, jika Three Steps tak akan membantu kami, dan hendak menuju God Step ke sisi Caera, ketika Three Steps melintas melewatiku dan muncul di antara pertemuan anggota sukunya dan Caera.

Mengikutinya, aku berdiri di samping bangsawan Alacryan itu, yang ekspresinya akhirnya rileks, ketika dia melihatku.

“Kamu di sini.”

“Maaf aku terlambat,” gumamku, mataku terpaku pada dua Shadow Claws familiar, yang memimpin kelompok.

Aku bisa melihat geraman agresif Left Tooth, saat tatapannya melirik ke arahku dan Caera. Sementara, Sleeps-in-Snow yang tenang itu mengeluarkan gemuruh keriput. Kemarahan dan ketakutan terlihat jelas di antara anggota suku. Tapi, reaksi kelompok itu berubah saat Three Steps berbicara.

“Sulit untuk menilai situasi di sini, tanpa mengetahui apa yang mereka katakan,” kata Caera lembut.

“Apakah kamu tahu, apa yang sedang terjadi?”

Aku menggelengkan kepala.

“Aku tidak tahu pasti. Tapi aku pikir, pengintai yang pergi lebih awal itu mungkin telah menemukan tanda-tanda pertempuran kita, dengan anggota suku mereka.”

Meskipun aku tak mengerti kata-katanya, nada Three Steps itu diratakan dan tegas. Saat dia terus berbicara, beberapa wajah Shadow Claw berubah menjadi ekspresi tak percaya.

Left Tooth secara khusus menjadi lebih marah. Dia membusungkan dadanya dan menatapku dengan tatapan mengejek. Apakah dia berfluktuasi tak menentu di sekitar.

Percakapan berakhir dengan Three Steps, mengayunkan lengannya ke udara, dan menunjuk ke belakangnya dengan geraman. Dia kemudian berbalik pada kami, dan memberi isyarat agar kami mengikutinya.

Caera dan aku bertukar pandangan waspada, dan mulai mengikuti mentor-ku menuju gubuknya, ketika bayangan kabur ke arah kami.

Left Tooth dan dua bawahannya-nya melesat melewati rekanku dan menerjang ke arahku, cakar bergerigi aether-nya, bersenandung dengan gagah.

Kakiku membentak, saat melakukan tendangan depan. Tapi, bayangannya melangkah di saat-saat terakhir. Aku siap untuk ini, pandangan aku berputar-putar dengan aetheric path, memberiku rute yang telah diambil oleh Left Tooth.

Aku mendorong sikuku ke belakang, menangkapnya di sisi kepala, dan menjatuhkannya ke tanah.

Caera telah berhasil memblokir cakar tebasan dari Shadow Claw kedua, dan aku meraih mid-teleport ketiga, dan membantingnya ke tanah. Nyeri meledak dari betisku, dan aku menjauh dari cakar Left Tooth, saat dia melesat menjauh.

‘Regis! Sekarang akan menjadi waktu yang tepat!’ bentakku, hanya untuk disambut dengan keheningan.

Kegelisahanku tumbuh menjadi kemarahan, saat Caera berjuang untuk menjaga Shadow Claw lainnya, menjauh tanpa melukai mereka dengan parah.

Left Tooth menggeram, cakarnya memanjang dan memutar udara di sekitarnya, sebelum wujudnya menghilang dalam shadow steps lainnya. Saat dia muncul di hadapanku, aku menggunakan God Step.

Kepala Shadow Claw yang angkuh itu berputar ke kiri dan ke kanan, saat aku berdiri di belakangnya.

Menyapu kakinya dari bawah, aku meraih sisi kepalanya dan membanting wajah Left Tooth terlebih dulu ke tanah bersalju.

Lengan Shadow Claw mengepak, cakarnya menggaruk mati-matian di udara. Tapi, aku menahannya dengan kuat, jari-jariku siap untuk menghancurkan kepalanya.

“Greh!”

Kepalaku berputar untuk melihat, jika itu adalah Three Steps, yang memanggil namaku. Matanya, dipenuhi dengan amarah dan kesedihan. Dia menatapku, saat dia menggelengkan kepalanya.

Saat itulah aku menyadari, jika selimut keheningan telah menyelimuti seluruh desa. Bahkan, lolongan lembut angin tak bisa terdengar karena perhatian semua orang, yang hanya terfokus padaku.

“Cih.” Aku melepaskan cengkeramanku di Left Tooth dan berdiri. Menyapu pandanganku pada anggota suku.

Masing-masing yang aku lihat tersentak ketakutan, sampai mataku terkunci pada Three Steps, yang berjalan ke arahku.

Three Steps mengulurkan cakarnya untuk yang terakhir kali. Dan aku melihat bayangan dari portal piece. Itu berada di gua-gua tepat di atas air terjun. Itu tersembunyi di hamparan pasir hitam di bawah batu besar berkilauan dan berkulit kuarsa.

Aku berdiri di sana dengan bodoh. Memeriksa kembali kenangan itu sekali lagi, hanya untuk memastikan aku tak akan lupa. Ketika sebuah dorongan ringan membuatku kembali ke mentor-ku. Three Steps mengangkat cakarnya yang lain, mengulurkan bola berongga. Itu sedikit lebih kecil dari telapak tanganku, yang bergetar dengan gerakan sekecil apa pun.

Aku telah melihat anak-anak yang lebih kecil bermain dengan bola yang serupa. Dan Three Steps telah menunjukkan kepadaku sebuah kenangan, di mana dia mengajari mereka cara menggunakannya.

Jarang, pohon kecil yang kuat di desa, akan menghasilkan buah yang cukup besar, untuk dijadikan mainan ini. Saat buah mengering, dia menjadi sangat keras, dan menjebak benih di dalamnya.

Orang dewasa akan mencabut batangnya, meninggalkan lubang sedikit lebih kecil dari biji, di bagian atas bola. Dan dia akan memotong jahitan tipis di samping, sebelum proses pengerasan selesai.

Itu adalah salah satu cara anak kucing ini belajar memanifestasikan cakar mereka. karena, hanya dengan menggunakan cakar aether, mereka dapat menarik benih itu melalui lubang.

Singkirkan pandanganku dari mainan itu. Yang aku tahu, itu akan sangat penting untuk pertumbuhanku. Aku melihat ke Three Steps sekali lagi.

Dadaku menegang saat Three Steps berjalan melewatiku, dan mengambil Left Tooth tanpa berkata apa-apa. Tatapanku mengikutinya, saat dia berjalan menuju anggota sukunya, tanpa melihat ke belakang.

“Sudah waktunya untuk pergi.”

Akhirnya, aku berkata pada Caera, yang juga memunggungi mentor-ku.

Mungkin merasakan suasana hatiku, bangsawan Alacryan itu berjalan diam-diam di sisiku, saat kami berdua berjalan melintasi desa ke air terjun.

Aku berjuang untuk tidak melihat ke belakang. Penyesalan dan rasa bersalah mengoyak isi perutku. Karena, aku hanya berharap untuk berterima kasih dan mengucapkan selamat tinggal pada mentor, yang telah berbagi dan mengajariku begitu banyak, dalam beberapa hari terakhir.

Tapi, aku tahu jika tugasnya adalah untuk desanya. Dan akan salah, jika aku meremehkan kepercayaan yang ia miliki dengan anggota sukunya, dengan bertindak begitu dekat dengannya. Dari semua ujian di Relictombs, zona ini adalah yang paling kejam, dalam cara menguji seorang ascender.

Aku siap untuk menyelesaikan ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_305"

Pemberitahuan Update via Email