Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_306

gambar

The Beginning After The End

BAE_306

Bab 306

Aku meneguk air yang sedingin es. Membiarkannya membasuh tenggorokanku, sebelum aku berdiri kembali.

Di sampingku, Caera meringis, saat dia menelan cairan jernih yang mengalir ke air terjun di dekatnya. Aku terus mengamati sekeliling kami. Berhati-hati untuk memastikan, jika Left Tooth atau rombongannya tak mengikuti kami.

“Aku rasa, mereka tak akan mencoba dan menghadapi kita lagi,” kata Caera santai, berjalan ke arahku.

“Bahkan bagi anak-anak, akan terlihat jelas, betapa kalahnya mereka saat melawanmu.”

“Kamu memegang milikmu dengan cukup baik, di belakang sana.”

Aku mengangkat alisku, mempelajari bangsawan Alacryan itu.

“Sepertinya, kamu benar-benar tumbuh lebih kuat, sejak kita tiba di zona ini.”

“Jarang sekali kamu memujiku, Gray,” katanya, menyipitkan matanya.

“Sayang sekali, itu harus terdengar sangat merendahkan.”

“Aku tak bermaksud mengatakannya seperti itu,” jawabku, tiba-tiba bingung.

“Permintaan maafku.”

“Permintaan maaf diterima.”

Senyuman tipis itu terlihat di ujung bibir merah muda Caera.

“Sekarang, mari kita ambil portal piece, sebelum masalah lain muncul. Terlalu damai di sini, dan membuatku cemas.”

Sambil mengangguk setuju, aku menunjuk ke arah sekumpulan gua, yang terbentuk di lereng puncak gunung.

“Kita hampir sampai.”

Kami berdua berjalan ke sisi lain sungai yang lebar. Dan tiba di depan celah yang tak jelas, di antara dua gua yang lebih besar. Memimpin, aku masuk melalui pintu masuk, yang hanya cukup lebar untukku lewati dengan miring.

“Um, Gray? Mau bantu aku?”

Aku berbalik untuk melihat Caera tertahan di tengah jalan. Dia berjuang untuk melepaskan tubuh bagian atasnya.

“Kamu beruntung, Regis tak ada di sini,” kataku sambil menyeringai, sebelum membebaskannya.

Bahkan dengan ingatan Three Steps, yang memandu kami ke arah yang benar. Masih butuh setengah jam lebih untuk menavigasi terowongan berliku ini. yang mana bercabang beberapa kali, saat kami melangkah lebih dalam.

Akhirnya, aku menemukan batu berkilauan, yang menandakan celah terakhir, dan mulai menghitung dua 28 langkah pendek, sebelum aku mulai menggali dengan tanganku.

Tersembunyi di lapisan pasir hitam adalah lempengan tipis batu putih, dengan lebar sekitar empat inci dan panjang delapan inci.

“Hanya tersisa tiga,” kata Caera dengan napas dalam.

Aku menyimpan portal piece di dimensional rune-ku.

“Satu langkah lebih dekat.”

Tiba-tiba, denyutan tumpul memancar dari punggung bawahku, sebelum bergema dari inti tubuhku. Itu menyebabkan aku membungkuk ke depan.

“Grey!”

“Ini… bagus.”

Aku mendengus, berdiri kembali.

“Ini Regis lagi. Aku tak tahu apa yang terjadi padanya. Tapi sepertinya, dia mendekati apapun yang dia coba lakukan.”

‘Denyut’ yang dimulai sehari sebelumnya… telah tumbuh semakin kuat. Untungnya, mereka lebih merepotkan daripada apa pun. Tapi, aku benar-benar mulai mengkhawatirkan rekanku yang sombong itu.

Menghilangkan pikiranku, aku menoleh ke Caera, yang telah menatapku dengan prihatin.

“Ayo pergi.”

***

 

Kami berdua berjalan diam-diam di atas butiran salju. Setelah melakukan perjalanan beberapa mil dari gunung, tempat kami menemukan portal piece dari Shadow Claws.

Kami secara kasar menuju ke arah desa Spear Beaks, berharap mendapatkan portal piece mereka. dan mendapatkan lebih banyak informasi tentang dua portal piece terakhir.

Mengenai apakah mereka bersedia memberi kami informasi ini. Aku tak ragu memaksakannya keluar dari mereka, setelah mengalami ingatan Three Steps.

Melihat ke bawah, aku memusatkan perhatian pada mainan buah kering, yang diberikan Three Steps padaku. Yang telah aku keluarkan, untuk membuatku sibuk, saat kami berjalan. Meskipun ini membuat frustrasi tanpa akhir, aku tahu jika menguasai mainan anak-anak ini, akan menjadi langkah pertama dalam membuat konstruksi aether-ku sendiri.

Aku menggabung aether di sekitar tanganku sekali lagi, sebelum memasukkan jari telunjukku ke dalam lubang kecil buah. Aku mulai mencoba memeras aura ungu melalui ujung jariku, dan masuk ke dalam buah.

Aku hanya bertugas untuk mendorong buah itu menjauh, saat tonjolan ungu kusam itu terbentuk di jariku.

Memfokuskan sekeras yang aku bisa, pada celah kecil mainan itu. aku mencoba memperpanjang dan mempersempit ujung aetheric aura yang mengelilingi jariku. Tapi, aku hanya bisa mendorongnya keluar sebagian kecil lagi, sebelum itu menjadi menyakitkan.

Aku teringat akan kemampuan Aetheric Cannon, yang aku buat untuk bergerak melewati salju. Dan aku mencoba menggunakannya sebagai prinsip dasar. Kecuali, setelah cukup banyak aether berkumpul di titik pusat, itu meledak, serta mainannya.

“Pfft.”

Aku menoleh, untuk melihat Caera mengawasiku dengan senyum di matanya, dan bibirnya tertutup rapat, karena berusaha menahan tawa.

“Apakah kamu sudah cukup frustrasi dengan hal itu, untuk menembaknya dari tanganmu sendiri?”

“Aku tak melakukannya dengan sengaja,” gerutuku, berlari beberapa langkah, ke tempat mainan itu mendarat.

“Mainan ini terbukti lebih menantang, dari yang aku harapkan.”

“Shadow Claws menghabiskan sebagian besar pelatihan masa kecil mereka dengan ini. dan itu memperhitungkan bakat bawaan mereka, untuk kemampuan ini.”

Aku mengambil buah kering itu dan mengocoknya, sebelum kembali ke Caera.

“Begitu?”

“Jadi…”

Caera berjalan ke arahku, dan membungkus tanganku dan mainan itu, dengan lembut mendorongnya ke bawah.

“Kamu tak akan mendapatkan ini dalam rentang beberapa jam. Terutama, ketika setengah dari otakmu sibuk untuk memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.”

“Apakah kamu mendapatkan kebijak-sanaan, di samping tandukmu?”

Aku mencemooh.

“Itu diskriminasi,” cemberut Caera.

“Dan tidak, aku tidak melakukannya. Orang cenderung tumbuh agak cepat, ketika masa kecil mereka sulit.”

Mau tak mau aku setuju, saat memikirkan kembali masa kecilku. Baik sebagai Gray maupun sebagai Arthur.

“Leluconku agak tak sensitif. Maaf.”

“Apakah tandukku terlihat aneh bagimu?”

Caera bertanya, membungkuk lebih dekat ke arahku.

“Aku selalu menyembunyikannya dari semua orang, kecuali mentor-ku. Dan dia juga bertanduk.”

Aku menjauh.

“Mereka tak terlihat aneh bagimu. Hanya saja, aku belum benar-benar memiliki pengalaman positif, dengan orang bertanduk.”

Caera mengangkat alisnya, mata merahnya yang tajam itu semakin penasaran.

“Pengalaman macam apa…”

Caera berhenti dan menggelengkan kepalanya.

“…Sudahlah. Meskipun aku tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang dirimu. Aku lebih suka, jika kamu memberi-tahuku, setelah kamu merasa lebih nyaman.”

“Aku menghargainya,” jawabku, menyelipkan mainan buah kering itu kembali ke dimension rune-ku.

“Tapi, aku tidak…”

Aku berhenti sejenak, menatap ke kejauhan.

“Apa itu?”

Caera berbalik, untuk memeriksa cakrawala.

“Sepertinya, badai lain… yang naik dari tanah?”

Dia benar. Itu memang terlihat seperti badai, kecuali tak ada awan di langit. Di atas kami, hamparan biru gletser, masih dicat dengan warna aurora di pegunungan, yang tak berujung.

Di tanah, salju ditendang… berputar-putar. Seolah-olah, itu di tengah badai salju. Tapi, masalah sebenarnya adalah jika itu sedang menuju ke arah kami, dan mendekat dengan cepat.

Visiku bergeser menjadi kobaran api ungu, saat aku secara naluriah bersiap untuk menggunakan God Step. Tapi, aku menahan diri. ‘Badai’ itu tak bergerak dalam bentuk alami apa pun. Tapi tampak, itu seolah-olah hidup.

Sebagian dari diriku benar-benar lega, karena itu mungkin musuh. Sejauh ini, rintangan paling berbahaya yang kami hadapi di zona ini adalah cuaca. Dan itu bukanlah sesuatu yang bisa aku lawan, apalagi menang.

Memutuskan untuk menghadapi apa pun yang mendekati kami, daripada menyia-nyiakan God Steps hanya untuk menjauh, aku menarik Caera mendekat.

“Persiapkan dirimu!” kataku, menyelimuti diriku dengan aether, saat Caera melakukan hal yang sama dengan mana.

Aku membenamkan tumitku ke dalam salju, dan bersiap menghadapi benturan. Tapi, alih-alih menyapu kami, badai salju mengelilingi lokasi kami.

Setelah cukup dekat, aku bisa melihat bentuk-bentuk eterik yang bergerak di awan salju. Dan aku menyadari, itu apa.

Wildness Things,” gumamku.

Makhluk hantu yang terbuat dari salju dan es, yang tergantung di tornado aether… melepaskan diri dari badai salju, dan bergegas ke arah kami. Itu mengingatkanku pada evil ghost yang merasuki Ada di ruang cermin. Kecuali, benda ini memiliki tanda kepemilikan atas tanah itu sendiri.

Wildness Things semacam golem salju, angin puyuh tak berbentuk aether sadar.

Lusinan, mungkin ratusan… aetheric beast itu identik membentuk badai, yang mengelilingi kami.

Melapisi diriku dengan lapisan ether lainnya, aku menerjang ke depan untuk memenuhi konstruksinya. Tinjuku menembus salju dan aether. Tapi, beast itu hanya beriak seperti air dan berputar kembali, saat aku melewatinya.

Sebuah lengan tipis yang diakhiri dengan tiga cakar es, menebasku. Tepas saat tinjuku menembus tubuhnya, cakarnya bergerak menembus tubuhku… tak tertahankan oleh aetheric barrier-ku. Meskipun mereka tak meninggalkan luka fisik, sebaris api dingin membakar sisi tubuhku.

Aether membanjiri dari inti-ku, untuk menyembuhkan luka yang aku rasakan.

“Jangan biarkan mereka menyentuhmu!”

Aku berteriak. Tepat saat Caera meledak ke depan, pedangnya meluncur ke bawah, melalui tubuh golem itu.

Serangannya, bahkan kurang efektif dari pukulanku. Itu menebasnya dengan tangan kedua, yang bercakar. Memaksa Caera untuk melompat mundur. Dua lengan lagi bergabung dari salju di tubuhnya, keduanya meraihku.

Aku mencoba meraih pergelangan tangan Wildness Things. Tapi, tanganku hanya menutup di atas salju yang menggantung. Cakar itu menarik garis kembar dari rasa sakit sedingin es di sepanjang sisi tubuhku. Memaksa tubuhku untuk menyembuhkan lukanya lagi. Dan itu menguras aether-ku dalam prosesnya.

Aku menyadari itu.

“Sekarang akan menjadi waktu yang tepat untuk keluar, Regis,” geramku, merasakan kehadirannya yang menyerap lebih banyak cadangan aether-ku yang sudah menipis.

Menghindari kebingungan cakar makhluk itu, aku menyatukan aether ke tangan kananku. Hanya mengandalkan circuit aetheric yang telah aku tempa sendiri, tanpa bantuan kemampuan alami Regis untuk menarik ether.

Itu butuh lebih banyak waktu, untuk mengumpulkan jumlah energi yang sesuai.

Setelah aku melakukannya, aku mengangkat tanganku, yang sekarang terbungkus dalam cahaya ungu. Dan aku melepaskan ledakan aether ke golem salju terdekat.

Aetheric Cannon robek, tak hanya golem salju yang telah aku bidik, tapi tiga lagi di belakangnya. Itu mengubah kabut aetheric yang menahan mereka, sebelum tubuh beku mereka hancur menjadi salju.

Aku meringis, karena cadangan aether-ku turun secara tiba-tiba. Dan semuanya, hanya untuk membunuh segelintir golem.

Tatapanku melintas ke Caera, saat aku merasakan ‘aura penindasan’ dari jiwa-nya, yang menyelubungi pedangnya dalam black fire. Dia mengayun lebar, membagi dua golem aether itu. Jiwa di sekitar senjatanya, menyebar melalui pusat aetheric beast, menggerogoti salju dan es yang ditangkap.

Tapi, aku masih bisa melihat kabut ungu. Dan mereka sudah mengumpulkan salju dari tanah, untuk membuat tubuh baru.

Caera juga menyadarinya, tapi tetap tenang.

“Sepertinya, yang bisa aku lakukan adalah menahan mereka. Apakah kamu mempunyai rencana?”

“Aetheric Cannon-ku sepertinya menghancurkan mereka untuk selamanya. Tapi, aku tak memiliki cukup aether, untuk membunuh mereka semua,” kataku, sambil menghindari sepasang golem salju.

Caera mendorong ke depan, menghancurkan tubuh golem lain, dengan jiwanya.

“Aku akan mengikutimu.”

“Hemat mana dan hentikan sebanyak yang kamu bisa,” jawabku sebelum berbalik, dan mengunci tatapan dengan bangsawan Alacryan itu.

“Dan terima kasih.”

“Kita berdua ingin keluar dari sini hidup-hidup, Grey,” jawabnya, sebelum mengalihkan fokusnya kembali ke gelombang golem yang muncul dari salju, dan mengelilingi kami.

Aku memindai golem. Tiba-tiba khawatir, kami mungkin secara tak sengaja menghancurkan portal piece. Tapi, aku tak dapat melihat melalui salju yang bertiup, dan ether untuk menemukannya.

Apakah mereka hanya akan membawanya kemana-mana?

Mungkin, itu tersembunyi di penyimpanan ekstra-dimensi. Skenario kasus terburuk adalah, mereka menyembunyikannya di bawah salju, di suatu tempat yang tak akan pernah kami temukan.

Menghindari cakar yang menyerang, aku memasukkan tanganku ke dada golem. Aether itu beriak di sekitar tinjuku. Tapi, makhluk itu sepertinya tak terpengaruh. Mungkin, itu adalah refleks dari belajar bertarung melawan chimera dan carallian. Tapi, tanpa memikirkannya, aku mulai menyerap tornado aether ke tanganku.

Golem itu menggigil, dan pekikan logam yang keluar darinya, membuat gigiku tegang. Saat aku menarik aether-nya, beberapa pasang cakar menancap di sisi tubuhku, dan punggung dari golem lain. Itu mengirimkan sentakan yang mengejutkan dari rasa sakit, yang tak bisa bernapas melalui diriku.

Merasa inti-ku pulih, aku menyeringai melalui rasa sakit. Pasokan aether yang baru aku temukan. Berarti, aku bisa sedikit lebih sembrono dalam penggunaanku.

Aku mendorong ke luar, menyatukan sebanyak mungkin aether ke dalam lapisan tipis, yang mengelilingi tubuhku. Penghalang semakin tebal, sekarang memancarkan cahaya ungu di atas salju, yang terinjak-injak di sekitarku.

Sebuah cakar turun dari atas, dan aku mengangkat lenganku secara naluriah untuk memblokirnya. Dan bentuk hantu dari golem itu, berbenturan dengan barrier. Meskipun ada retakan yang terlihat pada aura barrier-ku, di mana cakar itu mengenaiku. Itu gagal menembusku.

Memanfaatkan bukaan golem, aku memasukkan tanganku ke tubuhnya. Aku menyerap aether sekali lagi melalui tanganku. Yang mana diselimuti oleh energi ungu. Seperti sebelumnya, golem mulai mengeluarkan jeritan tajam, dan membeku di tempatnya… sedikit gemetar.

Menangkap gerakan golem lain dari sudut mataku, aku mencelupkan di bawah tebasan horizontal. Dan dengan tanganku yang lain, melakukan hal yang sama pada makhluk es kedua.

Mereka terus mencakarku dengan putus asa. Menciptakan lebih banyak retakan di aetheric barrier-ku sampai hancur, memudar dari keberadaan. Tapi, pada saat itu, sudah terlambat bagi para golem.

Selama sepuluh napas yang dibutuhkan untuk menarik aether mereka. Semakin banyak golem mengepungku, dua yang aku buang lenyap. Jeritan mereka tiba-tiba terpotong, saat salju yang membentuk bentuk fisik mereka, dilepaskan dari tornado kecil. Dan itu melayang perlahan ke tanah.

Sebelum aku memiliki cukup waktu untuk menyulap kain kafan lain yang cukup tebal, untuk melindungiku dari golem. Satu set cakar es berhasil menangkapku di pinggul kiriku, sementara yang lain menebas punggungku.

Rasa sakit sedingin es itu mendorong tubuhku untuk menyembuhkan lukaku sekali lagi, menguras cadangan aether-ku.

Sebelum lebih banyak lagi berkumpul di sekitarku, aku melepaskan kubah aetheric pressure. Berhati-hati, tidak membiarkannya untuk mencapai tempat Caera bertarung.

Golem di sekitarku menegang di hamparan ungu, yang menutupi ruang di sekitar kita. Memberiku kesempatan untuk melompat ke golem lain, dan mulai mengeringkan aether-nya. Aku bisa melihat efek mantra-ku pada golem. Kabut ungu yang menahan bentuk mereka, bergetar dan terdistorsi.

Di luar kubah, Caera berputar, menangkis, menenun, dan memotong seperti swordsman, setiap serangan tepat membakar tubuh golem. Dan setiap langkah membawanya keluar, dari jangkauan cakar yang menggesek.

Tapi, aku dapat dengan jelas melihat samar-samar aether, berkumpul di sekitarnya. Beberapa golem sudah membentuk kembali tubuh baru.

Daripada membuang-buang aether membentuk penghalang baru di sekitarku. Aku mencari perlindungan di tempat lain.

Menyalakan God Step, aku melintas ke tempat Caera bertarung, dan mengarahkan tanganku ke dalam kabut aether, yang mencoba membentuk tubuh salju.

“Jauhkan golem dariku, sementara aku menyerap yang tak memiliki tubuh!”

Aku berteriak.

Caera beraksi, menempel di dekatku, dan berubah menjadi ‘pusaran kehancuran’.

Kami berdua melanjutkan ini selama berjam-jam. Caera dengan hemat memanfaatkan semangatnya, untuk menghancurkan tubuh golem. Sementara, aku menyerap energi yang cukup, untuk mengeluarkan ledakan aether, sebelum mengulangi prosesnya lagi.

Masalahnya adalah, sementara aku bisa terus mengisi cadangan aether-ku, pasanganku tak bisa. Aku bisa melihat gerakannya melambat. Dan cahaya yang menyelimuti pedang merahnya, berkedip-kedip lemah.

Ayunan atas Caera gagal, membiarkannya terbuka untuk golem di belakangnya, untuk menyerang.

Berkat pengajaran unik Three Steps, aku bisa God Step tepat waktu untuk membawa diriku di antara golem dan Caera.

Mencengkeram bangsawan Alacryan itu dekat denganku. Aku mengertakkan gigi, saat skor rasa sakit sedingin es menyapu punggungku.

Mata Caera membelalak, karena terkejut.

“G-Gray?”

“Tak apa-apa. Aku akan menyembuhkannya, sementara kamu tidak,” kataku, sambil melepaskannya.

“Berapa lama lagi kamu bisa bertahan?”

“Tak lama lagi.”

Caera mengakui.

Dengan anggukan, kami berdua melanjutkan strategi kami sekali lagi. Tapi kali ini, dengan kecepatan yang lebih lambat. Meskipun, aku dapat menghancurkan golem itu secara permanen, butuh waktu bagiku untuk menyerap itu sepenuhnya.

Aku membutuhkan Caera untuk menghancurkan tubuh mereka dan melindungiku, saat aku melakukannya.

Dengan cadangan inti-ku diisi, aku fokus untuk membangun ledakan aether lainnya. Itu meledak dari tanganku, untuk menelan lusinan golem yang membentuk badai salju di sekitar kami. Itu memberiku pandangan, sekilas tentang zona di luar.

Kemudian, sesuatu berubah.

Badai salju yang bertiup dalam lingkaran di sekitar kami menggigil. Dan beberapa lusin bentuk di dalamnya saling menekan. Hingga itu tampak, seperti gumpalan ungu tunggal di dalam dinding putih.

Apa yang keluar dari salju melaju itu, bukanlah angin puyuh salju dan es yang sedikit. Itu bahkan bukan tornado.

Sosok itu setidaknya setinggi dua belas kaki, ke belakang. Dia memiliki bentuk yang lebar dan kasar. Tapi, berjalan dengan enam anggota tubuh yang berotot, masing-masing dengan cakar aether yang berkilau.

Paruh es murni yang panjang, seperti tombak menonjol dari kepalanya yang bulat dan tak berbentuk.

Apa yang dihasilkan itu tampak seperti penggabungan dari Four Fist, Ghost Bear, Shadow Claw, dan Spear Beak. Kecuali, beberapa kali lebih besar.

Lebih buruk lagi, itu tak sendirian. Lusinan golem salju berkumpul, untuk membentuk tiga dari patung salju yang mengerikan ini.

Tak ada pilihan sekarang.

“Kita tak dikepung lagi. Pergi sejauh mungkin, selagi aku menahannya.”

Aku menuntut, menyalakan rune of Destruction dan berdoa, agar aku tetap menjaga kewarasanku setelahnya.

“Aku masih bisa…”

“Tolong!”

Aku mendesak. Pikiranku membayangkan bayangan tubuh Caera, yang akan terbakar dari apiku di zona cermin.

“Aku tak ingin menyakitimu lagi.”

Caera mendecakkan lidahnya. Tapi dia mulai pergi, saat api ungu berkedip-kedip, yang menari di udara di sekitarku.

Sama seperti kehadiran gelap Destruction, dan bayangan mulai mengganggu pikiranku. Denyut nadi lain terpancar dari inti diriku. Kali ini, dengan kekuatan yang membuatku berlutut.

Darah mengalir ke kepalaku, membentur telingaku. Aku hampir tak bisa melihat, jika Caera memanggil namaku di belakangku. Kehadiran yang tak salah lagi familiar muncul dari inti-ku. Membawa kehadiran gelap Destruction, bersamanya.

Kemudian, bayanganku di bawah aku meluas. Mengambil bentuk binatang, saat cakar raksasa seukuran tubuhku, muncul dari tanah yang teduh.

Sepasang mata tajam kecubung terbuka dan menatapku, sebelum geraman terdengar di atas hiruk pikuk angin dan salju.

“Rindu aku, putri?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_306"

Pemberitahuan Update via Email