Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_307

gambar

The Beginning After The End

BAE_307

Bab 307

Aku menyaksikan dengan kagum, saat Regis menyeret dirinya keluar dari kedalaman bayangan-ku, alih-alih tubuhku. Terlepas dari kenyataan, jika aku hanya naik ke dadanya, saat dia berdiri dengan empat kaki. Kaki depannya sekarang lebih panjang dan lebih berotot, daripada kaki belakangnya. Penampilan shadow wolf itu telah berubah secara drastis.

Bulu Regis menonjol keluar dengan duri keras. Itu berkilau seperti obsidian, di bawah bilah tajam api ungu, yang menari-nari di atasnya. Tanduknya adalah tombak besar yang tumbuh dari pelipisnya, dan didorong ke depan seperti banteng. Sementara, barisan belati bergerigi itu menonjol keluar, membentuk taringnya.

Sebuah raungan kuat keluar, dari tenggorokan rekan bayanganku. Itu membawa tekanan yang jelas mirip dengan versi aetheric dari Lord Power, yang telah aku pelajari dari Kordri.

Merasakan bahaya, perhatian ketiga golem raksasa itu beralih ke Regis.

Kepalaku kembali ke Caera.

“Perubahan rencana. Dukung Regis!”

Terlepas dari kondisinya yang lelah, Caera memberiku anggukan tegas, dan menyalurkan semangat ke dalam pedang merahnya, saat Regis bergegas maju. Itu menendang awan salju di belakangnya.

Gerakan rekanku kabur, saat dia merobek sebagian dari salah satu golem dengan cakarnya, sebelum berputar. Dan dia menyerang golem lain dengan ekor durinya.

Di mana cakarnya bergerak, seberkas ungu mengikuti di belakang. Itu membawa serta Rune of Destruction.

Meski pun tak sekuat api ungu yang bisa aku hasilkan, dengan memanfaatkan god-rune. Serangannya mampu menghambat kemampuan golem untuk beregenerasi, tak seperti black fire jiwa Caera.

Mengkonsumsi informasi yang diberikan kepadaku, melalui aetheric path. Aku menggunakan God Steps ke dekat golem raksasa, yang masih mencoba untuk meregenerasi sebagian dari tubuhnya. Dan aku melompat ke atas bahunya, sebelum memasukkan tanganku ke dalam tubuhnya.

Saat aku mulai menyerap nebula orb aetheric yang membentuk bentuk aslinya. Golem ketiga membalas dengan menyihir tombak es di tangannya yang bercakar, dan melemparkannya ke arahku.

Bahkan, sebelum aku memutuskan untuk bereaksi. Bola air terjun menabrak es raksasa, memakan serangan golem itu, sebelum mengepul.

Ekspresiku pasti memberikan keterkejutanku, saat melihat mantra barunya. Karena, Caera menyeringai padaku, dan berkata.

“Kamu bukan satu-satunya yang telah berlatih, Grey!”

Dengan cadangan-ku hampir penuh, aku mulai menyatukan aether ke telapak tanganku, sebagai persiapan untuk ledakan aether lainnya. Ketika golem tempatku berdiri meluncur, dan melemparkanku.

“Awas!”

Aku menggeram pada Regis, yang telah membenturkan kepalanya ke golem, tempatku berada. Dia menusuk golem dengan tanduknya.

Memutar tubuhku untuk mengubah orientasi diriku. Aku meluncurkan ledakan aether yang kental ke kepala golem. Sebuah ledakan teredam bergema, saat mantraku mengenai. Tapi bahkan dipenggal, golem itu masih bisa membungkus semua enam anggota tubuhnya, di sekitar Regis.

Dua golem lainnya dengan cepat memanfaatkan mobilitas Regis yang terbatas. Dan mereka mulai memukulnya dengan rentetan tinju, cakar, dan es. Meskipun serangan gencar yang ia hadapi.

Bagaimanapun, mantel tebal bulu berduri dan api bergerigi itu mengurangi sebagian besar kerusakan yang ia ambil. Itu memberiku dan Caera celah lain.

Menyalurkan lebih banyak aether ke tangan kananku. Aku memadatkannya sebanyak mungkin, sebelum melihat ke arah kelompok golem raksasa, dan melepaskan titik seranganku kosong.

Sementara serangan jarak dekat sangat itu mengurangi jumlah aether yang bocor, saat melakukan perjalanan di udara… rebound dari hantaman yang dibuat oleh mantra itu, cukup kuat untuk meledakkanku ke belakang… melemparkanku beberapa meter ke udara.

God Step digunakan dan menyerap momentum mundur. Lalu, aku menyalakan god-rune sekali lagi, untuk menghindari es raksasa seukuran kereta, yang telah dilemparkan ke arahku. Meskipun, ledakan aether-ku membakar dua lengan penyerangku.

Caera melepaskan sekelompok soul bomb kecil lainnya saat terkena benturan. Itu menghancurkan potongan anggota badan dan tubuh golem raksasa, yang sekarang benar-benar cacat, dan membebaskan Regis.

Membiarkan raungan lain, yang terdengar lebih seperti naga daripada serigala. Regis menjadi pusaran api bergerigi, taring, dan cakar. Mencincang trio golem, seolah-olah mereka sedang dipangkas.

“Aku bahkan tak berpikir, jika kita dibutuhkan pada saat ini,” kata Caera dengan tawa lelah. Black fire menari di sekitar jarinya, meredup.

Seolah-olah, para golem menganggap perkataannya sebagai tantangan, konstruksi fisik dari salju dan es yang membentuk tubuh mereka, tiba-tiba runtuh ke tanah.

Kabut ungu yang membentuk wujud asli mereka mulai menyatu. Itu menjadi lebih tebal dan lebih jernih. Sementara, juga mengembun, menjadi wujud yang lebih kecil.

Sebuah kubah kinetik Meletus, dari tempat berkumpulnya aether itu. Dan mengirim Regis melayang di atas salju.

Caera hampir tak bisa menahan dirinya, dengan menusuk pedangnya ke tanah. sementara, aku memilih untuk membalut diriku dengan lapisan aether yang lebih tebal, dan menancapkan tumitku ke tanah.

Dari episentrum ledakan itu muncul makhluk humanoid dengan empat lengan ungu tembus pandang, dan sepasang sayap yang membentang dua kali tinggi tujuh kaki.

Menutupi anggota tubuhnya adalah full armor yang terbuat dari es. Tapi, fitur yang paling mengejutkan adalah portal piece putih, yang menutupi setengah dari kepala tanpa wajah. Seperti, topeng dekoratif.

Caera melangkah maju.

“Apakah itu…”

Senyuman terbentuk di ujung bibirku.

“Portal piece.”

Tubuhku diwarnai dengan warna ungu, saat aether menempel erat di sekitarku. Tapi, ketika aku bersiap untuk menghadapi humanoid berlengan empat itu, semburan tajam pikiran rakusmerusak konsentrasiku.

‘Benda ini milikku!’

Regis menggeram dengan suara yang tidak terdengar seperti suaranya sendiri.

Rekan bayanganku bergegas maju dengan cepat. Rahangnya yang dipenuhi Destruction, bergemerincing dengan gagah. Tapi, salju di bawah Regis runtuh dan mengeras. Sehingga, anggota tubuhnya membeku di tanah.

Membiarkan geraman frustrasi itu, bayangan serigala itu mulai menyentak tubuhnya, mencoba membebaskan dirinya. Tapi, bahkan dengan Rune of Destruction yang melapisi tubuhnya, es itu tetap bertahan.

Dengan hentakan sayap ungu tembus pandang, makhluk itu melesat jauh di atas tanah, dan mulai menghujani es, yang diwarnai aether.

Caera melintas di depanku, menempatkan dirinya di antara Regis dan hujan es berlapis ether, tanpa ragu-ragu. Lalu, menyihir light shield.

Sementara itu, aku menyalakan God Step. Berteleportasi di udara, di atas lawan kami, untuk menghentikan serangannya. Menyelimuti diriku dalam kilatan energi ungu, aku mengarahkan diriku, saat aku jatuh, tepat di atas bahu humanoid itu.

Mencengkeram leher makhluk itu, sayapnya mengepak dengan panik ke kedua sisi, saat tubuh kami terayun-ayun di udara. Aku melingkarkan kakiku di pinggangnya, dan mencoba untuk merobek portal piece dari kepalanya.

Tapi, lempengan batu putih itu tak mau bergerak. Dan lempengan armor beku itu mulai menggerogoti lapisan pelindung ether, di sekitarku.

Melihat jika Caera telah berhasil memblokir sebagian besar serangan dengan black fire dan Regis bebas. Aku mengubah taktikku.

Daripada mencoba merobek portal piece, aku mencengkeram kepala makhluk humanoid itu dengan kedua tangan. Tapi, ketika aku mencoba menyerap aether, yang membentuk daging ungu itu, aku diliputi oleh semburan energi.

Rasanya, seperti mencoba meminum air dari dasar danau. Pada risiko ‘tenggelam’, aku melepaskan cengkeramanku di sekitar kepalanya. Dan fokus pada sayap humanoid itu, sebagai gantinya.

Makhluk itu mulai menggeliat kesakitan. Mencoba menarikku dari punggungnya, dengan lengan. Atau, memukuliku dengan sayapnya.

Tapi, aku bertahan dengan kuat. Bahkan, saat rasa dingin musuhku itu memancar melalui barrier aetheric-ku. menyebabkan dagingku sakit dan terbakar, saat pola kristal es mekar dari setiap titik, di mana kami saling berhubungan.

Mengumpulkan bola aether yang terkondensasi di sekitar tangan kanan, yang akan meledak pada jeda terkecil dalam celah konsentrasiku. Aku mulai membentuknya, sama seperti aku berlatih menggunakan mainan buah kering, yang diberikan Three Steps kepadaku.

Suar energi ungu bocor, saat aku mencoba mengubah bentuk aether. Tapi, aku bertahan, sampai aku bisa membuat sesuatu, yang mirip dengan cakram yang cacat.

Aku menyerap aether dari humanoid itu. Dengan hati-hati untuk tidak membiarkannya menenggelamkanku, saat aku terus mencoba membuat cakram lebih tipis. Tapi, retakan tajam bergema di dataran bersalj,u dan rasa sakit yang mematikan itu memancar dari kaki kiriku.

Hampir kehilangan konsentrasi untuk meledakkan cakram etherik yang aku pegang di telapak tangan, aku memilih untuk segera menembakkan mantera.

Itu mengarah ke pangkal sayap kanan makhluk itu.

Cakram ungu tembus pandang itu melesat keluar dari tanganku. Itu menghilang ke udara hanya dalam beberapa saat. Tapi, tidak sebelum itu berhasil memotong dengan rapi salah satu sayap aether itu.

Suara jeruji yang mirip dengan dengungan dan jeritan, yang dikeluarkan dari makhluk itu… saat kami berdua mulai jatuh ke tanah bersalju.

“Regis!”

Aku meraung keras-keras dan berteriak di kepalaku, untuk menarik perhatian rekan bayanganku.

Melihat bayangan besar dan gelap mendekati kami di tanah, aku melepaskan cengkeramanku di sekitar humanoid itu, sebelum menyalakan God Step sekali lagi.

Dengan kilatan petir ungu, aku tiba di tanah agak jauh. Tapi segera, aku jatuh ke depan, saat kaki kiriku menyerah.

“Grey!”

Caera bergegas ke sisiku. Mata merahnya menatap ngeri pada kakiku yang hancur. Tapi, fokusku sendiri tertuju pada luka berdarah di bahunya.

“Bagaimana kamu bisa cedera?” tanyaku, meringis karena sakit di kakiku, yang menggemeretak dan bergeser, saat sembuh.

Bangsawan Alacryan itu menggelengkan kepalanya.

“Itu Regis. Tapi aku rasa, dia tidak menyadari jika dia akan memukulku. Dia tak benar-benar dalam pikiran yang benar, sekarang.”

Kegelisahan meningkat, saat melihat Caera terluka karena kami. Tapi aku juga bersyukur, jika kemampuan Destruction yang baru diperoleh Regis, tak sekuat milikku. Jika itu terwujud sebagai api yang menghabiskan semua, seperti milikku…

Mengalihkan pandanganku pada pertempuran yang terjadi di kejauhan. Aku bisa melihat jika Regis dan humanoid aether itu terkunci dalam duel yang memanas. Setiap serangan membawa kekuatan yang cukup untuk melepaskan gelombang kejut energi, yang bisa dirasakan. Bahkan, dari tempatku dan Caera menonton.

“Aku harus membantunya,” kataku sambil berdiri.

Caera melihat ke bawah ke kakiku yang telah sembuh. Ekspresinya tersembunyi di balik tanduk obsidiannya. Lalu, dia kembali menatapku.

“Regis sepertinya tak membutuhkan bantuan.”

“Aku tahu.”

Aku mengerutkan kening.

“Tapi, aku bisa merasakan bentuk baru dari dirinya, yang menggerogoti Regis.”

Dengan anggukan, dia melangkah maju, berdiri di sisiku.

“Aku sudah menghabiskan terlalu banyak mana, untuk bisa mengimbangi kalian berdua. Aku akan mendukung dari belakang.”

Tatapanku tertuju pada luka melengkung, yang mencapai bahunya. Sementara darahnya berhenti, aku bisa melihat bekas ungu di atasnya.

“Aku minta maaf atas hal itu.”

Caera mendorongku ke depan, dengan senyum tipis.

“Jika aku terluka, kamu harus minta maaf pada mentor-ku. Pergi sekarang.”

Petir aetheric berderak di sekitarku saat aku menyalakan God Step. Lingkunganku berubah, ketika aku muncul beberapa langkah di belakang humanoid itu, tepat saat lengannya bertambah tiga kali lipat dan menghantam Regis. Itu menciptakan kawah di bawahnya.

‘Benda ini milikku!’

Regis menggeram dengan keras.

‘Diam.’

Aku balas sambil meludah. Bergegas maju, dengan langkahku yang tertutup rapat. Aku terpaksa menunduk, karena sisa sayap makhluk itu mengembun dan menjadi sabit aether. Dan akan memotong ke arah leherku.

Aku meraih sayap saat terlewat di atas kepalaku, dan memutar tubuh makhluk itu ke samping. Lalu, aku meletakkan kakiku di jalurnya. Membiarkannya jatuh ke samping, di tanah.

Mengumpulkan energi di tangan, aku mengirimkan pukulan aetheric fist, fersi kurang kuat dari Gauntlet Form, tapi masih efektif… ke dadanya yang terbuka. Itu menciptakan lubang yang berputar-putar, di mana aku bisa melihat tanah yang tertutup salju.

Aku mengumpulkan aether lagi, dan bersiap untuk melepaskan ledakan langsung, ketika sesuatu yang gelap dan berat menghantamku dari samping. Dia menghantamku keluar dari jalan, sebelum merobek golem humanoid itu.

Sebuah cemoohan keluar dari bibirku, saat rasa frustasi meluap untuk menjadi kemarahan atas pemberontakan rekanku.

“Jadi, begitulah caramu ingin melakukan ini?”

Aura energi ungu bersenandung di sekitar tanganku, saat aku berjalan menuju Regis dan monster aether sedang bergulir di salju, seperti sepasang hewan liar yang sedang bergulat.

Tidak repot-repot menahan diriku lebih lama lagi, aku mengangkat telapak tanganku yang terbuka dan mengarahkannya ke keduanya, sebelum meluncurkan aliran aether.

Pekikan yang tak manusiawi dan deru rasa sakit yang dalam bergema, ke puncak gunung. Baik Regis dan makhluk itu telah terlempar ke tanah, di mana mereka menggeliat kesakitan untuk sesaat, dan tertegun.

“Terima kasih telah memegang benda ini dengan kuat, sobat,” kataku, sebelum memasukkan satu tangan ke tubuh ungu makhluk itu yang memudar, dan dengan hati-hati menyerap aethernya.

Pada saat yang sama, aku mengerjakan portal piece dengan tanganku yang lain. Mencoba menariknya keluar, dari kepala tanpa wajah itu.

Menggunakan tubuh humanoid sendiri untuk mengisi bahan bakar milikku. Aku memperkuat kekuatan lengan, tangan, dan jariku dengan aether-nya. Aku akhirnya bisa melepaskan lempengan batu putih itu, dengan memuaskan.

Konsentrasi padat aether yang membentuk tubuh humanoid itu terurai. Tanpa portal piece yang berfungsi sebagai jangkarnya, aether itu diledakkan menjadi pusaran energi ungu yang sangat besar, yang segera memudar dari keberadaannya.

Aku berdiri dengan canggung sejenak. Keheningan yang tiba-tiba dan tak nyaman ini, setelah kebisingan pertempuran yang luar biasa… sampai akhirnya, Regis menemukan kekuatan untuk berdiri di atas kakinya yang bercakar.

“Lihat apa yang kamu lakukan!”

Regis meludah, mendekatiku dengan niat mematikan.

“Jika kamu tak begitu terpaku pada bongkahan batu bodoh itu, aku akan mampu menyerap semua aether-nya!”

“Lalu apa?”

Aku mencocokkan tatapan tajam rekanku. Tak sedikit pun simpati yang terlihat dalam suaraku.

“Kamu akan membunuhku dan Caera, dan bermain-main di benda ini?”

Regis memamerkan taring obsidiannya.

“Mungkin aku akan…”

Tinjuku menembus sisi wajahnya, menepuk kepalanya ke tanah.

Mengulurkan tangan untuk menghentikan Caera mendekat, aku terus menatap Regis.

“Sepertinya, aku terlalu mudah padamu.”

Dengan geraman yang dipicu amarah, shadow wolf itu membalas dengan sapuan kakinya yang besar. lalu, menyerangku dengan rahang bertali Destruction. Tapi, gerakannya paling liar dan kekanak-kanakan itu paling buruk… membuatnya mudah untuk dihindari.

Aku membalas setiap serangannya, dengan serangan berbalut aether milikku sendiri. Kecuali, seranganku benar-benar terhubung. Setelah semua latihanku untuk mengambil informasi dari aetheric path untuk menggunakan God Step. Aku bisa merasakan peningkatan, baik dalam waktu reaksiku maupun ketajaman mental dalam pertempuran.

“Apakah kamu lupa, jika kamu tak tahu apa yang akan terjadi padamu, jika aku mati?”

Aku menggeram, melempar umpan ke sisinya, yang membuatnya tergelincir melalui salju sejauh beberapa meter.

Dia tertawa dingin dan tidak ramah.

“Jangan berpura-pura, jika kamu peduli padaku. Kamu hanya melihat aku sebagai senjata, alat untuk kamu gunakan! Sekarang, setelah kamu melihat potensiku, kamu takut padaku, kan?”

“Aku akan jauh lebih emosional, jika aku benar-benar melihatmu sebagai senjata,” kataku.

“Kamu lebih seperti lintah, dari apa pun.”

Dengan lolongan marah, Regis menyerang ke arahku. Rune of Destruction itu membakar lebih ganas.

Berputar di atas tumit, aku menghindari dan menangkis cakar mematikan rekanku ini. Membuatnya menyia-nyiakan lebih banyak cadangan aether-nya.

“Kamu telah menyedot inti aether-ku kering, beberapa hari terakhir ini. Dan kamu berpikir, tiba-tiba kamu kuat?” kataku dengan mengejek.

“Aku pikir, para asura membuat kesalahan, ketika mereka mengatakan kepadaku, jika kamu akan menjadi senjata.”

“Diam!”

Regis meraung, suaranya perlahan menjadi lebih terdistorsi, saat Rune of Destruction mengambil alih tubuhnya.

Akhirnya, ketika aku merasa, jika rekanku memiliki semua, kecuali menggunakan cadangan aether terakhirnya. Aku menerjang ke depan untuk menangkap lehernya. Lalu, aku melemparkannya dengan bahuku dan menjepitnya ke tanah. sehingga, aku melotot ke bawah.

Mata bersinar.

“Kamu tidak berpikir, jika aku bisa mendorongmu keluar dari tubuhku, aku tak bisa membawamu kembali?”

Serigala seukuran beruang itu bergerak-gerak, saat dia mulai memudar. Dia berubah menjadi asap dan aether, saat wujudnya mundur kembali ke bayangan, di bawah kakiku.

Regis terbakar, seperti bintang di dalam diriku. Aku menyalakan god-rune-ku, dalam upaya untuk menguasai Rune of Destruction yang mengamuk di dalam diriku.

Dibutuhkan setiap inci dari keberadaanku, untuk memanfaatkan dengan benar kekuatan murni aether ini… untuk mengendalikan entitas Destruction yang seperti wabah. Tapi setelah apa yang tampak seperti keabadian, aku menemukan mataku perlahan terbuka.

Di atasku, langit berkilau biru gletser dan bergerak dengan aurora. Mata merah Caera menatap ke arahku, dipenuhi dengan keterkejutan dan perhatian.

“Kamu sudah bangun,” katanya, dengan senyum lega.

Aku tertawa serak, saat aku berjuang untuk duduk.

“Aku benar-benar dapat menumbuhkan kembali anggota tubuhku yang hilang, dan kamu masih khawatir?”

“Ya, benar,” katanya serius, membantuku berdiri.

Terkejut dengan keterus-terangannya, aku mengalihkan perhatianku ke dalam, ke tempat kehadiran Regis yang bersinar samar.

Dengan dorongan lembut, rekanku muncul dari bayanganku dalam bentuk anak anjing serigala kecil. Kami bertatapan beberapa saat, sebelum dia mengalihkan pandangannya ke Caera.

“Gray, Caera… Aku…”

“Tidak,” kataku, memotongnya.

“Kamu mencoba membunuhku, aku mengatakan beberapa hal yang sangat kejam. Kita akan menyebutnya impas.”

Sambil menggoyangkan kepalanya yang ada di bayangan. Aku menyeringai padanya.

“Selain itu, kamu sangat tangguh.”

“Setuju,” kata Caera, menyeringai nakal.

“Mungkin, bekas luka pertempuran akan membantuku keluar dari beberapa calon musuh-ku, yang telah mengantri dengan baik.”

Kami bertiga mulai tertawa dalam kesunyian lapangan bersalju ini. tapi, teriakan tajam dari atas, memotong kami. Kami melihat ke atas, untuk menemukan beberapa sosok putih seperti burung, yang berputar di langit biru.

“Spear Beaks,” kataku.

Ingatan tentang Spear Beaks yang membantai pasangan Three Steps, masih segar dalam pikiranku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_307"

Pemberitahuan Update via Email