Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_308

gambar

The Beginning After The End

BAE_308

Bab 308

Caera dan aku muncul di atas tebing yang tertutup salju, yang menjadi pintu masuk ke desa Spear Beak. Cabang-cabang petir aether berderak di sekitar kami dari penggunaan God Step, saat kami disambut oleh tatapan tajam dari beberapa lusin burung besar.

Lampu obor besar memancarkan cahaya hangat di atas desa, yang dulunya sangat dingin. Dan itu memenuhi puncak gunung berlubang, dengan aroma kayu yang sedikit tajam.

Tiba-tiba, hiruk pikuk suara meletus dari Spear Beaks saat mereka mulai mengepak, membunyikan terompet, dan memekik. Beberapa bahkan turun ke langit, membawa pita panjang berwarna-warni, dan  mengelilingi kami dengan pola yang rumit.

“Apakah mereka… mengadakan pesta untuk kita?”

Caera bertanya dengan ragu-ragu.

“Tetap waspada,” bisikku, sebelum melangkah maju.

Segera, kerumunan Spear Beaks berpisah, untuk menciptakan jalan bagi kami. Memperlihatkan Old Broke Beak yang mengenakan mantel bulu rumit, yang memantulkan cahaya berkedip-kedip yang diterpa obor.

Berjajar di setiap sisi jalan menuju Old Broke Beak, para pejuang suku itu memberikan berbagai makanan.

“Selamat datang, selamat datang para ascenders yang perkasa!”

Old Broke Beak mengoceh dengan penuh semangat. Membangkitkan gelombang sorak-sorai dari sukunya.

“Ya! Hari ini, kami merayakan kembalinya prajurit kita.”

Seolah-olah kesurupan, para burung yang tumbuh terlalu banyak itu mulai menggeliat, dan bergerak tak menentu untuk mengikuti ketukan cepat yang dibuat oleh dua Spear Beaks, yang memukuli paruh mereka di atas benda, yang tampak seperti drum raksasa.

Old Broke Beak mulai berjalan ke arah kami. Kakinya yang kurus seperti tongkat itu gemetar sedikit, saat dia mengambil langkah lambat demi langkah lambat.

Penasaran untuk melihat apa yang ia dan desanya telah rencanakan, aku menunggu dia datang hanya selangkah dariku dan Caera. Dia dengan lembut meletakkan sayap di setiap bahu kami, dan mengeluarkan bunyi sedih.

“Para pengintai mengatakan jika Swiftsure kalah dalam pertempuran, tapi dia pemberani… ya, sangat berani, dan dia akan melambung tinggi bersama Creator!”

Spear Beaks tua itu mengoceh. Caera dan aku saling tatap dengan waspada.

Menurunkan sayap lemahnya, dia melanjutkan.

“Pengintai kami juga menceritakan kemenanganmu atas Wildness Things. Fakta ini akan menjadi sejarah, untuk dibaca oleh semua anggota suku kita, ya!”

‘Sikap mereka jauh lebih rendah hat,i daripada saat kita pertama kali berbicara dengan mereka. Aku suka itu,’ pikir Regis lemah, dari dalam diriku.

Meskipun dia tak lagi melilit inti-ku seperti lintah, dan berbicara kepadaku lagi, Regis belum cukup kuat untuk mempertahankan bentuk fisiknya, setelah menggunakan Rune of Destruction.

“Tak ada yang heroik,” kataku.

“Kami hanya melakukan apa yang harus kami lakukan, untuk meninggalkan zona ini.”

“Heroik, kata yang bagus! Dan yang benar, ya… Kami, Spear Beaks hanya bisa membungkuk kagum pada keberanianmu,” katanya, sebelum menunjuk dengan satu sayap ke arah meja, dengan makanan.

“Ascenders, kamu pasti kelaparan. Tolong, para pejuang sukuku telah membawakanmu hadiah, berupa makanan dan minuman!”

“Apakah itu semua untuk kami?”

Aku bertanya, melihat lebih dekat pada item, yang ada di sayap Spear Beaks.

Dua burung itu membawa potongan daging, sementara tiga lainnya melakukan yang terbaik, untuk memegang segenggam buah yang tampak seperti blueberry raksasa.

Yang keenam membawa batu hitam yang tajam. Sedangkan dua yang terakhir masing-masing memegang kendi tembikar, yang akan tumpah saat bergerak.

Old Broke Beak mengangguk.

“Hadiah sederhana dari Spear Beaks yang sederhana, ya.”

Caera dengan halus meremas bagian belakang lenganku dua kali, meskipun senyumnya tak goyah. Bahkan, tanpa persiapan sebelumnya tentang sinyal nonverbal, aku tahu apa yang ia maksud.

Jika Spear Beaks licik dan berhati dingin seperti yang aku takuti. Mungkin, mereka akan mencoba untuk menyingkirkan kami, dan mengambil portal piece untuk diri mereka sendiri.

Bagaimana cara melenyapkan musuh yang tak waspada, tapi lebih kuat?

Aku melihat makanan itu lagi.

Racun?

Aku bertanya-tanya, meskipun ketika bertemu dengan mata Old Broke Beak, aku memastikan untuk menjaga wajahku tetap pasif, bahkan berterima kasih.

“Tanpa rasa tidak hormat, kami tak mungkin menerima hadiah seperti itu. Tentunya, pejuang pemberanimu harus diizinkan untuk menikmati rampasan seperti itu sendiri, kan?”

Aku berkata, menurunkan tatapanku.

“Akan lebih dari cukup, jika kami bisa meminta keramahanmu, sekali lagi.”

Burung tua itu berdiri tanpa berkata apa-apa, saat matanya yang tajam bergerak ke atas dan ke bawah. Paruhnya yang retak menunjuk ke mana pun pandangannya pergi, sampai dia akhirnya berbicara.

“Sangat bagus! Sementara beberapa orang mungkin menganggapnya tak sopan… meskipun itu bukan aku… bukan, bukan Old Broke Beak ini… untuk menolak hadiah Spear Beak.

Aku melihat, jika kenaikan Swiftsure ke Creator sulit untuk ditanggung. Dan dengan demikian, itu telah membuat para ascenders berhenti dari rasa lapar mereka. Itu juga membebani kami, sangat berat. Tapi, pesta masih akan disiapkan, ya!” katanya sambil mengangguk.

“Datanglah ke pondok Old Broke Beak, supaya kita bisa duduk dan berdiskusi. Ada banyak yang harus kamu ceritakan.”

Old Broke Beak menuntun kami, melewati barisan Spear Beaks yang memegang hadiah. dan meskipun beri raksasa itu tampak lezat, itu untuk mengingatkanku pada ingatan yang telah dibagikan Three Steps denganku. Dan aku tahu, sebaiknya menghindari potensi jebakan.

Burung yang cerdik ini mungkin mempersiapkan diri untuk kami.

Jika mereka cukup pintar untuk memberi umpan pada dua Shadow Claw yang berhati-hati, yang diajarkan sejak lahir untuk berhati-hati terhadap Spear Beaks. Maka, mereka cukup pintar untuk meracuni makanan, dalam upaya untuk melemahkan atau bahkan membunuh kami.

‘Aku pikir, tubuh kecoakmu kebal terhadap hal-hal seperti racun.’

Regis menimpali.

‘Tapi Caera tidak,’ jawabku.

‘Aku lebih suka bersikap kasar daripada bodoh. Bagaimanapun, aku ingin melihat, bagaimana Old Broke Beak bereaksi terhadap penolakan kami. Sekarang, aku tetap diam dan fokus untuk memulihkan diri. Kamu tak berguna bagiku dalam keadaan ini.’

Aku hampir bisa merasakan Regis memutar matanya, saat dia menjawab, ‘Aye aye, putri.’

Pasangan yang telurnya telah kami konsumsi, True Feather dan Red Wings, berdiri di antara barisan Spear Beaks yang kurus. Mereka menatap Caera dan diriku saat kami mengikuti Old Broke Beak ke dalam gubuknya.

Aku memikirkan bentuk gelap di langit di atas desa Shadow Claw. Dan bertanya-tanya, apakah Red Wings yang mengikuti dan memata-matai kami.

Begitu kepala suku yang sudah tua itu membawa kami ke dalam rumahnya, dia mencelupkan paruhnya yang retak, dan melangkah kembali ke luar.

“Tolong istirahatlah di sini. Masih banyak yang harus dilakukan. Tapi, aku akan segera kembali.”

“Tunggu. Kami datang ke sini dengan portal piece, seperti yang kamu minta,” kataku buru-buru, tak ingin menunggu.

“Aku ingin mencoba dan memperbaiki portal, dengan apa yang kami miliki sekarang. jadi, kami hanya membutuhkan piece sukumu dan kami akan…”

“Tidak.”

Old Broke Beak membenturkan paruhnya dengan tajam, untuk memotongku.

“Kamu harus menyediakan empat, dan kami akan menyediakan satu. Saat ini, ascender hanya memiliki tiga. Beristirahatlah untuk saat ini, dan kita akan bersama-sama menemukan cara, untuk mendapatkan yang terakhir.”

Dengan itu, kepala suku tertatih-tatih, meninggalkan Caera dan diriku sendirian.

Caera menghela nafas di sampingku, saat dia tenggelam ke tanah.

“Betapa ini membuatku frustrasi.”

“Istirahat,” kataku dengan mengejek, saat mataku berkedip ke tempat tidur jerami, bulu, dan rumput tempat Old Broke Beak biasanya duduk.

“Tak mungkin burung tua itu meninggalkan satu hal yang kita inginkan sendirian, di ruangan yang sama dengan kita.”

Bangsawan Alacryan itu menimpali, saat aku berjalan menuju tempat portal piece sebelumnya, yang disembunyikan.

Aku mengobrak-abrik tempat tidur. Tapi, hanya menemukan lantai berdebu gubuk kepala desa.

“Sial.”

Caera tetap diam, saat aku duduk di sebelahnya, tegang dan marah.

Belum lama ini, kami pertama kali tiba di desa Spear Beaks, berterima kasih atas bantuan Swiftsure dan keramahan desa. Tapi, dalam jangka waktu yang singkat, banyak yang berubah…

Aku telah melihat terlalu banyak.

Sebagian dari diriku menyalahkan diri sendiri, atas semua yang terjadi. Aku seharusnya menyadarinya lebih awal.

Fakta yang tak cukup sesuai dengan apa yang dikatakan para burung jangkung ini, permusuhan yang dimiliki semua suku lain terhadap Spear Beaks, keinginan burung ini untuk menggunakan kami untuk tujuan mereka sendiri.

Jika bukan karena tantangan kepala suku Four Fists, kami mungkin telah memusnahkan seluruh suku, sebelum menyadari jika mereka bukanlah aetheric beast. Jika bukan karena keraguan yang aku rasakan setelah pertempuran itu. maka, kami mungkin akan membalas dendam terhadap Shadow Claw, untuk penyergapan mereka.

Aku ngeri membayangkan Three Steps dan sisa mayat sukunya berserakan, di pusaran black fire Caera dan aetheric cannon-ku.

Tidak. Aku melakukan hal yang benar dengan mengikuti naluriku. Dan sementara nyawa melayang, hal yang lebih buruk bisa terjadi, jika aku mempercayai Old Broke Beak secara implisit.

Sementara kepala suku lanjut usia itu dan sukunya masih mengira kami berpihak pada mereka, aku harus bersabar dan menunggu saat yang tepat.

“Bagaimana kabar Regis?”

Caera bertanya, membuatku keluar dari pikiranku.

“Dia menggunakan cadangan aether-ku untuk memulihkan diri, saat dia beristirahat,” jawabku, beralih ke bangsawan Alacryan itu.

Saat itulah aku memperhatikan, jika dia tak lagi menggigil karena kedinginan, atau bahkan mengenakan selimut di bahunya.

“Apakah kamu tidak kedinginan?”

“Di sini jauh lebih hangat dari sebelumnya. Mungkin, karena obor yang mereka nyalakan di luar untuk pesta,” katanya sambil menggelengkan kepala.

“Ngomong-ngomong, apa kamu tahu, apa yang menyebabkan dia berperilaku begitu liar sebelumnya, selama pertempuran kita?”

“Itu ada hubungannya dengan dia, yang memasuki God-rune of Destruction yang aku miliki.”

Aku memulai.

“Sulit untuk dijelaskan. Tapi, Regis jauh lebih cocok dengan jenis sihir tertentu daripada diriku. Meskipun, aku lah yang secara teknis memiliki akses ke sihir ini.”

“Jadi, dia tak bisa mengendalikan diri sepenuhnya,” kata Caera mengerti.

Aku menatap telapak tanganku yang kosong.

“Pada dasarnya. Sihir ini benar-benar berbahaya bagi magic castor, jika tidak cocok. Yang mana membuatku sulit untuk mempraktikkannya. Karena Regis tak terbatas sepertiku. Aku pikir, dia belajar lebih cepat…:”

Aku berhenti, menyadari jika aku mulai mengoceh.

Melihat ke belakang, aku bisa melihat bangsawan Alacryan itu memperhatikanku, tanduk obsidiannya berkilauan dari cahaya obor.

Aku mengerutkan kening.

“Apa itu?”

“Bukan apa-apa,” katanya, memperlihatkan senyum tipis.

“Aku hanya menghargai kenyataan, jika kamu dapat berbagi hal-hal ini denganku. Bahkan jika aku tidak sepenuhnya mengerti. Aku ragu, ini adalah sesuatu yang akan kamu ungkapkan kepadaku, ketika kita pertama kali bertemu.”

Aku berdehem, sebelum berpaling dari tatapan merahnya.

“Fakta jika aku bisa membungkammu setiap saat, tidaklah berubah.”

Terlepas dari ancamanku, Caera tertawa kecil.

“Ya, ya.”

***

 

“Tetua Broke Beak,” kata Caera, suaranya jelas dan percaya diri, saat kami mengikuti di belakang burung tua kurus itu.

“Kamu tadi mengatakan, jika sukumu akan membantu kami mendapatkan portal piece terakhir. Tapi sepertinya, kami sedang menuju lebih dalam ke desamu.”

Kami telah menunggu di gubuknya selama beberapa jam, sebelum akhirnya dia kembali dengan sekelompok Spear Beaks bekas luka pertempuran di belakangnya.

Hanya untuk meminta kami, mengikutinya kembali.

Sekarang, kami berjalan di jalan setapak yang cukup terang untuk menuju tebing curam, yang melindungi desa mereka.

“Spear Beaks akan membantumu memburu Ghost Bear. Kami akan menemukannya, dan kamu yang akan bertarung.”

Paruhnya yang retak mengangguk ke atas dan ke bawah, saat dia berbicara.

“Tapi pertama-tama, kamu harus bergabung dengan kami untuk pesta. Pesta yang sangat langka.”

Aku mulai memikirkan alasan, untuk membuat kami agar tak memakan makanan apa pun yang disediakan oleh Spear Beaks, saat kami mendaki tebing yang curam.

Dua dari Spear Beaks itu membawa Old Broke Beak, karena dia terlalu tua untuk terbang. Sementara aku tergoda untuk menggunakan God Step ke atas, aku tak ingin menyia-nyiakan aether, jika ada yang pergi ke selatan. Jadi, Caera dan aku melompat, menggunakan beberapa tonjolan dari tebing, sebagai pijakan.

Kami muncul di tepian tebing kecil datar, yang menghadap ke desa.

Lampu obor yang tinggi itu tertanam di seluruh tebing. Memancarkan cahaya hangat di atas kerumunan Spear Beaks yang sudah ada di sana. Pilar asap mengepul dari api di belakang para burung tinggi, yang mulai terhuyung-huyung, saat melihat Old Broke Beak.

Kepala desa yang sudah tua itu sedang menunggu kami. Satu matanya yang ungu berkilau karena dia bergerak dengan satu sayap.

“Lihat!”

“Grey?”

Suara Caera kecil dan jijik.

Aku memandang dari Old Broke Beak ke dirinya. Lalu, mengikuti garis pandangannya ke ‘pesta’.

Di atas batu lebar dan datar adalah kepala suku besar Four Fists. Keempat tangannya telah dilepas, begitu pula mata dan taringnya yang terbesar. Kulit peraknya yang dulu, telah dikelupas. Sementara, luka besar di perutnya terbuka lebar, dan berisi lebih banyak blueberry bundar besar, saat api yang menderu menari-nari di bawah lempengan batu tempat ia berada.

“Apa-apaan ini?” tanyaku, tak bisa menyembunyikan rasa jijikku.

“Pesta yang paling langka!”

Old Broke Beak berseru. Dia kemudian berbalik ke arah Spear Beaks yang menunggu, dan mulai mengoceh dalam bahasa burung mereka. Suku burung itu mendengarkan, lalu bersorak dan berkokok ke langit. beberapa bahkan melompat dari tempat bertengger mereka, untuk berputar di sekitar puncak yang tinggi.

“Aku telah memberi tahu mereka,” kata Old Broke Beak, menoleh kepada kami.

“Tentang kemenanganmu atas klan Four Fists yang brutal, dan bagaimana kamu membunuh kepala suku mereka dan membiarkan klan lemah dan tanpa perlindungan.”

Dia mengikuti proklamasi ini, dengan sedikit membungkuk.

Tatapanku kembali ke tubuh Four Fists.

“Bagaimana kamu mendapatkan ini?”

“Menyerbu desa, setelah pertempuranmu,” jawab Old Broke Beak bangga.

“Suatu kehormatan untuk berpesta dengan musuh yang jatuh, ya.”

“Barbar.”

Caera bergumam pelan di sampingku. Mata ungu kepala suku meliriknya. Meskipun aku tak tahu, apakah dia mengerti apa yang dikatakannya.

“Maaf,” kataku, menundukkan kepalaku, untuk menyembunyikan rasa jijikku.

“Dalam budaya kami, kami tak memakan … musuh kami yang jatuh.”

Old Broke Beak menghela napas parau.

“Sungguh sia-sia, meninggalkan musuh yang kuat membusuk di tanah. Tapi, kami tak akan memaksamu. Apakah para penguasa, mungkin, lebih memilih telur lain, untuk energi?”

‘Apakah seseorang mengatakan telur?’

Regis berkicau, suaranya masih setengah grogi.

Aku menggelengkan kepala.

“Itu tidak perlu. Faktanya, kami ingin segera berangkat setelah…”

Old Broke Beak mengoceh, memotong pembicaraanku. Dia melompat beberapa langkah dan mengulurkan sayapnya kepada orang-orangnya. Lalu, dia meledak dengan satu suara tajam.

Teriakan terdengar dari Spear Beaks dan mereka menghambur ke atas mayat itu, mengoyak dan merobek daging yang setengah beku itu, seperti burung pemakan bangkai. Aku berbalik, membiarkan pandanganku melayang ke desa di bawah.

Dua Spear Beaks telah meninggalkan puncak, dan perlahan-lahan meluncur ke kumpulan gubuk itu.

Di sampingku, Old Broke Beak berkata.

“Spear Beaks akan merayakan kematian musuh untukmu, ya? Ada telur lain yang gagal menetas dari satu telur. Kami akan membawanya.”

“Seperti yang aku katakan.”

Aku memulai lagi, rahangku mengepal, karena frustrasi.

“Kami ingin segera pergi. Rekanku dan aku tak melihat alasan untuk berburu Ghost Bear, kecuali kami tak dapat membuat portal berfungsi, hanya dengan empat keping yang sudah kami miliki.”

“Tiga.”

Kata kepala suku, menyaksikan dengan senang hati saat sukunya melahap mayat Four Fists.

“Assender yang terhormat, setuju untuk mengambil empat piece, dan kami setuju untuk memberikan yang kelima. Kamu hanya memiliki tiga piece.”

Aku menghela nafas dalam, saat aku bertatapan dengan Old Broke Beak. Tatapanku tenang dan datar, tapi tekanan itu yang membuat udara dingin membuat niatku jelas.

Caera dan burung tua itu menegang. Dan tiga Spear Beaks yang terluka melangkah, untuk menjaga pemimpin mereka.

“Aku bersikap sopan sampai sekarang. Tapi, aku berada di batas kemampuanku,” kataku, suaraku sedingin es.

“Kami bukan senjata bagimu untuk membunuh musuhmu. Kamu dapat membantu kami atas keinginanmu sendiri. Atau, waktu kita sebagai sekutu, akan segera berakhir.”

Selubung keheningan menyelimuti proses itu, saat bahkan Spear Beaks yang menyantap mayat Four Fists berhenti, untuk menatap kami.

“Seperti yang kamu katakan. Tetaplah, setidaknya, untuk pesta ini. Kemenangan seperti ini tak sering dinikmati oleh rakyatku. Makan telur Rising Wind dan Thunder Cutter. Biarkan suku itu hidup saat ini. sementara aku mengambil piece-nya untukmu. Ya?”

“Aku akan menolak makannya,” kataku tegas, tatapanku menembus burung tua kurus itu.

Old Broke Beak mengatupkan paruhnya, dalam apa yang tampak seperti tampilan frustrasi. Tapi dengan cepat, dia menyembunyikan emosinya dengan tawa tajam.

“Para ascenders heroik ingin terbang secepat Spear Beaks. Sangat bagus!”

Kepala suku itu mengeluarkan serangkaian suara kera,s ke salah satu Spear Beaks di belakangnya, sebelum kembali kepada kami.

“Blade Wing akan membawa portal piece kami.”

Dengan sikep busur pendek, burung tua itu berjalan mundur, dengan ketiga pengawalnya. Meskipun mata violet mereka membuatku bosan. Akhirnya aku berpikir, kami bisa bersantai.

Saat itulah tubuh aku mulai terasa lesu. Seperti, otot-ototku yang membeku. Nafasku terengah-engah.

“G-Gray.”

Aku merasa Caera mencengkeram lenganku, untuk mendapat dukungan, saat dia tersandung. Dari sudut mataku, aku melihat satu-satunya mata Old Broke Beak yang berkilauan, karena dia melihat dengan penuh semangat.

Caera jatuh ke tanah dengan nafas yang berat, saat aku berlutut. Jantung berdebar kencang di dadaku, karena takut pada bangsawan Alacryan itu.

“Apa… yang… kamu… lakukan,” kataku dengan suara paksa. Mengalihkan pandanganku sepenuhnya ke arah kepala suku.

Burung tua itu mengeluarkan tawa melengking, yang menggema di antara anggota sukunya, saat mereka menatap kami dengan gembira.

“Old Broke Paruh mungkin tak sekuat ascenders yang perkasa. Tidak, tapi dia memiliki otak terbaik!” katanya, sambil melompat ke arah kami.

“Soalnya, yang ini tahu, jika ascenders itu tak akan memakan makanan kita. Mencurigakan, ya! Jelas, ya!”

Aku jatuh ke sisiku, satu telinga di Caera, untuk memastikan dia masih bernapas di belakangku.

Burung tua itu tetap tinggal beberapa meter jauhnya, aman di belakang burung dengan bekas luka pertempurannya, dan terus berbicara.

“Inilah mengapa Old Broke Beak meracuni api, sehingga asap akan dihirup oleh para ascenders. Tidak berbahaya bagi Spear Beaks, sangat buruk bagi orang lain!”

“Cae-Caera,” kataku, dengan gigi terkatup.

“Racun tak akan membunuhnya. Ascender harus melawan Ghost Bears, ya! Ascender akan memberi kita empat buah portal, Spear Beaks akan memberikan kembali rekan ascender,” jawab kepala suku.

“Tidak akan… membunuhnya?”

Aku ulangi.

Old Broke Beak berteriak tidak sabar.

“Ya! Tidak akan membunuh, tak akan membunuh.”

“Bagus,” jawabku, tak lagi berusaha untuk bernapas.

Petir Violet berderak di sekitarku, saat God Steps di belakang Old Broke Beak, dan mengepalkan lehernya.

“Maka sepertinya, negosiasi kita sudah selesai.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_308"

Pemberitahuan Update via Email