Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_309

gambar

The Beginning After The End

BAE_309

Bab 309

Aku bisa merasakan darah Old Broke Beak memompa dengan panik, melalui leher rapuh yang aku pegang… saat dia tersentak karena terkejut.

Dua dari tiga prajurit terluka yang mengelilingi kepala suku mereka, segera bereaksi.

Mereka berputar, sehingga paruh tajam mereka diarahkan ke tenggorokanku. Sementara, yang terbesar dari ketiganya tetap diam.

Keheningan yang mematikan turun di tebing, pada pergantian peristiwa yang tiba-tiba. Tak ada yang mau bergerak, saat aku memegang nyawa pemimpin mereka di tanganku.

Aku mencondongkan tubuh ke depan, ke kepala suku yang gemetar. Tatapanku tertuju pada pengawalnya.

“Apakah kamu bersedia mempertaruhkan hidupmu, dengan peluang jika tentaramu mungkin bisa membunuhku, sebelum aku mematahkan lehermu… atau, akankah kamu membatalkan serangan mereka?”

Burung tua itu menjadi kaku karena ancamanku, tapi tetap diam.

“Aku pikir, kamu lebih pintar dari itu,” gumamku, saat aku menginjakkan kakiku. Sebuah retakan terdengar, saat kaki kiri Old Broke Beak patah di dekat pergelangan kakinya.

Kepala suku itu mengeluarkan pekikan, serak saat dia menggeliat kesakitan.

Teriakan panik menggema di puncak, saat ketiga tentara itu mendekatkan paruh mereka yang mengancam, ke arahku.

“Haruskah kita coba lagi?” tanyaku, suaranya dingin.

Old Broke Beak meraung kesakitan, sambil mengisyaratkan kedua penjaga itu menjauh, dengan sayap abu-abunya.

“Di sana! Old Broke Beak telah menyuruh semua orang untuk mundur, ya!”

Dia mengoceh, tertatih-tatih dengan kakinya yang sehat.

“Bagus.”

Menjaga peganganku di sekitar leher sanderaku dengan kuat, kami perlahan berjalan ke tempat Caera terbaring pingsan.

“Sekarang, kamu akan membimbing kami ke tempatmu menyembunyikan portal piece suku-mu.”

Kepala suku itu menganggukkan leher kurusnya, dengan ganas.

“Ya ya! Lalu, para ascenders akan melepaskan Old Broke Beak?”

“Aku akan membiarkanmu pergi, setelah kami memiliki portal piece.”

Aku mengkonfirmasi, saat aku mengambil tubuh Caera yang lemas, dari tanah bersalju. Dia bernapas jauh lebih nyaman sekarang. tapi, dengan Regis dalam mode pemulihan, aku tetap gelisah.

“Kemana?”

“K-kembali ke rumah yang satu ini!”

Dia tergagap, mata ungunya bergeser dariku, ke kakinya yang patah.

Dengan gemercik petir ungu, kami bertiga tiba di depan pondok jerami sederhana, milik kepala suku.

Di atas, aku bisa melihat suku itu meledak menjadi hiruk-pikuk, saat mereka turun dari tebing tempat kami berteleportasi, untuk mengikuti pemimpin mereka.

Aku melihat sekeliling di desa kosong.

“Dimana itu?”

“Di bawah, di lubang di luar desa, ya!”

Old Broke Beak mengoceh, paruhnya yang retak itu mengoceh dengan cemas.

God Stepp digunakan sekali lagi untuk membuat jarak antara kami dan para Spear Beaks yang menggila. Tapi, dengan dua penumpang dan seekor binatang lapar yang memakan inti0ku. Aku bisa merasakan, jika cadangan aether-ku menurun, setiap kali digunakan.

“Aku tak melihat apa-apa,” kataku, kesabaran aku semakin menipis.

“Sulit untuk dipahami, ya! Harus melewati tikungan itu,” kata kepala suku, sambil menunjuk dengan sayapnya.

Visiku menyapu ngarai sempit, yang terselip di tebing curam di tepi desa Spear Beaks. Dan setelah memilah-milah informasi yang masing-masing aetheric path sampaikan kembali kepadaku. Aku menggunakan God Step sekali lagi.

Aku bisa melihat Old Broke Beak melirik ke belakang kami, ke tempat Spear Beaks berputar-putar di langit… menunggu kesempatan mereka untuk menyerang.

Sambil mendesah, aku dengan lembut meletakkan Caera di tanah, dan melingkarkan tanganku yang bebas di sekitar pangkal sayap kanan Old Broke Beak.

Suara jepretan terdengar dari dinding ngarai, bersama dengan suara burung tua yang berkicau, saat sayapnya menjorok ke bawah, pada sudut yang mustahil.

Membawa wajah Old Broke Beak di sebelah wajahku, aku berbicara dengan tenang.                                        

“Jika portal piece tak dalam genggamanku setelah arah berikutnya. Selanjutnya, tanganku akan bergerak ke lehermu.”

“Y-ya…”

Dia mendesah, sebelum memberiku satu set instruksi yang panjang. Seperti yang aku harapkan, kepala suku telah mencoba mengulur waktu dan membuang energiku. Dengan harapan, aku akan kehabisan God Step, seperti Shadow Claws.

Instruksi burung tua itu membawa kami semakin jauh ke dalam ngarai, ke sebuah gua tersembunyi. Yang mana, itu ditutupi oleh jaring anyaman yang dilapisi bulu dan dilapisi dengan salju. Sehingga, itu berpadu mulus dengan sekitarnya.

Jika kepala suku tak membimbing kami ke lokasi yang tepat ini. Aku tahu, jika hampir tak mungkin untuk menemukan portal piece.

“Masuk ke terowongan, lurus ke depan,” katanya lemah, kaki kirinya yang patah itu terseret salju.

Menyesuaikan Caera yang lagi-lagi tersampir di bahuku. Aku berjalan lebih jauh ke dalam terowongan yang gelap, sampai itu membuka jalan buntu.

Terlepas dari betapa gelapnya rongga itu, aku hampir tak bisa melihat pemandangan di depan. Dan apa yang aku lihat, membuat aku tidak bisa berkata-kata.

Menumpuk seperti timbunan dari harta raja yang rakus adalah koleksi koin emas, perhiasan berharga, dan artefak. Dan sementara itu mengejutkanku pada awalnya, pemandangan harta karun yang tak ternilai ini, membuatku semakin marah.

Berapa banyak ascenders yang telah ditipu dan dibunuh oleh Spear Beaks, untuk mendapatkan semua ini?

Sementara pertanyaan itu tergantung di ujung lidahku. Bagian lain dari diriku tak ingin mendengar jawaban kepala suku ini.

“G-Gray?”

Mataku membelalak.

“Caera!”

Meninggalkan Old Broke Beak, aku menurunkan bangsawan Alacryan itu ke tanah, dan menyandarkan punggungnya ke dinding gua.

“Bagaimana perasaanmu?”

“Berat dan…”

Caera menghela napas tajam, saat matanya tertuju pada Old Broke Beak.

“Dia… kenapa dia…”

“Seseorang perlu membantu kita untuk menemukan bagian portal,” kataku sambil tersenyum lembut.

“Jangan khawatir, dia tak akan bisa melakukan apapun.”

“Piece Sang Creator ada di sini, ya! Tapi sulit dilihat tanpa cahaya, sulit ditemukan,” kata burung tua itu, sambil menunjuk ke tumpukan artefak, dengan sayapnya yang utuh.

Sambil mengejek, aku menuju ke bagian belakang tumpukan, di mana kehadiran aether yang sangat kuat, bersinar. Beberapa saat kemudian, aku memiliki lempengan batu putih yang halus di tanganku.

Caera menghela nafas, saat dia tenggelam kembali ke dinding.

“Akhirnya…”

Old Broke Beak menatap dengan bodoh pada portal piece yang aku pegang, sebelum menganggukkan kepalanya.

“A-ascender yang agung telah menemukan piece itu. Old Broke Beak akan dilepas, ya?”

“Belum.”

Aku menoleh ke bangsawan Alacryan, menunjuk kembali ke tumpukan harta karun.

“Kami tak punya banyak waktu. Tapi, kami tidak boleh membiarkan ini semua, terbuang percuma.”

Caera melirik kembali ke Old Broke Beak, yang matanya gemetar ketakutan… sebelum menyeringai.

Memegang kepala suku Spear Beaks, aku membiarkan Caera pergi melalui tumpukan itu, untuk mencari apa pun yang ia inginkan secara khusus.

Bahkan, dengan cincin dimensi Caera yang rusak. Aku sudah mengira, dia akan mencoba dan mengambil sedikit artefak. Tapi, dia kembali dengan hanya membawa satu barang.

“Hanya itu yang kamu dapatkan?” tanyaku pada Caera, menatap penjepit logam tipis yang ia pegang di tangannya. Garis-garis itu mengalir melalui bagian armor yang sederhana. Tapi, selain dari desainnya yang elegan, aku tak bisa merasakan apa yang bisa dilakukannya.

“Mhmm. Saat aku menyentuhnya, aku bisa merasakan, itu mencoba menyerap jiwaku,” jelasnya.

“Aku tak tahu apa fungsinya. Tapi, di antara artefak yang tak terhitung jumlahnya yang aku pegang. Ini adalah artefak pertama, yang berinteraksi dengan bagian kekuatanku.”

Aku mengangkat bahu.

“Apakah kamu yakin, tak ingin mengambil yang lain? Meskipun tak berharga, kamu mungkin bisa menghasilkan banyak gold.”

Caera menyelipkan bracer ke tangan kirinya. Dan aku berani bersumpah, tali metal itu menyusut, agar pas dengan lengan bawahnya. Dia mengangkat artefak barunya, dan menatapku dengan angkuh.

“Aku sudah memiliki lebih banyak gold, daripada yang bisa aku belanjakan.”

Aku memutar mataku.

“Sombong.”

Melihat Caera hanya mengambil satu item, Old Broke Beak menghela nafas lega, yang dipotong pendek… tepat saat aku memasukkan aether ke dalam rune dimensi-ku.

Dalam beberapa saat, tumpukan harta karun yang kira-kira sebesar Four Fist itu benar-benar hilang.

Caera terkekeh.

“Itu sombong.”

“S-sekarang Old Broke Beak bisa pergi?” tanya kepala suku itu, sambil mengatupkan paruhnya dalam amarah yang mendidih.

Melepaskan lehernya, aku mendorongnya ke depan.

“Tentu.”

Burung tua itu tertatih-tatih dengan satu kaki, hampir tak bisa menahan dirinya untuk tidak terguling, dengan menggunakan sayapnya yang utuh, untuk menjaga dirinya tetap stabil.

“Apakah bijaksana, untuk membiarkan dia pergi secepat ini?”

Caera bertanya, suaranya sedingin es.

“Aku punya rencana,” kataku lembut, dan berlutut.

“Di sini, naik ke punggungku.”

“T-tak apa-apa. Aku harusnya bisa lari sebentar lagi.”

Dia tergagap, mundur selangkah.

Mengangkat alis, aku bertanya.

“Apakah kamu lebih suka aku menggendongmu seperti sekarung beras. Atau, apakah kamu baru-baru ini telah mengembangkan kemampuan untuk berteleportasi…”

Setelah jeda, Caera berdehem dan perlahan memeluk leherku.

“Terima kasih,” katanya, menekan dirinya ke punggungku, saat aku berdiri.

‘Regis. Berhenti mengonsumsi aether-ku sampai kita keluar dari sini.’

Aku mengirim pesan, memaksa rekanku dari keadaan hibernatifnya.

‘Apa yang kamu… ooh la la  itulah pertemuan yang kalian berdua lakukan,’

Regis bernyanyi.

‘Diam.’

Aku menggeram.

Sambil menarik napas, aku mengalihkan fokus sepenuhnya ke lingkungan. Aku bisa merasakan Old Broke Beak tertatih-tatih untuk mendekati pintu keluar.

Aku tidak punya banyak waktu.

“Caera, segera setelah menggunakan God Step, aku akan membutuhkan bantuanmu,” kataku.

“Tentu saja.”

Setelah menjelaskan rencanaku kepadanya, aku mulai menerima informasi yang diberikan oleh aetheric path yang tak terhitung jumlahnya, mencari satu secara khusus.

Pada saat yang sama, aku bekerja untuk mengisi kembali inti-ku, ke titik di mana aku dapat melakukan lompat jauh dengan Caera.

Menyaring lingkungan yang tertutup rapat, aku fokus pada tanda unik yang dimiliki masing-masing Spear Beaks, karena semakin banyak dari mereka yang tiba di mulut terowongan.

‘Tidak cukup…’

Menit-menit berlalu, saat konsentrasiku terus bergeser antara aetheric path, dan Spear Beaks yang berkumpul tepat di luar.

Aku bisa merasakan jantung Caera berdetak lebih cepat di punggungku, sementara Regis tetap diam dan tegang, dalam diriku.

‘Sekarang!’

Dunia bergeser dalam sekejap, saat petir ungu melingkar di sekitarku. Di depanku adalah tebing ngarai tepat di atas gua rahasia Old Broke Beak, yang kami lewati. Di atas kami, adalah sekawanan Spear Beaks. Yang masing-masing berteriak menjadi hiruk-pikuk dan mengoceh. Bulu-bulu mereka beterbangan saat mereka saling bertabrakan, karena terburu-buru mengejar kami.

“Caera!”

Aku meraung, saat aku berputar di atas tumitku.

Caera membebaskan tangannya, sambil menjaga kakinya melingkari pinggangku, saat aku mulai berlari. Menyalakan soul magic-nya, dia melepaskan semburan black fire, tepat di tepi tebing.

Itu menciptakan longsoran salju, es, dan bebatuan menuju Old Broke Beak dan sebagian besar sukunya, yang menunggu di mulut gua, untuk menyergap kami.

Gemuruh memekakkan telinga itu bergema melalui ngarai. Hampir menenggelamkan teriakan panik dan kicauan dari Spear Beak.

Para burung di atas, mulai mengikuti kami…. menyelam dalam garis-garis hitam dan abu-abu, cakar kaki mereka terulur.

Aku menghindari sepasang Spear Beaks, saat Caera menembakkan black fire. Tapi, karena semakin banyak dari mereka mulai mengelilingi kami, kami terpaksa berhenti.

“Aku akan kembali ke God Step mundur dan menuju kubah. Tapi, aku akan membutuhkan beberapa menit, jika aku ingin pergi cukup jauh untuk jauh dari mereka!”

Aku berkata di tengah hiruk pikuk Spear Beak terbang di sekitar kami dalam lingkaran.

Caera melompat dari punggungku, tersandung saat kakinya menyentuh tanah. Tapi, dia masih bisa berdiri.

“Mungkin, hanya beberapa menit yang bisa aku kerahkan.”

‘Regis! Bisakah kamu mewujudkannya?’

Aku bertanya penuh harap.

‘Tidak. Masih tidak berguna,’ katanya dengan bingung.

Lapisan tebal aether menempel di kulitku, saat sepasang Spear Beaks lainnya mulai menukik ke arah kami. Burung kurus yang berputar di udara itu mulai mengeluarkan coretan zat hitam, yang memiliki kilau ungu samar.

Berputar ke kanan, aku menghantam sisi salah satu leher Spear Beak yang menyerang, tepat saat dia mencoba menyapu kembali ke udara. Segera, sebelum menghindari aliran lumpur hitam yang busuk.

Lumpur keji itu memakan salju dan es. Dan sebagian batu di bawahnya, meninggalkan lubang sedalam beberapa kaki.

‘Nah itu baru,’ komentar Regis.

Caera dan diriku semakin erat bersama, saling membelakangi. Dia fokus untuk menembak burung, yang melepaskan serangan. Sementara, aku tetap bertahan untuk terus mengisi cadanganku.

“Berapa lama lagi?” tanya-nya. Tubuhnya yang lemah itu, karena racun mulai kelelahan.

Menangkap Spear Beak di lehernya, aku menggunakan paruhnya yang tajam itu untuk menusuk salah saudaranya sendiri.

“Hampir.”

Aku mendengus, tepat saat suara serak yang familiar itu terdengar di belakang kami.

Menatap ke belakang, ke sumber suara… aku bisa melihat Old Broke Beak dibawa oleh dua Spear Beak yang memiliki bekas luka dan yang lebih besar. Mereka menjaga jarak dari kepungan Spear Beak, yang mengelilingi kami.

“Tentu saja, dia hidup,” ejek Caera.

Aku mendecakkan lidah. Aku berharap, longsoran salju itu akan memperlambat mereka, lebih dari ini.

Kepala suku yang lumpuh itu memelototi kami dengan amarah, saat dia mulai berteriak dengan marah kepada anggota sukunya. Dan dia menunjuk ke arah kami, dengan satu sayapnya yang bagus.

Aku tegang dalam persiapan untuk gelombang serangan lain. Tapi, aku terkejut melihat Spear Beak tetap di udara. Kepala mereka bergeser ke kiri dan ke kanan, saat mereka melihat anggota suku mereka dengan ketidak-pastian.

Beberapa terjun ke bawah sekali lagi. Tapi, tanpa lumpur hitam untuk menopangnya, mereka tak memiliki kesempatan.

Hal ini tampaknya yang membuat Old Broke Beak semakin marah. Karena, teriakan seraknya menjadi semakin nyaring dan tajam.

“Caera, ambil pedangmu dan lemparkan ke tanah,” kataku.

Tatapannya beralih dari Spear Beak yang waspada itu kembali ke diriku, saat dia menyadari apa yang aku coba lakukan. Mencabut pedang merahnya, dia menikamnya ke tanah.

Kepala suku yang lumpuh itu menjadi semakin marah. Tubuh tuanya gemetar, karena dia terus mengoceh, dan membunyikan teriakan, sambil menikam sayapnya ke arah kami.

Jeritan tak henti-hentinya dari Old Broke Beak, tiba-tiba dipotong pendek, saat paruh berlumuran darah itu menonjol keluar dari tubuh berbulu.

Caera dan aku menatap itu dengan mata terbelalak. Saat Spear Beak yang telah terbang dekat di belakang kepala suku, dan kedua pembantunya merobek paruh merahnya, dari dada pemimpin mereka.

Di dalam diriku, Regis menghela nafas keras.

‘Plot twist!’

Teriakan Old Broke Beak berubah menjadi gemericik, saat darah merembes dari paruhnya yang retak, dan lehernya yang panjang tenggelam lemas di udara. Mata violetnya masih terbuka lebar, karena terkejut.

Satu-satunya suara yang bisa terdengar di dinding keheningan yang mengelilingi kami adalah, suara lembut dari mayat Old Broke Beak yang menghantam tanah.

Pembunuh kepala suku itu mengeluarkan suara dalam, yang menyebarkan Spear Beak di sekitar kami. Menatapku yang ungu, dia membuka paruhnya yang berlumuran darah.

“Pergilah!”

Dia setengah mengoceh.

Melihat sekilas untuk terakhir kalinya, pada mayat menyedihkan dari kepala suku yang rakus, ditinggalkan oleh sukunya… aku menatap orang yang bertanggung jawab, dan memberinya anggukan, sebelum menyalakan God Step.

***

 

Perjalanan kembali ke kubah, jauh lebih mudah daripada perjalanan pertama kami melintasi kawasan yang penuh badai. Meskipun kami bekerja keras melewati salju, hampir sepanjang perjalanan. Aku menggunakan God Step pada interval, untuk memecah jarak.

Ketika kami mencapai kubah, aku hanya God Step ke dalamnya, alih-alih menggali kembali terowongan.

Kami tak ingin membuang waktu.

Aku menarik empat piece dan Caera membantuku memasukkannya ke dalam bingkai portal. Masih ada bagian yang rusak, dengan panjang sekitar satu kaki dan lebar empat inci. Tapi aku berharap, jika Requiem Aroa itu cukup kuat untuk membangunnya kembali, dengan piece lainnya di tempatnya.

Aku menghela nafas dalam-dalam. Mencoba menenangkan jantungku yang berdebar kencang.

“Ini dia,” gumam Caera, mundur selangkah.

‘Drumroll…’

‘Regis, aku bersumpah…’

‘Baik.’

Aku meletakkan tanganku di atas batu putih. God-rune menyala, memancarkan cahaya keemasan di seluruh platform. Bunga ungu yang seperti festival kunang-kunang, mengalir dari tanganku dan melintasi lengkungan. Itu berkumpul di retakan, tempat potongan-potongan itu dipasang kembali ke tempatnya. Retakan itu tertutup, menyembuhkan seperti luka, sampai keempat bagian itu tampak, seolah-olah tak pernah pecah sejak awal.

Aku mengusap tempat retakan tadi. Itu sempurna… kecuali, bagian terakhir yang masih hilang.

“Sial!”

Aku mengepalkan tinjuku ke bingkai putih mulus, dari satu-satunya jalan keluar kami, yang melanjutkan penolakan keras untuk menyalakan itu.

Caera yang telah berdiri di sampingku, memperhatikanku dengan penuh harap. Berputar, bangsawan Alacryan itu meluncur ke tepi platform, duduk dengan kaki menjuntai di tepi.

Aku duduk di sampingnya.

Di antara kami, belati putih itu bertumpu di atas batu putih. Tepat di tempat kami meninggalkannya, sebelum tiba-tiba bergegas keluar dari kubah mengejar Ghost Bear. Di lantai, di bawah kami, sisa-sisa kamp kami sebelumnya masih ada.

Ada debu tipis salju di atas segala sesuatu, mulai dari tempat sia menabrak terowongan hingga ke dalam kubah.

“Apakah ini berarti, kita harus keluar lagi untuk mencari beruang yang tak terlihat ini?”

Caera bertanya, tatapannya juga pada tumpukan bedroll di bawah kami.

Aku mengangguk, gigi bergemerincing menjelajahi dataran salju tak berujung, untuk mencari piece terakhir. Dalam upaya untuk mengalihkan perhatian, aku mengambil belati putih, dan mulai memutarnya di tangan.

Kelihatannya, persis saat aku mengambilnya dari sarang centipedal.

Terlepas dari seberapa sering aku menggunakannya. Bilah putih tulang itu tak menunjukkan tanda-tanda rusak. Di luar kebiasaan, aku menanamkan kembali ke dalamnya sekali lagi, ketika sesuatu bertabrakan dengan tumpukan tulang di dasar tangga.

Sambil berdiri, aku bergegas ke tepi platform. Belati dipegang di depanku, dan sudah diperkuat dengan lapisan aether tipis yang diperkuat.

Mataku beralih dari tumpukan persembahan ke pintu. Lalu, aku menyapu ruang kosong yang luas itu.

Ketika aku tak menemukan apa-apa, aku melihat kembali ke tumpukan tulang. Duduk di atasnya, yang jelas-jelas tak terjadi beberapa saat yang lalu. itu adalah sebongkah batu yang bersinar redup.

Aku melompat menuruni tangga, dalam satu lompatan dan meraihnya.

Tanganku gemetar, saat aku memegang piece terakhir.

“I-ini…”

“Dan kamu bilang, kamu tak beruntung,” ejek Regis.

Caera bergegas ke sisiku, pedangnya keluar. Dan punggung menghadapku saat kepalanya menoleh. Dia terus-menerus mencari sesuatu.

Saat itulah, makhluk itu menampakkan dirinya.

Berdiri di depan pintu, di mana hanya sesaat sebelumnya tak ada apa-apa. Sekarang, aku bisa melihat beruang putih salju yang besar itu. Seperti yang lain yang pernah kami lihat, dia memiliki tonjolan tulang tebal yang menonjol dari dahi dan bahunya. Dan ketika bergerak, ada kilau pearlescent yang halus.

Aku mengangkat portal piece dan mengulurkannya di depanku. Mataku tertuju pada Ghost Bear, waspada terhadap setiap gerakan atau tanda serangan. Naluri mengatakan kepadaku, jika makhluk ini memberi kami piece. Tapi, aku masih ingin siap, jika berubah menjadi bermusuhan.

“Terima kasih,” kataku, menjaga suaraku, meski detak jantungku semakin cepat.

Ghost Bear mendengus, gemuruh dalam itu bergetar melalui telapak kakiku. Matanya yang ungu gelap bertemu dengan mataku. Dan kemudian, dia menghilang… atau lebih tepatnya, menjadi tak terlihat. Aku yakin.

Meskipun tahu itu ada di sana, aku tak bisa melihat atau mendengarnya. Aku mengamati lantai kubah. Tapi entah bagaimana, itu berhasil menghindari, bahkan mengganggu debu salju di sekitar ambang pintu.

Yang paling mencolok dari semuanya adalah fakta, jika aku tak bisa membaca tanda aether-nya.

‘Aku ingin tahu, apa yang diperlukan untuk mempelajari trik itu,’ pikirku iseng.

Setelah menunggu beberapa saat untuk memastika,n jika Ghost Bear telah pergi. aku mengangkat portal piece untuk memeriksanya dengan lebih cermat. Bongkahan batu putih sutra itu menunjukkan bagian dari pohon.

Ada seekor anak beruang kecil, yang sedang mengendus sekuntum bunga di pangkalnya.

“Grey. Apakah itu… Ghost Bear yang sama, yang pertama kali kita kejar?”

Caera bertanya, matanya masih terpaku pada tempat terakhir ia melihat beruang tak terlihat itu.

“Tidak. Yang pertama kita lihat, tak bisa menyembunyikan tanda aether-nya. Yang ini jauh lebih terampil,” jelasku, gemetar saat membayangkan mencoba melawan seluruh suku sejenis itu.

Caera menatap portal piece, sedikit mengernyit.

“Maka tak mengherankan, jika Ghost Bear ini telah mengawasi kita, dan ingin menghindari konflik.”

“Apapun masalahnya…”

Aku bertatapan dengan Caera dan tersenyum lebar. Sesuatu yang sudah lama tak aku lakukan.

“Kita berhasil.”

Mata merah Caera membelalak, karena terkejut. Tapi, dia balas tersenyum.

“Kita telah melakukannya.”

“Aku akan memutar musik backgroud agar sesuai dengan suasana hatimu. Tapi, mungkin kita harus menyimpan momen yang menyentuh hati ini, sampai kita mencoba portal itu lagi?”

Regis memotong.

Membersihkan tenggorokanku, aku berjalan kembali ke peron, berjalan ke bingkai portal, dan memasang piece terakhir ke tempatnya. God-rune-ku bersinar. Sekali lagi, motif ether itu mengalir ke dalam celah dan menutupnya.

Aku mundur dari bingkai portal, dan menahan napasku.

Energi berderak muncul di dalam lengkungan. Berkedip-kedip dan keluar dari fokus selama beberapa detik, sebelum itu terwujud menjadi portal yang jelas. Di sisi lain, aku bisa melihat sebuah ruangan kecil, bersih, dan putih terang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_309"

Pemberitahuan Update via Email