Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_309.1

gambar

The Beginning After The End

BAE_309.1

Bab 309.1

 

#PoV: Ellie

 

Aliran kecil di kota bawah tanah yang dibangun oleh para penyihir kuno, mengalir dengan gembira.

‘Untung saja,’ pikirku. Dia hanya bisa hidup, berlari di antara bebatuan, dan menyanyikan lagu kecilnya yang ceria. Bahkan, ketika Boo mengeluarkan ikan segar-nya dari air, arus sungai tak seperti kehilangan ikannya.

Tak ada hati yang hancur.

Tapi, aku lakukan… dan memang begitu. Ke mana pun aku melihat, aku terus-menerus diingatkan, akan ‘warisan’ kegagalan, kehilangan, dan kematian keluargaku.

Aku diingatkan akan kegagalan kami dalam setiap wajah lelah, putus asa… dalam setiap tatapan sedih dan penuh pengertian, yang aku dapatkan dari yang lain.

Bahkan, jika mereka mengalami kerugian sendiri, mereka tetap memperlakukan ibu dan diriku seperti kaca… seperti piala kaca. Rasanya, seperti kami adalah sesuatu untuk disorot, untuk dijauhkan di mana semua orang dapat melihat. Tapi, tak ada yang dapat berinteraksi dengannya…

Untuk memperlakukan, seperti ‘kami masih penting’, meskipun kami hanya lah peninggalan masa-masa yang lebih baik, ketika Arthur Leywin yang hebat itu masih melindungi Dicathen.

Ketika kakakku dan Sylvie menghilang, itu seperti bagian terakhir dari tanah padat di dunia, telah terlepas dari bawah kaki kami. Dan sekarang, kami semua perlahan tenggelam ke dalam air gelap keputus-asaan.

Atau begitulah kata Kathyln.

Aneh sekali. Aku mengira, kematian orang tuanya akan sedikit lebih penting baginya, daripada menghilangnya kakakku. Tapi aku rasa, aku seharusnya tidak terkejut. Semua orang selalu menyukai Lance Arthur, General Arthur, Hero Arthur.

Tapi, aku telah menyayangi kakak Arthur, teman Arthur… ketika dia masih ada.

Ibuku telah pergi, tersenyum sedih, dan mengucapkan ‘terima kasih’, setiap kali seseorang menyampaikan bela-sungkawa. Terlebih, sesekali dia menawarkan sedikit healing pada beberapa pengungsi terluka, yang diseret tentara ke tempat penampungan.

Aku pikir, dia sudah hampir putus asa. Sehingga, ketika Arthur tak kembali saat menyelamatkan Tessia, dia kehilangan harapan untuk yang lainnya. Sungguh menyakitkan untuk mengakuinya. Tapi, jika bukan karena diriku. Aku pikir, dia baru saja meringkuk dan pergi tidur. Lalu, tak pernah membuka matanya lagi.

Mengambil batu yang rata dan halus, aku melemparkannya ke udara, dan menangkapnya lagi.

Sudah berapa lam,a sejak Arthur dan aku berdiri di sini, di tepi sungai bawah tanah ini… dan dia mengajariku cara batu lompat di atas air? Sehari? Seminggu?

Aku mungkin juga telah mati, dan dilahirkan kembali sejak saat itu.

Sambil mengejek, aku melemparkan batu itu dengan keras ke permukaan air yang memercik, dengan cara yang memuaskan.

Boo yang telah mengambil tangkapannya dan tertatih-tatih untuk mencari tempat makan yang empuk dan berlumut. Dia mengangkat kepalanya untuk menatapku dengan serius. Bintik-bintik hitam di atas matanya menyatu. Yang mana selalu membuatnya terlihat seperti pemarah.

“Maaf Boo. Aku baik-baik saja.”

Meskipun aku tak yakin jika dia mempercayaiku. Mana beast seperti beruang raksasa itu mendengus, dan kembali ke makanannya.

“Dengan tangan seperti itu. apakah kamu sudah mempertimbangkan untuk melempar batu ke arah musuh kita, daripada menembakkan panah?”

Aku berbalik, kaget. Tapi aku santai, ketika aku menyadari jika itu adalah Helen Shard, pemimpin dari apa yang tersisa dari Twin Horns. Helen telah menjadi mentor-ku di kastil, mengajar dan membantuku untuk meningkatkan kemampuanku untuk menembakkan mana arrow murni dari busurku.

Sungguh melegakan, ketika dia tiba di tempat perlindungan bersama Durden dan Angela Rose. Dan dia dengan cepat mengambil peran, sebagai mentorku lagi.

Dia sepertinya memiliki semacam perasaan sihir, saat aku memasuki ‘suasana hati’. Seperti yang dia katakan… karena dia selalu muncul untuk mendukungku.

Aku menjentikkan rambutku dengan cara yang kekanak-kanakan yang aku tahu, untuk membuatnya kesal dan melihat kembali ke sungai.

“Aku mencoba menangkap ikan untuk makan malam ibu.”

Dari sudut mataku, aku melihatnya mengangkat alis, menyeringai.

“Seekor ikan? Dengan batu?”

“Menembak satu dengan busur, akan terlalu mudah,” kataku angkuh, mengangkat hidung sedikit, dan mengangkat dagu ke depan. Gambaran dari seorang anak yang terlalu percaya diri.

Helen selalu mendorongku untuk menjadi berbeda dari anak bangsawan di kastil. Dan aku membuatnya semakin buruk, ketika aku bertindak seperti mereka.

Menjadi serius, Helen menunjuk ke air.

“Kalau begitu, mari kita lihat.”

Mengembalikan tatapan seriusnya, aku mengambil busurku dari tempatnya bersandar, pada batu besar di dekatnya. Dan aku memeriksa air yang jernih. Setiap tiga puluh detik atau lebih, ikan yang bersinar redup itu akan berenang perlahan, menuju ke sungai.

Kakakku pernah menjelaskan, jika hal-hal yang kamu lihat di dalam air, tak persis seperti yang terlihat. Karena, ada air membelokkan cahaya. Dengan pemikiran ini, aku menarik kembali tali busur, dan menyulap panah tipis mana. Lalu, aku menunggu.

Garis biru goyah di sungai yang suram itu memberi-tahuku, jika ada ikan yang datang. Aku menunggu sampai sungai itu, melewati bagian sungai yang lebar dan dangkal, tempatku berdiri. Lalu, aku bersiap untuk menraik busur.

Pada saat terakhir, aku menambatkan panah itu padaku dengan seutas mana murni. Lalu, aku membiarkannya terbang.

Seberkas cahaya putih menyelinap ke dalam air, dengan sentakan terkecil. Dan ikan itu tersentak, mengirimkan percikan.

Aku menarik tali penambat-nya, menyebabkan anak panah itu melompat keluar dari air, dan terbang kembali ke tanganku. Dengan rapi, panah itu menembus insangnya.

Helen mulai bertepuk pelan, menggelengkan kepalanya, dan membiarkan mulutnya terbuka, seolah-olah kagum.

“Luar biasa, Eleanor, sungguh luar biasa.”

Dia kemudian berbaris ke arahku, menarik panah dari ikan. Memberikannya retakan keras, terhadap salah satu batu-batu besar yang melapisi tepi sungai. Itu memberi hormatku dengan ikan mati, dan berbalik pergi.

“Hei, itu milikku!”

“Anggap saja sebagai pembayaran, untuk pelajaran yang dipelajari dengan baik,” katanya dari balik bahu, tak menghentikan langkahnya.

“Dengan bakat sepertimu, pasti tak akan ada masalah untuk mengejar yang lain?”

Setengah jengkel, setengah geli, aku kembali ke air… merasa lebih baik. Aku memutuskan, jika sebaiknya aku menembak beberapa ikan lagi, dan membawanya pulang ke Ibu untuk makan malam.

Tapi, ketika aku menarik busurku lagi, gerakan di sisi lain sungai menarik perhatianku. Dan secara naluriah, aku membidik ke arah itu.

“Oh!”

Butuh beberapa saat bagi mataku untuk fokus dalam cahaya redup. Tapi ketika itu terjadi, aku segera membatalkan mantraku, dan panah putih yang bersinar itu menghilang dan memudar.

“Maaf, Tessia.”

Setelah jeda yang canggung, matanya menatapku, seperti dia mencoba membaca pikiranku. Tessia melanjutkan perjalanannya menyusuri tepi curam, di sisi lain sungai. Itu sedikit lebih dalam di sisi itu. dan ada sebongkah kayu kuno yang tertanam di tanah. Yang mana menjadi bangku, yang sempurna untuk duduk dan mendinginkan kaki seseorang di dalam air.

“Maaf,” kata Tessia pelan. Pandangannya beralih ke sungai.

“Aku tidak menyadari ada orang di sini, ketika aku memutuskan untuk berenang.”

Tapi kamu tiba di sini, melihatku, dan memutuskan untuk membantu dirimu sendiri.

“Tak apa-apa,” kataku, dengan nada suara yang mengatakan padanya, jika itu tak baik sama sekali.

“Lagipula, aku akan pergi.”

Sambil menyandarkan busur di bahu dan menunjuk ke Boo, aku berbalik untuk berjalan kembali ke kemah. Tapi, detak jantungku semakin cepat, dengan setiap langkah yang aku ambil. Itu memompa amarah dan kebencian melalui diriku, sampai aku hanya ingin berhenti dan berteriak.

Tessia belum sering keluar, sejak Arthur menghilang. Aku pernah melihatnya beberapa kali. Tapi, ini pertama kalinya, aku cukup dekat untuk berbicara dengannya. Dan tiba-tiba aku menyadari, jika aku meluap dengan hal-hal yang ingin aku katakan padanya.

‘Tak ada yang kamu katakan di sini yang akan mengubah apa pun, Ellie,’ kataku pada diriku sendiri, dengan gigi terkatup.

‘Berteriak dan memaki Tessia tak akan membatalkan…’

Aku berputar, dan bertemu dengan mata Tessia.

“Itu salahmu dia pergi. Aku harap, kamu tahu itu.”

Dia tersentak tapi tetap diam, membuatku semakin marah.

“Itu salahmu, dan kamu tak akan pernah bisa memperbaikinya.”

Suaraku semakin keras, saat aku bertahan.

“Dia adalah kesempatan terbaik kita untuk menjalani kehidupan di luar gua ini lagi. Tapi, dia juga seorang idiot besar dan gemuk, yang tak bisa membiarkanmu pergi begitu saja! Kamu seharusnya tahu itu!”

Suaraku mengerut, saat aku mengusap air mata amarah, dengan punggung tanganku.

“K-kenapa kamu tak tinggal di sini saja? Mengapa?”

Putri elf itu mengatupkan rahangnya, saat tatapannya jatuh. Tapi ketika dia berbicara, dia menjadi sangat tenang.

“Aku tak bisa, Ellie. Maafkan aku. Aku minta maaf. Mungkin, jika aku tahu, bagaimana itu akan berakhir… tapi mereka adalah orang tuaku.”

Setelah hening beberapa saat, Tessia menatapku, matanya yang biru kehijauan berkaca-kaca.

“Katakan padaku, sejujurnya, apa yang akan kamu lakukan?” 

Aku ingin menjambak rambut peraknya yang bodoh dan cantik itu, dan memasukkan kepalanya lebih dulu ke dalam air. Dia telah melarikan diri dari tempat penampungan. Menentang logika dan permintaan kakakku dan Virion, dan memaksa Arthur untuk mengejarnya.

Karena keegoisannya, Sylvie dan Arthur lenyap.

Boo menggeram dan berdiri, merasakan kemarahanku. Kehadirannya memberiku keberanian.

“Aku akan mendengarkan!”

Aku berteriak, bahkan tak yakin itu benar.

“Kalau begitu, mungkin kamu lebih bijak dariku, Ellie… dan itulah mengapa aku membutuhkanmu… dan mungkin kamu juga membutuhkanku.”

Mata cerah Tessia mengunci mataku, tatapannya memohon dan penuh harapan. Tapi, itu bertentangan.

“Aku tak membutuhkanmu,” desisku.

Sebuah kerutan muncul di wajahnya.

“Tidakkah menurutmu, aku memperhatikan bagaimana mereka memperlakukanmu? Seperti kamu masih anak-anak, seperti tak ada yang perlu ditambahkan? Seperti kamu hanya memiliki nilai, dalam hubunganmu dengan Arthur? Tidakkah menurutmu, aku tahu bagaimana rasanya?”

Tessia bangkit, rahangnya terkatup rapat. Ekspresinya berada di antara tabah dan putus asa.

“Aku mendengar apa yang dibisikkan orang lain, tentang aku di belakangku, Ellie. Dan banyak yang tak repot-repot menyembunyikan keraguan mereka. tapi, mengatakannya secara terbuka agar semua orang mendengar.

Tapi kamu berbeda… kamu lebih dari sekedar adik pahlawan, dan aku ingin membuktikannya pada semua orang. Aku tak memintamu untuk memaafkanku… aku tidak pernah bisa meminta itu dari dirimu, setelah apa yang aku lakukan.

Aku tahu, jika aku tidak kabur, Arthur mungkin masih ada di sini bersama kita. Tapi, tak ada yang bisa aku lakukan sekarang, yang akan membawanya kembali, dan…”

“Kamu tidak bisa begitu saja menerimanya dan melanjutkan ini, putri! Arthur seharusnya tak menyelamatkanmu! Kamu harus mati, dan dia harus ada di sini, bersamaku!”

Dia tersenyum padaku. Sedih, cantik, dan menyebalkan.

“Aku telah memikirkan hal yang sama. Lagi dan lagi dan lagi. Jika Arthur ada di sini, sekarang… dan aku sudah mati…”

Tessia berhenti, menarik napas dalam-dalam, dan memaksakan senyum sedih kembali di wajahnya.

“Tapi dia tidak. Tak peduli betapa aku berharap jika dia tak melakukannya. Arthur mengorbankan dirinya untukku. Dan harga yang dia bayar untuk itu adalah, sesuatu yang tak akan pernah bisa aku bayar kembali.  

Praktis gemetar karena amarah, air mata panas mulai mengalir di pipiku. Aku membuka mulut untuk memberi-tahunya, untuk mengutuk padanya, untuk mengosongkan amarahku ke dalam dirinya. tapi, kata-kata itu mati di tenggorokanku.

Aku ingin membencinya begitu banyak, tapi aku tak bisa.

Aku tidak bisa membencinya, karena Arthur mencintainya.

Dia sangat mencintainya, sehingga dia telah menukar hidupnya untuk miliknya. Itu yang ia maksud. Hidupnya adalah tindakan kepahlawanan terakhir dari kakakku.

‘Ini tidak adil,’ pikirku.

Kenapa kamu melakukannya, Arthur? Mengapa kamu meninggalkanku untuknya… lagi?

Tessia dengan hati-hati mengarungi sungai dangkal, dan berjalan ke arahku. Dia mengaitkan rantai yang ia kenakan di lehernya dengan ibu jarinya, dan menarik liontin dari bawah bajunya… memegangnya ke arahku.

“Arthur memberiku ini, Ellie.”

Itu adalah liontin kecil berdaun perak.

“Dia memberiku ini, dan berjanji.”

Karena lengah, suaraku sedikit mencicit saat aku berbisik.

“Janji apa?”

“Janji untuk satu dari kami bisa tepati. Jadi aku akan hidup, Ellie. Aku akan hidup untuk Arthur, apa kamu mengerti?”

Aku menatap saat Tessia, membelai liontin itu seperti bayi yang baru lahir. Putri elf itu adalah mage yang kuat di puncak menjadi inti white, beast tamer yang mampu meratakan gunung… tapi, bahu sempit dan lengan tipis pucatnya tampak begitu halus.

Kemudian, lengan kurus yang sama itu memelukku. Dan wajahku menempel di bahunya, air mataku membasahi bajunya. Aku kalah. Aku membiarkan kesedihan, amarah, ketakutan, dan kesepian mengalir keluar dari diriku… seluruh tubuhku gemetar, saat aku terisak.

“Kita akan melewati ini,” ulang Tessia pelan, tangannya membelai bagian belakang kepalaku.

“Dan kita harus kuat. Karena, meskipun orang-orang ini mengutukku dan meremehkanmu, mereka membutuhkan kita. Kita berdua.”

“Rasanya tak ada gunanya sekarang, begitu putus asa,” kataku terengah-engah, tangisku hampir habis.

Meremasku lebih erat, Tessia berkata,

“Itu juga yang aku rasakan. Kakek Virion memelukku dan biarkanku menangis, sampai aku pingsan. Lalu, ketika aku bangun, aku terus menangis. Aku kehilangan orang tuaku, aku kehilangan Arthur, dan aku kehilangan harapan. Tapi, Kakek Virion tidak akan membiarkanku menyerah, dan aku juga tak akan membiarkanmu.”

Aku menjauh dari Tessia dan menyeka air mata dari wajahku, dengan lengan bajuku.

“Apa yang akan kita lakukan?”

Tessia melihat dari balik bahuku, ke tengah desa tersembunyi.

“Dicathen mungkin hilang, tapi itu tidak hilang. Dan jika itu berarti kita perlu berlatih atau kita perlu berjuang. Kita akan melakukan apa pun yang kami bisa, untuk mendapatkannya kembali.”

Putri elf menatapku, alisnya berkerut karena tekad.

“Tak ada lagi duduk, di pinggir lapangan.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_309.1"

Pemberitahuan Update via Email