Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_279

gambar

Bab 279

KOB_279

“Aku pikir, aku tak akan kalah.”

Dengan suara mencambuk, Muyoung menghindar di antara bilah angin. Tapi, dia tak bisa menghindari semuanya. Dia merentangkan sayapnya dan memegang Gabriel Spear.

Muyoung telah memisahkan kekuatan Lucifer dan Gabriel. Saat dia mengayunkan tombaknya, tekanan angin yang tinggi itu mendorong mundur bilah angin itu.

2, 4, 8, 16, 32, 64… 128!

Dia menghalau itu secara berurutan, daripada sekaligus. Kecepatan Muyoung meningkat secara eksponensial, dan ketika dia berakselerasi 128 kali, dia bisa melarikan diri dari badai bilah.

Tapi, Amon adalah penguasa sihir. Dia sudah menerapkan langkah selanjutnya, saat dia merasa ada sesuatu yang salah.

‘Ledakan uap.’

Tetesan air yang tak terhitung jumlahnya memenuhi udara. Amon menambahkan sihirnya ke partikel-partikel kecil air yang tak bisa dilihat oleh mata. Secara ajaib, itu memisahkan oksigen dan hidrogen untuk membuat bahan peledak.

Muyoung berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Karena tak peduli seberapa cepat ia melaju, tak ada celah dalam kabut peledak itu.

‘Aku tetap melakukannya.’

Dia bisa mundur. Tapi, Muyoung menerobos masuk. Akselerasi bukanlah skill yang bisa digunakan lama. Selain itu, dia harus menyelesaikan pertempuran ini dengan Amon, secepat mungkin. Tujuan Muyoung adalah untuk mencapai target.

Dia hanya perlu menyentuh Amon, untuk mengambil langkah selanjutnya.

Dengan suara mendesing, tetesan air mulai berputar. Sementara mereka terlihat seperti gerakan lambat untuk Muyoung, masalahnya adalah jika tak ada kesenjangan dalam liputannya. Muyoung menutupi dirinya dengan sayapnya, dan terbang melintasi udara.

Dengan suara ledakan, ledakan itu mengikuti Muyoung di mana-mana. Sayap hitam Muyoung menjadi compang-camping. Jika itu adalah luka normal, Muyoung bisa menyembuhkannya dengan ‘berkah suci’.

Tapi, sihir Amon aneh. Itu melekat pada tubuh Muyoung, untuk memblokir regenerasi atau penyembuhan.

‘Dia menyerang titik terlemahku.’

Muyoung tidak bisa mengharapkan regenerasi yang konstan, seperti ketika dia diserang oleh Crimson Balrog. Tapi, Amon ada di dekatnya.

Amon merasakan, jika Muyoung datang dengan kecepatan kilat. Amon membuat langkah selanjutnya dalam sekejap.

Kegentingan!

Muyoung memutar kakinya, saat tombak es menembusnya. Sementara rasa sakit bergulir, Muyoung tak mencoba untuk menghalau tombak. Dia menyusutkan ruang di antara mereka lagi, untuk mendekati Amon.

Muyoung meraih bahu Amon, dan membatalkan akselerasinya. Itu bukan untuk serangan.

“Itu akan terbuka, bagi mereka yang mengetuk.”

Itu Ars Nova, buku yang berisi Language of Miracles.

Mata Amon bergetar, ketika mendengar doa itu.

“Bagaimana kamu tahu doa itu…?”

Tak ada yang percaya, jika ‘malaikat agung’ bernama itu memiliki Ars Nova. Amon tak mempercayainya, tapi sekarang dia tahu itu benar.

Apakah Ars Nova juga mengangkat geis dari Enroth?

Amon mencoba melawan. Tapi, Muyoung selangkah lebih cepat.

Shirrr!

Cahaya membanjir dari mata Muyoung, dan terhubung dengan Amon. Doa ini menampilkan sihir untuk membuka jiwa seseorang. Meskipun itu tanpa ampun menguras energinya, Muyoung menguatkan dirinya.

‘Aku melihatnya.’

Muyoung melihat jiwa Amon. Mereka sekarang terhubung, saat Muyoung membuka pintu. Muyoung kemudian memasuki ‘pertempuran’ yang sebenarnya.

‘Art of Death.’

Itu bukan untuk membuat Amon undead, yang pada awalnya mustahil. Tidak seorang pun dengan ‘Divinity’, bisa menjadi undead. Karena undead adalah makhluk yang tidak sempurna. Itu tak sesuai dengan makhluk surgawi, yang bertujuan untuk kesempurnaan.

Jadi, mengapa ini berkelahi?

Itu ada hubungannya dengan kondisi kematian Amon.

‘Amon harus terlibat dalam fenomena yang tak bisa ia mengerti.’

Amon adalah penguasa sihir dan memiliki kepercayaan diri yang sempurna dalam dirinya. Karena itu, dia berusaha memahami dan menyelesaikan segalanya. Ini adalah bagaimana dia mendapatkan gelar Master of Magic.

Ars Nova?

Sementara itu disebut doa ajaib, itu masih merupakan cabang sihir. Amon bisa memahami fenomena ini. Tapi, apakah Amon bisa diperintah untuk sesaat, oleh kekuatan yang dimiliki Muyoung?

Amon akan benar-benar terhubung dengan Muyoung pada saat itu, dan akan merasakan kekacauan di Muyoung. Dia tak akan bisa mengerti sama sekali siapa Muyoung, dan bagaimana Muyoung memerintahnya!

[‘Art of Death’ menyusup ke Demon Lord ‘Amon’.]

[Amon tidak menjadi undead.]

[Tapi, ‘Art of Death’ adalah kekuatan yang berkuasa. Itu menyusup ‘Amon’ bahkan lebih cepat.]

[Demon Lord ‘Amon’ secara agresif menolak.]

Itu hanya perlu bekerja sesaat, kurang dari sepersepuluh detik. Muyoung harus memerintah Amon untuk saat itu. Itu adalah pertarungan putus asa terakhir Muyoung, yang dibuat dengan kartu Trump terakhirnya, mantra Ars Nova… dan satu-satunya harapan yang ia miliki, dalam situasi yang tak terhindarkan ini.

Itu adalah pertempuran tekad, dan Muyoung mulai meneteskan air mata berdarah. Darah mengalir dari setiap lubang yang dimilikinya. Jiwa Muyoung jauh lebih lemah daripada jiwa Demon Lord, dan Amon sebagai pencari memiliki jiwa yang lebih kuat daripada Demon Lord lainnya.

“Apakah itu tidak mungkin?”

Muyoung kalah dalam pertarungan tekad, dan dia mengertakkan giginya. Dia tidak bisa mundur. Jiwa mereka saling menyerang satu sama lain dengan berbahaya, dan jiwa Muyoung mungkin hancur karena serangan itu.

Tapi, pada saat itu, di mana jiwa mereka hampir berbaur, ekspresi Amon berubah.

“Kamu … waktu…!”

Amon tampak heran, bahkan lebih dari yang ia lakukan, ketika Muyoung menggunakan Ars Nova. Tapi, perubahan ini membuat celah. Dan jiwa Muyoung bangkit untuk menang, dalam waktu yang diperlukan untuk satu detak jantung.

[Anda berhasil memerintah Demon Lord ‘Amon’.]

[Tapi, Anda tidak sepenuhnya mengendalikannya.]

[Efektif selama tujuh detik.]

Amon berada di bawah kendali Muyoung selama tujuh detik. Matanya berkabut sejenak.

‘Aku melakukannya.’

Muyoung bergegas ke langkah selanjutnya. Tujuh detik lebih dari yang ia harapkan. Itu cukup untuk mengukir mandat absolut pada jiwanya, meskipun Muyoung tak bisa menggunakan Amon, karena dia akan menolak secara naluriah.

“Hanya bertindak untuk dirimu sendiri.”

Kata-kata Muyoung menyiratkan, jika Amon adalah penguasa sihir, yang menganalisis dan menyelesaikan semua. Jika semuanya normal, dia tak akan pernah mengikuti siapa pun, tak takut pada siapa pun, dan hanya akan berjalan demi kebaikannya sendiri.

Hanya bertindak untuk diri sendiri.

Muyoung telah melepaskan baut yang mengunci’ apa yang secara tak sadar diinginkan’ Amon. Jadi, itu sudah cukup.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_279"

Pemberitahuan Update via Email