Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_280

gambar

Bab 280

KOB_280

Mata Amon kembali fokus, setelah tepat tujuh detik. Itu bergetar, ketika Amon menerima perubahan di sekelilingnya dan pada dirinya sendiri.

“Bagaimana? Kamu… apa yang kamu lakukan padaku?”

Dia tak tahu atau mengerti. ‘Kondisi kematian’ terpenuhi.

Tentu saja, bahkan jika kondisinya terpenuhi, akan sulit bagi Muyoung untuk memberantasnya. Demon Lord tingkat rendah menjadi sangat lemah, ketika kondisi kematian mereka selesai. Tapi, Demon Lord Amon tak terpengaruh sama sekali.

Tapi, Muyoung puas. Amon bingung, karena dia tak tahu ‘perintah’ apa yang Muyoung telah menempatkan jauh ke dalam dirinya.

“Apakah kamu kembali ke masa lalu? Mengapa malaikat itu ada di jiwamu?”

Malaikat?

Apakah dia berbicara tentang Gabriel?

Amon benar, tentang kembali ke masa lalu. Dia sepertinya menemukan itu, saat secara langsung bersentuhan dengan jiwa Muyoung. Muyoung juga tak yakin, bagaimana dia kembali ke masa lalu. Tapi, Amon tampak, seolah-olah dia memiliki wawasan tentang perjalanan waktu Muyoung.

“Itu tidak mungkin. Bagaimana hal seperti ini bisa terjadi?”

“Tak ada yang tak mungkin. Mustahil hanya ada di pikiranmu.”

Amon menatap Muyoung. Dia marah, tapi juga mengendalikan amarahnya pada saat yang sama.

Amon.

Master of Magic dan Pencari Kebenaran.

Dia telah diangkat dari belenggu yang dikenakan oleh Baal dan Solomon. Sementara dia tampak belum sadar, efeknya akan mulai terlihat.

Muyoung berbicara perlahan.

“Amon, apakah kamu masih takut pada Salomon?”

Itu adalah ketakutan utama bagi para Demon Lord. Peristiwa yang terjadi, sebelum mereka menjadi Demon Lord adalah trauma yang menyiksa mereka, selama ribuan tahun.

Meskipun mereka menjadi makhluk surgawi dan mengambil langkah-langkah untuk menjadi sempurna, ketakutan itu tidak pernah hilang. Jadi, mereka berkumpul di sekitar Baal, yang berfungsi sebagai inti.

Dia adalah makhluk yang akan melemahkan ketakutan mereka untuk mereka.

Amon setengah membuka matanya.

“Apa menurutmu, aku takut pada orang seperti Solomon?”

“Itu bagus.”

Muyoung menoleh. Amon bingung sekarang. Pikirannya tak teratur, sampai-sampai dia lupa untuk menyerang Muyoung.

Muyoung adalah Amon. Diketahui yang pertama melakukan kontak dengannya. Dia sendiri kacau, dengan cara yang sangat berbeda dari Salomon dan Baal.

Jadi Muyoung memulai negosiasi.

“Dari mana kamu akan memilih… ‘tidak dikenal’ yang merupakan diriku atau ‘ketakutan’ yaitu Salomon?”

Dunia terbakar, ketika Muyoung menyelesaikan pertanyaannya. Matahari berubah merah, dan panas yang luar biasa membakar segalanya. Gremory buru-buru menempatkan medan pelindung, tapi itu tak cukup.

Para iblis lemah terbakar dengan jeritan. Tak terhitung mayat dijatuhkan di tanah, setelah menjadi abu. Tidak hanya itu, pelindung yang diciptakan oleh Undead King untuk menghalangi para Demon Lord yang lain pun pecah.

“Diablo…”

Muyoung menoleh, dan Amon juga fokus pada fenomena itu.

Diablo, pemilik true fire yang membakar Haures, Fire of Demon Lord sampai mati!

Dia berdiri dengan dua kaki. Tapi dengan puluhan tanduk, Diablo melihat lebih dekat ke naga dengan aura megah.

Dia hanya muncul dan memandang dunia dengan kedua matanya, tapi membakar dan menghapus segalanya. Muyoung bergidik. Itu adalah kedua kalinya, dia bertemu Diablo.

Tapi, pertama kali Diablo mundur karena Baal. Karena, dia harus melarikan diri dari serangan tanpa ampun Baal. Kali ini berbeda dan tak ada bandingannya dengan waktu itu.

Muyoung berpikir dengan bantuan Amon, dia akan mampu menangani Diablo. Tapi sekarang, Muyoung membuang gagasan itu.

“Diablo telah melampaui batas dunia ini.”

Dia telah melampaui jumlah kekuatan yang bisa dimiliki dunia ini.

“Salomon…!”

Tatapan Amon bergetar, karena ketakutan. Tapi, juga karena amarahnya yang menentangnya.

Hanya bertindak untuk diri sendiri. Pencari Kebenaran tak boleh dikekang oleh apa pun. Amon mengepalkan giginya, tapi Demon Lord lainnya sudah mundur.

“Pengecut.”

Amon mencibir.

Demon Lord lainnya masih takut akan Solomon. Jika Baal tak bertindak, mereka hanya akan menjadi pengecut yang terus melarikan diri.

Amon tak lagi tertarik pada Muyoung dan bagaimana dia mengendalikan Enroth. Itu sama dengan perintah Baal untuk menghilangkan Gremory.

Amon hanya fokus pada apa yang dihadapinya.

Amon ingin menan,g melawan apa yang telah menahannya begitu lama. Dan sekarang, dia memiliki kesempatan tepat di depannya.

Dengan teriakan nyaring, serangan Diablo terlalu cepat bagi Amon, untuk berpikir lebih lama. Aliran api besar keluar dari mulut Diablo, dan nyala api menelan seluruh langit. Itu membakar segala sesuatu di jalannya, dan bergegas ke Muyoung dan Amon.

Konflagrasi.

Amon membangun dinding es raksasa untuk memisahkan ruang di antara mereka, untuk memadamkan api Diablo. Tapi, itu tak cukup. Karena, api Diablo membakar segalanya, termasuk semua fenomena.

Amon mendecakkan lidahnya, dan melepas sarung tangannya. Dia mengungkapkan tangan hitam yang mencolok. Dan, sihir Amon mulai terbang dengan gegabah.

Tanduk Amon tumbuh, dan bola matanya menjadi hitam. Juga, otot-otot dalam bentuk manusia itu meledak dan berkembang. Tapi, itu tidak stabil. Dan Muyoung mengalihkan pandangannya segera ke Gremory.

Gremory mengangguk, ketika dia membaca apa yang diinginkan Muyoung. Dia dengan cepat melepas perisai pelindung, yang membatasi sihir. Amon mulai menunjukkan kekuatannya, setelah perisai yang mengganggu itu menghilang.

“Infinity Strom.”

Amon tak perlu menyuarakan mantranya untuk menggunakan sihir. Tapi, mantra kelas Epic perlu disuarakan, untuk menegakkan musuh. Sihir Amon yang meluap, segera menghasilkan kekacauan besar.

Ruang bundar yang sangat besar terbentuk di depan Amon, dan itu menelan semuanya. Seperti, lubang hitam.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_280"

Pemberitahuan Update via Email