Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_281

gambar

Bab 281

KOB_281

Api Diablo berputar ke ruang yang diciptakan Amon.

Apa itu bekerja?

‘Tidak.’

Muyoung menggelengkan kepalanya, saat lubang hitam mulai bergetar.

Jika Amon dapat menangani ‘ketidak-terbatasan’ secara nyata, dia akan melebihi Baal. Infinity adalah angka ajaib yang melampaui sihir, dan bukan keahlian Amon.

Amon menggertakkan giginya dengan tajam. Apakah dia tak menghindari apa yang bisa dihindari, karena kesombongannya?

Mata Amon berubah lagi, ketika bintang-bintang putih kecil bersinar dalam mata Amon yang hitam pekat. Dan dia menganalisis api Diablo.

“Aku orang yang menganalisis semua, dan mencapai kebenaran. Aku akan mengungkap api Dewa.”

‘Pidato’ magician adalah kekuatan. Jadi, magician sejati menyimpan kata-katanya. Realitas itu sendiri dapat dipenuhi dengan ucapan, dan diubah oleh kehendak magician.

Sekarang, Amon memerintahkan dan menembus api Diablo, hanya dengan kekuatan suaranya yang murni.

Segera, api Diablo meledak, setelah tercermin dalam cermin besar yang diciptakan Amon. Diablo sekarang menghadapi apinya sendiri.

‘Luar biasa.’

Muyoung terkesan. Satu-satunya hal yang dilakukan Muyoung adalah melepas kunci. Tapi, Amon sudah melangkah lebih jauh. Dia tidak mengira Amon, akan membalas serangan Diablo.

‘Tapi, itu masih belum cukup.’

Amon baru saja membuka matanya, tapi Diablo sudah sempurna.

Muyoung mengumpulkan apinya. Tegasnya, keterampilan api berasal dari Diablo sang Fire God, sehingga Muyoung bisa mengendalikan api Diablo sedikit, karena mereka serupa. Dia hanya perlu membuka jalan, untuk memanipulasi api Diablo.

Saat tubuh Muyoung terbakar, api Diablo terbagi menjadi dua. Serangan itu dibagi menjadi dua. Dan Muyoung menyediakan ruang bernapas, yang bisa digunakan Amon untuk membentuk serangan baliknya.

Diablo mengeluarkan raungan yang dalam dan keras, sebagai protes. Dia melambaikan sayapnya untuk melayang, dan menghancurkan udara dengan cakar yang tajam. Tepat setelah itu, tekanan angin kencang mengiris ruang.

Diablo telah memotong ruang dengan kecepatan, yang nyaris tak bisa diikuti oleh Muyoung.

Dengan suara memuakkan, tubuh Amon terbelah menjadi dua.

‘Klon.’

Itu adalah tiruan yang disiapkan Amon dalam sepersekian detik, dan Amon sudah menuju Diablo.

“Apakah musuh dari musuhku adalah sekutu?”

Amon melemparkan amarahnya pada Diablo dan Salomon saat ini. Mereka adalah bahaya yang lebih besar daripada Muyoung, menurut Amon. Keduanya bisa mencapai kesepakatan.

Senjatanya meminta darah. Muyoung melemparkan Gabriel Spear bukan ke Diablo, tapi…

‘Salomon.’

Dia berada di belakang Diablo, bersembunyi. Muyoung akan mengejarnya. Jadi, dia melemparkan tombak untuk mematahkan skill kamuflase Solomon.

Ketika semua orang fokus pada Amon, Muyoung menyerang Solomon. Dia menghapus kehadirannya, dan Gabriel Spear mengenai tubuh Salomon, dengan suara pecah.

Tapi, itu tak mengenai Salomon, ketika melewatinya. Tombak itu tak berpengaruh pada tubuh Salomo. Itu tidak cukup, jadi Muyoung mengungkapkan dirinya.

Saat tombak Gabriel Spear menyentuh tanah, Muyoung mengangkat senjatanya, dan menggunakan skill unik berpedangnya.

Posisi 51. The Evil Slayer.

Jika Solomon berada di arah lain, Muyoung hanya perlu memotong ruang. Saat Muyoung menyerang dengan keahliannya, luka yang dibuat di ruang mengungkapkan pembukaan hitam.

Apakah itu berhasil?

‘Itu gagal.’

Tubuh Salomon menjadi transparan sesaat, dan segera kembali ke keadaan semula.

“Karena aku tidak bisa menyentuhmu, kamu tidak bisa menyentuhku.”

Solomon menatap Muyoung dari dekat, dan begitu pula Muyoung.

“Aku tidak tahu, mengapa kamu memiliki malaikat dan doa-ku. Tapi, mati lah dengan tenang, seperti King Slayer.”

Dengan suara robek, langit memerah merah, dan banyak meteor jatuh untuk menghancurkan yang di bawah. Tapi, ekspresi Muyoung menegang.

‘Apakah King Slayer mati?’

King Slayer adalah seorang ksatria yang mulia dan bermartabat, yang mengajarkan Muyoung cara untuk maju.

Muyoung tak peduli dengan kematian orang lain, tapi kali ini berbeda. Sebenarnya, Muyoung telah berubah dengan langkah kecil, untuk beberapa waktu sekarang. Muyoung merasakan emosi atas kematian seseorang.

Mungkin sedih, tapi Muyoung tak bisa tahu.

Salomon melanjutkan.

“Apakah kamu sedih? Menyakitkan? King Slayer punya ‘harapan’ untukmu. Tapi, kamu kurang beruntung. Aku membunuhmu.”

King Slayer bertarung dengan Solomon dan kalah. Tapi, pertanyaan tetap ada. Muyoung tak bisa menyentuh Solomon, dan yang sebaliknya juga benar. Tapi, King Slayer bisa menghadapi Solomon.

Apakah itu karena dia adalah Master of Darkness?

Atau apakah itu karena dia tak berasal dari dunia ini?

“Kamu tak bisa menang melawan Diablo, tak peduli apa yang kamu coba.”

“Kenapa kamu mencoba memberantas semuanya?”

Muyoung tak bisa untuk tidak bertanya dari mana kebencian dan kemarahan Solomon berasal. Solomon tersenyum gentar, mendengar pertanyaan Muyoung.

“Kalian manusia adalah kegagalan paling spektakuler, dari ras yang aku ciptakan. Kamu adalah orang yang paling tidak berguna, paling haus darah, dan paling sombong. Kamu adalah ras yang tak berharga yang menghilangkan ras lain, membuat mereka punah, dan saling membantai.”

Manusia gagal?

Kata-kata Solomon aneh. Apakah Salomon pencipta dewa?

“Dunia ini adalah keranjang sampah, tempatku menyimpan sisa limbah kehancuranku. Apakah tak wajar, membuang sampah?”

Salomon yakin, dan sepertinya mengatakan yang sebenarnya. Dia tersenyum, ketika Muyoung tetap diam.

“Apakah pertanyaanmu terjawab? Anggap saja sebagai hadiah terakhir, untuk menunjukkan akhir permainan ini kepadaku, pencuri. Aku akan menjauh, begitu Ars Nova dan Ars Paulina dikembalikan kepadaku.”

Dengan suara keras, meteor yang tak terhitung itu menyerbu kepala Muyoung, segera setelah Salomon menyelesaikan kata-katanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_281"

Pemberitahuan Update via Email