Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_282

gambar

Bab 282

KOB_282

Salomon merentangkan tangannya.

“Apa menurutmu, itu ide yang bagus? Untuk mempertanyakan AKU, AKU! Aku adalah Tuan dan Penciptamu!”

Solomon mulai mengoceh. Semua kata dimuntahkan dari mulutnya. Seperti, ocehan gila dari seorang psikopat.

 Salomon King yang agung, maha kuasa, Penguasa Iblis, Harapan Tertinggi, dan Juruselamat Manusia… telah siap untuk kamar-nya sendiri.

“Aku akan menghancurkan dunia ini, dan menciptakannya kembali. Untuk kelahiran ras yang lebih baik dan unggul!”

Salomon adalah sampah. Dia adalah monster yang berbicara omong kosong. Persepsi dan moralnya, sangat berbeda dari orang yang waras.

Tapi, Salomon belum selesai. Dia hanya peduli menghancurkan satu ras, untuk menciptakan ras yang lebih maju.

Apa bedanya dengan apa yang disebut ‘manusia’ yang mengibarkan panji pembasmian etnis?

Apa bedanya dia, dengan monster dalam kedok manusia yang disebut Nazi?

Ada kesalahan dalam dirinya. Ini adalah kontradiksi.

Muyoung mulai berakselerasi.

Dia berhasil lolos dari ledakan terbesar, yang 128 kali lebih kuat dari yang lain.

Menghindari meteor itu, menghancurkannya, dan dia menyebarkan ketiga pasang sayap.

‘Aku telah hidup setiap hari. Seolah, itu adalah hari terakhirku.’

Dia belum sepenuhnya siap, tapi siap untuk apa pun. Setiap jalur yang diambil Muyoung, selalu mengarah pada ujungnya ke tepi tebing. Itu sebabnya, Muyoung menantang segalanya dan menang setiap saat.

Mungkin suatu hari semuanya akan berbeda, dan dia benar-benar terpojok. Bahkan, Muyoung sudah memikirkannya. Tapi, dunia ini salah. Dan hanya Muyoung yang mampu memperbaikinya.

Jika kamu tak mengatasi diri sendiri, tak ada gunanya mengikuti Muyoung. Karena… kamu akan selalu menjadi yang kedua.

Tak mungkin menang melawan Diablo?

‘Kapan kamu berjuang untuk menang?’

Muyoung tertawa. Setiap kali Muyoung berpartisipasi dalam pertarungan, semua orang tahu jika dia tak akan menang dan dia akan kalah. Kemenangan TAK PERNAH mungkin bagi Muyoung.

Tapi, dia tak menyerah dan mampu mencapai tahap ini.

Solomon tak tahu tentang Muyoung. Dia benar-benar tidak melakukannya. Jika seseorang mengatakan, jika Muyoung tak dapat melakukan sesuatu, dia akan berusaha lebih keras untuk melakukannya.

‘Gabriel Wings.’

Muyoung merentangkan semua sayapnya. Dia mengumpulkan magic power dan divine power di dalamnya.

Satu demi satu, meteor mulai berjatuhan, dan menghancurkan kedua sisinya. Mereka mendefinisikan area yang disebut ‘The Domain of Diablo’. Penting untuk menghancurkan kendali mutlak Domain dan Diablo di atas itu.

-Aaaaah!

7.777 bulu terbang di udara.

Gedebuk! Gedebuk! Gwang!

Bulu itu menghancurkan meteor. Meteor terus berjatuhan. Tapi, Muyoung menembak jatuh itu dengan bulunya.

Ini adalah pertarungan ‘siapa yang lebih cepat’. Tapi, Muyoung lebih pandai memukul meteor, dan itu menabrak satu per satu.

Brak! Trrruk!

Muyoung mengayunkan ‘Anguish’. Dia melewati satu meteor, dan segera menjadi debu. Penghancuran maksimum dengan kekuatan minimum. Meteor masih pecah di sekitar area.

Semua itu terjadi dengan kabur. Muyoung telah menghancurkan puluhan meteor, dalam hitungan detik.

-Waaaaaah!

Diablo kembali mulai mengamuk. Karena segala sesuatu yang tak berjalan sesuai keinginannya. Semua itu membuatnya marah.

‘Tidak mudah.’

Tapi, mempertahankan tempo pertarungan ini, sangat sulit bagi Muyoung. Dia bergerak dengan kecepatan yang mustahil bagi manusia. Seluruh tubuhnya berlumuran keringat.

“Kamu telah belajar untuk bergerak lebih cepat. Skill ini tak bisa diajarkan kepada manusia. Sepertinya, kamu pernah bertemu King Slayer dan Als Paulina.”

Salomon mengejek Muyoung. Meskipun dia jauh, suaranya terdengar seperti sedang berbicara di telinganya.

Muyoung tenang dan berkata kepada Solomon.

“Satu pertanyaan lagi, Salomon. Apakah kamu Salomon yang asli?”

Dia menanyakan satu pertanyaan pada saat itu. Tapi, ada banyak pertanyaan yang belum terjawab. Kali ini, Salomon menanggapi pertanyaan itu dengan ekspresi yang mengeras.

“Apa yang sedang kamu bicarakan?”

Muyoung diam saja. Dia ingat tentang menemukan Als Nova.

Als Nova… Doa keajaiban.

Dia diberi-tahu, jika Salomon telah meninggalkan Als Nova. Semua yang mengunjungi tempat itu, diberi-tahu hal yang sama.

Tapi sekarang, Salomon mengatakan jika Muyoung adalah seorang pencuri.

Sesuatu yang tak cocok.

Jadi, penting untuk menemukan kebenarannya.

‘Ada sesuatu yang hilang. Atau itu bohong.’

Dikatakan, Salomon berada di bawah pengaruh Lemegeton. Ingatannya mungkin rusak. Jika tidak… ada kemungkinan, jika dia bukan Salomon yang asli. Bagaimanapun, Solomon tidaklah sama.

‘Dia juga bilang aku punya Angel of Time.’

Als Paulina… nama asli Angel of Time. Muyoung ini tahu. Angel of Time diculik dan dibesarkan oleh Baal. Tapi, Salomon bersikeras jika Muyoung memilikinya.

‘Ini ada hubungannya dengan waktu pembalikan.’

Itu hanya intuisi. Tapi, jika Muyoung dan Angel of Time terkait. Itu akan mengkonfirmasi, jika mereka telah kembali dari masa lalu.

Muyoung tak akan kembali tanpa alasan. Tetap saja aneh, jika hanya Muyoung yang menerima hak istimewa ini.

Ini telah memberikan informasi yang berguna. Juga, sepertinya Solomon membutuhkan Muyoung. Jika dia tak bisa mendapatkan Muyoung, semuanya akan menjadi sia-sia. Akhirnya, niat pun terungkap.

Tapi, Salomon kekurangan banyak hal. Diablo adalah yang asli. Solomon tak bisa membagi kekuatan Diablo.

‘Jika Diablo dikalahkan, Salomon bukanlah masalah.’

Itu kesimpulannya.

Muyoung menjadi dingin.

Diablo.

Jika dia mengalahkan Fire of Demon Lord itu, Salomon akan menjadi impoten. Tap,i Solomon pasti menyembunyikan sesuatu, kalau tidak, dia tak akan muncul di sini.

Tempat ini adalah Armageddon… tempat di mana para Demon Lord berkumpul untuk melawan Diablo, tanpa harapan dan dengan kematian pasti.

Stand Terakhir Mereka. Tapi, Muyoung juga ada di sana.

‘Kesulitan adalah hal favoritku.’

Muyoung tersenyum.

Muyoung membuat yang tak mungkin menjadi mungkin. Itu adalah keahliannya. Tapi kali ini, lawannya kuat.

Tentu saja, bergerak maju tidaklah mudah. jadi, dia harus membersihkan jalannya. Juga, dia harus membuat rencana baru. Jadi, Muyoung melakukannya dengan baik sampai sekarang. Dia tahu beberapa hal.

[Salomon menghancurkan Bumi dan umat manusia.

Beberapa manusia yang selamat, menjadi Demon Lord.

Baal datang dan mencuri Lemegeton dan Angel dari Salomon.

Baal menggunakan Lemegeton dan sisa manusia untuk membuat 71 Demon Lord. Dan Salomon mencoba untuk mencegah Baal untuk menggunakan para Demon Lord.

Baal mencoba menghancurkan semua makhluk, kecuali iblis.

Munculnya, Diablo menimbulkan masalah bagi Baal, dan Solomon mencoba memanfaatkannya.

Salomon ingin menghancurkan segalanya.]

Inilah yang terjadi. Tapi, beberapa pertanyaan tetap ada. Pertanyaan terbesarnya adalah mengapa Baal ingin menghancurkan segalanya, kecuali iblis. Anehnya, Baal dan Solomon secara teknis menginginkan hal yang sama.

Iblis.

Mereka adalah ras baru. Mereka diciptakan oleh Baal dan para Demon Lord. Baal ingin menjadikan mereka pemilik Bumi.

Dan itu bukanlah hal yang baik.

Solomon dan Baal.

Keduanya jahat bagi pemahaman Muyoung.

‘Tak peduli siapa yang menang, umat manusia akan dihancurkan.’

Dulu, Baal bertindak cepat. Ras manusia punah dengan cepat. Serta, semua bentuk kehidupan lainnya.

Jika kamu memikirkan situasinya, Solomon mungkin terlihat sebagai target yang lebih mudah. Tapi, tidak peduli siapa yang menang, umat manusia tetap akan hancur.

Tapi… mungkin itu mungkin untuk mengubah sesuatu.

Perubahan ini disebut Muyoung.

Muyoung sekarang, entah bagaimana memiliki Als Paulina dan Als Nova, yang dulunya milik Baal. Muyoung pergi ke jalan ketiga… jalan yang tak dilalui orang lain.

‘Aku akan menyingkirkan keduanya.’

Dia sangat ingin menghancurkan Solomon dan Baal, dan mengembalikan perdamaian ke Bumi. Jika dia tak bisa menghancurkan mereka, Muyoung siap untuk membakar dunia dan iblis ini. Tak ada ras baru yang dibutuhkan.

Semua ras seharusnya diciptakan oleh seleksi alam, bukan oleh kekuatan orang lain!

Semuanya akan dikembalikan ke Bumi, saat kedamaian itu pulih.

‘Tak ada yang sempurna. Semuanya hanyalah ilusi.’

Hancurkan semua ketidak-sempurnaan untuk dunia yang sempurna?

Ini seperti menghancurkan semua kemungkinan. Bahkan, Muyoung tidaklah sempurna. Tak ada yang sempurna, bahkan Salomon. Dan kesalahan terbesarnya adalah, kegagalannya untuk mengakuinya.

Kwaaaaang!

Api besar muncul di sekitar Diablo. Amon melawan Diablo dengan sengit. Dan pertempuran itu hanya soal waktu. Begitu kekuatan Amon habis, dia tak akan bisa menangani Diablo.

Muyoung menyelesaikan semua persiapannya.

Tujuannya menjadi sangat jelas. Muyoung memutuskan untuk bertindak seperti di awal, dan hanya percaya pada dirinya sendiri. Dalam rencananya, hanya Salomon yang merupakan tambahan baru.

Thuuuuuuud!

Anguish dengan gemetar, karena kelaparan.

‘Gluttony.’

Anguish memiliki Gluttony power. Tapi, itu adalah pemakan yang pilih-pilih. Dia hanya memakan senjata yang sama atau lebih tinggi darinya. Anguish menangis, karena ada makanan tepat di depan matanya.

Pada saat itu Gabriel Spear telah kembali ke tangan Muyoung, dan bersinar lebih terang dari sebelumnya. Awalnya, Anguish tak menarik di dalamnya.

Setelah Muyoung memisahkan kekuatan Luciferre dan Gabriel, sehingga dia bisa mendapatkan kekuatan superior. Lalu, segalanya berubah.

Setelah itu, dia melihat Anguish dan mendengar keinginannya. Anguish sedang menunggu izin Muyoung.

Ya, kemungkinan ini juga ada… dan mungkin seperti jutaan kemungkinan lainnya. Bisakah Salomon mengerti?

Tak ada orang yang mencari kesempurnaan, bisa menjadi Dewa asli.

Dewa asli adalah memahami dan mencari evolusi dan potensi. Inilah alasan, mengapa Muyoung tak mempercayai dewa, termasuk Baal dan Solomon.

Semuanya palsu dan meminjam nama dewa.

Muyoung mengizinkan Anguish.

“Makan itu!”

Gwang! Gwang!

Gedebuk! Gedebuk!

[Nama: Anguish

Peringkat: EX

Kategori: Senjata

Efek:

Anguish World.

Pedang yang membunuh kebohongan. Meningkatkan 20% dari semua kemampuan. Kemampuan untuk mencuri darah dari lawan, dan memulihkan stamina pengguna.

Gluttony: Mengkonsumsi senjata tingkat tinggi untuk menjadi lebih kuat

Serangan senjata:

Lightning (S +++), serangan petir yang kuat.

Divinity (S +++), kekuatan untuk memotong kejahatan.

Strength +100

Agility +100

Intelligence +100

Divine Power +200

Semua kemampuan +100]

Anguish telah berkembang.

Pada awalnya, itu hanya senjata belaka. Tapi seiring waktu, itu berkembang pesat dan hampir mencapai maksimum.

Pegangan pedang itu dihiasi dengan bulu Gabriel untuk kekuatan ekstra. Sekarang, bilahnya mulai bersinar lebih terang. Itu bukan hanya perubahan penampilan belaka. Muyoung bisa langsung tahu itu.

Evolusi Anguish itu adalah evolusi dari Diri Sejati Muyoung.

Kisah Anguish telah didengar. Sekarang, Muyoung tahu apa arti dan keinginannya.

Anguish terasa, seperti bagian dari tubuh Muyoung.

‘Sword Day.’

Akhirnya, Anguish dan Muyoung menjadi satu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_282"

Pemberitahuan Update via Email