Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_283

gambar

Bab 283

KOB_283

Gremory menoleh untuk melihat pedang yang ia pinjamkan padanya, selesai tanpa bantuannya. Semua orang, termasuk Gremory, para iblis, dan Diablo, berhenti bergerak… saat Anguish menghancurkan medan perang, dengan cahaya yang menyilaukan.

Muyoung berubah, saat dia memegang pedang. dan Kehadiran Besar-nya mulai menghancurkan semua orang.

‘Kamu benar-benar melebihi harapanku.’

Gremory akan kalah. Tapi, semuanya berubah setelah Muyoung muncul. Dia tak tahu apa yang akan terjadi. Tapi, semuanya bergerak maju pada akhirnya. Muyoung telah membangkitkan emosi Gremory yang mati rasa.

Apakah ini karena dia adalah penguasa Anguish?

Gremory mungkin merasakan... sedih.

‘Apa yang akan kamu ubah? Apa yang bisa kamu ubah?’

Salomon menginginkan kematian segalanya, agar dia dapat menciptakan kembali dunia yang tandus dan tak bernyawa itu. Baal hanya menginginkan iblis yang hidup.

Gremory membenci pilihan radikal mereka. karena, mereka akan membawa kehancuran bagi dunia.

Tapi, Muyoung berbeda, karena dia ingin mencakup semuanya. Dia menempuh jalan itu, meski tahu jika itu tak mungkin.

‘Jalan Baru…’

Gremory pertama kali curiga. Dia ingin menjaga Muyoung tetap terkendali, karena dia memadamkan Lerajie, dan dia mencoba untuk menggunakannya. Tapi, setelah beberapa saat, baginya… Muyoung berubah.

Gremory masih tak tahu apa yang sedang dipikirkan Muyoung. Tapi dia melihat, jika dia tak kenal lelah, dalam mencapai tujuannya.

Oleh karena itu, dia secara alami menjaga jarak, dan Amon juga sama.

Amon membantu Muyoung dengan kemauannya sendiri, saat Muyoung menghadapi Diablo. Keduanya telah terkunci dalam perjuangan hidup atau mati, sebelum mereka bertemu musuh bersama mereka.

Biasanya, tak mungkin bagi dua orang yang memiliki ikatan kebencian satu sama lain, untuk menjadi sekutu seperti ini. Tapi, Muyoung membuatnya mungkin.

‘Tidak ada jalan kembali untuk kami.’

Gremory mengatupkan kedua tangannya, dan lusinan kelopak bunga terbang di langit, dan bersatu untuk melindungi Muyoung.

‘Muyoung, tolong menang.’

Dengan jeritan yang memekakkan telinga, Anguish memotong kulit Diablo. Dan api menyembur dari lukanya dengan semburan. Muyoung mundur, dan Amon menciptakan beberapa gerbang yang menelan api, dan menghilang.

Itu bekerja hanya sesaat. Tapi, itu cukup bagi Muyoung untuk pergi.

Diablo sangat marah, dan ribuan api terbang ke arah Muyoung. Amon menghentikan mereka, dengan membangun pilar es yang besar.

“Jangan menipu dirimu sendiri! Aku hanya berpikir, jika membunuh Diablo itu perlu!”

Nada suara Amon adalah anak sombong yang mengamuk, karena segala sesuatunya tak berjalan sesuai keinginannya. Tapi, Muyoung mengabaikannya dan mengangkat pedangnya.

‘Seranganku efektif.’

Anguish bisa memotong Diablo setelah berevolusi. Tapi, daging Diablo segera beregenerasi. Kemampuan penyembuhan Diablo adalah divinity power. Tapi, ada kemungkinan sekarang.

Itu adalah kesempatan kecil, tapi itu harus cukup. Bendungan besar bisa runtuh dari kebocoran kecil, dan kemampuan regenerasi itu tidaklah terbatas.

“Bergabunglah denganku.”

Tak ada waktu untuk istirahat!

Jadi, Undead King memasuki medan perang dengan keluhan, setelah membersihkan sisa-sisa iblis bersama dengan Tacan dan Crimson Balrog. Diablo adalah salah satunya musuh. Sementara, Muyoung memiliki beberapa sekutu.

Dia memiliki kesempatan dengan mereka, sihir Amon, dan pertahanan Gremory.

“Serang luka itu, sebelum beregenerasi.”

Rencana Muyoung sederhana saja. Mereka akan memperlebar celah, dengan menuangkan serangan yang berbeda, jika serangan Muyoung tak cukup.

Dengan suara dering, Diablo menghantam tanah dengan ekornya. Dan segera, pilar api besar yang membentang ke langit mengelilingi mereka.

‘Acceleration.’

Waktu Muyoung mengalir paling lambat. Hanya Muyoung, yang bisa bergerak dengan kecepatan penuh. Tapi, tulang Muyoung retak dan kulitnya terkelupas. Karena, dia sudah menggunakannya beberapa kali.

Tak ada waktu untuk berhenti, dan Muyoung dengan tenang melewati kobaran api, dan menyerang dengan kekuatan tanah longsor.

Dada Diablo terbelah, dan bahkan di dunia yang melambat 128 kali, luka Diablo mulai sembuh. Kemampuan Diablo menakutkan, dan dia tak punya waktu untuk melakukan serangan kedua dan ketiga.

Tapi, Diablo bukan satu-satunya yang menyamai kecepatan Muyoung, dan Tacan menyerang dengan skill yang diperolehnya dengan susah payah, selama beberapa dekade di bawah panji Muyoung.

Crimson Balrog kemudian meraih luka yang robek, dan merobeknya dengan kekuatannya.

Itu tidak cukup.

‘Serangan kedua.’

Diablo menggigit leher Crimson Balrog. Ada teriakan saat nyala api dari gigi Diablo, membakar seluruh tubuh Crimson Balrog. Tapi, tangan yang menahan luka itu tetap kuat.

Anguish mulai bergerak lebih cepat, dan Muyoung mulai bergerak seperti sedang menari. Diablo berteriak, saat pedang Muyoung sedang membongkar Diablo. Tapi, banyak tulang Muyoung terpelintir, saat beban menggunakan pedangnya di dunia yang melambat ini, hampir membuatnya kewalahan.

‘Sikap ke-51. Evil Slayer.’

Akhirnya, Muyoung bisa melakukan pukulan terakhir. Penggunaan sebenarnya dari ‘Evil Slayer,’ adalah untuk memotong lima puluh garis yang telah diukir Muyoung ke seluruh tubuh Diablo.

Muyoung terbang ke langit, dan menusuk jantung Diablo. Garis yang membentang di atas tubuh Diablo itu terhubung sekaligus, saat Muyoung berhenti. Dengan suara benturan, tubuh Diablo hancur.

Solomon memperhatikan gerakan Muyoung, dan tak bisa menyembunyikan keterkejutannya. Muyoung menjadi lebih kuat, dan kekuatan pedang diperbesar dan menjadi lengkap.

Melihat senjata yang memiliki divinity adalah pengalaman yang luar biasa, bahkan bagi Solomon. Kemudian, Muyoung menjadi satu dengan pedangnya, untuk mengalahkan Diablo.

Solomon tertawa. Seorang manusia mengusir Dewa.

‘Dia telah melampaui batas manusia.’

Muyoung adalah manusia, tapi telah melampaui batas rasnya. Jadi, apakah dia dewa?

Tapi, satu-satunya Dewa adalah Solomon.

Muyoung hanya ‘setengah’ yang mencuri apa yang dimiliki Solomon, untuk mendapatkan kekuatannya. Jika dia putus asa dan hancur, Muyoung akan jatuh ke dalam kehampaan. Dia akan menjadi sama dengan Master of Darkness.

Tubuh Diablo hancur dan jatuh ke tanah. Jika Solomon kehilangan Diablo, dia tak bisa lagi mempengaruhi dunia iblis. Salomon tertawa, meskipun dia telah kehilangan Angel of Time dan Doa Mukjizat.

“Kamu tak bisa menang melawan Diablo.”

Saat tubuh Diablo hancur, Muyoung melihat pilar api berlapis-lapis yang tersebar di tanah. Dunia terkikis dalam kebakaran besar, yang bahkan Muyoung tak dapat dengan mudah mendekatinya. Saat apinya berhenti, Muyoung hampir tak bisa mempercayai matanya.

‘Aku telah memotong butir keberadaan-nya.’

Muyoung belum pernah melihat makhluk yang bisa beregenerasi, setelah dia memotong ‘butir keberadaan’-nya. Tak peduli seberapa tinggi kemampuan regenerasi makhluk itu, ini memberikan kematian yang sebenarnya.

Muyoung tak pernah menduga, serangannya akan gagal.

Tapi, Diablo telah beregenerasi dalam nyala api, dengan teriakan yang menggelegar. Bencana lainnya adalah nyala api Diablo menjadi lebih kuat.

“Apakah dia benar-benar…”

Apakah Diablo benar-benar akan membakar seluruh dunia?

Muyoung mengangkat pedangnya. Tapi, lengannya gemetar. ‘Evil Slayer’ telah mengambil sebagian besar kekuatannya. Jika dia siap mati, mungkin dia bisa menggunakannya sekali lagi.

‘Aku tak akan menyerah.’

Kekuatan Muyoung masih tersisa dan bisa bergerak. Kemudian, Muyoung akan BERTARUNG!

Seluruh dunia iblis melihat pilar api besar yang naik ke langit itu. Dan semua orang terguncang saat melihatnya. Woohee adalah salah satunya.

“Kuda hitam, lebih cepat, lebih cepat! Kita harus pergi ke suamiku!”

Woohee direcoki Hellhorse. Kuda itu juga melihat pemandangan itu. dan sementara instingnya berteriak untuk melarikan diri, Muyoung sepertinya ada di sana. Hellhorse meningkatkan kecepatannya, dan banyak unicorn mengikutinya.

Situs itu menyedihkan.

Abu di atas bumi menghitamkan tanah. Diablo tak tersingkir. Dan Crimson Balrog menentangnya, tapi tubuhnya berada di batas. Lengan Crimson Balrog dirobek, matanya buta, dan tanduknya patah.

Tapi, Crimson Balrog tak mundur, dengan alasan melindungi Muyoung.

“Sial.”

Kepala Tacan berguling-guling di tanah. Gremory dan Amon tak bisa pulih. Diablo menembus jantung Crimson Balrog, dan dia menggigit kepala Diablo secara bergantian.

Muyoung berada tepat di belakang Crimson Balrog. Sayapnya terbakar, dan seluruh tubuhnya hangus dan terpelintir sampai tulangnya terlihat. Tapi, tidak setetes darah pun jatuh, karena api Diablo.

Kemampuan regenerasi Muyoung tak lagi bekerja.

“Suamiku tersayang!”

Woohee segera terbang ke Muyoung, ketika dia tiba. Dan Hellhorse melihat sekelilingnya dengan mata sedih. Para unicorn mengelilingi Muyoung, dan menyanyikan lagu pemulihan. Tapi, Muyoung tak bisa bergerak sedikit pun.

“Tolong, jangan pergi! Aku di sini! Buka matamu!”

Mata besar Woohee dipenuhi air mata, tapi Hellhorse hanya menahannya. Mereka terlambat, dan Muyoung tak bernapas. Crimson Balrog melawan sampai akhir, menolak untuk mempercayai kematian Muyoung, sampai akhir.

“Aku mohon, tidak! Kamu tak bisa mati! Maafkan aku!”

Air mata Woohee membasahi pipinya, dan membasahi tubuh Muyoung. Saat itulah, tubuh Muyoung memulihkan kehidupan. Seolah-olah, dia telah menuangkan air ke tanah kering.

Itu adalah fenomena yang tidak mungkin, air mata Woohee telah menciptakan keajaiban. Muyoung bisa membuka matanya, saat sayapnya yang terbakar, selesai beregenerasi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_283"

Pemberitahuan Update via Email