Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_284

gambar

Bab 284

KOB_284

“….”

Muyoung berdiri. Tangannya yang hangus, patah, dan rapuh sekarang memiliki daging. Dan dia mengulurkan tangan untuk menyentuh wajah dan kepalanya.

‘Aku hidup?’

Muyoung mengerutkan alisnya. Diablo masih hidup setelah beregenerasi sekali lagi, dan membunuh Muyoung. Muyoung telah mengenali kematiannya, dan menutup matanya untuk yang terakhir kalinya.

“Suamiku! Dia masih hidup!”

Hal aneh lainnya adalah Muyoung, melihat fairy di depannya. Apakah ini mimpi? Tapi, Muyoung mengabaikan gagasan ini. Karena dia tahu jika ini adalah kenyataan, yang keras pada saat itu.

‘Seven Trials.’

Muyoung mengira, dia telah melihat kata-kata itu ketika dia membuka matanya.

‘Seven Trials’ adalah nama kekuatan yang ia ambil dari doppelganger.

Itu adalah kekuatan mitos, yang bisa digunakan untuk membangkitkan hingga tujuh kali. Tapi, ada hukuman untuk setiap kebangkitan. Dan halaman pengingat di penampil statusnya muncul, untuk menyegarkan ingatan Muyoung.

[Nama skill: ‘Seven Trials’ (Tidak Ada)

Immortal King mengatasi tujuh ujian yang tak mungkin dan berbahaya, dan mendapatkan tujuh nyawa.

Tinggal tersisa: Enam.

Seseorang kehilangan sesuatu yang penting, untuk setiap kebangunan rohani.]

Muyoung kehilangan hal penting apa, baginya?

Dia memutar kembali tombol, pada stats window. Semuanya seperti yang diingat Muyoung, dalam hal statistik dan keterampilan. Muyoung membenarkan, jika tak ada yang berbeda.

“Suamiku! Aku sangat khawatir. Tapi jangan khawatir, aku datang dengan cara untuk menghancurkan benda itu!”

“Kamu siapa?”

Muyoung mencubit keningnya. Kepalanya sakit lebih parah, daripada saat tubuhnya hancur.

“Ya?”

Elf itu berhenti seperti patung oleh pertanyaan Muyoung.

“Aku tak tahu siapa kamu, tapi minggir. Aku tak punya waktu untuk bermain denganmu.”

Muyoung memaksakan diri untuk berdiri. Dia berada di tengah pertempuran, dan meskipun dia belum sembuh total, tak ada waktu untuk beristirahat. Dia masih memiliki enam nyawa tersisa.

Diablo tak dapat hidup kembali tanpa batas, jika memiliki kekuatan yang mirip dengan Muyoung.

‘Mari kita lihat siapa yang mati lebih dulu.’

Muyoung mencengkeram Anguish, dan meratap kesakitan saat energinya mengalir. Muyoung mengabaikan erangan ketidak-taatan Anguish. Crimson Balrog berteriak bukan karena kesakitan. Tapi, untuk mengumumkan kebangkitan Muyoung.

“Kamu melakukannya dengan baik.”

Kondisi Crimson Balrog memang mengerikan. tapi, kegembiraannya melihat kebangkitan Muyoung, seolah-olah dia sudah sembuh. Dengan bunyi gedebuk, tubuh Crimson Balrog hancur.

Itu adalah keajaiban yang ia alami hingga saat ini. Amon dan Gremory juga kalah.

‘Apakah aku satu-satunya yang tersisa?’

Muyoung masih merasa jika kepalanya akan meledak. Dia melihat Hellhorse berdiri di sampingnya, seolah menjawab pertanyaan Muyoung dengan meringkik.

“Kamu, kamu adalah Hellhorse.”

Muyoung nyaris dak bisa mengenalinya. Dan waktu sepertinya bukan alasan, mengapa ingatannya begitu kabur. Apakah ini efek samping dari kebangkitan, atau fenomena sementara?

Muyoung menggelengkan kepalanya. Ini bukan waktunya untuk merenungkan hal-hal seperti itu.

Ratusan unicorn berkumpul, saat Hellhorse merengek. Mereka mungkin memberi Muyoung beberapa waktu, karena unicorn memiliki air dan sifat dewa.

“Kamu tak memiliki kewajiban untuk membantuku.”

Tapi, Muyoung menggelengkan kepalanya. Karena dia tahu, jika Hellhorse tak perlu lagi bertindak atas nama Muyoung. Muyoung sudah menerima bantuan tiga kali, dan King Slayer sudah tak ada lagi.

Hellhorse itu gratis, tapi dia juga tidak mendengarkan kata-kata Muyoung.

Sebagai gantinya, Hellhorse menyerang Diablo, sebelum Muyoung melakukannya. Hellhorse selalu seperti itu, dan akan bertindak sesuai keinginannya sendiri, daripada mendengarkan Muyoung.

Muyoung melebarkan sayapnya.

‘Sekali lagi.’

Dia belum jatuh, dan masih memiliki sedikit tenaga. Muyoung akan bertarung. Dan saat pedangnya menembus kehampaan dengan suara berputar, gelombang kejut besar menghantam seperti Gelombang Pasang Surut pada Diablo.

Diablo berteriak lagi, dan dalam pertarungan antar monster. Sebuah mitos bertemu dengan mitos lain.

“Suamiku…”

Woohee terdiam sesaat, dan menatap punggung Muyoung.

Bagaimana dia bisa bertanya siapa dia?

Apakah dia benar-benar melupakannya?

Sudah lama sekali sejak mereka tidak bertemu, dan Muyoung selalu sedikit pasif terhadap Woohee. Tapi, dia bertanya pada Woohee, siapa dirinya.

Sementara Woohee adalah individu yang paling optimis, dia sangat terperangah, sehingga dia membeku di tempatnya berdiri.

“Ini bukan waktunya.”

Woohee tersadar, karena dia tahu jika Muyoung tak bisa mengalahkan Diablo, karena itu adalah ilusi… Dewa yang tidak ada!

‘Suamiku, kamu harus percaya padaku.’

Tak masalah, jika Muyoung benar-benar melupakannya. Woohee adalah Woohee, dan Muyoung adalah Muyoung.

Woohee akan bersama Muyoung. Dan agar dia bisa melakukannya, Muyoung harus hidup. Jadi, Diablo harus disingkirkan, dan Muyoung harus mempercayai Woohee sepenuhnya, untuk melakukan itu.

‘Summoner-nya harus berada di suatu tempat di dekatnya.’

Woohee dengan cepat melihat sekeliling. Sementara semua orang jatuh, mereka tak dimusnahkan. Dia bisa menemukan bawahan Muyoung bersembunyi di sudut, termasuk high-elf Ain dan Snow.

‘Wanita itu!’

Sayap Woohee berkibar. Snow adalah pemanggil Diablo, atau lebih tepatnya, dia membangun ‘ilusi’ yaitu Diablo. Snow diperlukan untuk menyingkirkan Diablo, dan Diablo bisa dikalahkan.

“Elf kecil, kamu mau kemana?”

Tapi, Solomon muncul dan memegang sayap Woohee. Sementara Solomon tak dapat campur tangan secara fisik. Semua elf termasuk Woohee, terikat kontrak dengan Solomon, untuk membuat Ujian dan bisa mendapatkan ‘rumah’ sesuai dengan keuntungan dari Ujian tersebut.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_284"

Pemberitahuan Update via Email