Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_285

gambar

Bab 285

KOB_285

“Kamu penipu! Lepaskan aku sekarang!”

“Kamu bilang, aku penipu?”

Solomon menyeringai, karena baru pertama kali mendengar hal seperti ini. Tapi, Woohee sekarang tahu, tentang niat sebenarnya Salomon. Alasan dia membuat fairy membuat Ujian adalah untuk menyebarkan ‘gangguan’ di dunia ini.

Dia telah mengatakan jika fairy akan diberi rumah, tapi itu adalah janji kosong. Jadi, wajar jika Woohee memanggilnya penipu.

“Lepaskan aku! Memegang sayap seorang wanita adalah tindakan m*sum!”

Woohee mencoba menggerakkan sayapnya, sampai wajahnya memerah. Tapi, dia tak bisa bergerak sedikit pun. Itu tak terhindarkan, karena fairy belaka bukanlah tandingan Salomon.

“Aku tahu, kamu adalah putri Fairy King. Apakah nama Anda Woohee?”

“Tidak! Jadi, lepaskan aku!”

Waktu adalah yang terpenting. Dan pada saat ini, Muyoung sangat terluka. Solomon menatap Woohee dengan minat.

“Aku mengerti, jika kamu telah belajar bagaimana menangani Diablo dari Fairy King. Jadi, aku tak bisa melepaskanmu.”

“Bodoh! Idiot! Penipu!”

“Bisakah kamu menyebut semua kutukan itu?”

Itu semua adalah ‘kata-kata buruk’ yang diketahui Woohee, dan senyum Solomon semakin dalam. Pada saat itu, Muyoung menerobos tanah, dengan suara benturan. Dia dipenggal, dan mati seketika.

Tapi, fenomena menakjubkan terjadi, tepat setelah Muyoung jatuh, saat tubuhnya bersatu untuk menghidupkannya kembali.

“Dia sepertinya memiliki kekuatan kebangkitan. Tapi, dia juga kehilangan beberapa ingatannya, setiap kali dia bangkit.”

“Lepaskan aku.”

“Memori mana yang hilang kali ini?”

Solomon tampak seperti anak kecil, yang menemukan mainan lucu.

“Perhatikan baik-baik. Dia akan lupa, mengapa dia bertarung nanti.”

Solomon menganggap Muyoung menarik.

Half-god terseret ke dalam Kegelapan, sebelum menjadi makhluk dewa adalah pemandangan langka.

Sungguh kehilangan bagi Solomon, jika tidak melihat kesedihan dan keputus-asaan Muyoung.

“Suami! Suami!”

Muyoung berdiri, setiap kali dia jatuh di tengah teriakan Woohee, dan menyerang ke arah Diablo. Tapi, serangan Muyoug semakin lemah, saat dia kehilangan kekuatan… setiap kali dia kembali hidup.

Di sisi lain, serangan Diablo menjadi lebih ganas, dan apinya menyebar seperti akan menelan seluruh dunia.

“Dia akan jatuh sia-sia ke dalam Kegelapan.”

Solomon mengira, jika Muyoung akan dipaksa untuk mengakui jarak antara dia dan Diablo. Akhir sudah dekat, karena semua orang sama terlepas dari kemauan mereka. Bahkan, King Slayer dan Death Lord tidak bisa menang melawan bisikan itu.

Mereka tak bisa mengatasi diri mereka sendiri dan putus asa. Begitu juga Muyoung. Dia juga akan jatuh ke dalam Kegelapan, dan hidup dengan kegagalan seperti yang lainnya.

“Maaf, tolong biarkan aku pergi.”

Woohee menangis. Dia tahu bagaimana mengalahkan Diablo, dan dia berhasil mencapai medan perang, tapi Solomon menghalangi. Woohee tak punya cara untuk mengatasi situasi ini, kecuali dengan menonton.

Pikiran jika dia tidak berguna bagi Muyoung, menusuk hatinya.

“Suamiku, aku sudah terlambat. Aku minta maaf.”

Dengan bunyi gedebuk, Muyoung jatuh. Dan dengan sekejap, dia bangkit. Berapa kali dia melakukan ini?

Muyoung tidak ingat. Dia tak dapat ingat, mengapa dia bertempur dalam pertempuran tanpa harapan ini.

‘Aku harus berjuang.’

Muyoung hanya berpikir, jika dia harus membunuh Diablo. Muyoung mencoba untuk melebarkan sayapnya. Tapi ternyata, dia tak memiliki kekuatan yang tersisa. Dia berdiri menggunakan tangannya, dan melihat sekelilingnya.

Ada gunungan mayat yang terbakar di mana-mana.

Hanya kematian ada di sini, sebagai individu mati dan membunuh satu sama lain.

‘Aku juga sama.’

Muyoung mengangkat pedang, hanya dengan insting. Musuh terlalu kuat, besar, cepat, dan beregenerasi tanpa henti. Diablo terus bangkit, tak peduli berapa kali Muyoung membunuhnya.

Saat itulah seseorang berbisik kepada Muyoung, untuk menyerah. Suara itu menyuruhnya istirahat, dan dia sudah cukup. Itu juga memberi-tahunya, jika itu adalah keajaiban jika Muyoung datang sejauh ini… dan kematian lain akan mengakhirinya.

‘Apakah itu benar?’

Apakah ini akhirnya?

Apa akhirnya?

Muyoung merasa ada yang tak beres… dia tak bisa mengingat namanya. Sebenarnya, dia tak bisa mengingat apapun. Pilar besar yang terbuat dari api melonjak dengan tas teriakan Diablo, yang melahap dunia ini.

Muyoung mengangkat pedangnya, dan berjalan ke depan. Dia harus berjuang untuk mengalahkan Diablo. Muyoung tak pernah mengalami keputus-asaan dan kegagalan, tapi satu hal yang pasti.

 Itu tak cocok dengan Muyoung. jadi, dia maju tanpa istirahat.

Bisikan yang meminta Muyoung untuk menyerah, berhenti. ‘Kamu adalah sesuatu’.

Kegelapan meninggalkan Muyoung dengan pujian itu.

Diablo menghancurkan Muyoung, dan melumat tubuhnya. Saat Muyoung terbaring sekarat, matanya bertemu dengan fairy kecil yang sedang menatapnya.

‘Mengapa fairy itu menangis?’

Muyoung juga tidak tahu jawaban dari pertanyaan ini, karena fairy itu terus-menangis, dan berkata jika dia menyesal. Apa yang dia minta maaf, karena dia tak bisa datang lebih awal dan hanya bisa melihatnya?

Kalau dipikir-pikir, Muyoung teringat fairy yang akan menangis setiap hari. Fairy itu membuatnya kesal dan terus mengganggunya. Tapi, Muyoung merasakan ada sesuatu yang hilang, saat dia tak ada.

Dia akan menyebabkan kecelakaan, dan akan selalu mengganggunya. Ada kehangatan yang sudah lama tidak dirasakan Muyoung. Sementara fairy tak memiliki tubuh fisik, dia hangat.

Ya, namanya telah…

Mata Muyoung bertemu dengan fairy itu lagi, dan dia tersenyum.

“Woohee.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_285"

Pemberitahuan Update via Email