Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_287

gambar

Bab 287

KOB_287

“Aku percaya dirimu.”

Itu adalah kalimat koheren pertama yang diucapkan Snow, setelah kehilangan ingatannya. Snow telah banyak melihat di sisi Muyoung dan mengawasinya, dia berdiri setelah dia jatuh berulang kali. Dia tahu jika Muyoung mengatakan yang sebenarnya, dan jika dia memiliki kekuatan untuk membuat yang tak mungkin menjadi mungkin.

Snow yakin, jika Muyoung memiliki kekuatan itu.

Dia tak akan memaksanya untuk percaya, jika Diablo adalah ilusi. Tapi, Muyoung bisa mengalahkannya. Snow mulai percaya itu.

Muyoung mengangguk dan berbalik. Tidak perlu kata-kata lagi. Kepercayaan akan menjadi kekuatan untuk mengubah segalanya.

“Tak ada yang berubah! Kamu tak akan pernah mengalahkan Diablo!”

Kata-kata Solomon seperti mantra, karena dia ingin Muyoung melihat dia tak bisa menang melawan Diablo. Itu adalah bentuk hipnotis. Tapi sekarang, Muyoung menyangkal semuanya.

Solomon sudah selesai. Muyoung membantah Diablo.

“Kamu bukan dewa.”

Bahkan jika mereka benar, Muyoung akan menentang gagasan itu, dan akan membuktikan jika mereka tak berbeda darinya. Karena dia menyangkal dan menginjak mereka. Pedangnya mulai mengerang dengan kejam.

Muyoung sedang menebang ilusi, dan dia bahkan tak perlu menemukan gandum. Daging Diablo menghilang seperti asap.

“Bagaimana bisa, manusia biasa…!”

Solomon berteriak. Alur telah berubah, dan Diablo tak bisa berbuat apa-apa terhadap Muyoung. Terlebih lagi, manusia adalah ras yang gagal.

Bagaimana salah satu dari mereka mencapai keilahian?

Tak peduli bagaimana Solomon mencoba menyangkalnya, Muyoung adalah manusia yang telah membuka semua kemungkinan itu.

Kemungkinan kata… Solomon tidak dapat melihatnya, dan menolak untuk mengenalinya. Dia menyangkal kemungkinan yang ada di semua ras, dan hanya ingin membasmi mereka. Tentu saja, Solomon tak mau mengakuinya. Tapi, Diablo mulai menghilang, setiap kali pedang Muyoung menyentuhnya.

Ini adalah kenyataan, yang tak hilang, tidak peduli seberapa keras Solomon berusaha menyangkalnya!

‘Apakah itu efek dari keilahian?’

Serangan Diablo tidak dapat merusak Muyoung lagi, karena ‘dewa palsu’ kalah dari ‘dewa asli’. Muyoung memotong tubuh Diablo. Dan fenomena aneh terjadi, ketika Diablo benar-benar dilenyapkan.

Apakah itu karena Diablo hanyalah ilusi?

Semuanya kembali, bahkan tanah yang hancur dan hangus, iblis yang mati, dan Gregory dan Amon yang berada di ambang kepunahan. Bawahan Muyoung juga kembali.

‘Luar biasa.’

Itu adalah pemandangan yang membuka mata, karena semuanya kembali. Seolah-olah, tak ada yang terjadi. Tapi, jejak di tubuh Muyoung, dari pertarungan Diablo tak menghilang.

“Aku tidak percaya.”

Amon berbicara sambil berdiri. Dia adalah ahli sihir, tapi yang baru saja terjadi adalah keajaiban. Sementara Amon memiliki perasaan yang rumit, dia jelas telah bangkit kembali.

“Muyoung… kamu menang.”

Gremory membuka mulutnya, saat dia melihat sekeliling. Dia memahami situasinya, tapi tidak tahu mengapa itu terjadi. Solomon menggertakkan giginya, karena usahanya tak menghasilkan apa-apa.

“Kamu akan menyesal, karena menghancurkan Diablo.”

“Menyesal?”

Solomon yang seharusnya menyesal, karena tak akan terjadi apa-apa jika dia tak menargetkan Muyoung. Serangannya adalah kesempatan yang dibutuhkan Muyoung.

Karena Solomon, Muyoung telah naik beberapa tingkatan, ke area yang tak dapat ia capai, jika dia hanya menghadapi Demon Lord. Saat itulah Solomon memandang langit, dan mengerutkan kening.

“Bajingan itu! Dia sudah di sini?”

Langit tiba-tiba menjadi hitam. Seolah-olah mengumumkan, jika masih ada lagi yang akan datang. Hujan mulai turun, dan awan gelap mengelilingi mereka.

‘Ini…’

Muyoung menyadari perubahan tak terduga, yang pastinya bukan fenomena alam. Juga, banyaknya sihir dan indikasi yang tak terhitung jumlahnya, dari sesuatu yang mendekati mereka mengkhawatirkan.

Solomon menatap Muyoung.

“Dia tak bisa dihentikan tanpa Diablo. Berikan Ars Nova dan Ars Paulina padaku sekarang! Atau kamu dan semua yang kamu yakini akan hilang!”

Solomon tampak putus asa, karena dia takut apa yang akan terjadi. Muyoung hampir tak bisa mempercayainya. Semua Demon Lord paling takut pada Solomon, tapi sekarang dia lah yang paling takut.

Alis Muyoung berkerut, karena reaksi Solomon dan sihir kental dalam jumlah besar yang bisa ia rasakan, hanya menandakan satu hal.

Apakah Baal akan datang?

“Baal… ya, kamu memanggilnya begitu.”

Kata-kata Solomon sangat penting, dan badai petir dahsyat menghancurkan langit, pada saat yang bersamaan. Banyak iblis yang berkumpul dari sekitar melihat ke atas.

Ada Demon King dan Demon Lord di antara mereka, dan mereka dengan cepat berkumpul di dekat Muyoung. Tapi, mereka tak menyerang Muyoung atau Solomon, dan hanya berlutut menghadap angin puyuh besar itu.

“Baal!”

“Baal!”

“Selamatkan kami!”

“Selamatkan kami!”

Para iblis itu bernyanyi dengan keyakinan fanatik, dan ‘dia’ muncul dari tengah angin puyuh.

‘Apakah itu benar-benar Baal?’

Muyoung mengerutkan kening, saat dia melihat Baal. Matanya tak menipunya, tapi Muyoung masih tak percaya, dengan apa yang dilihatnya. Penguasa dari semua Demon Lord.

Orang yang berdiri di atas segalanya. Satu-satunya makhluk yang bisa melawan Solomon!

Mereka memanggilnya ‘Baal’.

Tapi, Muyoung tak tahu apa yang sedang terjadi.

‘Baal dan Solomon…’

Keduanya tak hanya memakai wajah yang sama di luar, tapi mereka identik, sampai ke sifat keberadaan mereka!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_287"