Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_288

gambar

Bab 288

KOB_288

Baal menatap Solomon, dan kemudian menoleh ke arah Muyoung.

“Kamu bisa melihat melaluiku.”

Penampilan Baal berubah, menurut orang yang melihatnya. Dia mengambil bentuk dari apa yang paling mereka takuti, dan Baal membuat mereka kewalahan, dengan berpura-pura menjadi ‘teror mereka’.

Tapi, Muyoung terbebas dari ilusi ini, karena dia memiliki mata yang bisa melihat kebenaran. Muyoung melihat Solomon dan Baal, sebagai dua makhluk sama yang tak bisa dan tak boleh sama…

Tapi DI SINI…

Apa yang sedang terjadi?

Apakah kamu penasaran?

Baal sepertinya tahu, apa yang sedang dipikirkan Muyoung. Dan senyum tipisnya, seperti kemenangan kecil.

Di sisi lain, Solomon diam, karena dia takut pada Baal, yang sama dengannya.

“Kami dulunya adalah satu dewa. Tapi sekarang, itu dibagi menjadi dua.”

Baal berbicara, dan tak ada yang bisa bergerak. Kata-katanya memiliki kekuatan yang berbeda dari Solomon. Jika Solomon dapat mempengaruhi dunia melalui kekuatan Diablo, Baal membuat semua orang kewalahan, hanya dengan kehadirannya.

“Dia ingin menciptakan kembali dunia, setelah menghancurkannya. Dan aku ingin satu makhluk berevolusi, yang mengatasi segalanya. Tak ada kompromi pada posisi kami.”

Salomon mencela kemungkinan evolusi. Dia ingin menghancurkan segalanya, dan ingin mengumpulkan data untuk membuat balapan yang sempurna.

Di sisi lain, Baal ingin mengumpulkan semua ras dalam wadah pembunuh, dan membuat mereka bertarung sampai mati. Jadi, hanya satu ras yang bisa mencapai tujuan.

Meskipun ide mereka serupa, ada perbedaan yang pasti di antara mereka.

“Aku mencuri Lemegeton darinya, tapi kehilangan kendali atas Bumi.”

Lemegeton adalah buku yang memuat semua termasuk Ars Nova, Ars Paulina, dan 72 Demon Lord. Baal telah mencuri apa yang bisa disebut Everything dari Solomon.

“Aku kembali ke dunia iblis dan memutar waktu, melalui kekuatan Ars Paulina. Inilah alasan, kenapa ingatan makhluk yang memasuki Underworld berbeda.”

Ars Paulina, Angel of Time… Nama malaikat yang dimiliki Muyoung, disebutkan oleh Baal.

Rahasia lain terungkap juga, dan sekarang Muyoung tahu, mengapa orang yang tiba di Blue Temple memiliki ingatan masa lalu yang berbeda.

“Aku tidak bisa menggunakan Ars Nova, karena itu adalah kekuatan keajaiban. Itu adalah kekuatan yang hanya dapat digunakan oleh mereka, yang telah tersentuh oleh keajaiban. Inilah mengapa, aku melepaskan Ars Paulina.”

Baal berbicara, seolah-olah dia telah menghitung semuanya sejak awal. Ars Paulina memegang kekuatan waktu, dan itu seperti keajaiban itu sendiri. Malaikat Ars Nova hanya bisa diterima oleh seseorang yang telah diberi Divine Authorities, yang merupakan kualifikasi ketuhanan terakhir yang tak dimiliki oleh para Master of Darkness.

Tapi, Baal mulai mempertanyakan sesuatu.

“Aneh, karena Ars Paulina hampir kelelahan. Jadi, tak mungkin kembali ke masa lalu …”

“Apakah kamu membuatku mencari Ars Nova?”

Muyoung berbicara, karena dia tak suka menjadi boneka Baal.

Baal menjawab sambil tersenyum.

“Makhluk yang mengusung Ars Paulina, akan menerima kekuatan yang kuat dari waktu ke waktu. Tapi, sulit untuk menemukan subjek yang sesuai. Butuh satu abad untuk menemukanmu. Karena itu, kamu menjadi lebih kuat dari siapa pun. Karena kamu telah mendapatkan kekuatan yang akan membutuhkan waktu puluhan tahun bagi orang lain, dalam satu atau dua tahun.”

Apa yang ia ucapkan memang benar, karena Muyoung menjadi lebih kuat, dengan kecepatan sangat tinggi. Jika yang dikatakan Baal adalah fakta, makhluk yang membawa Ars Paulina sudah ditakdirkan menjadi makhluk surgawi.

Tapi, Muyoung yakin itu, bukan semata karena Ars Paulina. Alasan Muyoung menjadi lebih kuat adalah karena aspirasi, keputus-asaan, dan kekuatan tekad-nya.

Itu karena, dia tak mampu menyerah.

Baal mengakui sifat-sifat ini.

“Kamu mengejutkanku. Aku tak tahu, kamu bisa menjadi ‘anomali’ secepat ini. Berkatmu, Solomon mengambil umpan dan kembali ke dunia iblis bersama Diablo.”

Mata Baal kembali ke Solomon, dan tubuh Solomon bergetar, karena kata-kata Baal. Bahkan, tak ada sedikit pun ketenangan yang tersisa di Salomon. Seolah-olah, dia telah menyerah, ketika Baal muncul.

“Solomon, kamu ingin menjadi raja bijak, seperti namamu. Tapi, hasilnya berbeda. Meskipun memalukan, kamu adalah bagian dari diriku. Sekarang, waktunya telah tiba bagi kita untuk menjadi satu.”

“Kamu dan aku telah berpisah terlalu lama. Dan sekarang, kita adalah dua makhluk yang berbeda! Kamu benar-benar percaya, jika kamu dapat mengambil semua kekuatanku?”

Salomon menentang Baal, dan Baal menatap Muyoung sebagai jawaban.

“Bukankah itu alasan, kita menyiapkan ‘Vessel’?”

Baal mengulurkan tangan, dan meskipun Muyoung menderita, dia membeku di tempatnya.

‘Aku tidak dapat bergerak.’

Muyoung mengerutkan alisnya. Dia tak bisa menahan kekuatan Baal, meskipun telah mendapatkan keilahian sejati, karena ada celah yang tak dapat diatasi antara Muyoung dan Baal. Alasan Baal tak bisa menyentuh Solomon adalah karena ‘dewa khayalan’, Diablo.

Muyoung telah memotong ilusi itu, untuk memungkinkan Baal bertindak.

Dengan pekikan nyaring, tubuh Solomon mulai diseret ke arah Baal. Wujudnya mulai hancur menjadi asap.

“Baal! Baal! Baal…!!”

Solomon larut dengan teriakan terakhir, dan Baal mengangkat kedua tangannya.

“Kamu akan dimurnikan lagi dan lagi di dalam ‘Vessel’. Dan aku akan mengambil yang tersisa.”

Tubuh Muyoung melayang, dan Baal mulai menyuntikkan kekuatan Salomon padanya.

“Perjalanan panjang ini telah berakhir.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_288"

Pemberitahuan Update via Email