Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_290

gambar

Bab 290

KOB_290

Itu adalah perjuangan besar yang mengguncang Dunia itu sendiri. Dan hantaman dahsyat di antara para Demon Lord membentuk retakan di permukaan Dunia Iblis.

Itu menangis air mata berdarah dari lahar, dan memuntahkan asap hitam. Bae Sungmin bisa merasakannya, lebih tajam dari siapapun.

‘Apakah kita terlambat?’

Little Moon berbicara. Muyoung pasti sudah bertemu dengan Solomon, karena tak ada hal lain yang dapat menyebabkan dunia bergetar.

“Aku tahu jika kita tidak.”

Bae Sungmin menggelengkan kepalanya. Saat dia masih menyamar sebagai Merlin, Little Moon, dan Dragon Lord telah merasakan esensinya.

Itulah mengapa Bae Sungmin bisa berbicara dengan bebas pada mereka. Dia memikirkan hubungan yang dimiliki Muyoung dengan mereka. Dan fakta, jika Muyoung telah memulai dan mengubah segalanya.

Bae Sungmin masih menjadi tokoh sentral dalam kekacauan, yang mengikuti kebangkitan Muyoung.

Karena itu, dia tahu, jika Muyoung masih hidup. Tapi, yang aneh adalah hatinya sakit, saat mereka mendekati medan perang yang buas itu.

‘Semua Demon Lord bergerak cepat, dan kita juga harus pergi ke sana.”

Butuh waktu lebih dari sebulan, untuk membasmi dua Demon Lord. Tapi, semua Demon Lord lainnya segera dimobilisasi setelahnya.

Bae Sungmin mengira para Demon Lord telah mengincar mereka, sebagai balas dendam. Tapi, para Demon Lord bergerak menuju medan perang tempat badai dahsyat, yang sedang terjadi.

Medan perang itu sendiri adalah kekacauan. Mereka telah mendekati tepi, tapi tidak dapat melihat apa yang sedang terjadi. Karena, badai hitam yang dahsyat itu.

Tapi, Bae Sungmin yakin, jika setengah dari dunia iblis akan hancur. Badai tak meninggalkan apa pun. Demon Lord menjadi debu, roh mereka menjerit dalam kesakitan, saat mereka terhapus dari keberadaan, dan mayat dibakar tanpa meninggalkan apapun, bahkan abu-nya.

Jika ini terus berlanjut. Setidaknya, setengah dari dunia iblis akan ditinggalkan dalam kehancuran dan keputus-asaan. Dan dia melihat pemandangan itu, adalah pengalaman yang luar biasa.

“Kita harus masuk.”

Dragon Lord berbicara, dan dia mengangkat tubuh besarnya, untuk mengendalikan angin. Bae Sungmin akhirnya bisa melihat medan perang dengan mata kepalanya sendiri, saat raja itu memotong badai.

Ada teriakan, teriakan, dan ratapan, dan Bae Sungmin melihat neraka. Dia tak dapat menghitung mereka dalam pertempuran, dan semua orang terkunci bersama, dalam perjuangan fana ini. Dia tak bisa membedakan antara sekutu dan musuhnya. Tapi, pandangan Bae Sungmin tertuju pada satu titik.

‘Mengapa anak itu ada di sana?’

Bae Suzy berdiri di tempat Bae Sungmin sedang menatap. Dan dia melenyapkan musuhnya, dengan senjata bersinar yang menerangi tubuhnya.

Lighting!

Tapi, itu belum semuanya. Sungmin melihat, jika Bae Suzy sedang berbagi dengan Muyoung, kekuatan tuannya. Dia telah melakukan hal yang sama ketika menghadapi Enroth. Tapi sekarang, jumlah yang ia bagi, jauh lebih besar.

“Siapa yang kita serang?”

“Mereka semua adalah iblis!”

“Bukankah kita harus menyerang mereka semua?”

Ras sekutu takut dan putus asa, karena jumlah iblis yang tak terbayangkan, dibandingkan dengan mereka. Tapi, iblis ada di mana-mana di tempat ini. Dan ketika mereka perlu menyerang, tak ada yang bergerak, karena mereka tak berani menyerang sekutu mereka.

“Semua iblis yang tidak memiliki pelindung, adalah musuh!”

Little Moon berteriak, dan mereka melihat beberapa iblis dilindungi dengan pelindung yang telah dibuat Gremory. Tak ada Demon Lord lain yang bisa memasang pelindung.

Ras sekutu bergabung dengan barisan pasukan dengan pelindung, dan mereka melawan lawan mereka seperti yang telah mereka lakukan sebelumnya. Tapi, tatapan Bae Sungmin masih tertuju pada Bae Suzy.

Bae Suzy mengatupkan giginya, dan menahan jeritan.

Cakar iblis telah menebasnya.

‘Kita harus menang!’

Dia memukul iblis dengan tinjunya, dan wajahnya menghilang dengan jeritan angin. Bae Suzy tak beristirahat dan terus berjuang.

‘Sudah berapa hari ini?’

Dia terbangun di tengah medan perang, dan ketika dia mendengar apa yang terjadi dari fairy bernama Woohee, butuh waktu untuk menyatukan semuanya. Tapi, ketika dia melakukannya, Bae Suzy memilih untuk bertarung.

‘Ini adalah kekuatannya.’

Kekuatan Muyoung mendukung keinginan Bae Suzy, dan itu lebih kuat dari sebelumnya. Itu berarti, Muyoung masih di dekatnya dan belum tersesat. Jadi, Bae Suzy harus bertarung dan tak bisa jatuh.

Masalahnya adalah ada terlalu banyak musuh, dan musuh yang tak terhitung jumlahnya untuk dilawan.

‘Aku harus berjuang untuknya!’

Bae Suzy bisa merasakan kesulitan yang diderita Muyoung saat ini, karena berbagi kekuatannya. Kesepian dan keputus-asaan yang ia rasakan dari Muyoung, membuat Bae Suzy ingin memperjuangkan Muyoung.

Muyoung telah menyelamatkannya berkali-kali, dan sekarang adalah waktunya untuk membayar Muyoung kembali.

“Kamu kurang ajar untuk manusia!”

Demon Lord ke-28, Berith!

Golden of Demon Lord mulai membanjiri Bae Suzy dengan serangan.

‘Dia berbahaya.’

Bae Suzy tak bisa menghadapi Demon Lord, tak peduli seberapa besar kekuatan yang ia bagi dengan Muyoung. Tapi, dia tetap harus melakukannya.

Masalahnya adalah semua orang lelah sekarang, dan jumlah sekutunya telah berkurang secara nyata.

Jika bukan karena Amon, mereka semua pasti mati. Amon mengulur waktu mereka, dengan menggunakan sihir untuk bertahan, dan juga telah melenyapkan empat Demon Lord.

‘Aku bisa melakukan ini.’

Semua kondisi kematian Demon Lord telah diselesaikan, setelah Baal menghilang. Mereka meninggal, ketika tubuh mereka ditebas, tanpa perlu memenuhi syarat. Jadi, Bae Suzy mengira, dia bisa melakukan ini.

Bae Suzy menjerit saat Demon Lord itu cepat menebasnya. Tapi, itu adalah serangan yang seharusnya ia hindari. Perasaannya tumpul dari hari-hari pertempuran, dan kekuatan itu telah meninggalkannya.

‘Aku harus melakukan ini…’

Bae Suzy berdiri dengan terhuyung-huyung, dan Berith melemparkan peluru logam besar-besaran. Sementara Bae Suzy berhasil menerimanya, kedua tulang lengannya patah, dengan suara retakan yang keras.

“Menyerah. Kamu sudah kalah!”

“Diam!”

Dia tidak punya waktu untuk menarik napas, sementara Berith terus melempar peluru logam, yang menghantam seperti gunung yang jatuh. Tubuh Bae Suzy sudah mencapai batasnya.

‘Aku perlu melakukan ini…’

Mata Bae Suzy terpejam, dan tubuhnya hancur. Ini adalah kesempatan yang membutuhkan banyak hal. Dan dia ingin bertemu Muyoung, dan mempelajari kebenaran. Dia ingin tahu, apa yang Muyoung sembunyikan, dan bertanya mengapa dia memisahkan mereka.

“Apakah kamu akan menyerah seperti ini?”

Bae Suzy nyaris tak bisa membuka matanya, dengan suara yang berbicara padanya.

“Kamu adalah…”

Dia tak berbicara, tapi mengangkat staf untuk memblokir peluru logam Berith. Bae Suzy nyaris tak bisa berdiri, menggunakan kedua tangannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_290"

Pemberitahuan Update via Email