Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E03P04

gambar


3. Kemarahan Kaybern (4)

Weed mampu menyelinap pergi, ketika Guild Hermes memulai serangan mereka.

"Menonton pertarungan, selalu menyenangkan."

Guild Hermes vs. Black Dragon Kaybern!

Pertarungan yang benar-benar menarik.

Itu bukan di Bingryeong Square di mana mereka awalnya merencanakan. Tapi, jalan utama dekat dengan distrik perbelanjaan. Yang semuanya akan berubah, dengan dimulainya awal pertempuran.

“Kavaleri maju!”

Kavaleri Guild Hermes menunjukkan tombak mereka, dan mulai bergelombang ke depan.

Tang!

Kuda-kuda itu memiliki mata mereka ditutupi dengan tambalan dan sumpalan telingga.

Itu untuk mencegah mereka merasakan kehadiran dragon. Untuk memastikan, jika mereka hanya menanggapi perintah knight.

Para knight dari setiap sudut jalan bergabung di jalan utama, dan menyerang dragon.

"Tombak siap!"

"Lempar!"

Para knight melepaskan tombak mereka dalam satu gerakan. Mengirim hujan tombak ke arah dragon.

-Api mengamuklah, Global Thunder!

Kaybern melemparkan api, petir, black magic, es, dan angin dari jenis mantra liar.

Mantra AoE mulai dari puluhan hingga ratusan meter dalam radius luas, menyebabkan ledakan besar.

Crrrrumble...

Bangunan Morata jatuh seperti istana pasir, dan knight dilemparkan ke udara.

Dengan setiap sambaran petir di jalan diukir dalam, dan debu terbang ke seluruh tanah.

Puluhan player tersengat dan jatuh bersamaan.

"Ini akan berbahaya, tapi tetap sedekat mungkin!"

"Sayap adalah prioritas pertama kita. Jangan pergi untuk tubuhnya, tapi sayapnya."

Ribuan anggota Guild Hermes berkumpul di atap.

Mereka mengayunkan senjata mereka dari tanah, dan juga terbang melalui langit, dan menempel ke tubuh dragon.

"Power Smash!"

"Ambil ini untuk ukuran. Pain Tusk!"

Skill yang digunakan oleh anggota Guild Hermes sangat fantastis

Ranker terkenal di seluruh benua, adalah umum untuk melihat.

Perlu dicatat, jika para player yang berhasil memanjat di atas dragon, hanya menggunakan tiga skill.

Guild Hermes menaklukkan Benua Tengah, dan memperoleh berbagai skill tempur yang kuat. Mereka menggunakan skill dengan penetrasi setinggi mungkin.

Weed menonton dari jauh, terkesan dengan tontonan itu.

"Mereka memang bertarung dengan baik. Mereka dipersiapkan dengan baik, tampaknya... Seperti siswa rajin yang menuangkan semuanya ke dalam persiapan ujian. Itulah sebabnya, mereka menaklukkan Benua Tengah, di telapak tangan mereka."

Dengan setiap mantra yang dilemparkan oleh Kaybern, ratusan player meninggal.

-Manusia yang tak bijaksana... Wind Cutter!

Bahkan kemudian, Guild Hermes menolak untuk membiarkan itu. Membuktikan, jika mereka telah mendapatkan reputasi mereka.

"Ini bisa dilakukan. Semua orang, serang!"

"Bunuh dragon-nya! Aku akan menerima kehormatan itu!"

Kembali di Garnav Plains, moral mereka telah menjadi yang terburuk, bahkan sebelum perang dimulai. Tapi sekarang, mereka sepenuhnya siap. Itu adalah cerita yang sama sekali berbeda.

“1.000 lord Kekaisaran Arpen!”

Dengan pertunjukan yang bagus hanya dalam satu pertempuran, mereka bisa menjadi lord. Itu layak unruk bertaruh nyawa mereka. Semua stasiun siaran dan pemirsa bersemangat.

-Itu adalah sisi nyata dari Guild Hermes.

-Mereka telah mendapatkan kembali beberapa image mereka, dari ketika mereka memerintah atas benua Versailles.

-Tapi, mereka tak mencapai Utara. Kekuatan mereka nyata.

- Guild kuat, karena minoritas dengan anggota elit... Yah tak benar-benar minoritas. Karena mereka yakin, jika mereka adalah faksi terkuat. Tak ada yang bisa melawan dragon, seperti yang mereka lakukan.

-Squad penyerang player Benua Tengah juga bertarung dengan baik.

- Tidak, tidak, tidak. Masih ada kesenjangan dalam skill. Aku yakin, Guild Hermes menjalankan raid monster bos ribuan kali.

Mereka berjuang begitu gagah berani, sehingga menarik sorakan dari pemirsa.

Setiap kali anggota Guild Hermes kewalahan oleh sihir atau terbunuh oleh ayunan ekor dragon… panasnya pertempuran akan berkecamuk bahkan lebih keras.

-Betapa sial dan bodohnya dirimu! Hanya manusia, yang berpikir jika mereka bisa mengalahkanku!

Bangunan Morata ditendang oleh kaki Kaybern. Bangunan yang cukup jauh juga hancur, terlepas dari guncangan dan efek mantra sihir.

"K-ugh. Bangunan yang aku bangun, dengan keringat dan darahku..."

Weed merasa jika uangnya menghilang ke udara tipis, dan putus asa.

Berspekulasi pertempuran adalah pengalaman yang paling menyenangkan. Tapi, are perang itu harus Morata, dari semua tempat!

-Kalian semua benar-benar tak signifikan! Kalian semua, mati!

Kaybern mengaum di bawah serangan terkonsentrasi mereka, dan mengirimkan gelombang Dragon Fear.

[Kemampuan fisikmu tertahan di bawah Dragon Fear.

Anda merasakan kehadiran dan ketakutan yang tak terelakkan.

HP berkurang 36%.

Kelumpuhan menyebar ke seluruh tubuh.

Gerakan terhalang!

Anda tidak bergerak selama 9 detik.

Kurangnya Wisdom menghambat penggunaan skill sebesar 87%.

Skill mengkonsumsi lebih banyak mana, dan memiliki peluang kegagalan yang lebih tinggi.]

Para anggota Guild Hermes yang berjuang dengan Tangguh itu jatuh di bawah kelumpuhan dan ketakutan.

Jalan-jalan dihancurkan seperti karpet usang, dan bangunan runtuh ke tanah sekali lagi.

"D-Dragon Fear..."

"Wow... Ini luar biasa!"

Para penonton di Morata merasakan napas mereka mengencang, bahkan dari jauh. Segera, mereka runtuh hingga kematian mereka. Semua player pemula dalam radius 1 km yang tak mengungsi tepat waktu, dibantai.

Para anggota Guild Hermes juga mengalami kerusakan besar. Tapi, pengalaman mereka… berarti, jika mereka sudah dipersiapkan dengan baik.

Mereka sudah sepenuhnya melengkapi diri mereka, dengan peralatan yang meningkatkan Fighting Spirit. Dan mereka bergerak cepat, karena mantra berkat dari para priest.

"Terus menyerang! Jangan beri ruang bagi dragon, untuk memulihkan mana-nya!"

Di bawah perintah para komandan, anggota Guild Hermes berjuang, dan seterusnya.

Mereka menempatkan semua yang mereka miliki untuk melawan musuh terbesar, yaitu dragon.

Meriam Hextech yang ditempatkan di atas menara pertahanan, juga mulai diaktifkan.

"Tembak!"

Tembakan meriam laser terbang, dan menembus ke tubuh dragon.

"Archer. Tembak!"

Kombinasi warrior jarak dekat dan hujan panah dari archer yang ditempatkan di setiap atap. Para mage juga melantunkan mantra mereka, dan menembakkan ratusan setiap detik. Serangan sengit itu terkonsentrasi pada dragon.

"Ini benar-benar pahit, jika Morata harus menjadi medan perang untuk perang skala ini."

Weed kesakitan, saat dia menyaksikan penghancuran bangunan.

Shantytowns di berbagai lokasi di dalam kota, mengeluarkan asap hitam.

Bangunan-bangunan di sekitar dragon benar-benar hancur, dan mantra sihir meledak satu demi satu… tak ada bangunan yang terlihat utuh.

"Jika kita mengatasi dragon. Aku yakin, kita akan dapat membangun kembali kota, dengan menjual setiap tulang yang kita ambil darinya."

Tulang dragon adalah bahan yang paling padat untuk kerajinan senjata. Dari negosiasi dengan Guild Hermes, bahan-bahan dari mayat dragon akan digunakan, untuk mendanai perbaikan kota.

"Semua orang naif... Aku harap, mereka tak akan tercabik-cabik."

Wajar, jika sebagian besar bahan akan dikorupsi, karena hal-hal seperti terlalu berlebihan jika untuk biaya konstruksi!

Bahkan, Guild Hermes yang memerintah atas Benua Tengah tak akan pernah mengalami penggelapan seperti itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E03P04"

Pemberitahuan Update via Email