Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E03P05

gambar


3. Kemarahan Kaybern (5)

-Pale: Pasukan penyerang sedang menunggu pertempuran. Guild Hermes bertarung dengan baik, bahkan tanpa menggunakan Brazier of Sacrifice.

Pale yang dilengkapi dengan armor archer tingkat legendaris dan busur high elf yang dibuat dari World Tree, memimpin unit pasukan penyerang jarak jauh.

Dia telah mendapatkan World Tree Bow, setelah menyelamatkan para elf.

Weed berbicara, sementara matanya terpaku pada Kaybern.

"Mmm. Kami melatih pasukan penyerang dengan tekun. Tapi tampaknya, Guild Hermes masih melebihi kami dalam hal kekuatan tempur. Tak ada kelompok yang lebih baik dalam membunuh monster bos, daripada mereka."

Dia merasa segar, setiap kali seorang anggota Guild Hermes meninggal. Tapi, dia juga mendingin karena kekalahan cepat Kaybern.

-Pale: Bukankah kita harus naik ke panggung 2 sekarang dan menggunakan Brazier?

"Panggilan itu untuk Bard Ray atau Arkhim."

Guild Hermes masih memilih untuk tidak menggunakan Brazier of Sacrifice. Itu adalah masalah yang perlu ditentukan secara langsung, dalam pertempuran.

"Aku kira akan lebih bijaksana, untuk menggunakan mana-nya. Ini skala yang cukup, pada pertempuran ini."

-Pale: Apakah Kaybern akan terus melawan kita di tanah?

"Dilihat dari kemajuannya, aku yakin begitu. Dia memiliki kepercayaan besar dalam black magic-nya."

Meskipun serangan Guild Hermes sangat sengit, dragon adalah makhluk yang perkasa.

Mantra sihir hampir tak berdaya, meskipun efeknya mempesona.

Ada alasan pasti, mengapa Kaybern terus berjuang di tanah.

-Darkness Rain Ice!

Kaybern mengaktifkan mantra black magic utama.

Itu adalah mantra yang mengorbankan HP yang hilang dan orang mati, selama pertempuran.

Kegelapan menyebar seperti denyut nadi dalam air. Dan itu menyedot HP anggota Guild Hermes.

"Divine Shield!"

"Divine Blessing!"

"Magic Reflection."

Guild Hermes sudah bersiap untuk Darkness Rain Ice. Berkat dan mantra perlindungan dari para priest bertahan melawan sihir itu. Tapi, ribuan player meninggal terlepas dari itu.

Black magic brutal itu sangat mengurangi kekuatan mereka.

"Jangan mundur! Serang!"

"Panjat di atasnya."

Para pejuang Guild Hermes berani seperti biasa. Bahkan, setelah menyaksikan sihir kuat itu.

Mengambil keuntungan dari periode tenang setelah mantra sihir AOE besar, telah dilemparkan. Mereka naik ke kaki dan sayap dragon.

"Aku Slater! Flash Smash!"

"Rasakan Piercing Flash dariku, Ultar!"

-Keluar dari pandanganku!

Kaybern membalik tubuhnya dan mengepakkan sayapnya, tapi prajurit yang menempel itu tak berhenti menyerang. Mereka menempel pada dragon seperti lintah. Dan setiap kali Kaybern tak perhatian, lebih banyak anggota Guild Hermes memanjat untuk menyerang.

-Aku muak dengan ini. Solar Absolut!

Kaybern mengaktifkan mantra sihir api utama kali ini.

Titik-titik merah kecil terbentuk di dekat dragon. Dan itu menyebar dengan cepat, ke dalam ledakan besar.

Beberapa ratus anggota Guild Hermes hangus menjadi abu, bersama dengan Slater dan Ultar. Tapi, bahkan lebih dari mereka yang mati, memanjat dragon itu.

"Wind Walk!"

"Sword Guard!"

"Star Wish!"

Para player dengan berkat para priest, menusukkan tombak mereka, dan mengayunkan pedang mereka.

Setiap serangan dari Kaybern menimbulkan kerusakan pada beberapa ratus player, baik di tanah maupun di langit.

***

 

"K-hmm. Luar biasa."

"Seperti yang diharapkan dari Guild Hermes."

Mibullo, Drago, dan Miretas mengamati pertarungan dari menara di Yellowy Square yang jauh.

Ketiga individu ini masing-masing berada di puncak job arsitektur, menjahit, dan bertani.

Mereka adalah baik 3-4 km jauhnya. Tapi, dragon itu cukup besar meskipun dari sana.

"Ada sesuatu yang datang, dengan cara ini."

"Hindari itu!"

Kadang-kadang, mantra sihir mendarat di suatu tempat di dekatnya. Puluhan bangunan hancur dan berubah menjadi api besar. Tapi segera, itu ditangani oleh player.

Miretas bertanya, karena penasaran.

"Ada begitu banyak orang. Berapa banyak yang masih tersisa di dalam Morata?"

"Aku tak yakin, tapi ... Sebagian besar kenalanku tinggal di dalam."

Bagi Drago, Morata adalah panggung biasa.

Dia tahu banyak player, dan sebagian besar dari mereka tak bisa menahan diri untuk mengamati dari dekat.

"Mereka bisa mati..."

"Adegan semacam ini tak datang dua kali, dalam seumur hidup. Tak ada yang tahu, apakah akan ada pertarungan lain untuk melawan dragon."

Mibullo cemberut selama ini.

"Mereka gagal memancing Kaybern ke lokasi sasaran. Perangkap yang kita tempatkan di Bingryeong Square, tak akan dimanfaatkan."

Para arsitek membuat persiapan besar, untuk pertempuran ini.

Mereka memperkuat bangunan dan membangun fasilitas pertahanan, jika terjadi pertempuran jalanan. Tapi di Bingryeong Square, mereka memasang perangkap khusus.

Setelah kedatangan Kaybern, seluruh alun-alun akan runtuh.

Di bawahnya ada tombak tajam yang tersangkut. Itu terbuat dari paduan logam kelas tinggi ekstrim, yang dibuat oleh persatuan blacksmith Morata!

Artefak terkutuk dikumpulkan dari seluruh benua, dan digunakan oleh shaman, untuk melemparkan ritual debuff untuk monster raksasa.

Itu adalah proyek kolaboratif arsitek dan blacksmith. Tapi tampaknya, itu sia-sia.

"Oh, aku tak bisa melakukan itu. Itu menembak lagi!"

"Sudah dipadamkan."

Para player yang menonton di Morata dapat melihat mereka. Meriam Hextech dipasang di berbagai lokasi di kota!

Meriam mana, sekaligus menembakkan cahaya yang membutakan itu menuju ke arah Kaybern.

***

 

-Kwaaaaargh, apa yang terjadi? Manusia. Kalian membawa beberapa kesialan.

[Meriam Hextech

Ini mengisi daya melalui mana mage, dan menembakkan proyektil tanpa atribut elemental.

Damage fisik lemah, tapi memiliki tingkat penetrasi yang sangat kuat.]

Setiap kali cahaya dari meriam hextech mendarat, dragon besar itu tersandung dan dipukul mundur. Sisik dragon yang tampak seperti gelombang permata, retak.

Meriam yang ditemukan di ruang bawah tanah, artefak kuno oleh Guild Hermes.

Tak ada alasan khusus untuk tidak menggunakannya. Hanya saja, tak perlu menggunakannya sampai sekarang.

Dalam perang, mage dan mantra sihir akan jauh lebih efektif, dan digunakan untuk aplikasi yang jauh lebih luas.

Meriam Hextech di sisi lain harus dipasang di lokasi tetap. Itu terlalu berat untuk diangkut dan mengkonsumsi sejumlah besar mana, saat digunakan.

Satu-satunya keuntungan adalah dalam menembus defense musuh yang kuat, yang tak akan diperlukan ketika melawan monster umum.

"Artileri ke-4, artileri ke-5. Tembak!"

Atas perintah Arkhim, para mage menembakkan meriam yang terisi penuh.

-Aku akan membantai kalian semua!

Kaybern bergerak menuju lokasi Meriam Hextech.

Para anggota Guild Hermes yang di tanah terus menyerang, dan memanjat di atas kaki dan punggungnya.

“Serang!”

Strategi sempurna terungkap melawan dragon.

"Aksi dragon adalah sesuatu. Aku akan jatuh untuk itu, jika ini adalah pertempuran pertama melawan kadal."

Bard Ray secara obyektif mengamati anggota guild-nya bertarung.

Apa alasan Kaybern tetap di tanah?

Untuk Black Dragon yang terlalu bermusuhan, strategi terbaik adalah selalu mengorbankan lukanya sendiri, dan dengan cepat mencengangkan black magic-nya.

"Ketika saatnya tiba, dia akan mengaktifkan Mirror Faith yang mencerminkan semua damage atau melemparkan mantra life-stealing."

Guild Hermes telah membuat analisis terperinci, tentang dragon dan black magic.

Menyedot HP korban. Black magic yang menguras HP dari mayat.

Itu adalah mantra black magic utama, yang dapat langsung mengisi kembali kolam HP dragon yang besar.

Itu adalah tingkat lain dari bagaimana necromancer yang memulihkan HP mereka dalam jumlah kecil dari undead. Tapi, ada kelemahan.

Mereka mencari melalui semua referensi sejarah, dan mengkonfirmasi prasyarat untuk aktivasi yang ada… sejumlah besar mayat, dan jika sejumlah besar mana dikonsumsi.

"Hidup yang tumbuh. Ungkap misteri kehidupan itu sendiri! Lihatlah Life Force!"

Necromancer Grovidun pertama kali mengorbankan level dan HP-nya sendiri ke dalam Brazier of Sacrifice. Dia menyesuaikan level-nya menjadi 1.000, menawarkan ritual black magic dan secara paksa melihat HP dragon.

[Black Dragon Kaybern

Lahir dari jurang...

...Kematian... Raja... Di kastil...

"...."

"Manusia..."

"...."

...Kehancuran... Darah adalah...

Kaybern...

HP: 86%/100%

MP: 71%/100%]

Grovidun mengkonfirmasi status dragon dan menyampaikannya di saluran guild.

"HP 86%, MP 71%!"

Setelah beberapa mantra sihir utama, dia masih memiliki dua pertiga mana-nya!

Meskipun para warrior dan mage dari Guild Hermes telah mencurahkan serangan mereka tanpa henti, mereka hanya mengurangi sebagian kecil dari HP Kaybern.

Dragon itu mendatangkan malapetaka di sekitar medan perang. Dan defense fisik dan magic resistance-nya yang tinggi adalah alasannya.

Bard Ray dan Guild Hermes juga mengharapkannya.

Mereka sudah menyadari saat di Garnav Plains, jika bahkan player di atas level 500 tak mampu mengalahkan dragon.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E03P05"

Pemberitahuan Update via Email