Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1379

gambar

Overgeared

OG_1379

Bab 1379

 

Grid merekam seluruh pertempuran dengan yangban, Mir. Dari saat pertemuan mereka hingga titik kematiannya sendiri.

“Ini nyata dan bukan palsu?”

Di rumah Shin Youngwoo…

Senyuman menghilang dari wajah Jishuka, yang datang tepat pada waktunya, untuk melihat Youngwoo log out. Kejutan yang ia terima begitu besar. sehingga Jishuka yang membeli ubi panggang dan datang untuk bermain, memasukkan ubi jalar yang ia coba berikan ke Youngwoo itu ke hidungnya, sebagai gantinya.

Itu tak cukup untuk mengoperasikan sihir AoE (Earth God) dan penghalang unik (Storm of the Fire God) pada saat yang bersamaan. Dia bisa melakukan gerakan kecepatan tinggi, tanpa tindakan lanjutan (Lightning God) dan menembakkan petir dari pedang…

Kekuatan bertarung dari yangban, Mir…

Itu lebih luar biasa daripada musuh lain, yang pernah ditemui Jishuka.

“Bukankah tak ada gunanya, menganalisis polanya? Menggunakan sihir area untuk menghancurkan formasi, bergerak dengan kecepatan yang tak bisa diikuti dengan mata, sambil menerapkan debuff area luas dan penghalang unik…

Bagaimana kita bisa membunuh penyerang seperti itu?”

Apa cara yang bisa mereka gunakan, untuk melampaui monster konyol seperti itu?

Itu tidak mungkin.

Pada saat ini, dia benar-benar tak terkalahkan. Jishuka mengeluh, hanya untuk tiba-tiba menutup mulutnya. Itu karena Youngwoo (Grid) muncul di benaknya, saat dia mengamati kekuatan Mir.

Sihir area, penghalang unik, dan kecepatan yang sulit diikuti. Itu adalah karakteristik dari Youngwoo.

“Sekarang, aku melihatmu… apakah kamu tidak punya hati nurani? Memang, sejak kamu menerima cinta dari Yura dan diriku, kamu membangun tembok hati nurani.”

“…Bahasa Korea-mu telah meningkat pesat.”

“Aku orang Korea sekarang. Jadi, aku seharusnya melakukannya dengan baik.”

Sudah setahun, sejak Jishuka dinaturalisasi. Dia telah terbiasa dengan sentimen orang Korea Selatan, yang agak berhati-hati dibandingkan dengan orang Amerika Selatan. Karena itu…

“Ngomong-ngomong… bagaimana kabarmu dengan Yura hari ini?”

Jishuka dulunya sangat bersemangat dan berani. Sehingga, dia memutuskan untuk berimigrasi. Karena, dia ingin dekat dengan Youngwoo. Sekarang, itu sudah melemah. Kepercayaan diri; ‘mendapat hati Youngwoo tak masalah, cukup jika aku suka Youngwoo’ dan ‘tak ada pria yang tak akan jatuh cinta, pada wanita sepertiku’, sudah lama hilang.

Youngwoo adalah orang pertama yang menjaga keluarganya, dan memperhatikan orang lain dalam situasi apa pun. Hatinya untuk Youngwoo telah tumbuh secara berlebihan, saat dia melihat kelembutannya… selama setahun terakhir ini.

Suatu pagi, itu adalah hari ketika dia sarapan bersama keluarga Youngwoo, seperti biasa tanpa menunjukkan jika badan dan kepalanya terasa berat, karena sakit.

Youngwoo diam-diam mengikutinya kembali ke rumah, dan melilitkan syal di sekelilingnya. Youngwoo membawanya pulang, membeli obat, dan tinggal bersamanya sepanjang hari. Youngwoo adalah pemain terbaik di dunia dan memiliki tanggung jawab lebih besar daripada siapa pun.

Itu menyebabkan dia untuk menghargai waktu lebih dari emas. Tapi, Youngwoo menyia-nyiakan waktu sepanjang hari untuk merawatnya.

Melihat itu, Jishuka menyadari sesuatu. Jika dia menjadi anggota keluarganya, dia tak akan pernah kesepian, dan akan bahagia selamanya. Sejak saat itu, menjadi sulit. Jishuka tak puas hanya berada di sisi Youngwoo. Dia menjadi depresi, ketika dia melihat dari jendela, saat Youngwoo pergi menemui Yura setiap akhir pekan.

“Bagaimana dengan dia? Sama saja. Makan, kencan…”

“Apakah kamu tidur?”

“…Apa yang kamu katakan tiba-tiba itu?”

“Apakah kamu sudah berciuman?”

“….”

“Tangan juga… kamu pasti memegangnya.”

Awalnya, Youngwoo menganggapnya sebagai lelucon, tapi ekspresinya segera mengeras. Dia membaca kesedihan dalam ekspresi Jishuka, dan kegelapan di matanya. Dia ingin menghiburnya. Dia kuat, mengesankan, dan cantik setiap hari. Jadi, dia ingin menyembunyikan sosok lemah yang jarang ia tunjukkan.

Tapi, dia menahannya. Itu lebih sulit daripada menghentikan kecanduan apapun. Tapi, dia mampu menahannya karena wajah Yura tiba-tiba muncul.

Dia mengambil keputusan dan membuka mulutnya.

“Mengapa kamu membuat ekspresi itu pada aku, ketika kamu dicintai oleh semua orang di dunia? Manfaatkan kesempatan ini untuk melihat ke belakang. Jishuka, tak ada alasan untuk menyukaiku.

Kamu hanya bergantung pada emosi yang kamu rasakan di saat-saat sulit, ketika kamu dibantu olehku. Mungkin, kamu peduli tentang hutangmu untuk Red Phoenix Bow.”

“Jangan bicara terlalu kasar.”

“……”

“Siapa dirimu, yang mengukur perasaanku? Aku lah satu-satunya yang bisa menyangkal hatiku. Ini adalah kebebasanmu, untuk tidak menerima hatiku. tapi, kamu tak punya hak untuk menilai dan menyangkal hatiku.

Katakan saja tidak, jika kamu tak menyukaiku. Mengapa kamu membuat orang begitu sengsara?”

“… Maaf, aku terlalu ceroboh.”

“Selama kamu tahu dan minta maaf. Bagaimanapun, aku tahu hatimu. Jadi, aku akan berhenti membicarakannya di masa depan. Kita tak bisa menjadi kekasih. Tapi, kita bisa berteman seperti sekarang, kan?”

“….”

“Oh, aku harus pergi dan istirahat lebih awal, hari ini. Aku akan terus menyusun strategi untuk membantumu, saat kamu menantang Mir lagi, suatu hari nanti. Selain itu, jangan lupa aktifkan mode ventilasi, saat kamu memasuki kapsul. Kamu mungkin kentut, karena kamu makan banyak ubi.”

“…Uh, ya.”

Youngwoo juga menyukai Jishuka. Berapa banyak orang di dunia yang tak menyukainya, ketika dia mampu, bertanggung jawab, cerdas, kuat, dan cantik?

Pada awalnya, Jishuka adalah penolong Youngwoo. Jika dia tak memimpin Grid ke Tzedakah Guild dan mengizinkannya berteman baik. Maka, kondisi Youngwoo mungkin tak jauh berbeda dari Agnus.

Tapi, Yura, bukan Jishuka… yang memiliki tempat lebih besar di hati Youngwoo. Dia melihat pengakuannya yang berani di depan dunia. Dan ketika mereka berjalan, berbicara, makan bersama, dan menonton film bersama, Youngwoo menyadari, jika dia memiliki rasa sayang yang besar padanya.

Dia melihatnya berpura-pura menjadi kuat, ketika dia tak sekuat Jishuka, dan melihatnya berpura-pura menjadi cerdas, ketika dia tak secerdas Jishuka. Ini membuatnya semakin ingin bersamanya.

Dia ingin berdiri di sisinya, sehingga dia bisa menjadi sangat kuat dan sangat cerdas.

Dia merasa kasihan pada Jishuka. Tidak, merasa menyesal itu hanyalah alasan.

Dia pantas bertemu dengan pria yang jauh lebih baik dan lebih cerdas darinya. Lebih baik membantunya untuk menjernihkan perasaannya sesegera mungkin, daripada tetap pada ambiguitas ini.

Youngwoo telah mengetahui itu untuk sementara waktu. Tapi, dia terus menundanya, karena dia tak memiliki keberanian.

“….”

Hatinya terguncang, sebelum segera menjadi kosong. Rasanya, seperti hati yang membengkak, setelah bertemu Jishuka.

Itu menyakitkan. Itu sakit.

Youngwoo merasakan sakit yang pahit, ketika dia melihat bagian belakang Jishuka, yang berjalan tanpa daya keluar dari gedung. Dia ingin minum alkohol. Dia ingin mabuk, sehingga dia bisa melupakan itu sepanjang hari.

Tapi, dia tahu. Semakin sulit, semakin dia harus menjaga semangatnya.

Dia harus tetap sibuk.

“Kenapa aku harus mengalami rasa sakit ini…?”

Youngwoo bersandar kosong ke jendela untuk waktu yang lama, sebelum bergerak cepat. Seperti biasa, dia pergi ke kapsul dan berbaring. Itu adalah, saat ketika Overgeared God, Grid datang ke Satisfy.

***

 

Setelah pertempuran sengit dengan Mir, Grid pergi ke neraka.

Terkadang sendirian dan terkadang dengan Yura. Dia memburu demon dan fokus pada pertumbuhan. Hatinya ingin berkonsentrasi pada armor lebih dulu. Dia ingin membuat pedang baru, berdasarkan inspirasi dari penggunaan short sword Hexetia dan masalah yang ia sadari, saat melawan Mir.

Tapi, itu masih prematur.

‘Patung Overgeared God, Grid’ perlu mendapatkan setidaknya enam level lagi, untuk memberikan buff flexibility yang mirip dengan ‘Patung Hero King, Grid’ dengan full level. Jika dia membuat item sebelum itu, ada kemungkinan besar, jika dia akan mendapatkan hasil yang lebih buruk dari sebelumnya.

Selain itu, penempaan sihir mineral Braham masih jauh dari selesai. Dia menilai, jika untuk saat ini, lebih baik berburu dan meningkatkan skill Tailoring-nya.

“Ya ampun… itu celana dalam yang cantik… apakah kamu membuatnya untuk diberikan kepada kami, sebagai hadiah?”

Grid mengenakan set alat pelatihan Lee Jeong sambil menjahit. Dan dia merasa seperti orang tua bijak, yang memotong kue beras di ruangan, tanpa lampu yang menyala.

Itu sulit. Itu sulit. Dia menusuk jari-jarinya puluhan kali, dan jahitannya jelek.

Tapi, saat dia menyelesaikan satu pakaian dalam setelah kerja keras, kemahiran skill Tailoring-nya meningkat pesat. Itu adalah sinergi yang diciptakan dengan menggabungkan efek kemahiran skill ganda, yang melekat pada Gourmet Dragon Nail dengan set pelatihan Lee Jeong.

Grid tersenyum senang, pada hasil yang bermanfaat itu. Kemudian, dia mendengar kata-kata ini, dan tampak seperti sedang mengunyah kotoran.

“Aku akan gila, memberikan ini padamu.”

Dia sedang berbicara dengan succubi. Dia pikir, jika dia kemungkinan akan disalah-pahami sebagai orang m*sum… jika dia pergi bersama mereka, saat mereka hanya mengenakan pakaian dalam.

“Aku perlu menghubungi pembuat kulit, sesegera mungkin.”

Awalnya, dia mencoba mendandani succubi. Tapi, succubi adalah ras yang tak suka memakai pakaian. Dia bisa secara paksa mendandani mereka, dengan memberi mereka perintah. Tapi, saat mereka berpakaian, mereka kehilangan motivasi. Dan ini menyebabkan penurunan statistik mereka secara keseluruhan.

Metode paling cerdas adalah menempelkan kulit ke pakaian dalam succubi, agar terlihat seperti selain pakaian dalam.

“Lalu, kamu membuatnya untuk diberikan kepada saudari ini…?”

“Menurutku, itu tak akan cocok untuknya…? Selera Master berbeda dengan selera saudari ini…”

Succubi membandingkan celana dalam itu dengan Yura. Wajah Yura memerah, saat melihat bentuk celana dalam itu.

Grid buru-buru menjelaskan.

“Pakaian dalam ini tak mencerminkan seleraku. Aku mungkin akan membuat pakaian dalam. Tapi, aku harus membuatnya dalam berbagai bentuk dan tipe, agar dapat dengan cepat meningkatkan flexibility dan skill Tailoring…”

Sayangnya, Grid tak butuh waktu lama untuk menjelaskan itu. Saat itu, tanah bergetar dan pasukan demon mulai berkumpul dari balik cakrawala.

Ada apa dengan pasukan besar ini?

Grid terkejut dan melepas penutup mata, yang menutupi matanya. Hal pertama yang dilihatnya adalah kereta yang dipimpin oleh badak berkepala tiga.

Para demonkin archer di kereta itu menarik tali busur, secara serempak.

“……!”

Ekspresi Grid menegang, ketika dia melihat panah terbang di langit. Itu karena kecepatan panah yang ditembakkan tidak biasa.

“Mundur!”

Grid menentukan, jika succubi tak akan bisa menghindarinya, dan melangkah maju. Dia menggunakan Link, untuk membuka tirai pedang yang memblokir hujan panah itu.

Tatang!

Yura juga menembak. Peluru sihir yang ia tembakkan sudah membunuh tiga archer. Meski begitu, kereta itu tak kehilangan momentumnya. Ada banyak sekali. Ratusan kereta bergegas menuju Grid.

‘Bukankah ini berbahaya?’

Pada saat dia meninggalkan neraka, Grid meninggalkan succubi di neraka. Itu karena, dia belum siap untuk membawanya ke depan semua orang. Succubi menyambut Grid setiap kali dia kembali. Tak seperti yang ia pikirkan, mereka menunggu tanpa mengkhianati Grid.

Sejak itu, mereka telah bersama dan persahabatan telah terkumpul.

“Elfin Stone!”

“Blood Field.”

Faktanya, cara paling cerdas adalah meninggalkan succubi. Cara paling mudah untuk menghindari kereta adalah memanggil hewan peliharaan seperti Noe dan Randy, sebelum menggunakan Shunpo untuk melarikan diri, hanya dengan Yura.

Tapi, Grid selalu memiliki rencana bodoh.

Dia mengerahkan Noe, Randy, Overgeared Skeleton, dan para vampir, untuk menghadapi kereta itu secara langsung. Jika hewan peliharaan mati, akan ada penalty sebelum mereka dipanggil lagi. Tapi, dia bisa menerimanya.

Itu adalah bentrokan kekuatan dan kekuatan. Kereta yang dipimpin oleh badak berkepala tiga dan pasukan Grid…. bertabrakan secara langsung.

Itu mengguncang medan perang.

Grid sangat sibuk. Prioritas diberikan untuk melindungi Elfin Stone, yang Blood Field-nya melemahkan musuh. Serangan tombak para pengendara badak diblokir, saat dia bekerja dengan Noe dan Randy untuk melakukan serangan balik dan membunuh mereka.

Overgeared Skeleton dan succubi berada di samping, mengejek atau menyihir para penunggang itu.

Grid bisa merasakan jika kemajuan kereta kehilangan momentum mereka. Tapi, dia tak cukup untuk bersantai. Kekuatan kereta itu terlalu besar.

Kaum demonkin yang ia temui di 20th Hell tak bisa dibandingkan. Itu terjadi, saat Noe dan Randy yang terluka membuat suara sedih…

Tepuk tepuk tepuk!

Suara tepuk tangan terdengar dari luar area Blood Field. Grid mengalihkan pandangannya, dan terkejut. title demon yang bertepuk tangan adalah ‘Wakil Komandan 10th Hell’.

‘10th Hell?’

Mengapa demon dari 10th Hell muncul di 20th Hell?

Demon itu berteriak ke arah Grid yang bingung.

“Sungguh menakjubkan, jika kamu telah mewarisi ilmu pedang dari Unbeatable King! Sekarang! Masuklah ke sampingku! Leraje, salah satu dari 33 raja yang memerintah Neraka, sedang menunggumu!”

Leraje… great demon yang muncul di buku harian Unbeatable King. Grid mengingat ini, dan bertukar pandang dengan Yura.

Yura tak bisa membuat penilaian yang terburu-buru.

Great demon.

Great demon peringkat 10 mengundang player ke istananya. Bayangan dari quest tersembunyi sudah jelas. Tapi juga jelas, jika akan ada resiko.

Pada akhirnya, keputusan ada di tangan pemimpin party, Grid.

“…Oke, mari kita temui ia dulu.” 

Kereta wakil komandan yang dipimpin oleh 10 badak… Grid dan Yura naik ke atas sesuatu, yang bisa disebut benteng. Wakil komandan itu memelototi Yura, tapi tak mengusirnya. Di sisi lain, succubi dihentikan.

“Kelas bawah dari 32th Hell, keluarlah.”

“Pergi dan tunggu dengan Glant.”

Grid memerintahkan mereka.

“Majuu!”

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada succubi, kereta yang membawa Grid dan Yura pergi ke 10th Hell.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1379"

Pemberitahuan Update via Email