Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1382

gambar

Overgeared

OG_1382

Bab 1382

 

Grid telah diyakinkan sejak 100.000 Army Blockade Sword gagal memotong lendir Leraje. Dia tahu, dia tak bisa mengalahkan Leraje dengan cara biasa. Jika bukan karena God COmmand yang memicu tiga kali berturut-turut. Maka, dia tak akan memenangkan pertarungan ini, dengan kondisi yang sangat menguntungkan.

“Aku beruntung.”

Grid dengan jujur ​​mengakuinya. Mudah bagi seorang pemenang untuk bersikap santai. Sekarang, setelah dia menang, tak rugi untuk bersikap rendah hati.

“Uh…!”

Sikap Grid membuat Leraje semakin bingung. Dia menyangkal kekalahan, sambil menginjak kakinya. Tapi, orang ini dengan rendah hati mengatakan itu, berkat keberuntungan jika dia menang.

Itu adalah kekalahan total.

Seperti yang diharapkan, demon di tempat kejadian mulai bergumam lagi. Mata yang dipenuhi rasa iri terhadap Leraje belum lama ini, tak dipenuhi dengan ketidak-percayaan. Beberapa dari mereka bahkan menertawakannya.

‘Itu hancur! Hancur!’

Hal yang mengejutkan terjadi, saat Leraje meningkatkan kekuatan tangannya, yang memegang sandaran tangan tahta. Sandaran lengannya rusak parah, menjadi debu, dan berserakan.

Wajah Grid menegang.

‘Apakah ini nyata?’

Grid adalah myth blacksmith. Dia langsung bisa tahu, melihat dari apa bahan dari tahta merah itu.

Bloodstone.

Itu adalah mineral terkuat di neraka. Tahta merah yang terbuat dari bloodstone, setidaknya memiliki daya tahan yang sama dengan item berperingkat legendaris.

‘Tapi, dia hanya menghancurkannya menjadi bubuk, menggunakan tangannya…’

Dia bertanya-tanya, apakah dia bisa menahannya, jika Leraje menggunakan skill dengan kekuatan seperti itu.

“Aku pikir, konfrontasi langsung akan menjadi bunuh diri. Kecuali, aku menggunakan Saleos Power.”

Itu berarti, perkelahian itu sendiri tidaklah mungkin. Apakah itu masuk akal?

Grid mendecakkan lidahnya karena absurditas itu, ketika dia melihat asap membubung di atas debu.

‘Ah…’

Grid menyadari sesuatu, dan tatapannya tertuju pada sandaran tangan yang patah. Sebuah cairan mengalir turun. Itu mengalir ke bawah, seolah tak dihancurkan dengan paksa. Tapi, terkorosi oleh beberapa jenis asam.

‘Jadi seperti ini.’

Lendir melarutkan semua zat, dengan mengurangi separuh kekuatan fisiknya. Dalam banyak hal, kemampuan Leraje sangat kuat.

Durasi Item Combine berakhir. Enlightenment Sword dan Fire Dragon Sword dipisahkan. Fire Dragon Sword memiliki daya tahan tak terbatas dan itu baik-baik saja. Tapi, Enlightenment Sword rusak parah.

“Hampir mustahil untuk menyerang Leraje.”

Tapi, mungkin mudah untuk menyerangnya, jika Braham hadir. Great Demon ke-10 jelas merupakan eksistensi yang hebat, tapi tak bisa dekat dengan Mir, half-god. Kekuatan fisiknya begitu kuat, sehingga ada kemungkinan tinggi jika dia akan lemah terhadap sihir, karena mundur.

Saat Grid berpikir, ekspresi Leraje semakin terdistorsi.

‘Aku menjadi lebih lemah.’

Dua kekalahan berturut-turut, meninggalkan noda pada sejarah perjuangannya, yang telah terbangun selama seribu tahun. Statusnya jatuh dan kekuatannya melemah. Itu sebanding dengan kejatuhannya.

Buktinya adalah sandaran tangan yang semula ingin ia ubah menjadi bubuk, masih mempertahankan bentuknya.

‘Haruskah aku membunuh mereka?’

Mata Leraje berkilau, karena niat membunuh. Ribuan demon dan Demon Slayer. Jika dia membunuh semua orang yang menyaksikan kejadian hari ini, kerugiannya mungkin akan pulih, sampai batas tertentu. Tapi…

‘Bajingan pengecut!’

Leraje gagal bertindak cepat. Itu karena, wakil komando Kalbaba dan anak buahnya yang meneteskan air mata darah.

“Kamu! Guru dari Unbeatable King! Dengan pengecut menyembunyikan kekuatanmu, dan berpura-pura menjadi penerus Unbeatable King, melanjutkan pertarungan yang tak adil ini! Apakah kamu tak malu sebagai manusia? Dimana moral dan etika, yang biasanya diteriakkan oleh kalian, manusia?”

Kalbaba dengan keras mengkritik Grid. Dia tak membela Leraje, karena kesetiaan. Faktanya, dia menganalisis situasi secara lebih objektif, daripada siapa pun di sini.

Alasan Leraje mengalami konfrontasi yang tak menguntungkan adalah, karena dia mengevaluasi kemampuan Grid dengan satu langkah di bawah Unbeatable King.

Kenyataannya, kelicikan dan kepengecutan Grid tercela, dalam hal moral manusia. Dia sebenarnya jauh lebih kuat daripada Unbeatable King. Tapi, dia menutupi kebenaran untuk menang, dengan cara yang tercela.

Masalahnya adalah ini neraka. Demon biasa tak memiliki konsep moralitas.

“Kamu menggunakan trik, dan mengibas-ngibaskan ekormu untuk membela tuanmu… 10th Hell benar-benar lenyap.”

“Sekelompok pecundang. Kukukuk.”

Leraje telah mengundang berbagai demon ke acara ini. Mereka yang seharusnya menjadi saksi mata kemenangannya dan meningkatkan reputasi Leraje, malah memihak Grid.

Mereka adalah demon yang terobsesi dengan ‘pemenang mengambil semua’, dan hanya fokus pada hasil. Tak peduli apa, Leraje pada akhirnya dikalahkan.

Jatuh pada tipu muslihat pengecut lawan, hanyalah tanda ketidak-mampuannya.

“Orang-orang ini! Jika kamu ingin mengatakan sesuatu, maju dan bicaralah dengan percaya diri! Tapi, kamu harus bersiap untuk meninggalkan kepalamu!”

“….!”

“….!”

Para demon itu terkejut dan diam, ketika Kalbaba tak tahan dengan gosip mereka, dan berteriak pada mereka.

Rasa dingin turun di tulang punggung Grid.

Dia adalah pembantu dekat dari great demon peringkat 10, karena suatu alasan. Dia tak memiliki peringkat. Tapi, tekanan yang ia berikan, sangat besar.

‘Itu tak kalah, dengan great demon yang telah aku lawan sejauh ini.’

Tentu saja, ini hanya sebuah cerita, jika dibandingkan dengan ‘great demon di dunia manusia’. Tapi jelas, dia sangat kuat. Dia satu tingkat di depan Andras, yang merupakan bawahan Baal.

Grid melirik Yura di belakangnya. Ekspresinya kaku seperti yang diharapkan.

Baginya, yang memiliki kewajiban untuk memurnikan semua neraka, dia tak bisa menahan diri untuk mundur, ketika demon yang lebih kuat muncul.

‘Jangan khawatir. Aku akan membantumu.’

Salah satu alasan mengapa Grid kembali menatap Yura dan mengkhawatirkannya adalah, karena dia secara pribadi mengalami neraka. Grid khawatir dan sedih untuk Yura, yang bertarung sendirian di dunia yang besar dan menakutkan ini. dan dia juga bertekad untuk bertarung sendirian di masa depan.

Baik kenyataan maupun permainan, tampak ‘kasar’ bagi Yura. Jadi, dia ingin membantunya. Mungkin, ide ini adalah momen yang menentukan dalam mengembangkan hatinya untuk Yura.

“Apakah tak ada yang maju? Pengecut sepele yang mendistorsi esensi dari konfrontasi, dan mengatakan jika 10th Hell telah hilang. Kamu adalah sampah yang tak tahu malu, seperti manusia itu!”

Kemarahan Kalbaba saat dia berteriak pada demon-demon itu, beralih ke Grid lagi. Dia terlihat sangat marah. Itu adalah suasana, di mana dia akan mengajukan konfrontasi seperti Leraje.

‘Tak ada gunanya, untuk terus bertarung di sini.’

Grid dengan cepat membuat keputusan. Dia tak lupa jika tempat ini adalah tengah dari wilayah musuh. Jika dia terhanyut di atmosfer dan bertempur melawan Kalbaba. Maka, dia harus melawan korps kereta yang dipimpinnya.

Leraje terikat oleh ‘kontrak’, jika dia tidak bisa melukai Grid. Tapi, tak mungkin Grid dan Yura mengatasi demon dari 10th Hell. Ada kemungkinan besar, jika mereka akan mati.

“Pertama… aku memberi penghormatan pada kemampuan Raja Tertinggi Leraje.”

Sejauh ini, Grid telah mengalami dan menyelesaikan banyak episode. Dia terbiasa menganalisis kepribadian karakter, dan mempertimbangkan situasi untuk menciptakan perkembangan yang menguntungkan.

Bukan masalah, untuk menghangatkan seseorang.

“Kalbaba, tuanmu layak menjadi penguasa neraka. Dia sangat kuat. Aku akan kalah, jika ini konfrontasi yang adil. Inilah mengapa, aku bertindak pengecut, setelah memastikan jika konfrontasi ini sangat menguntungkanku. Ya, aku akui, jika aku pengecut.”

“….”

“Lihatlah tuanmu yang diam. Tuanmu adalah yang terkuat. Tapi, dia tampaknya mencoba memahami posisi yang lemah ini dengan tetap diam. Bukankah kamu harus mempertimbangkan posisi tuanmu, dan menahan diri untuk tidak menyebabkan gangguan lebih lanjut?”

“….!”

“….!”

Semua demon di aula besar, termasuk Kalbaba dan korps kereta… sangat terguncang. Seperti yang disebutkan sebelumnya, demon terobsesi dengan ‘pemenang mengambil semua’. Logika konvensional neraka adalah, jika pemenang bisa merebut segalanya dan menuntut hak.

Mengejutkan bagi pemenang, Grid, untuk menyebut dirinya lemah dan menyanjung yang kalah.

Sudut Leraje yang berwajah kaku itu mulai bergerak-gerak.

“Hmm hmm, Kalbaba.”

Leraje berbicara kepada Kalbaba, yang tak bisa berkata-kata. Karena, dia bingung dengan reaksi yang tidak terduga.

“Kata-kata dari guru Unbeatable King itu benar. Aku sangat menyadari posisinya. Dia pasti sangat kuat, dia sekilas sama dengan tubuh ini, salah satu penguasa neraka. Aku memahami sepenuhnya, perasaan orang lemah yang dengan pengecut, yang menyembunyikan identitas mereka, karena harus menerima konfrontasi.

Aku, Raja Tertinggi Leraje, akan menunjukkan belas kasihan sebagai orang yang kuat dan memaafkannya.”

“Umm…!”

Demon dari 10th Hell sangat berbeda dari demon biasa. Berjuang, menang, dan membuktikan kekuatan mereka. Leraje mempraktikkan moto yang sederhana dan adil ini. Dan itu sangat berbeda dari demon lainnya. Itu sama untuk laki-laki.

Dengan kata lain, mereka bisa berbicara satu sama lain.

“Jika ini adalah kehendak tuan, kami juga akan memaafkan kepengecutannya!”

“Aku akan memaafkannya!”

Kastil Leraje sama besar dan kompleksnya dengan labirin. Bawahan Leraje yang mengawasi dari seluruh kastil, mengulanginya secara bersamaan. Ekspresi demon yang menertawakan Leraje, tak punya pilihan, selain menjadi kontemplatif.

“Hum hum , ikuti aku. Aku jauh, jauh, lebih kuat darimu. Tapi bagaimanapun, aku dikalahkan dalam konfrontasi. Aku akan memberimu hadiah yang aku janjikan.”

Ekspresi Leraje cerah, saat dia bangkit dari tahta dan memanggil Grid. Mengapa demon itu terus berbicara tentang kepengecutan…?

Grid tak suka cara Leraje dan bawahannya menanganinya. Tapi, dia mengikutinya tanpa mengungkapkannya. Kemudian, dia menemukan sesuatu di gudang harta karun itu.

Bloodstone yang bersinar lebih indah dari harta emas dan perak, hellfire terkenal yang melepaskan api biru, pedang yang digunakan Zepar yang terkenal untuk sementara waktu…

Di tengah-tengah semua harta langka ini, objek yang menarik perhatian Grid adalah buku tua dan tipis. Behen Archipelago Record.

Ini adalah buku tentang apa yang dialami Leraje di Kepulauan Behen.

“Mengapa kamu tertarik dengan ini, di antara semua harta karun? Ini diariku… Aku ingin mempublikasikan pertempuran besar. tapi, aku bertemu dengan Unbeatable King dan isinya dipelintir. Jadi, aku menyegelnya…”

Leraje tersipu karena malu. Tapi, Grid hanya membuka buku itu dengan acuh tak acuh.

[Behen Archipelago Record telah dipilih sebagai hadiah Leraje.]

Salah satu dari dua hadiah yang ia pilih adalah buku harian tua itu. Orang lain tak akan mengerti pilihan Grid. Tapi, Grid sudah memperkirakan nilai buku itu.

‘Seperti yang diharapkan.’

Dalam Behen Archipelago Record, kesan Leraje yang menyaksikan ilmu pedang Madra tertulis. Diari Madra banyak isinya yang dihilangkan, karena dia menjadi seorang death knight dan lambat laun kehilangan akal sehatnya. Sementara, catatan Leraje sangat rinci dan lengkap.

Itu cukup untuk melihat sekilas 400.000 Army Swordsmanship.

***

 

Sementara itu, di 32th Hell…

“Sialan! Grid Sialan!”

Rose yang telah berdiri di dekat Leraje, dibunuh oleh 100.000 Army Massacre Sword. Dan dia berteriak, setelah bangkit di titik kebangkitan.

“Berapa kali kamu harus memegang pergelangan kakiku?”

Rose tak bisa mengatasi amarahnya dan berteriak, menarik perhatian demon di sekelilingnya.

32th Hell yang kehilangan tuannya. Demon bersaing setiap hari secara real time, untuk tahta kosong ini.  Awan gelap jatuh di jalan di depan Rose, saat dia menarik perhatian demon, dengan menyebabkan gangguan yang tak berguna.




< Prev  I  Index  I  Next >

3 comments for "OG_1382"

Pemberitahuan Update via Email