Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V19E02P03

gambar


2. Gathering di Nagaran (3)

 Ark mengirim kedua babi pandangan masam.

"Sheesh! Anak-anak itu benar-benar bermain-main. Beraninya babi-babi itu memanggilnya Ibu?”

Kemudian, sesuatu muncul di kepala Ark, seperti kilat. Jika Roco meninggalkan toko, maka akan berada dalam keadaan darurat tanpa manajer toko. Sementara So-mi datang untuk mengunjungi Ark dan Roco di Lancel, dia tidak berpikir untuk berkeliaran.

Lalu, bisakah dia menjaga toko itu sebentar?

So-mi masih kekurangan pengalaman dalam permainan. Tapi pada kenyataannya, dia bermain di kamar sebelah Ark. Kurangnya pengalamannya bukanlah masalah, karena dia bisa berkonsultasi dengannya kapan saja.

Karena Ark adalah Lord Lancel, memiliki dia di sana akan 100 kali lebih baik, daripada dia berada di desa pemula.

Sapjil dan Ulmeok segera menanggapi saran Ark.

"Wow, Ibu sebagai manajer?"

"Bagus! Baik! Mohon diterima!"

So-mi berpikir sejenak, sebelum tersenyum dan mengangguk.

"Baiklah, oke. Aku juga bisa menjual barang-barang yang aku buat di toko. Sapjil, Ulmeok, tolong jaga aku dengan baik.”

"Ya!"

Babi-babi itu berteriak dengan gembira. Persis seperti itu masalah manajer toko Ark diselesaikan. Ark menjelaskan operasi dasar toko kepada So-mi. Lalu, dia mengatakan dengan bangga padanya, jika dia telah menjadi Lord Lancel.

Meskipun So-mi tidak mengerti detail tentang Lord, dia puas saat dia mengkonfirmasi jika penduduk memiliki kesan yang baik tentang Ark.

“Sepertinya kamu baik-baik saja, jadi aku senang. Jangan khawatir tentang toko, dan serahkan padaku.”

Ark tidak menyebutkan jika dia akan memimpin pasukan, untuk merebut kembali Silvana. Bahkan jika itu adalah permainan, ibunya tidak akan suka kalau memikirkan anaknya akan berperang. Pokoknya, Ark menyelesaikan masalah manajer toko dengan kemunculan So-mi, dan menuju ke alun-alun bersama kelompoknya.

Pasukan yang menyelesaikan pelatihan neraka Bread, sudah berkumpul di alun-alun.

'Oke, sekarang tidak ada masalah lagi.'

Ark melihat sekeliling desa Lancel. Dia telah mengendalikan semua pekerjaan yang perlu ia lakukan sebagai Lord. Ark juga meninggalkan orang yang paling ia percayai, yang bertanggung jawab atas toko. Tentu saja, bagian terpenting dari mengumpulkan pasukan yang diperlukan masih tetap ada, tapi yang lainnya selesai.

"Oke, ayo pergi!"

Ark berteriak, ketika dia menunggang Radun dan menunjuk ke Nagaran. Pada saat yang sama, 1.000 tentara dari Bristania di bawah komando Redian, dan 2.000 tentara di bawah komando Shambala.

Semuanya berangkat menuju Seutandal. Ekspedisi Ark untuk merebut kembali Silvana telah dimulai!

***

 

“...?”

Pria tua yang tampak seperti banteng, mengedipkan matanya yang bulat.

"A-apa, kamu?"

"Apa itu? Apakah kamu lupa? Bukankah aku baru saja bertemu denganmu kemarin?"

“Tidak, bukan itu... Hanya dalam satu hari... Itu konyol!”

Pria tua itu melambaikan tangannya dan berteriak. Reaksi pria tua itu wajar saja. Pria tua itu memiliki banyak bekas luka di wajahnya. Pria tua itu sebenarnya adalah pensiunan merchant.

Dari penampilannya, jelas jika dia bukan merchant biasa.

Dia bahkan akan menipu naga jika itu berarti mengirimkan paketnya. Pria tua ini bernama Kuronil.

Benar.

Dia adalah merchant legendaris yang akan berlari melalui ruang bawah tanah, monster yang mengamuk, atau medan perang di mana ada hujan panah, jika itu untuk bisnis.

Dia adalah Kuronil.

Pada puncak kemasyhurannya, orang akan mengatakan jika 'dia akan menangkap naga, jika seseorang memberinya uang’. Tapi, itu sudah di masa lalu. Setelah menjadi tua, Kuronil pensiun dan membuat rumah di wilayah Hamong, di Nagaran, untuk mengenang kembali kehidupan lamanya.

Biarpun dia sudah pensiun, dia telah mendapatkan gelar bangsawan dengan uangnya dan hidup tanpa kekhawatiran, tapi...

Terlepas dari kehidupannya yang cemerlang, Kuronil menyesali satu hal.

Sebagai seorang yang berbakat, dia terlalu sibuk untuk mencari seorang penerus. Jadi, Kuronil mulai mencari penggantinya dengan pengalaman dan pengetahuannya, melalui serikat merchant.

Kemarin malam, seorang pria mengunjungi dengan perkenalan dari guild merchant.

"Aku harus melihat setiap kandidat yang mereka kirim padaku..."

Kuronil berteriak dengan geram. Kuronil sedang mencari jenis merchant tertentu untuk penggantinya. Namun, orang yang muncul dengan surat rekomendasi merchant, memiliki tubuh di mana semua tulang rusuknya terlihat.

"Mengapa mereka mengirimiku seseorang seperti dia? Bukankah aku sudah menjelaskan persyaratan minimum kepada guild merchant? Apakah orang ini benar-benar memenuhi kriteria? Sheesh, sudah jelas ada beberapa kesalahan. Tapi aku tidak bisa mengirimnya pergi, karena dia memiliki surat rekomendasi...”

Kuronil bergumam dengan suara jengkel.

“Aku tidak akan berbicara panjang lebar. Apakah Kamu ingin menjadi pewarisku? "

"Ya.”

"Sheesh, kamu jago menjawab. Baik. Metode untuk menjadi penerusku mudah. Kamu hanya perlu melewati satu tes. Ada sebuah gua kecil di dekat rumahku. Kamu harus menemukan sesuatu di dalam gua.”

"Eh? Sesederhana itu?”

"Sederhana?"

Kuronil tertawa mendengar reaksi pria itu.

'Bah, kamu orang bodoh. Jika sesederhana itu, maka aku sudah menemukan pengganti. Aku menghabiskan banyak uang untuk membuat rintangan di gua itu. Sejauh ini, lusinan orang telah mencobanya. Tapi, mereka hanya mencapai setengah jalan. Seseorang terjebak di pintu masuk selama sebulan, dan menangis ketika dia kembali. Kamu juga akan kembali menangis.'

“Ahh, itu sederhana. Lalu, pergi dan lihat sendiri.”

Kuronil merasa sulit menjelaskannya, sehingga dia hanya mengirim pria itu ke gua. Dan dia langsung menghapus pria itu dari ingatannya. Dia tidak berpikir jika pria itu layak dikhawatirkan. Tapi, pria yang dihapusnya dari ingatannya, telah kembali lagi.

'Apa, pria ini? Dia sudah menyerah? Dia pasti tidak punya bakat, untuk meninggalkannya begitu cepat.'

“Jalan untuk kembali ada di sana.”

Kuronil bahkan tidak repot berbicara, dan hanya menunjuk ke arah kota. Pria itu memiringkan kepalanya ke satu sisi, dan bertanya dengan bingung.

"Hah? Apakah itu berakhir seperti ini, ketika aku lulus tes?"

"Lulus tes? A-apa yang kamu katakan?"

"Bukankah aku membawakanmu barang-barang?"

"Apa, apa?"

Kuronil tersentak dan menoleh. Pria itu membawa item itu.

Itu adalah celengan. Tidak, tepatnya item yang disimpan Kuronil di gua adalah 'Bold Golden Pig'.

Kuronil memandangi babi emas dengan mata yang tidak percaya, dan meraih kerah pria itu sebelum berteriak.

“B-bagaimana kamu...? Orang ini, apa yang kamu lakukan?"

"Aku baru saja memasuki ruang pemeriksaan, dan mengeluarkannya?"

“Kamu baru saja masuk dan mengeluarkannya? Maka, tes tidak berhasil?”

"Tes? Apakah maksudmu 3 - 4 boneka kayu aneh itu? Ya, aku memukulnya dan hancur. Ah, apa aku tidak diizinkan melakukan itu?”

"Hancur saat kau memukulnya?"

Kuronil tidak bisa mengerti, jadi dia berlari menuju gua. Kata-kata pria itu benar. Sisa-sisa boneka kayu yang hancur, berserakan di sekitar gua. Hal yang lebih menakjubkan adalah, ketika pria itu mengobrak-abrik sisa-sisa boneka itu.

“Ini mainan yang sangat menarik. Itu sedikit mudah, jadi aku merasa agak menyesal...”

Lelaki itu menampar bibirnya dengan ekspresi menyesal. Kuronil menatap pria itu dengan tatapan kosong, sebelum dia menyadari jika dia bahkan tidak tahu namanya.

"S-siapa kamu?"

"Aku? Aku dipanggil Isyuram.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V19E02P03"

Pemberitahuan Update via Email