Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V19E06P01 Benteng Tak Tertembus

gambar


6. Benteng Tak Tertembus (1)

“Heh, bahkan belum mendekati akhir, dan orang-orang itu sudah melarikan diri.”

Seorang archer tertawa, ketika dia melihat ke luar jendela. Tempat dia melihat keluar adalah bunker yang dipasang di depan Tower of Defence. Aliansi Hermes telah menggunakan metode yang sama, yang Alan pilih di masa lalu untuk melindungi Tower of Defence.

Dengan kata lain, itu adalah strategi untuk membangun bunker di depan menara, sementara mage dan archer menyerang mereka, yang menavigasi ladang ranjau perangkap. Tidak, strategi ini adalah strategi umum, yang harus digunakan wilayah.

Itu adalah strategi klasik untuk melindungi Tower of Defence.

Tentu saja, Ark sebelumnya telah melanggar strategi itu dalam 12 jam. Namun, itu hanya mungkin berkat terowongannya yang menggali terowongan di bawahnya. Satu tahun telah berlalu sejak itu, dan tidak ada yang berhasil menghancurkan Tower of Defence, dalam waktu kurang dari 15 jam.

“Sejujurnya, aku sedikit gugup saat ini.”

“Ini adalah strategi yang sama untuk melindungi Tower of Defence, yang Ark hancurkan dalam 12 jam. Selain itu, para player yang memerintahkan unit adalah perintis Bread dan Redian. Jadi, aku mengharapkan pertempuran yang sengit.”

Unit yang menyerang Tower of Defence ini terdiri dari Bread, Wolrang, dan beberapa Bangsa Timur. Mereka tahu jika Bread memiliki karakter yang sembrono, dan kekuatan serangan yang luar biasa. Namun, Bread telah mundur setelah memasuki ladang tambang, dan gagal beberapa kali.

“Heh, bahkan perintis terakhir tidak bisa berbuat apa-apa? Bahkan, jika mereka memiliki 2.000 orang, mustahil bagi mereka untuk menembus banyak sekali jebakan, yang kami letakkan pada waktunya. Mereka hanya membawa 500 orang. Jadi, tentu saja mereka tidak bisa menduduki Tower of Defence.”

"Benar. Bukannya Bread, bukankah Ark yang memerintahkan ini yang menyedihkan?”

"Ya. Lagi pula, dia hanya mengalami sekali pengepungan, setahun yang lalu. Saat itu, pengepungan hanya memiliki 2.000 orang paling banyak. Dan Ark hanya memerintah 83 orang.”

“Standar itu hanya permainan anak-anak.”

Para anggota aliansi bersantai di bunker, dan terus mengobrol. Kemudian, kepala pasukan Tower of Defence tiba-tiba mendengar suara putus asa Raiden, di telinganya.

-Ketika kamu menerima perintah ini, hancurkan Tower of Defence segera dan kembali ke kastil!

“Dia ingin kita menghancurkan Tower of Defence yang sempurna ini, dan kembali ke kastil? Apa yang ia katakan?"

"Aku juga tidak mengerti detailnya, tapi…"

Kepala pasukan itu mengerutkan kening, dan menjawab pertanyaan anak buah-nya. Para pembela HAM yang memecahkan Tower of Defence mereka sendiri, belum pernah terdengar sebelumnya. Namun, kepala pasukan itu bisa tahu dari suara putus asa Raiden, jika sesuatu yang serius telah terjadi.

“Pasti karena orang-orang itu yang mundur… Ngomong-ngomong, jelas ada masalah serius di kastil. Mungkin sudah terlambat, jika kita mempertanyakannya. Jadi, ayo cepat!”

"Sial, mari kita hancurkan Tower of Defence.”                 

Pasukan keluar dari bunker, dan menuju ke Tower of Defence. Kemudian, mereka menembakkan panah dan sihir ke menara.

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Tiba-tiba, sebuah ledakan terjadi ratusan meter dari mereka.

"Apa, apa? Apa itu?"

“Bukankah itu tempat ladang tambang? Perangkap? Apakah jebakan itu meledak?”

"Jangan bilang, orang-orang itu kembali?"

Kepala pasukan itu tersentak dan menoleh. Idenya benar. Anggota Bread dan Dark Eden yang ia pikir telah kembali ke tubuh utama berabad-abad yang lalu, berjalan melalui tambang. Kepala pasukan itu bahkan lebih bingung, daripada ketika dia menerima perintah Raiden.

"Apa itu? Jika mereka berjalan melalui ladang tambang seperti itu, maka mereka seharusnya sudah dihancurkan, jauh sebelum mereka sampai di sini... huk, apakah mereka menambah pasukan mereka? Tidak, angkanya tampak sama. Apakah mereka hanya ‘mendorong’ sekarang, karena tidak ada banyak waktu yang tersisa?"

“Kapten-nim, lihat ke sana! Orang-orang di depan...!”

Kemudian, seorang tentara menunjuk ke tempat perangkap itu meledak, dan berteriak. Itu bukan musuh yang mengaktifkan jebakan. Ratusan hewan yang tampak seperti kelinci, bergerak dan mengaktifkan perangkap.

"Apa, apa? Dari mana asal binatang-binatang itu?”

Kepala pasukan bergumam, dengan ekspresi bingung. Ini adalah medan perang pengepungan. Begitu pengepungan dimulai, tidak ada player dan hewan yang bisa masuk. Namun, sekawanan binatang tiba-tiba muncul?

Dan meskipun rekan-rekan mereka ditangkap oleh perangkap, mengapa mereka terus berjalan ke depan?

Apakah mereka binatang yang telah dilatih, untuk bunuh diri massal?

"Huhuhu, aku harus mengakui jika Ark benar-benar memikirkan rencana yang cerdas.”

Hewan-hewan yang membuat kepala garnisun bingung bukan benar-benar binatang, tapi boneka boneka. Benar. Ratusan kelinci yang bergegas ke medan perang adalah boneka binatang.

[Poco Poco Doll (Umum)

Boneka mewah yang menyerupai Poco Poco, yang terkenal di pegunungan utara. Tekstur Poco Poco terasa sangat indah. Selain itu, ada peralatan sihir di dalamnya, yang akan memungkinkan Poco Poco membuat suara dan bergerak. Ini juga mengandung kristal untuk merekam suaramu. Yang terbaik diberikan sebagai hadiah.]

Itu adalah boneka Poco Poco yang dibeli Ark dari Paradon!

Bahkan, Ark sudah tahu sebelum pengepungan, jika aliansi Hermes akan menggunakan perangkap dan bunker, untuk melindungi menara. Meski tahu itu, Ark hanya mengirim 500 pasukan ke setiap Tower of Defence.

'Perangkap bereaksi, terhadap benda bergerak. Dengan kata lain, tidak masalah apakah player, NPC, atau boneka adalah orang yang mengaktifkannya!'

Ark memikirkan itu dan membeli 2.000 boneka Poco Poco dari benua. Namun, itu tidak penting untuk menghancurkan Tower of Defence. Sebaliknya, dia sebenarnya ingin melindungi Tower of Defence.

“Jika Tower of Defence dihancurkan, maka itu akan menjadi masalah.”

Bread tertawa, ketika dia meletakkan boneka Poco Poco.

"Poco Poco, bukankah kamu dinamai dengan baik?"

“Poco Poco, sekarang kalian semua kacau.”

Boneka Poco Poco berjalan ke ladang ranjau, dan meludahkan kutukan. Kenyataannya, Bread merasa agak stress, sejak pengepungan dimulai. Itu tidak perlu dikatakan, tapi sejak awal tujuan Bread bukan untuk menghancurkan Tower of Defence.

Dia akhirnya berpartisipasi dalam pengepungan yang telah lama ditunggu, hanya untuk terjebak di ladang tambang yang membosankan. Jadi, dia harus mendengarkan anggota Hermes memanggilnya, dan nama Ark seperti pengecut, dll.

Berkat itu, kemarahan Bread dan Wolrang naik hingga 120%. Jadi, dia telah merekam pesan-pesan kemarahan ke boneka Poco Poco, sebelum mengirimnya ke ladang ranjau.

"L-luar biasa...!”

Kepala pasukan itu terlambat menyadari situasi, dan berteriak.

“Semua orang kembali ke bunker! Kita harus menghentikan mereka! "

Kepala pasukan memerintahkan, ketika para archer dan mage berlari kembali ke bunker.

“Sudah terlambat. Bajingan bodoh ini!”

Keuaaaaang!

Pada saat yang sama, ratusan bayangan terbang dari punggung Bread. Itu adalah Wolrang yang membuat amarah mereka naik, selama 20 jam terakhir!

Setelah melepaskan 1.000 boneka Poco Poco, Wolrang, dan Bangsa Timur bergegas menuju musuh, dengan kecepatan yang luar biasa. Kemudian, mereka menyerang para mage dan archer yang melarikan diri ke bunker.

Pasukan di Tower of Defence terdiri dari 90%, archer dan mage. Jika ada jebakan dan mereka bersembunyi di bunker, maka akan ada kekuatan yang cukup untuk memusnahkan musuh.

Namun, ladang tambang sudah hancur. Dan pasukan telah keluar dari bunker. Tanpa perlindungan perangkap dan bunker, para archer dan mage hanya bertahan beberapa menit.

Itu lebih seperti pembantaian satu sisi, daripada pertempuran.

"Sekarang, kamu akan melihat, mengapa aku disebut perintis terakhir!"

Bread bergumam, ketika dia mematahkan sendi musuh.

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V19E06P01 Benteng Tak Tertembus"

Pemberitahuan Update via Email