Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V19E06P05

gambar


6. Benteng Tak Tertembus (5)

“Jangan sia-siakan senjatamu. Tunggu sampai mereka mengintip melalui jendela!"

"Para prajurit akan menyerang pintu kastil!"

Suara-suara JusticeMan dan anggota rehabilitasi bisa didengar. Berkat panah konstan dari pasukan JusticeMan, musuh tidak menyadari jika Ark telah memimpin 500 pasukan di tempat lain. Dark Eden hanya memiliki 830 orang tersisa, di sekitar kastil.

Aliansi Hermes pasti akan menang jika terus seperti ini. sehingga, mereka tidak akan meninggalkan kastil untuk menyerang Dark Eden.

'Yah, itu tidak seperti kita memukul musuh…'

JusticeMan memandangi kastil dan menghela nafas. Terlepas dari semua serangan mereka, kastil tidak memiliki satu goresan di atasnya. Pedang dan panah tidak bisa membuat kerusakan pada dinding, sementara palu nyaris tidak memberikan kerusakan pada pintu mithril.

Tentu saja, jika mereka memusatkan serangan mereka pada satu titik, maka itu akan rusak. Tapi, jika serangan itu tertunda, maka itu hanya akan diperbaiki. Sementara Ark menggunakan rakun untuk memperbaiki penghalang, aliansi Hermes juga memiliki pengrajin di dalam untuk memperbaiki pintu.

'Apa yang akan dilakukan Ark, yang bisa menembus dinding?'

Terus terang, JusticeMan sudah 90% menyerah. 1 setengah jam sudah berlalu, sejak Ark menghilang. Sekarang, ada 1 jam lagi untuk menembus dinding. Tapi, apa yang bisa Ark lakukan dalam 1 jam?

Mereka juga harus melawan 1.000 pasukan di kastil.

"Ini adalah masalah besar. Ark itu, dia memasukkan semua yang ia miliki ke dalam pengepungan ini...”

JusticeMan bergumam, dengan ekspresi sedih.

"JusticeMan ajusshi!"

Suara Ark tiba-tiba terdengar dari belakangnya. Ketika dia berbalik, dia melihat jika Ark dan pasukannya kembali. Tapi, keadaan para prajurit itu tidak biasa. Selama satu setengah jam para prajurit telah menghilang, wajah mereka telah memutih sepenuhnya.

"Apa yang selama ini kamu lakukan? Bagaimana kamu akan menembus dinding kastil?"

"Ada di sini.”

Ark tersenyum dan menunjuk ke arah, tempat para prajurit berkumpul. Mata JusticeMan melebar, ketika dia melihat apa yang ditunjukkan Ark. Para prajurit berkumpul dengan erat, sehingga dia tidak bisa melihat itu pada awalnya. Tapi kemudian, sesuatu mulai menggeliat di tanah.

"Ini adalah…?”

"Apakah kamu ingat?"

“... Itu dia! Aku mengerti sekarang!"

JusticeMan akhirnya mengerti situasinya. Tapi kemudian, dia berbicara dengan ekspresi gelap.

“Ya, aku benar-benar lupa tentang itu. Tidak, aku tidak pernah membayangkan, jika kamu akan menggunakan metode ini. Namun, sudah terlambat. Hanya ada 50 menit lagi sampai pengepungan berakhir. Bahkan, jika kita menembus tembok, mengalahkan 1.000 pasukan dan merebut tahta dalam 50 menit adalah…”

“Kita tidak harus bertarung dengan 1.000 anggota.”

Ark tersenyum, dan menjelaskan rencananya. Kemudian, ekspresi JusticeMan cerah.

“Ohhh, begitu. Maka, tidak perlu menembus dinding.”

“Orang-orang ini tidak bisa diizinkan untuk memperhatikan, atau itu akan menjadi masalah.”

"Serahkan itu padaku!"

JusticeMan memukul dadanya, dan berteriak.

“Mulai sekarang, kita mengubah cara kita menyerang. Kita akan dibagi menjadi 3 unit. Satu unit akan menyerang jendela, secara terus-menerus. Sementara unit 1 sedang menyerang, unit 2 dan 3 akan menunggu. Ketika serangan unit 1 berakhir, unit 2 akan menyerang, saat unit 2 dalam keadaan siaga. Itu akan menjadi serangan rotasi!"

Itu adalah serangan perbedaan waktu, yang pernah digunakan Napoleon sebelumnya. Ketika satu unit selesai menuangkan panah dan sihir mereka, unit berikutnya bisa segera menyerang tanpa ada jeda.

Dengan 15 tentara terbagi seperti itu dan menyerang, anggota aliansi tidak akan bisa menjulurkan kepala mereka di luar jendela.

"Sekarang! Ikuti aku!"

Kemudian, Shambala dan 100 Bangsa Timur mulai memanjat tembok. Shambala baru-baru ini mengubah profesinya menjadi God Killer, dan Bangsa Timur adalah mantan assassins. Mereka dengan cepat memanjat tembok seperti ninja.

Mereka menaiki gedung 5 lantai, dalam waktu kurang dari 10 menit. Setelah Shambala tiba di atap, mereka menggantung lusinan tali.

"Sekarang, ayo pergi!"

Ark mengikat sesuatu ke tali. Kemudian, dia mengirim sinyal ke Bangsa Timur yang menariknya ke atap. Setelah 6 paket itu ditarik ke atas, Ark dan 300 pasukan terpilih juga menggunakan tali untuk naik ke atap.

Jadi Ark, Shambala, JusticeMan, anggota rehabilitasi, Isyuram, Lariette, dan 400 tentara berkumpul di atap.

“Tapi, bisakah kita benar-benar memukul mereka dengan 400 orang? Hanya ada 50 menit lagi, dan orang-orang itu sudah berpikir mereka menang. Sehingga, mereka bahkan tidak repot-repot melihat keluar jendela. Jika kita mengambil beberapa pasukan lagi, maka orang-orang itu tidak akan menyadarinya.”

“Ini adalah batas jumlah personel yang dapat terjun ke kastil, menggunakan metode ini. Tidak ada lagi waktu, untuk memindahkan lebih banyak pasukan. Meskipun ada 1.000 tentara di dalam, hanya sekitar 200 akan berada di lantai 5, sedangkan sisanya akan berada di lantai 1. Kita hanya perlu 300 orang untuk merebut tahta.”

"Aku mengerti. Kalau begitu, mari kita mulai.”

"Ya.”

Ark mengangguk, dan mengirim komunikasi nirkabel ke arah Racard.

'Racard, mari kita mulai.'

"Ya! Hei, Tengkorak. Guru berkata untuk memulai.”

Chiii, chiiii.

Pada saat yang sama, hal-hal yang sudah mati… Tumpukan belatung besar mulai menggeliat, dan menumpahkan cairan kuning dari mulut mereka. Atap mulai merokok dan meleleh.

"Seperti yang diharapkan dari Asam Grub!"

Ark memandang atap yang meleleh dengan senyum puas.

Benar. Alasan Ark membawa para prajurit ke penjara rahasia adalah untuk mendapatkan asam ini. Tidak, itu untuk menangkap belatung, yang memiliki racun asam ini.

Di masa lalu, Ark telah memimpin kelompok rehabilitasi dan Meow ke ruang bawah tanah rahasia, dan naik ke lantai 5.

Selama waktu itu, Ark mengalami masalah khusus dengan lantai 3, karena belatung ini. Belatung ini adalah monster di level itu, dan setiap kali mereka menyemprotkan asam mereka. Peralatan itu akan kehilangan 10% durabilitas.

Itu juga melelehkan dinding dan tanah.

'Jika aku punya cukup banyak belatung, maka mungkin untuk melelehkan dinding kastil!'

Itulah yang muncul di kepalanya. Jadi, Ark langsung memimpin 500 pasukan ke penjara rahasia. Satu tahun yang lalu ia membutuhkan waktu lima hari, untuk mencapai lantai 3. Tapi, dia lebih dari dua kali lipat level sekarang.

Selain itu, kali ini dia masuk dengan 500 player level 250!

Ark dengan cepat mencapai lantai 3, dan mulai berburu belatung. Lalu, dia akan membuat Razak menggunakan Death's Equations!

Benar. Ark membawa belatung keluar, dan membuat Razak menggunakan Death's Equations.

Death's Equations adalah skill yang bisa membangkitkan kembali mayat sebagai zombie, dengan imbalan tulang Razak!

Belatung itu termasuk dalam peringkat A, sehingga dia harus mengorbankan 18 tulang rusuk, untuk membangkitkan 6 belatung. Setelah mendengar perintah Racard, Razak memerintahkan belatung untuk bergerak.

Strategi ini hanya mungkin, berkat rahasia-rahasia di Silvana. Tapi seperti kata JusticeMan, hanya ada 40 menit yang tersisa. Itu waktu yang tidak cukup untuk melelehkan tembok, dan mengalahkan 1.000 pasukan.

‘Tapi, tujuanku adalah untuk merebut tahta, di lantai paling atas. Jadi, tidak ada alasan untuk melawan musuh di lantai 1, dan kemudian naik. Sebelum turun dari atas!'

Benar. Menembus menembus dinding atau atap, adalah hal yang sama. Jika dia membuat lubang di atap, maka dia bisa segera merebut tahta.

'40 menit sudah cukup untuk meleleh melalui atap, dan merebut tahta! '

"Itu dia!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V19E06P05"

Pemberitahuan Update via Email