Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V19E09P04

gambar


9. Ke Abyss (4)

“Sekarang, sekarang! Para pemimpin harus memberi tahu pasukan mereka untuk bangkit. Cepatlah!”

"Ooooooh…”

“Istirahat hanya 10 menit...”

"Apakah ini alasan, pemimpin kelompok kita begitu kuat?"

“Ini sudah hari ketiga. Aku belum melihat sinar matahari selama tiga hari.”

“Hari ini aku bermimpi, jika berkeliaran di dungeon adalah mimpi.”

"Haruskah aku sengaja mati, supaya aku bisa beristirahat sedikit?"

"Menjatuhkannya. Pria itu bahkan akan mengukur waktu, sampai orang mati kembali. Kamu akan mati sia-sia, masuk lagi dan ingin mati lebih banyak lagi. Itu tidak bisa dihindari. Mari kita turunkan beberapa layer lagi. Dan berdoalah, agar itu segera selesai.”

Anggota rehabilitasi berkata, ketika mereka berdiri. Jadi di bawah instruksi Ark, pasukan dibagi menjadi 700 orang, dan mereka memasuki lantai berikutnya.

"Ayo pergi. Untuk menerima pengalaman bertarung, dan menjarah!"

Suara Ark terdengar keras di ruang gelap. Pawai kematian ini akan berlanjut sampai lantai bawah penjara bisa dilihat.

***

 

Ku ku ku ku, ku ku ku ku!

Tidak jauh dari pantai timur laut Kerajaan Sinius. Goncangan hebat mulai terjadi di laut. Ombaknya bergetar sangat kuat, sehingga seolah-olah akan terjadi tsunami. Akhirnya, lautan terbelah seperti mukjizat Musa, dan sebuah benda besar muncul.

Objek itu adalah kubah yang jelas dengan ukurannya untuk mencapai ratusan kilometer. Itu dua bukannya satu. Setelah getaran besar dan badai mereda, sebuah benda besar mengambang di laut.

Setelah selesai, itu muncul dari laut. Retakan mulai terbentuk pada kubah transparan, dan pecah. Yang mengejutkan, yang muncul di dalamnya adalah sebuah benua.

Itu adalah benua dengan gunung, dataran, sungai, dan bahkan binatang terbang.

Dua benua tiba-tiba muncul di lautan luas. Benua yang naik dari laut membentuk satu benua yang bersentuhan, dengan pantai Sinius.

Jepret, jepret, jepret, jepret, jepret!

Pada saat itu. Tiba-tiba, percikan intens terjadi di ruang di atas benua. Suasana seolah terbelah dan menunjukkan bentuk besar. Apa yang muncul dari ruang yang robek, itu adalah panjangnya puluhan kilometer langit!

Hal yang paling mengejutkan adalah di bagian belakang skyray. Sebuah kastil besar telah didirikan di punggungnya. Bahkan di New World, langit ini adalah sejenis. Itu adalah benteng udara legendaris Rwigenberg!

"Bagaimana itu? Melihat benua yang terkoyak menjadi satu lagi?”

Suara itu datang dari lantai atas kastil di punggung Rwigenberg. Pria dengan rambut merah yang terbang tertiup angin bertanya, ketika dia melihat benua. Kemudian, seorang pria dengan rambut hitam menjawab dengan suara sinis.

“Itu layak. Itu bukan adegan yang menggerakkan perasaanku.”

Pria dengan rambut hitam itu, mengerutkan kening.

“Sebaliknya, aku ingat ingatan yang sulit setelah melihatnya. Jadi, aku malah merasa terganggu.”

Pria dengan rambut merah dan yang berambut hitam memandang ke bawah benua dari Rwigenberg. Mereka adalah Red Man dan Alan. Dan ada alasan mereka melihat benua.

Itu karena mereka yang menarik kedua benua dari dimensi lain.

Benar. Kedua benua ini telah bangkit dari dimensi yang lebih rendah. Benua itu adalah Scale dan Underworld!

Berkat sihir pamungkas yang digunakan Dark Prince di akhir Abad Kegelapan, banyak bagian benua tenggelam ke dimensi yang lebih rendah. Namun, Red Man dan Alan telah membangkitkan World Tree yang menyebabkan Seutandal naik ke bumi bagian tengah.

“Kamu harus menikmati hasilnya. Kamu memiliki banyak masalah di sana, tapi bukankah itu terlihat cukup menyenangkan sekarang?”

Red Man melihat ke bawah dengan mata senang. Dua dimensi tampak berbeda, dari ketika mereka pertama kali tiba. Sekarang, cahaya biru menutupi pegunungan dan dataran tidak terlihat.

Di siang hari yang cerah, aura hitam tak dikenal menyebar di seluruh benua. Selain itu, ada hewan liar atau burung biasa. Mereka adalah makhluk yang tampak mencurigakan dengan aura hitam.

“Mulai sekarang ini akan menjadi rumah kita.”

“Hmm, rumah kita adalah tempat yang tidak menyenangkan. Itu membuat kita terlihat jahat.”

"Jahat?"

Mata Red Man itu menyipit, dan dia memandang Alan sekilas. Setelah beberapa saat, dia bergumam dengan suara rendah.

"Itu tidak mungkin... Kita adalah definisi keadilan yang sebenarnya.”

"Apakah pembicaraan seperti itu membuatmu merasa tidak nyaman?"

"Mau bagaimana lagi. Ini yang sebenarnya.”

Red Man menjawab dengan suara kasar, dan berbalik.

"Kalau begitu mari kita mulai. Bukankah seharusnya kita memberi tahu warga, jika kita telah kembali ke dunia ini?"

"Benar. Itu sebabnya, kita kembali.”

"Rwigenberg, ayo tanamkan rasa takut di depan umum, yang bodoh!"

Red Man tersenyum sebelum berteriak.

-Ohhhhh!

Ketika Rwigenberg mengepakkan sayapnya, badai terjadi dan dia mulai bergerak dengan langkah cepat. Tempat Rwigenberg menuju adalah Kerajaan Sinius. Rwigenberg muncul di langit di atas Kerajaan Sinius dalam sekejap. Dan itu menghujani tanah, dengan benda-benda hitam.

Bang, bang, bang, bang!

Objek yang jatuh dan bersarang di tanah adalah obelisk dengan dark aura. Ketika obelisk hitam didorong ke tanah, efeknya langsung mulai menyebar. Tanah yang dihitamkan oleh obelisk mulai merangkak, dengan ratusan dan ribuan makhluk aneh.

"Datang! Kalian semua iblis yang disebut gamer, sekarang saatnya untuk mengumpulkan harga bagi dosa-dosamu!”

Mata Red Man menjadi terdistorsi, karena marah. Ini adalah awal yang bergejolak ke periode, di mana sejarah New World diubah.

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V19E09P04"

Pemberitahuan Update via Email