Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V19E09P05

gambar


9. Ke Abyss (5)

"Ketua Tim-nim!"

Pada saat yang sama di Departemen Perencanaan Global Exos. Jeritan Kim Gwon-tae bergema di kantor yang sunyi. Ho Myung-hwan yang tertidur di mejanya, melompat kaget.

“Hik! K-Kim Gwon-tae? Kenapa kamu tiba-tiba memanggil Ketua Tim Departemen Perencanaan?”

"Bawa dia ke sini sekarang!"

“Hik! K-Kim Gwon-tae? Kenapa kamu tiba-tiba memanggil Ketua Tim Departemen Perencanaan? ”

"Bawa dia ke sini sekarang!"

"Hah? Apa yang kamu butuhkan…?”

“Aku tidak punya waktu untuk menjelaskan! Cepatlah!”

Kim Gwon-tae meludahkan dengan segera, dan Ho Myung-hwan bergegas menuju kantor. Setelah beberapa saat, Ha Myung-woo mendekati Kim Gwon-tae.

"Apa, apa itu? Apa yang sedang terjadi?"

"A-Aku tidak yakin. Beberapa menit yang lalu, sistem mulai keluar dari kendali.”

Kim Gwon-tae menjawab sambil dengan panik mengetuk keyboard. Fenomena yang tidak bisa dipahami, terjadi di depan mereka. Meskipun ada banyak fenomena yang melibatkan sistem New World yang tidak mereka pahami, kali ini berada pada level yang sama sekali berbeda.

Kim Gwon-tae mengetikkan sejumlah besar perintah pada monitor, dengan kecepatan luar biasa. Kim Gwon-tae dan Ha Myung-woo belum pernah mengalami ini sebelumnya.

"Peristiwa? Apakah acara dimulai?"

“Tidak, ini bukan acara.”

Kim Gwon-tae menjawab seperti sedang kesurupan, sambil terus mulai dengan data pada monitor.

Beberapa menit yang lalu, tingkat keamanan New World telah dirilis. Pada saat yang sama, lusinan proses telah dibuka. Satu-satunya pemikiran yang dapat mereka, pikirkan adalah jika ini bukan peristiwa. Tapi, sesuatu yang mempengaruhi sistem.

“Jika ini berlanjut...”

“Berlanjut? Ada apa ini?”

Ha Myung-woo berteriak dengan gugup. Kim Gwon-tae kemudian bergumam dengan wajah pucat, dan terserang.

“Tidak mungkin bagi sistem utama, untuk memproses semua operasi ini sekaligus. Jika terus berlanjut, maka server utama akan terlalu panas dan meledak.”

Kekuatan komputasi server utama New World sudah cukup, sehingga dapat mencari seluruh populasi New World dalam 10 menit. Itu seperti mesin monster. Tapi, data yang terjadi di depan Kim Gwon-tae sudah cukup, sehingga bahkan sistem monster itu tidak bisa mengatasinya.

Itu seperti bom nuklir telah dijatuhkan... Itu seperti bom data yang mengenai sistem.

"Apa, apa? Meledak? Apa yang kamu katakan?"

"Tidak, ledakan mungkin lebih baik. Jika sistem pertahanan server utama tidak berfungsi, dan sejumlah besar data mengalir kembali ke unit...”

Wajah Ha Myung-woo menegang mendengar kata-kata Kim Gwon-tae. Bahkan, kotoran di sisi jalan di New World membutuhkan jumlah data yang tidak masuk akal. Jika data absurd itu mengalir kembali ke otak pengguna, maka hasilnya jelas. Ledakan data akan melampaui toleransi otak, dan otak akan hancur seperti tahu.

Ha Myung-woo meraih baju Kim Gwon-tae dan berteriak.

"Hentikan! Lakukan apa pun! Hentikan bahkan, jika kamu harus memecahkan server!"

"T-tapi... Sudah terlambat... Jumlah data sudah melampaui batas toleransi...”

Kim Gwon-tae menyentak rambutnya dengan ekspresi putus asa.

Pak!

Tiba-tiba ada pemadaman saat listrik dimatikan di Departemen Perencanaan. Setelah 0.1 detik, catu daya dihidupkan kembali.

"Eh? Apa ini?"

Berbagai staf di seluruh Departemen Perencanaan menjadi bingung. Fenomena yang terjadi pada monitor Kim Gwon-tae, telah menyebar ke puluhan monitor lain di Departemen Perencanaan. Staf tampak bingung oleh fenomena itu. Tapi, hanya satu orang yang membuat ekspresi berbeda.

"I-itu tidak mungkin...!”

Kim Gwon-tae buru-buru menghubungkan laptopnya, ke komputer utama. Tapi, fenomena yang sama terjadi pada laptopnya, segera setelah terhubung. Wajah Kim Gwon-tae memucat, karena takut.

"L-luar biasa...!”

"Apa? Apa yang sedang terjadi?"

“Sistem utama New World telah diretas ke dalam jaringan komputer.”

"Diretas?"

"Ya. Komputer yang menangani sistem utama, menilai itu tidak bisa menangani data sendirian. Sehingga, itu menyebar ke komputer lain di jaringan. Semua komputer di kantor pusat serta Departemen Perencanaan mungkin berada dalam situasi yang sama.

Mungkin bahkan ke server game yang berbeda. Ini adalah... Ini adalah... Itu bukan monster, tapi iblis! Bahkan jika semua peretas di dunia dikumpulkan, hal seperti itu tidak mungkin!”

Kim Gwon-tae berbicara dengan sangat ketakutan. Ha Myung-woo merasa sedikit lega, setelah mendengar kata-kata Kim Gwon-tae.

“Pokoknya, sekarang peluang data mengalir kembali ke unit diblokir. Namun..."

Ha Myung-woo melihat tanggal di monitor, dengan mata tidak yakin. Dia tidak bisa membantu berseru.

“...Apa yang sedang terjadi?"

***

 

"Rururu, lalala…!"

Sementara situasi lain mengalami kemajuan di sana-sini. Sid berada di geladak kapal dan bersenandung, sambil merasakan angin laut yang sejuk.

“Huhuhu, ini luar biasa.”

Barang-barang pada item diubah untuk item di gudang Seutandal. Setelah berdagang di Seutandal, barang-barang itu sekarang diangkut ke Pelabuhan Reuben di Schudenberg. Alasan Sid bisa berdagang begitu cepat, adalah karena Ark adalah pemilik kantor perdagangan di Seutandal.

Jadi, tidak ada alasan untuk menawar harga. Dengan memperdagangkan barang di satu tempat, mereka dapat memindahkannya ke tempat lain, di mana barang tersebut tidak terlalu umum dan menerima keuntungan karenanya.

Jika barang-barang itu dipindahkan, maka dia bisa mendapatkan keuntungan tiga kali lipat.

“Aku sudah mendapatkan 6.000 gold, hanya dengan mengganti barang di Seutandal.”

Keuntungan itu juga muncul sebagai pengalaman bagi Sid, sehingga dia dengan cepat naik level. Dan dia akan bisa mendapatkan pengalaman seperti ini, untuk sementara waktu.

“Sekarang, masalah aku telah berakhir, dan sekarang saatnya untuk bahagia! Ayo pergi, Gold Dream!"

Sid melompat dan berteriak, setelah menumpahkan emosi yang luar biasa.

Pada saat itu. Lautan di depannya tiba-tiba memutih.

"Eh? Apa itu?"

Bugul bugul, bugul bugul.

Ketika dia memusatkan matanya, gelembung naik dari bawah laut.

"Apa ini? Apa yang mendidih di bawah air?"

Sid berkata tanpa bekas kegembiraannya. Pada awalnya, hanya 1 - 2 gelembung udara yang muncul. Tapi setelah beberapa saat, ada sejumlah gelembung yang tidak masuk akal dan lautan, tampak seperti mendidih. Sebentar lagi, sesuatu yang besar muncul dari bawah laut.

Chwaaaaak!

"Eh eh eh? Eh eh eh eh? Eh eh eh eh? "

Sid mengangkat kepalanya, dengan ekspresi bingung. Kemudian, dia terus menerus melihat objek itu ke atas dan ke bawah, sebelum berteriak. Setelah beberapa saat, gerakan benda besar itu tiba-tiba berhenti. Itu sangat besar!

Tidak, bahkan kata besar tidak cukup. Dibandingkan dengan ukuran benda besar itu, kapal besar dengan 6 layar itu tampak seperti mainan. Kemudian, benda melingkar di tengah mulai bergerak. Mata!

Benar. Itu adalah mata dari benda besar. Dan objek besar yang naik dari laut adalah...!

Roaaaaar!

Bagian bawah mulut monster itu terbuka. Pada saat yang sama, air laut tersapu ke mulut monster itu, ketika kapal dagang mendekatinya.

"Waaaaah...!”

Sid menjerit seperti orang gila. Itulah satu-satunya bagian yang bisa dilakukan Sid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V19E09P05"

Pemberitahuan Update via Email