Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V20E05P05

gambar


5. Situasi Darurat (5)

Hyun-woo berpikir itu serius, ketika dia dipanggil oleh Ho Myung-hwan. Dia telah memasuki ruang pertemuan dengan tenang, tapi telah berkembang ke arah yang tidak ia duga. Global Exos mengatakan jika mereka tidak dapat menyelesaikan masalah, maka mereka bahkan akan menghentikan layanan.

'Dan mereka ingin aku pergi ke Kerajaan Sinius.'

Faktanya, Ark sudah berniat untuk pergi ke Kerajaan Sinius, karena quest ‘Witness the Legend’. Sekarang, Hyun-woo punya tujuan lain, setelah mendengar kata-kata Ho Myung-hwan.

'Situasi ini karena Item Black Code. Barang-barang ini memiliki kekuatan untuk mengganggu keseimbangan New World. Aku tidak tahu jenis barang apa itu, dan kekuatan apa yang dimilikinya. Tapi, aku perlu mencari tahu informasinya! '

Ini adalah alasan lain untuk terbang ke Kerajaan Sinius. Jika kandidat selain Hyun-woo menuju ke Kerajaan Sinius, maka mereka mungkin bisa menyelesaikan masalah. Jika Item Black Code dapat mempengaruhi keseimbangan benua, maka tidak bisakah dia mendapatkan banyak uang untuk informasinya?

Maka, lebih baik mendapatkan Item Black Code.

'Dari kata-kata mereka, perusahaan tidak bisa secara paksa mengambil Item Black Code. Itu artinya, aku bisa tawar menawar dengan perusahaan. Aku tidak peduli lagi dengan ujian masuk, sehingga aku bisa memeras uang dari mereka untuk mendapatkan informasi.'

Kesenjangan antara perusahaan dan Hyun-woo tumbuh semakin besar. Bagaimanapun, Hyun-woo menuju ke lantai 1 dengan linglung. Ketika dia pertama kali tiba di gedung, kepalanya penuh dengan Kang Mi-su.

Sekarang, yang bisa ia pikirkan hanyalah diskusi sebelumnya. Dia hanya berpikir tentang bagaimana menghasilkan uang dari situasi ini dan ia lupa tentang Kang Mi-su. Hyun-woo hanya berpikir untuk dirinya sendiri, ketika dia melintasi lobi. Kemudian, dia mendengar seseorang berteriak, ketika dia lewat di depan meja.

"Itu permintaan!"

"Tidak... Maksudku... itu sulit...”

'Hah? Suara ini milik Kang Mi-su?'

Hyun-woo berhenti dan berbalik ke arah suara-suara itu. Seperti yang diharapkan, orang di meja itu adalah Kang Mi-su. Dan yang membuat suara keras adalah seorang pria berusia dua puluhan. Pria itu meremas kepalanya, dan terus menghela nafas.

'Apa yang sedang terjadi?'

Hyun-woo tidak bisa mengganggu secara ceroboh, sehingga dia berhenti dan mengamati situasinya. Kemudian, lelaki itu membuat ekspresi memohon, dan mencoba bertanya pada Kang Mi-su lagi.

"Itu permintaan. Katakan saja nomor teleponnya. Itu akan berhasil.”

"Aku sudah memberi-tahumu. Apakah aku harus mengatakannya lagi? Aku tidak tahu informasi tentang player tertentu. Dan bahkan aku tahu, tidak mungkin bagiku untuk memberi tahu orang lain.”

"Aku mengerti. Aku benar-benar. Tapi, ini darurat. Jika aku tidak memiliki informasi itu maka jutaan, tidak ada beberapa ratus juta won akan terbang.”

"Aku sangat menyesal. Aku tidak bisa membantumu.”

Kang Mi-su menghela nafas, dan menggelengkan kepalanya. Hyun-woo dapat menebak situasi itu dari mendengarkan.

'Apa itu? Mengapa dia membuat gangguan untuk meminta informasi player lain? '

Wajar bagi penerbit game untuk tidak membagikan informasi tentang player mereka. Jika seseorang memiliki dendam dalam permainan, maka mereka dibuat sedemikian rupa. Sehingga, mereka akan melakukan sesuatu dalam kenyataan.

Itulah jenis masalah yang akan terjadi, jika perusahaan bebas memberikan informasi player. Hyun-woo pernah mengalami ini dengan Andel.

‘Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi jelas itu bukan masalah biasa. Yah, itu tidak ada hubungannya denganku dan aku tidak boleh mencoba berbicara dengan Kang Mi-su dengan suasana ini. '

Hyun-woo sekali lagi menunda kesempatan untuk berbicara dengannya. Tiba-tiba, pria itu mulai menangis dan memohon.

"Aku benar-benar akan mati, jika aku tidak mendapatkan orang itu. Tolong, hanya satu orang. Aku pergi ke stasiun penyiaran untuk nomor orang itu dan diusir. Ini adalah satu-satunya tempat yang tersisa... eh? T-tunggu?”

Pria itu menggosok matanya dengan lengan bajunya, dan membukanya lebar-lebar.

“Aku pikir, kamu terlihat sangat familiar... Apakah kamu Lariette-nim?"

"Hah? kamu kenalku?"

“Itu benar-benar kamu? Tidak, tidak ada keraguan!"

Pria itu meraih tangan Kang Mi-su, dan berteriak.

"Ini aku. Aku Sid. Kamu melihatku belum lama ini di Silvana.”

"S-Sid? Merchant hobbit, Sid?”

"Ya, aku hobbit Sid yang kecil dan imut itu!"

Baik Hyun-woo dan Kang Mi-su benar-benar kaget. Pria ini benar-benar Sid?

'Sid? Pria itu Sid?’

Hyun-woo menatap wajah Sid.

Sid berbicara dengan suara mendesak.

"Ah, aku tidak percaya, aku bertemu Lariette-nim di tempat seperti ini. Terima kasih Dewa! Lariette-nim akrab dengan Ark-nim, sehingga kamu dapat memberiku nomor teleponnya.”

"Ark-nim?"

"Ya, apakah Lariette-nim tahu? Ark memulai perdagangan segitiga belum lama ini. Namun, Gold Dream yang aku tinggalkan telah terbang jauh! Aku perlu dengan cepat memberi tahu Ark-nim! Tolong beri aku nomor Ark-nim! Aku memberikan nomor teleponku kepada Ark-nim, tapi aku tidak tahu nomornya.”

“Gold Dream telah terbang? Apa artinya...?”

Lariette bertanya dengan bingung.

"Tunggu, jelaskan apa yang kamu katakan tadi!"

Teriakan nyaring terdengar di lobi. Kang Mi-su dan pria itu berbalik dengan terkejut, dan melihat Hyun-woo.

"...Ark-nim?"

"Sialan! Dia adalah Ark-nim?"

Sid tersentak, dan menguatkan dirinya. Setelah mengangguk ke arah Kang Mi-su sebagai salam, Hyun-woo meraih bahu Sid dengan erat, dan berkata.

"Ya, aku Ark-nim. Apa katamu? Apa yang terjadi dengan Gold Dream?"

Sid menatap kosong ke wajah Ark. Lalu, air mata jatuh di wajahnya lagi, dan dia menangis.

“Ark-nim... bantu aku!”





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V20E05P05"

Pemberitahuan Update via Email