Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V20E06P04

gambar


6. Sea Monster Extermination (4)

Sangat menyedihkan, jika Ark bahkan tidak bisa menertawakannya, ketika keterampilan itu pertama kali terjadi. Namun, kelelawar yang dipanggil ternyata sangat berguna.

"Menghitung!"

"Satu, dua, tiga, empat... lima belas!"

“Oke, sekarang semua orang pindah ke posisimu, dan tetap setia pada peranmu. Pergi!"

"Ya, Master-nim!"

Kelelawar tersebar di seluruh dungeon atas perintah Racard. Ark mengira mereka tidak berguna, hanya dengan melihat level mereka. tapi, kelelawar memiliki spesialisasi mereka sendiri.

Itu adalah komunikasi jarak jauh. Bahkan jika mereka jauh, kelelawar dapat berkomunikasi satu sama lain, melalui sesuatu seperti gelombang ultrasonik. Jika Ark menempatkan kelelawar dengan para pemimpin masing-masing unit, maka dia tidak perlu menggunakan Feather of Whispering untuk berkomunikasi.

Kelelawar dengan Ark bisa berkomunikasi dengan kelelawar di dekat pemimpin unit. Mereka seperti ponsel hidup!

Ini telah membebani pikiran Ark, dengan armada bersenjata berangkat. Saat berkomunikasi antar kapal, diperlukan menggunakan sinyal bendera atau sihir amplifikasi suara. Namun, sinyal bendera tidak dapat memberikan informasi terperinci.

Selain itu, sihir amplifikasi suara tidak benar-benar terdengar di atas tembakan meriam, dan jika kapal benar-benar jauh. Pergerakan armada harus melambat. Ini bukan masalah besar, jika lawannya adalah bajak laut biasa.

Namun, bukankah melawan monster laut akan sulit, dengan respons yang lambat?

“Menggunakan Feather of Whispering akan menyelesaikan masalah itu. Tapi, aku tidak bisa memberikan satu untuk setiap orang. Itu juga tidak bisa digunakan dengan NPC.”

Ark adalah satu-satunya player yang merupakan kapten, sehingga dia tidak bisa berkomunikasi dengan kapal lain melalui Feather of Whispering. Saat itulah, dia ingat kontrak Stud milik Racard. Jadi, Ark telah menempatkan pada kelelawar dengan kapten dari setiap kapal.

Tentu saja, Ark harus bertanya pada Admiral Wagner terlebih dahulu. Faktanya, Ark tidak berpikir jika Wagner akan dengan mudah menerima lamarannya.

Tapi yang mengejutkan, Wagner mudah untuk menerima.

'Aku seharusnya memperhatikan itu…'

Pada saat itu, Ark berpikir jika Wagner hanyalah orang yang mendengarkan pendapat orang. Itu adalah kesalahan besar. Wagner telah menerima saran Ark, karena alasan lain.

“Pada akhirnya, aku mematahkan leher semua bajak laut dan kembali dengan bangga. Bisakah kamu mempercayainya? Aku membersihkan 500 perompak, hanya dengan 100 orang. Tidak mungkin bagi orang lain selain diriku.

Raja bahkan menghormatiku dengan gelar 'Penakluk Lautan', dan menugaskanku untuk membangun generasi kapal perang berikutnya, dengan para merchant. Ah, aku sudah melakukan pekerjaan lima belas orang. Aku juga kandidat knight…”

Alasan Wagner menerima saran Ark adalah, untuk membual kepada seseorang. Pujian diri Wagner benar-benar tidak ada habisnya. Wagner tidak berhenti berbicara dalam 24 jam, sejak mereka meninggalkan pelabuhan Reuben, yang seperti tiga hari dalam permainan.

Dia mendengar tentang Wagner menghadapi beberapa ratus orang sendirian, menantang naga. Sering kali dia menjadi pahlawan di Schudenberg dan Bristania, dll.

"Apakah dia menyelesaikan sendiri, semua masalah di dunia ini?"

Hyun-woo berpikir sebagai benjolan besar naik di tenggorokannya. Tapi, Wagner adalah Laksamana dan dia akan bertanggung jawab atas semua keputusan dalam pertempuran. Dia tidak mampu membuat marah Wagner.

Ada alasan lain, mengapa Ark tidak punya pilihan, selain menerima omong kosong Wagner.

"Aku masih belum melihat tanda-tandanya. Mungkin aku sebaiknya…"

Wagner akhirnya bergumam, setelah berceloteh lama. Ark tiba-tiba bertanya melalui kelelawar.

“Ah, aku mendengar tentang eksploitasimu, mengalahkan beberapa bajak laut. Setelah mendengar pembicaraanmu sebelumnya, dapatkah aku mengajukan pertanyaan?"

"Eh? Sayangnya, itu... Hahahaha, bagus. Mendidik diri sendiri hanyalah misi penting seorang bangsawan. Seorang bangsawan yang memiliki banyak prestasi seperti diriku, akan menjadi panutan yang baik. Kamu dapat bertanya kepadaku, apa pun yang kamu suka.”

Teriak Wagner, setelah memuji dirinya sendiri. Alasan dia melakukan ini adalah, karena Ark masih belum menemukan monster laut. Sid telah dimakan oleh monster laut, yang bagaimana Ark tahu monster itu ada beberapa di daerah ini.

Namun, Wagner masih berpikir armada transportasi telah hilang, karena bajak laut. Karena itu, dia hanya pindah ke daerah lain untuk mencari, ketika dia tidak dapat menemukan jejak bajak laut.

Jika itu terjadi, maka alasan Ark untuk datang ke sini mungkin hilang.

Oleh karena itu, Ark dengan susah payah mendengarkan omongan Wagner, dan dengan putus asa berusaha mengalihkan perhatiannya ke masalah lain. Sementara itu, Racard telah menggunakan mode pengawasan satelit, untuk mencari tanda-tanda monster laut.

'Terkutuk! Berapa lama aku perlu mendengarkan pembicaraan orang ini? Racard!'

"Aku belum melihatnya.”

Tapi, dia tidak bisa menemukan tanda-tanda monster laut.

‘Aku benar-benar gila. Akan sulit untuk membuat Wagner diam. Aku memiliki paling banyak 10 - 15 menit, sebelum pindah ke tempat lain…'

Dia benar-benar tidak bisa berpikir. Ark mengira monster laut akan muncul, ketika dia mendekatinya. Tapi bertentangan dengan apa yang ia pikirkan, monster laut itu tidak muncul.

"Apakah aku harus memasuki lautan untuk mencarinya?"

Itu adalah pemikiran Ark, setelah bertahan begitu lama. Menggunakan Mermaid Scale dan melihat ke dalam air, adalah 100 kali lebih baik daripada mendengarkan bualan Wagner lebih lama. Tapi jika dia melakukan itu, maka segalanya akan menjadi lebih rumit.

Di bawah daerah seperti itu, air di sini sangat gelap, sehingga tampak hitam. Tidak masalah seberapa besar monster laut itu, jika dia tidak bisa membedakannya di air. Dia tidak punya pilihan, selain berharap monster laut itu muncul lebih dulu.

'Aku harus menemukannya, sebelum Wagner memindahkan armadanya…'

Ark berpikir dengan tidak sabar, sambil menggigit bibirnya.

"Eh? Apa itu?"

Tiba-tiba Racard bertanya-tanya, sambil terbang di langit. Sebuah benda cemerlang bersinar di air yang gelap. Racard berpikir itu mungkin benda dari armada transportasi yang hilang, sehingga dia terbang lebih dekat.

"Apa? Apakah itu seekor ikan?"

Racard mengkonfirmasi objek, dengan tampilan kecewa. Objek mengkilap di laut adalah sisik ikan.

“Itu sangat mengkilap bahkan setelah mati… kelihatannya sangat lezat.”

Racard tertawa, ketika dia melihat ikan itu. Pemandangan ikan yang mengambang di lautan, telah merangsang nafsu makannya. Racard lapar, setelah berjam-jam mencari dengan mode pengawasan satelit.

“Haruskah aku memakannya dalam satu gigitan? Aku akan makan dengan baik!"

Jepret!

Racard mengarahkan giginya ke ikan. Tiba-tiba, lautan mulai bergetar. Awalnya hanya riak kecil, sebelum berangsur-angsur tumbuh menjadi gelombang besar.

"Apa, apa? Apa yang terjadi?"

Racard menghindari ombak dengan ekspresi teka-teki, dan terbang ke langit. Tiba-tiba, ikan itu mulai naik ke langit. Kemudian, pilar air raksasa melonjak. Air kemudian jatuh kembali ke laut, seperti seekor ular menumpahkan kulitnya.

Itu bukan hanya pilar air.

"M-Master!"

Racard berteriak, setelah melihat benda di lautan. Tapi, Ark dan para pelaut di armada sudah melihat benda itu.

"A-apa yang terjadi?"

“Besar… ular?"

Benar. Tiang air yang naik adalah ular yang sangat besar. Itu adalah ular laut setebal 20 meter. Ketika ular besar itu menjulurkan lehernya dan memandangi air yang gelap, Ark merasa ngeri.

Itu baru permulaan.

Chwa, chwa, chwa, chwa!

Pada saat itu, 4 pilar lain muncul di sekitar ular. Setelah air mengguyur, empat ular identik muncul. Lima ular laut besar telah bangkit dari laut!

Sebuah pesan peringatan merah muncul di depan Ark.

[Monster bos, Iblis Laut 'Leviathan' telah muncul!]




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V20E06P04"

Pemberitahuan Update via Email