Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V20E09P04

gambar


9. Pelobi (4)

Ark menggigit bibirnya. Jika itu terjadi, bukankah itu akhir dari rencana Ark?

Sementara Ark sibuk berpikir, Haverstein menunjuk ke arah Kuran.

“Tapi, aku agak cemas. Duke Sarkin…. um, aku seharusnya tidak mengatakan ini, tapi… dia sudah mengendalikan sebagian besar kekuatan di kerajaan. Jadi, jika kandidatnya menjadi komandan dan berhasil...”

Haverstein memandang Marquis Halben sedang berbicara dengan para bangsawan lain, dan menghela nafas.

“Satu-satunya cara adalah meminta Marquis Daltin menarik calonnya, Lord Ballen. Dan, mendorong calon yang direkomendasikan Marquis Halben. Tapi, itu tidak mudah.”

Mata Ark menyala, pada saat itu. Sebenarnya, ini adalah pertama kalinya dia bertemu faksi. Tapi sekarang, dia bisa membayangkan rasio fraksi.

'Jika Marquis Daltin mendorong kandidat Marquis Halben, maka mereka dapat mencegah Duke Sarking dari menang. Berdasarkan apa yang aku dengar, aku dapat menyimpulkan, jika fraksi Marquis Halben terdiri dari 30%, Marquis Daltin 30%, dan Duke Sarkin 40%.

Entah Lord Halben bisa menyerah dan mendorong kandidat Daltin atau sebaliknya. Jadi, ada kemungkinan Haverstein bisa menjadi komandan!'

Tentu saja, seperti kata Haverstein itu tidak mudah. Hubungan antara faksi-faksi politik lebih dalam dan lebih rumit dari yang terlihat. Akan sulit bagi fraksi untuk menyerahkan kandidat mereka sendiri untuk bersatu.

Ark yang baru saja menjadi seorang bangsawan tidak bisa memahami perselisihan rahasia antara faksi yang berlanjut selama ratusan tahun. Tapi, dia bisa mendapat untung darinya.

"Aku tidak mengerti, tapi masih ada yang bisa aku coba!"

Nasib siapa yang akan menjadi komandan ekspedisi, bergantung pada ini. Ark mulai dengan putus asa memikirkan sebuah rencana.

***

 

"Apakah kamu Baron Ark?"

Daltin menatap Ark, dengan ekspresi sombong. Ark berkunjung ke rumah Marquis Daltin, semalam sebelum pertemuan bangsawan akan terjadi lagi.

“Aku sudah mendengar tentang beberapa tindakanmu. Tapi, mengapa kamu berkunjung?"

“Aku tahu, jika aku adalah seorang bangsawan pemula, yang baru saja menjadi bangsawan. Sementara itu, belum ada peluang. Tapi sekarang setelah berada di Selebrid, akhirnya aku bisa mengunjungi bangsawan kelas atas, dan menyapa mereka. Jika kamu tidak sibuk, bisakah kita bicara sebentar?"

"Hrmm… Salam pembuka?"

Daltin dengan hati-hati menatap Ark. Matanya tiba-tiba pindah ke seorang wanita di dekatnya, dan dia bertanya.

"Kita bisa bicara. Tapi, siapa wanita di sebelahmu ini?”

"Ibuku.”

"Ibu?"

"Kamu mungkin tertipu oleh penampilannya yang terlalu muda, tapi dia sebenarnya ahjumma (versi perempuan dari ajusshi-ku = Bibi) ...aduh!"

So-mi mencubit sisi Ark, karena pengenalan main-mainnya. Setelah penampilannya berubah menjadi remaja, perilakunya tampaknya menjadi semakin kekanak-kanakan. Ngomong-ngomong, Daltin sepertinya kehilangan kewaspadaannya, setelah melihat tindakan itu antara ibu dan anak.

"Aku pernah mendengar jika orang asing tidak bertambah tua, tapi aku sekali lagi kagum setelah melihat ibumu. Putra yang sudah dewasa, tampak lebih tua dari ibunya. Jika ada rahasia untuk menjadi lebih muda ada, maka aku akan menawarkan seluruh kekayaanku untuk mempelajarinya.”

"Menjadi lebih muda?"

“Bukan untukku, tapi untuk istriku.”

“Kamu harusnya sangat mencintai istrimu.”

“Aku tidak malu mengakuinya secara terbuka.”

Daltin menjawab tanpa ragu-ragu. Mata So-mi berbinar kagum, dan dia berkata.

“Jadi, Marquis-nim itu romantis. Betapa indahnya. Orang yang menerima cinta Marquis tidak perlu khawatir. Apakah ada kemungkinan aku bisa bertemu dengannya?"

"Aku sudah menunggu untuk itu. Bahkan, salah satu kesenanganku adalah membual tentang istriku kepada para tamu.”

Marquis Daltin tersenyum lembut, dan memerintahkan seorang pelayan untuk membawa istrinya. Setelah beberapa saat...

"I-ini sama dengan pencuri!"

Kata-kata itu naik di tenggorokannya. Dilihat dari penampilannya, Daltin berusia sekitar 50 - 60 tahun. Tapi, Marchioness (istrinya) yang muncul bersama pelayan, baru berusia 17 - 18 tahun. Jika dia menebak dengan benar, setidaknya ada perbedaan usia 30 - 40 tahun.

‘Tidak heran, mengapa dia ingin menjadi lebih muda.'

"Tolong beritahu aku. Aku ingin bertemu dengan seorang suami yang mencintaiku, sama seperti dirimu.”

“Kamu harus menemukan pria yang baik.”

Daltin mengedipkan mata ringan ke arah So-mi. Daltin adalah seorang lelaki tua, dengan kepribadian seorang Casanova. Meskipun masalah kecil itu, kesan keseluruhannya cukup bagus. Dia tampaknya memiliki selera humor yang tinggi, setelah melihat reaksinya terhadap So-mi.

Tapi, itu hanya penampilannya yang dangkal. Daltin adalah pemimpin salah satu faksi di Kerajaan Schudenberg. Dia bukan saingan yang tidak berarti.

"Karena kamu datang jauh-jauh ke sini, apakah kamu memiliki bisnis?"

Seperti yang diharapkan, suasana Daltin benar-benar berubah, ketika mereka berdua pindah ke kamar sebelah. Dia berubah dari kakek tetangga menjadi politisi.

“Aku sebelumnya menyebutkan, jika aku sudah mendengar namamu. Ya, ini adalah pertama kalinya, orang asing ditunjuk sebagai bangsawan di Schudenberg. Sehingga, banyak orang yang penasaran. Dan mereka juga tahu, orang yang menentukan yang memungkinkanmu menjadi seorang bangsawan. Vicsount Haverstein.”

Daltin menyebutkan dengan nada tenang.

"Jika kamu tahu Viscount Haverstein, maka mengapa kamu datang ke faksi yang berbeda?"

“Aku masih bukan bagian dari faksi.”

Ark menjawab dengan ringan, dan mata Daltin berubah dingin seperti es.

“Aku paling membenci manusia yang tidak tahu berterima kasih.”

Jika Haverstein adalah orang yang menjadikannya bangsawan, maka tentu saja dia harus bergabung dengan faksi yang sama. Meskipun menjadi kepala faksi lain, dia masih tidak puas dengan perilaku itu.

Ark menjawab sambil tertawa.

"Itu masuk akal. Dan aku juga bukan tipe orang seperti itu. Jika aku menerima manfaat, maka aku harus membayar orang itu. Itu sebabnya, aku memutuskan untuk mengunjungi Marquis.”

“Aku mengerti prinsip-prinsip umum itu.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V20E09P04"

Pemberitahuan Update via Email