Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E04P02

gambar


4. Great War (2)

“Aku tak bisa ketinggalan.”

“Aku tak akan menyerahkan dragon itu pada siapa pun!”

“Kursi lord tepat ada di depan mataku.”

Anggota guild dengan berani menyerang dragon itu.

Kaki depan dan ekor dragon itu mengenai mereka. Tapi, mereka memblokir atau melompati itu, dan melanjutkan serangan mereka.

“Itu bisa diatur.”

“Itu sakit. Tapi, satu serangan tak akan membunuhku!”

Ice Storm dan Lightning Strike menyapu dragon itu. Tapi, dragon itu bertahan dan terus menyerang.

Dum! Dum! Dum!

Para bard yang dipimpin oleh Marey, menempatkan diri mereka di ujung kotayang berlawanan.

[Kami bernyanyi.

Kemenangan, kehormatan, cinta dan masa depan.

Dengan cahaya dan kegembiraan,

Dan keberanian di dalam, kami berdiri.]

Di antara gedung-gedung tinggi, mereka memiliki panggung pertunjukan tersembunyi, dengan instrumen yang terpasang.

Performa di dataran ini tak terbatas.

Mereka menggunakan teknik rahasia bard, dan menyebarkan melodi yang murni dan jujur.

[Bagi mereka yang menentang dragon bodoh, yang membawa kehancuran.

Kekuatan dan keberanian warrior.

Dinyanyikan oleh semua.]

Mereka adalah sekelompok ribu bard yang lolos audisi.

Mereka mendorong anggota Guild Hermes, dengan bermain bersama.

“Sembuh dari semua rasa sakit dan luka. Divine Healing!”

“Healing Hand!”

“Divine Light!”

“Revitalize!”

Dukungan dari para priest muncul dari segala penjuru.

Anggota Guild Hermes terus berkedip dengan cahaya, saat HP dan stamina mereka terisi kembali.

“Blood Fire!”

“Armor of Darkness!”

“Berserk!”

“Dark Counting!”

Para warlock dan shaman menindak-lanjuti itu dengan ritual mereka.

Jika mereka bisa menahan dragon itu, mereka bisa menerima bantuan paling kuat dari seluruh Morata.

“Kaybern!”

Bard Ray menyerang melalui Ice Storm dan Thunder Strike. Dia melengkapi dirinya sekali lagi dengan peralatan tingkat tinggi, yang ia siapkan untuk memburu dragon itu.

“Power of Creation, Dark Knight Strike, Another Sword!”

Dia mengaktifkan skill yang bisa menembus armor, dan melompat ke dragon.

“Destruction Arrow!”

“Continental Command!”

“Arrow Seeker!”

“Cutting Flash!”

Pada saat yang tepat, serangan jarak jauh yang tak terhitung jumlahnya ditembakkan ke arah Kaybern.

Bard Ray dan pengawal pribadinya menyaksikan anggota Guild Hermes yang jatuh di sekitar Kaybern.

-Hanya manusia. Grand Rupture!

Kaybern yang tampaknya lengah oleh serangan tiba-tiba, memilih untuk merapalkan mantra fire magic pamungkas kali ini.

Ledakan dahsyat dan gelombang api terjadi dalam radius beberapa ratus meter, dan menelan anggota guild.

Tetap saja, para warrior terus menerobos, dengan tubuh mereka yang terbakar. Damage-nya signifikan, tapi mereka tidak mati.

[Ironblood menahan api ganas itu.

HP berkurang 31.397.

Ultimate Perseverance mengurangi damage yang diterima sebesar 86%.

Fire damage tambahan dibatalkan.]

Bard Ray menancapkan pedangnya di kaki depan Kaybern, dan naik ke atas punggungnya.

“Singularity Attack!”

Sebuah teknik yang ditujukan, untuk satu tempat!

Itu adalah skill yang ia pelajari untuk digunakan pada monster raksasa, setelah melihat Weed melakukannya.

“Attack of Trough Soul!”

Dia bahkan mengaktifkan skill yang menghabiskan stamina dan HP-nya, dan meningkatkan kekuatan serangan-nya lebih dari 400% untuk sementara.

Setelah dia maju menjadi Ironblood warrior, dia memiliki lebih banyak HP dan stamina. Dan oleh karena itu, tak perlu pelit dengan pengorbanan yang lebih berani.

Setiap kali Bard Ray menjatuhkan pedangnya, area di sekitar tempat itu mulai membeku.

“Lindungi Bard Ray-nim!”

“Kita perlu mengalihkan perhatian dragon. Jadi, terus serang!”

Anggota guild melakukan serangan tanpa henti dari tanah. dan banyak lagi yang mengikuti, setelah Bard Ray dan naik ke atas punggung dan kepala Dragon.

-Lepaskan aku! Dark Explosion!

Aura kegelapan tumbuh dari Black Dragon, dan menyelimuti tubuhnya.

Itu adalah mantra yang memungkinkan Kaybern memulihkan HP-nya sendiri dan menyerang musuhnya, secara bersamaan.

-Arkhim: Lepaskan mantra black magic itu!

“Light of Judgement!”

“Grand Purify!”

“Angel Sword!”

Ada paladin di antara anggota guild Hermes di Kaybern. Mereka langsung mengeluarkan mantra divine magic dan melemahkan black magic.

Ratusan mantra ini meruntuhkan kegelapan Kaybern.

-Turun!

Kaybern mengguncang tubuhnya dan mengepakkan sayapnya. Tapi, lebih banyak anggota guild yang memanjat di atasnya, daripada yang jatuh.

“Kita tak boleh memberikan dia waktu, untuk merapalkan mantra black magic berikutnya.”

“Terus serang. Player yang kehabisan mana harus mundur, agar yang lain bisa menyerang!”

Pertempuran hidup dan mati, sedang terjadi di sekitar dragon.

Warrior yang menggunakan anglo, fokus menyerang sayap.

Mantra sihir dan anak panah dari kejauhan menghantam Kaybern, dan meledak.

Serangan jarak jauh tak menyebabkan damage besar. tapi, beberapa yang kadang meleset dari sasaran, menghancurkan bangunan dan merusak tanah.

Para mage di Guild Hermes juga menuangkan mana mereka, untuk menyerang.

Bard Ray terus menusuk punggung Kaybern, dan berteriak.

-Kita akan menang. Jangan berhenti menyerang!

Dengan setiap tebasan pedang dan tusukan tombak, damage pada Kaybern berlipat ganda.

Serangan dari para player di bawah efek anglo, menghancurkan sisik dragon. Dan darah yang dimuntahkan dari luka itu.

Terlepas dari itu, Kaybern membalas dengan amarahnya. Dan para player ditendang dan dicambuk oleh kaki dan ekornya.

Menginjak! Menginjak! Menginjak!

Saat Kaybern lari, ratusan orang ditanam ke bumi.

Gaushu: Player yang telah menggunakan anglo, jangan terlibat dari depan. Yang kita butuhkan bukanlah pertahanan, tapi serangan!

Para player itu berputar-putar ke samping, dan belakang.

Anggota guild biasa adalah orang-orang yang mempertahankan garis depan.

Mereka dikirim ke tempat yang paling berbahaya. Tapi, mereka didorong dengan gelisah, dengan perisai mereka sejajar.

-Kuaaagh!

Kaybern sekali lagi melepaskan Dragon Fear. Tapi, kali ini lagu para bard mengurangi pengaruhnya.

Mereka yang menggunakan efek anglo, hanya merasa sedikit ketakutan. Tapi, mereka cukup pulih untuk menggunakan skill mereka.

“Baik! Kita bisa melakukan ini.”

“Bunuh dragon itu. Pembunuhan itu milikku.”

Seribu lord yang akan ditunjuk di masa depan, kemungkinan besar akan dipilih dari 10.000 player yang menggunakan anglo.

Karena banyak dari para pemimpin tak akan bisa meninggalkan Hermes Guild, banyak anggota merasa, jika peluang mereka lebih tinggi.

-Arkhim: Jangan lengah! Teruskan serangannya!

Para player yang berpartisipasi dalam pertahanan Morata, tahu apa yang akan terjadi.

Life Siphon of the Dead adalah mantra yang secara paksa menguras hit point dari mayat!

Tapi sekarang, tak ada mayat yang tersisa. Itu berarti, Kaybern tak bisa memulihkan HP-nya lagi.

“Penonton, mohon mundur!”

“Tolong evakuasi dari daerah ini!”

Para pengamat yang bersembunyi di setiap gedung, mundur dengan tergesa-gesa.

Kematian, biasanya merupakan tanggung jawab seseorang. Tapi, mati dalam serangan sekarang, berarti itu akan membantu Kaybern.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E04P02"

Pemberitahuan Update via Email