Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E04P05

gambar


4. Great War (5)

Para player yang berdiri di atas dragon yang marah itu tak punya waktu untuk melihat sekeliling. Tapi, mereka bisa mendengar suara dari rekan-rekan mereka.

Pengguna anglo juga kadang-kadang mati di bawah kaki atau mantra dragon. Tapi, banyak yang basah kuyup dalam kegilaan berdarah, untuk memperhatikan meningkatnya korban.

-Slater: Kita bisa membunuhnya.

-Heroid: Serangan kami berhasil. Terus serang. Kita sangat dekat, dengan keberhasilan perburuan ini.

Tak perlu berpikir dua kali.

Mereka sendiri tahu, jika keadaan mengamuk mereka, adalah satu-satunya hal yang akan membantu mereka menang.

Menjelang akhir pertempuran, kota besar Morata akan ditinggalkan dalam kehancuran parah. Tumpukan tubuh anggota Guild Hermes tak memiliki belas kasihan.

Awalnya mereka tak memiliki persahabatan. Tapi sekarang, setelah mereka semua melihat pencapaian besar memburu dragon tepat di depan mata, mereka bahkan menjadi lebih tak berperasaan.

-Krobidyun: HP dragon saat ini adalah 39%.

Kaybern mengalami damage pada HP-nya, meskipun defense dan magic resistance-nya luar biasa

-Lamifter: Aku pikir, kita benar-benar bisa melakukan ini.

-Boemong: Pasti. Kaybern akan mati hari ini.

-Gaushu: Semuanya tetap di pos-mu! Serangan harus berlanjut, sampai akhir perang ini.

-Krobidyun: Aku akan mengurus mayat-mayat itu, segera setelah mereka jatuh.

Penonton Morata mulai bersemangat.

“Di sana, Guild Hermes akan menjatuhkannya.”

“Itu terlihat seperti itu. Bagus. Bard Ray benar-benar luar biasa.”

“Wow, Guild Hermes menunjukkan kelasnya. dragon itu juga luar biasa.”

“Aku ingin Weed-nim ​​mengalahkan dragon itu. Tapi, aku tak perlu khawatir Versailles jatuh lagi.”

“Itu juga berlaku untukku.”

Sihir Absolute Solar sudah lama hilang, dan api yang membakar bangunan, hampir semuanya padam.

Satu-satunya yang tersisa adalah mendorong dragon itu sampai ke ujungnya.

Weed tak terlalu bersemangat, menonton adegan itu.

‘Tapi, ini dragon. Sepertinya, terlalu mudah untuk mengakhiri dia seperti ini.’

Tak perlu ada komplikasi.

Dia memang berpikir, jika itu semua karena pasukan Guild Hermes, yang telah dipersiapkan dengan sangat baik.

Rencana berbahaya untuk memikat dragon ke Morata, berhasil pada akhirnya.

Serangan jarak jauh terhadap dragon dianggap bukan yang paling efektif. Tapi, damage kumulatifnya akan signifikan.

Para player yang diserang dragon dipulihkan dengan cepat, di bawah penyembuhan terkonsentrasi dari para Priest. Para pengguna anglo bertahan dengan banyak cara, dan memimpin pertempuran dengan baik.

Jika bukan karena mereka, Kaybern akan mengamuk tanpa tali.

‘Aku perlu mempersiapkan momen terakhir Kaybern. Aku harus lebih dekat untuk pukulan terakhir.’

***

 

“Ch-eeeek!”

Seechwi.

Dia telah menemukan keberadaan raja iblis Cletta, dan menjadi sangat terkenal.

“Adakah yang bisa kami bantu?”

“Ch-cheek!”

Para adventurer yang kembali dari Ring of Fire bergabung dengannya di Orcland.

“Flames of the Champion. Ch-k! Kami akan menuju ke sana. Chu-ek!”

“Dimengerti. Kita akan mencari tahu bersama.”

Seechwi tahu, jika meskipun mereka berhasil memburu Kaybern di Morata, itu bukanlah akhir. Untuk menghentikan Cletta, mereka juga harus menjaga Red Dragon.

‘Jika Kaybern menghilang, kemungkinan pergerakan Cletta akan mendekati nol… akan sulit bagi Landony, untuk mengambil semua seal stone.’

Seechwi yang bukannya bergegas ke Morata untuk sedikit membantu, memutuskan untuk pergi ke Flames of the Champion dengan pikiran yang tenang.

Itu adalah benteng besar yang dipertahankan oleh Orc yang berpatroli.

“Manusia. Ch-k!”

“Kalian. Baunya buruk. Ch-chik!”

Para adventurer bersama Seechwi yang tak disukai. Tapi, mereka terbiasa dengan perlakuan seperti itu.

“Jangan khawatir. Kita hanya perlu menutupi baunya.”

Para adventurer berguling-guling di tanah, dan memakai kulit binatang tua. Sehingga, aroma mereka tak mengganggu para Orc. Sejujurnya, para Orc tak begitu sensitif.

“Kebetulan, kamu pernah melihat Landony…”

“Apakah kamu tahu sesuatu, tentang seal stone…”

“Dari mana asal kota ini?”

Para adventurer dengan rajin mengumpulkan informasi. Para player orc menyadari ketenaran Seechwi, sehingga mereka dengan cepat menawarkan bantuan mereka.

Mereka mampu mengumpulkan rumor dengan cepat.

Arena pertempuran di Flames of the Champion!

Setiap dua tahun, ada turnamen yang diadakan untuk memilih raja orc.

Saat para Orc berada dalam bahaya, para pemimpin suku besar muncul.

Mereka akan mengadakan upacara khusus di arena pertempuran, seperti yang mereka janjikan pada Batalli.

Para warrior orc bertarung, dan yang terakhir berdiri menjadi raja.

Raja itu memerintah atas semua Orc.

“Juga, yang selamat menyerap jiwa para orc yang mati. Dan kekuatan para pecundang itu alam terlahir kembali sebagai pahlawan orc…”

Orc Hero!

Raja yang muncul saat krisis suku orc, dianugerahi kekuatan yang sangat besar.

Itu adalah raja orc yang sama, yang akan melawan Landony dan menang.

Para adventurer cukup skeptis tentang itu.

“Para Orc berkembang paling lambat, dibandingkan ras lain.”

“Mau bagaimana lagi, karena mereka memiliki penampilan yang keras. Jika Weed-nim ​​tak bermain sebagai Karichwi, itu akan jauh lebih buruk.”

“Standar keseluruhan orc sangat rendah. Jadi, meskipun mereka menemukan raja di arena ini. aku berasumsi, jika tak mungkin untuk melawan Landony.”

“Turnamen masih satu tahun lagi. Tak ada yang tahu pasti, apa yang akan terjadi selama itu. Juga, kita memiliki orc Karichwi.”

Para adventurer mengangguk setuju.

Mereka juga berpikir, jika wajar kalau orc Karichwi muncul dan memerintah Orc-land.

“Persaingan di antara para Orc, akan menjadi ketat.”

“Bukankah itu layak dicoba? Karena itu untuk pencapaian Dragon Salyer.”

“Elf, Dwarf, dan Orc. Mereka semua bersemangat. Manusia telah menghancurkan kotanya.”

“Aku tak berpikir, kita perlu membagi ini, menjadi ras mana yang paling disukai. Bukankah benar, jika manusia adalah yang paling berkembang dari semuanya?”

Para adventurer mencoba untuk mengumpulkan informasi tambahan.

Mereka akan berterima kasih atas informasi apa pun tentang Landony. Dan ada kemungkinan mereka bisa bertemu dengan quest langka di Flames of the Champion.

“Pipi! Ch-k!”

“Dragon! Dragon datang. Ch-Ch-Chik!”

Para Orc di Flames of the Champion lari kemana-mana.

“Tidak mungkin…”

“Datang ke sini?”

Para adventurer panik, dan berlari ke dinding benteng, bersama para orc lainnya.

Red Dragon besar telah muncul di cakrawala.

“Itu nyata!”

Landony!

Red Dragon terbang menembus tirai awan.

“Chhhhh-eeek!”

“Ini, ini buruk. Ch-ch-ch!”

Para Orc di dinding berteriak, dengan panik.

Para Orc merasakan jantung mereka yang berdenyut-denyut. Tapi segera, mereka merasakan sesuatu yang aneh.

Red Dragon tak menuju ke benteng orc.

Dia terbang dari timur ke barat laut.

Itu terlihat dari benteng, tapi terbang melewatinya.

“Apa? Apakah itu untuk mengejar suku orc lain?”

“Maka, itu beruntung…”

“Dia mencoba memulihkan seal stone. Tapi, ada suku orc khusus di arah itu… Mungkinkah…”

Adventurer Andol membayangkan sesuatu di kepalanya, dan menggigil.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E04P05"

Pemberitahuan Update via Email