Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E05P04

gambar


5. Red Dragon Landony (4)

Weed merasa santai secara unik, setelah kemunculan tiga Black Dragon.

“Hmm. Tak semudah yang aku prediksi. Ya. Tak ada yang gratis di dunia ini.”

Begitu mantra black magic diaktifkan, dia tercengang. Tapi, dia dengan cepat menenangkan dirinya.

-Mapan: Evil Divide. Menurut catatan, ini adalah mantra black magic pamungkas. Yang pasti adalah dalam menggunakan mantra itu, Kaybern telah menghabiskan persembahan pengorbanan dirinya untuk black magic, dan seharusnya menghabiskan banyak mana.

-Krobidyun: Mereka masing-masing memiliki 16% mana yang tersisa.

“Seekor dragon harus melakukan perjuangan, seperti ini. Jika dia mati seperti itu, aku akan kecewa.”

Weed berpikir dengan optimis, dan akhirnya melemparkan semua 50 level ke dalam anglo.

Dari level 539, dia mencapai level sementara 1.039!

[Brazier of Sacrifice telah membakar potensi tersembunyi-mu.

Saat api benar-benar padam, level-mu akan berkurang 50.]

Sekarang semuanya atau tidak sama sekali.

Saat Guild Hermes, dan regu penyerang berkomitmen untuk menyerang habis-habisan, kaisar Kekaisaran Arpen tak bisa dilewatkan begitu saja.

“Ya. Dengan cara ini, lebih seru. Skala ini cocok untuk seekor dragon.”

Weed berlari ke tempat pertarungan. Ketiga Black Dragon itu bertempur dengan kehadiran yang maha kuasa. Wilayah itu menjadi debu dan tak bisa dikenali. Dragon menekan anggota Guild Hermes, dan regu penyerang.

Weed berteriak.

“Aku akan mengambil alih kendali pertempuran ini, mulai sekarang!”

Satu teriakan, sudah cukup untuk menarik perhatian Guild Hermes, dan memimpin regu penyerang. Dia bisa saja menggunakan saluran obrolan khusus untuk para komandan inti. Tapi, dia harus memahami pikiran bahkan dari anggota guild biasa dan pasukan.

“Itu Weed!”

“God of War, Weed telah muncul.”

Harapan mereka pada Weed, tak kurang dari kemenangan!

Weed ingin menarik sebuah lagu untuk lebih meningkatkan moral mereka. Tapi dengan berpacu dengan waktu, dia menahan diri dan berteriak dengan cepat untuk membuat panggilan berturut-turut.

“Ini adalah tiga Black Dragon yang dilemahkan, dengan mana yang rendah. Regu penyerang serang yang di kiri dan Guild Hermes mengambil yang tengah.”

Perintah pertamanya dirancang, untuk memulihkan organisasi.

Jika regu penyerang dan Guild Hermes berkumpul satu sama lain, keharusan saat memperhatikan kelompok lain, dapat menghambat kemampuan tempur mereka.

Selain itu, dia menambahkan komentar yang akan membakar publik.

“Pasukan penyerang menuju kemenangan! Kalian semua telah beristirahat sampai sekarang. jadi, kalian harus memburu dragon yang hampir mati ini, sebelum Guild Hermes.”

“Ayo pergi!!!”

“Jika Weed-nim ​​memimpin kita, tentu saja!”

“Waaagh! Betapa hari yang bagus untuk mati!”

Anggota regu penyerang ditempa, melalui pelatihan neraka. Dengan kehadiran Weed, mereka penuh dengan keberanian untuk maju menuju dragon.

Mereka yang merasa ragu-ragu dan kurang percaya pada masa depan Benua Tengah, dihidupkan kembali oleh kesempatan untuk menang melawan Guild Hermes, dalam pencapaian pertempuran.

Dengan itu, mata anggota Guild Hermes juga berubah drastis.

“Memburu dragon itu, sebelum kita melakukannya?”

“Bahkan, jika Weed memimpin mereka. Kita adalah orang-orang yang berjuang sampai sekarang. Tapi, orang-orang bodoh ini…”

Mereka telah menggores kebanggaan dari kekuatan yang paling kuat, Guild Hermes.

Itu adalah ejekan kekanak-kanakan, tapi mungkin yang paling sensitif.

“Semua serang. Kita akan membunuh dragon di tengah sekaligus.”

“Mulailah serangan itu.”

Anggota guild memulai penyerangan.

Mereka menghabiskan mana dan stamina yang disimpan, mengaktifkan skill mereka dengan penuh semangat.

Ini bukan tentang keberhasilan perburuan. Tapi, kekhawatiran untuk tak kalah dari pihak lain.

Dragon itu juga kelelahan.

“Pusatkan mantra sihir di kepalanya!”

Stamina dan mana yang digunakan juga menurun Kaybern.

Anggota Guild Hermes naik ke atas sayapnya dengan kejam, dan juga menyerang ekor dan punggungnya.

“Dia…”

Bard Ray agak tak nyaman, melihat Guild Hermes mengikuti perintah Weed. Tapi, dia segera terjun ke medan perang sendiri.

Yang mereka butuhkan adalah kemenangan, dan yang lebih penting adalah mempertahankan gelarnya sebagai Godly Warrior.

“Reaksi mereka terlalu bagus.”

Weed cukup terkejut, melihat Guild Hermes mengikuti perintahnya dengan sangat baik.

“Seperti yang mereka katakan, yang cerdas dan kuat, tahu bagaimana bersikap.”

Jika itu dirinya sendiri, dia akan mencoba mengelabui jalan keluar dari kekacauan ini. Tapi, para player ini serius dan melakukan yang terbaik, yang mereka bisa untuk menang.

“Kami memang salah langkah. Tapi sepertinya, mereka tak seburuk itu.”

Weed memutuskan untuk melawan dragon di sebelah kiri, bersama para dwarf.

“Baiklah, sekarang saatnya membunuh Kaybern. Tetap jaga dirimu. Kita harus bertahan hidup, dengan segala cara. Untuk anak-anak dan istri yang menunggu di rumah.”

“Apa? Maksudmu, istriku berwajah muram dan tak berguna untuk anak-anak?”

“Kalau begitu selamat. Jadi, kamu bisa menikmati bir sebanyak yang kamu mau.”

“Jika untuk itu, aku akan berhati-hati.”

***

 

“Sialan, sial. Sialan!”

Hegel melontarkan kata-kata kotor, saat dia berlari.

B-boom! Ledakan!

Tembakan api membombardir jalan yang dilaluinya.

“Hanya apa yang Weed-hyung pikirkan, mencoba berkelahi di sini?!”

Semakin dia memikirkannya, semakin gila rasanya.

Tapi, semua player di Morata sudah dimobilisasi, dan Guild Black Lion juga terpicu.

-Carlise: Semua anggota Guild Black Lion menyerang dragon di sebelah kiri, bersama Weed-nim.

Itu adalah perintah mendadak dari guild master.

Segera setelah mereka keluar dari gedung untuk bergabung dalam pertempuran, mereka melihat tiga Black Dragon di tengah jalanan yang hancur.

Guild Hermes, regu penyerang, dan para dwarf menerkam dragon raksasa itu.

-Roam: Guild Roam juga, mulai serangan habis-habisan. Jangan kalah.

-Sherwood: Kita juga akan bertarung dengan harga diri kita.

-Gunt: dragon itu akan mati di tangan kita. Warriors, angkat pedangmu!

-Mihel: Hari ini kita akan membunuh dragon itu, dan memulai halaman baru dalam sejarah!

Para lord utama sendiri, dengan senjata berlari menuju dragon.

Pertempuran itu berlangsung kabur.

Rasa urgensi yang bisa menghanguskan segala sesuatu, yang ada tumbuh di antara mereka.

Guild bergengsi lainnya diejek selama bertahun-tahun, karena Guild Hermes. Mereka mengulur waktu, membiarkan diri mereka dihina, dan menyalahkan diri sendiri.

Weed akhirnya mendorong persaingan.

Jika Guild Hermes membunuh dragon itu, mereka akan mencapai pencapaian pertempuran terbesar.

“Untuk memikirkan hanya tentang Guild Hermes, apakah kamu lupa kontribusi kami untuk Kekaisaran Arpen?”

“Aku yakin melakukannya. Tapi, para player bahkan menghormati Guild Hermes sekarang. Oh, betapa kuatnya mereka. Dunia ini selalu tentang persaingan, bukan?”

“K-ugh. Kami juga akan maju.”

Guild bergengsi. Sekarang tak mungkin membiarkan musuh terbesar mereka, Guild Hermes, merajalela dengan begitu bebas.

“Tapi, kenapa?”

Anggota bawah di guild seperti Hegel tak tahu alasannya, dan hanya harus berbaur dengan kerumunan.

“Aku akan mulai lebih awal.”

‘Nide!’




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E05P04"

Pemberitahuan Update via Email