Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_022

gambar

Dungeon Predator

DP_022

Bab 22: Istana Maumbharat

“Apa ide besarnya?”

Jae Woo bertanya, setelah menyelesaikan syuting.

Pasti ada klausul tertulis dalam kontrak, yang menyatakan jika wajahnya tidak akan ditampilkan.

Dengan kata lain, GBS jelas telah melanggar ketentuan kontrak.

“Maafkan aku.”

Park Jin Cheol tampak malu. Dia baru saja diberi-tahu tentang hukuman Jae Woo.

“Apa yang terjadi?”

“Ms. Seol Hee menyarankan hukuman. Para penulis tidak mengetahui detail kontrak. Jadi, mereka menyetujui hukuman dan menuliskannya. Itu semua salahku.”

‘Kang Seol Hee!’

Dia memintanya untuk menunjukkan wajahnya, selama pengambilan gambar pembukaan. Dan akhirnya, dia membuat kekacauan besar!

“Kamu tidak bisa menunjukkan wajahku,” kata Jae Woo dengan tegas.

“Aku mengerti. Kami akan mengedit dalam hukuman yang berbeda…”

“Tidak, tidak apa-apa. Itu tidak perlu.”

“Aku tidak bisa membiarkan dia melupakanku.”

Dia-lah yang memulai pertarungan. Jae Woo tidak punya alasan untuk menghindarinya.

“Lalu?”

“Tidak akan ada masalah, jika aku berhasil. Sebagai gantinya…”

Jae Woo membuat satu permintaan.

Jika dia berhasil dalam misi penonton, dia akan memberi Kang Seol Hee hukuman atas pilihannya. Dia ingin Jin Cheol menyiapkan semuanya.

“Aku mengerti.”

Jin Cheol tidak bisa menolak permintaan Jae Woo. Apapun situasinya, staf GBS yang salah.

Jae Woo menyeringai.

Dia dengan bangga akan menyelesaikan misi penonton, dan akan membayar kembali kepada Kang Seol Hee sepuluh kali lipat.

***

 

Tiga orang berjalan di sepanjang jalan raksasa, yang terhubung ke gerbang selatan Altein.

Ketiganya terdiri dari seorang pria yang memakai helm, seorang wanita berarmor, dan seorang wanita berjubah.

Pria itu menunggang kuda sendirian, dan kedua wanita itu menunggang kuda bersama.

Mereka adalah Kang Oh, karakter Soo Ah; Asu, dan penulis termuda GBS.

“Ms. Asu, apa kelas dan levelmu?”

Kang Oh bertanya.

“Aku adalah Apprentice Knight level 22,” jawab Asu.

Karakter dalam game-nya sangat berbeda dari kehidupan nyata.

Dia adalah kecantikan barat.

Seorang wanita yang proporsional, dan menggairahkan dengan rambut pirang dan mata biru.

Dalam kehidupan nyata, Soo Ah terlihat seperti tipe adik perempuan yang imut. Tapi karakter dalam game-nya, Asu… sepertinya mencontohkan seorang knight wanita.

“Aku pasti akan menjadi Dragon Knight suatu hari nanti,”

Dia dengan berani mengungkapkan mimpi-nya.

Dragon Knight adalah knight agung yang membuat kontrak dengan makhluk terkuat Arth, Naga.

Jika dia menjadi seorang Dragon Knight, maka dia akan jauh lebih kuat bahkan dari gladiator legendaris yang tak terkalahkan, Burkan.

‘Jika dia bisa menjadi itu…’

Dia bermimpi besar, tapi kecil kemungkinannya jika dia akan berhasil. Tidak, itu sangat tidak mungkin.

“Aku Astrolog level 76,” kata penulis itu tiba-tiba.

Kang Oh menatapnya, seolah mengatakan ‘Aku tidak memintamu’.

Meski helm itu menyembunyikan wajahnya, mata dan bibirnya masih terlihat.

“Aku pikir kamu akan penasaran,”

Penulis termuda mengangkat kacamatanya dan berkata.

“Skill tempur apa yang telah kamu pelajari?”

Kang Oh bertanya pada Asu.

“Aku belajar Knight Strike.”

Cocok untuk seorang pemula, dia hanya memiliki skill dasar, yang paling dasar.

“Skill dukungan apa yang kamu rencanakan untuk dipelajari nanti?”

Kang Oh bertanya.

“Aku berencana mempelajari semua 15 skill, dari buku panduan pemula.”

“Aku belajar lebih dari 20 skill,” tambah penulis itu.

“Begitu. Kalau begitu, bolehkah aku merekomendasikan skill dukungan? Aku merekomendasikan…”

Kang Oh terus berbicara dengan Asu. Mungkin, karena itu adalah kesempatan untuk berbicara dengan seorang idola.

Suasananya menyenangkan, saat Asu mendengarkan apa pun yang dikatakan Kang Oh. Jadi, mereka dapat melanjutkan percakapan.

Sambil berjalan, mereka terus membicarakan segala macam hal. Dan akhirnya, mereka sampai di Miruma, yang terkenal sebagai tempat liburan jutawan.

Miruma.

Itu adalah tempat liburan yang indah, yang dibangun di sepanjang Sungai Mirupati.

Gelombang perak yang berkilauan dan angkuh!

Istana yang megah, dibangun di sepanjang sungai.

Di Arth, harga tanah di sini paling mahal. Dan jika dibandingkan dengan Seoul, itu seperti tempat premium yang menghadap ke Sungai Han!

Ini adalah Istana Maumbharat, yang dikenal sebagai Istana Kerasukan Hantu.

“Di sini.”

Kang Oh turun dari kudanya.

Istana Maumbharat tidak berada di samping sungai, tapi itu memandangnya dari atas bukit.

Meneguk.”

Asu menelan ludah, saat dia melihat ke arah istana. Matanya bergetar, menggantikan tubuhnya.

Melihat itu, Kang Oh menyeringai.

“Dia sudah ketakutan dari luar… Dia mungkin akan pingsan, saat masuk ke dalam.”

Dari luar, itu tidak terlihat seperti rumah hantu atau bahkan rumah kosong.

Tapi, tak ada jejak orang. Dia tidak bisa melihat pelayan atau tukang kebun di halaman istana.

“Ini, ini kontraknya.”

Penulis termuda memberikan selembar kertas kepada Kang Oh.

Itu adalah Contract dari God of Contract, Sabra.

Menurut kontrak; item, skill, dan kemampuan karakter ditetapkan di level 30.

Sampai misi berakhir!

Dia sudah diberi-tahu tentang ini. jadi, Kang Oh tidak mengeluh, dan hanya menerima persyaratan kontrak.

Monster level 30-50 muncul di dalam Istana Maumbharat.

Akan terlalu mudah untuk level 62 seperti dirinya, bahkan ketika terbebani oleh Asu level 22.

Namun, penaklukan dungeon yang mudah, tidak akan menarik bagi penonton!

Jadi, melalui cara khusus, GBS telah menurunkan level Kang Oh menjadi 30.

Pada akhirnya, level sebenarnya Kang Oh mungkin 62. Tapi karena kontrak, level 30 Kang Oh dan level 22 Asu dipaksa untuk menaklukkan Istana Maumbharat, dengan monster level 30-50.

Situasi pasangan lain serupa.

Ide di balik program ini adalah agar Dungeon Conquering Men mencoba untuk menaklukkan dungeon, sambil bekerja sama dengan Dungeon Girls.

‘Ini tidak seberapa, dibandingkan dengan Battle Against 100 Men.’

Tentu saja, itu tidak terlalu sulit bagi Kang Oh. Karena, dia telah menyelesaikan Battle Against 100 Men.

Desir.

Kang Oh menanda-tangani kontrak.

Surat-surat itu bersinar, dan satu kontrak menjadi dua buah.

Kontrak dibuat!

“Ms. Asu,” panggil Kang Oh.

“Ya, ya!”

Asu terkejut, karena dia mengkhawatirkan istana.

“Bisakah kita pergi?”

Kang Oh menyikut punggungnya.

“Eh? Tapi, aku belum siap…”

Asu mencoba menginjakkan kakinya, tapi tidak berhasil.

“Aku akan berada di sini, mengambil beberapa rekaman yang aku butuhkan. Jangan lupa mengaktifkan mode film. Jika kamu lupa, kita harus melakukan pengambilan ulang!”

Maka, Kang Oh mengaktifkan mode film.

“Ayo! Ayo cepat,” desak Kang Oh, ingin menyelesaikan ini secepat mungkin, dan menghukum Kang Seol Hee.

“T-Tunggu sebentar…” katanya, dengan menyedihkan.

Sebelum dia selesai, keduanya menghilang ke istana.

[Sebuah titik persimpangan ruang-waktu. Anda memasuki Istana Maumbharat.]

Itu adalah titik di mana aliran ruang dan waktu tidak berlaku.

Jika sepuluh orang masuk, maka sepuluh dungeon akan dibuat di sini. Dalam istilah awam, itu adalah dungeon instan.

Dengan kata lain, di titik persimpangan ruang-waktu ini atau Istana Maumbharat, Kang Oh dan Asu dapat menikmati dungeon, sebanyak yang mereka inginkan.

Tentu saja, Asu tidak bisa melakukan itu.

“Ugh.”

Asu dengan erat menggenggam kedua tangannya sendiri.

Interiornya hitam pekat, karena tirai tebal yang menutupi jendela, udaranya berbau pengap, perabotan sudah tua dan rusak, dan juga debu menumpuk.

Itu adalah suasana hantu, seolah-olah sesuatu akan muncul kapan saja.

“Hiik!”

Asu menginjak sesuatu yang licin, dan meraih lengan Kang Oh.

Dia telah menginjak boneka, yang jahitannya putus.

Boneka itu berwarna hitam dan memiliki rambut panjang. Itu memancarkan aura yang tidak menyenangkan.

“O-Oppa.”

Dia tidak menyadarinya, tapi dia baru saja memanggilnya ‘oppa’. Dan dia semakin dekat dengan Kang Oh.

‘Oppa, ya…’

Kang Oh menatap Asu yang menempel padanya, dan mengingat kembali adik perempuannya sendiri, ketika mereka masih muda.

Dia ingat, ketika mereka dulu mengikutinya!

Kang Oh tersenyum puas.

“Ms. Asu. Tolong tenang,” kata Kang Oh, selembut mungkin.

“Ya, aku akan mencobanya.”

Bertentangan dengan pernyataannya, dia terus gemetar. Kemudian, Kang Oh dengan lembut memeluknya.

“Eeh?”

Asu tersipu, karena tindakannya yang tiba-tiba.

‘Aku tidak punya motif tersembunyi. Tidak sama sekali.’

Saat petir menyambar, lebih baik memeluk anak-anak yang ketakutan… daripada terus menerus memberi tahu mereka, jika itu akan baik-baik saja.

Kamu bisa mempercayainya, Kang Oh memiliki dua adik perempuan!

“Apakah kamu baik-baik saja sekarang?”

“Ya,”

Asu menundukkan kepalanya, seolah malu, dan menjawab.

“Lihat saja punggungku. Maka, itu tidak akan menakutkan. Apa kamu mengerti?”

“Aku mengerti.”

“Bagus.”

Kang Oh meraih pedangnya, dan berdiri di depan Asu. Dia menegakkan punggungnya, sehingga bahunya terlihat selebar mungkin.

“Aku pergi.”

Begitu mereka melewati pintu masuk depan, mereka berada di aula tengah. Ada pintu menuju timur dan barat, serta tangga menuju lantai 2.

Dan…

Lukisan yang berkedip pada mereka!

Ini berarti Maumbharat masih hidup, melalui bahasa kuno.

Istana Maumbharat adalah tempat, di mana hantu mendiami objek, dan mengganggu penyusup.

Ditambah lagi, saat itu gelap dan suasananya dingin.

Ada alasan, mengapa Asu takut. Rasanya, dia seperti berada di set film horor.

Tapi meski begitu…

‘Itu monster.’

Jika itu monster, maka itu hanya makanan untuk Kang Oh.

***

 

Monster keluar dari lukisan.

Itu tidak terlihat normal.

Matanya terbuka lebar dan merah, seolah-olah memakai riasan hantu, dan lidahnya terulur panjang.

Wajah yang cukup menakutkan!

Kukunya yang tajam dan panjang, menggores wajah Kang Oh.

“Itu berbahaya!”

Asu yang mengikutinya, berteriak.

Tentu saja, itu tidak seberbahaya yang ia sarankan.

Kang Oh dengan mudah mengelak, dan mengayunkan pedangnya.

Memotong!

Dia mengukir garis putih di dalam kegelapan.

Desir.

Kang Oh memangkas bagian tengah lukisan, dan memotongnya empat kali berturut-turut.

Pabababak!

Dia telah mengincar titik lemah lawan, dengan Hyper Intuition miliknya.

Hantu lukisan bukanlah tandingannya, bahkan jika dia diturunkan ke level 30.

[Anda telah mengalahkan Ghost Painting.]

Saat dia menghadap lukisan itu, Kang Oh telah mengambil dan melemparkan batu atau benda kecil, ke furnitur di dekatnya.

Karena dia tidak membawa Eder atau Darion, dia harus mengejek musuh itu sendiri.

Sebuah kandil di dinding meledak dalam nyala api, dan karpet lantai mulai berdiri.

“Aku juga akan membantu.”

Asu mengatasi rasa takutnya dan mengayunkan pedangnya. Mungkin, karena dia berada di samping rekan yang bisa ia andalkan.

Namun, levelnya rendah dan dia tidak ahli dalam menggunakan pedang. jadi, dia tidak banyak membantu.

Jika itu masalahnya, dia hanya perlu membantunya berkembang.

“Lebih sulit untuk mengayunkan pedang, jika kamu mencengkeram terlalu keras. Harap pegang dengan lembut,” kata Kang Oh, setelah memotong lilin menjadi beberapa bagian.

“Teruslah lihat, di mana kamu akan menyerang sampai akhir. Jika tidak, maka kamu akan salah sasaran.”

“Baik!”

Kang Oh dengan ramah menjelaskan. Pada saat yang sama, dia mengalahkan semua musuh yang datang.

“Tenang saja. Ini permainan, jadi bersenang-senanglah.”

Rasanya, seperti mengendarai mobil impor asing yang nyaman dan mewah!

Keahlian Kang Oh sebagai ‘supir’, memang luar biasa.

Kkang!

Suara pertemuan besi terdengar. Itu adalah suara demon sword yang mengenai armor tebal.

‘Mari kita lihat…’

Informasi tentang monster yang ia ketahui sebelumnya, titik lemah yang ditemukan melalui Hyper Intuition, dan pengalaman dari membunuh monster yang tak terhitung jumlahnya!

Jadi, bahkan jika dia menghadapi monster yang belum pernah ia lawan sebelumnya, dia tahu cara mengalahkannya.

“Melawan monster dengan armor tebal, kamu bisa membidik sendi yang tidak tertutup di antara bagian-bagian armor. Kamu bisa menjatuhkannya dengan mudah dengan melakukannya,” jelas Kang Oh kepada Asu.

“Seperti di sini!”

Kang Oh menusukkan pedangnya ke sendi bahu monster itu.

Itu adalah dasar-dasar untuk membidik celah di armor musuh, yang berlapis baja tebal, seperti Ghost Armor ini.

Kwak!

Saat demon sword itu memutuskan sendi bahu-nya, pelindung lengan Ghost Armor itu tergantung dari lengannya, dan jatuh ke lantai.

“Ah!”

Asu memperhatikan dengan rajin. Seolah, dia tidak mau melewatkan satu detik pun.

‘Imut.’

Dia bukan idola populer tanpa alasan. Dia secara naluriah memancarkan semacam pesona, yang menarik orang untuk masuk.

‘Dia seratus kali, tidak, seribu kali lebih cantik dari Kang Seol Hee.’

Kang Oh tersenyum dan melanjutkan menjelaskan, “Sekarang yang perlu kita lakukan, hanyalah memotong persendian yang menempelkan tubuh ke lengan, kaki, dan kepala.”

Kang Oh menangkis pedang Ghost Armor dan dengan tepat memutuskan sendi Ghost Armor.

Itu menjadi besi tua dalam sekejap mata.

[Anda telah mengalahkan Ghost Armor.]

“Sekarang, maukah kamu mencoba sendiri?”

Kang Oh bertanya.

Waktu yang tepat, Ghost Armor lainnya datang ke arah mereka.

“Baik!”

Asu mendekati Ghost Armor dan mengayunkan pedangnya, seperti yang diperintahkan. Namun, memutuskan persendian, tidak semudah kelihatannya.

Dan Ghost Armor itu menyerang balik.

“Aku akan menangkis serangan Ghost Armor itu. jadi, kamu hanya berkonsentrasi untuk mengenai persendiannya, Ms. Asu.”

Kang Oh berdiri di belakang Asu, dan terus-menerus menangkis serangan armor itu.

Pedang Ghost Armor terus menerus ditangkis, seolah-olah itu telah menghantam dinding.

Asu merasa seperti sedang berada di taman hiburan. Rasanya, seperti dia membidik dan kemudian menembak ke sasaran yang bergerak!

Kang!

Pedang Asu menghantam sendi kaki kiri Ghost Armor. Namun, dia tidak memiliki kekuatan yang tepat, untuk memutuskan sendi tersebut.

“Tenang. Coba sekali lagi.”

Dia mendengar suara yang dapat diandalkan, yang berkata dari belakangnya.

“Baik!”

Asu yang sekarang percaya diri, terus-menerus berhasil mengenai sendi Ghost Armor. Pelindung kaki Ghost Armor itu jatuh ke lantai.

Hantu itu berdiri genting, dengan satu kaki berlapis baja!

Menyerang sendi lainnya, akan lebih mudah.

Akhirnya, Ghost Armor diubah menjadi besi tua, dan menjadi warna pucat.

“Ah, aku mengalahkannya!”

Asu menatap Kang Oh, dengan ekspresi gembira. Ini adalah pertama kalinya, dia mengalahkan monster dengan level yang jauh lebih tinggi darinya.

Kang Oh menyeringai.

“Itu mudah, bukan?”

Seperti yang dia katakan.

Istana Maumbharat bukanlah tandingannya.

Dan…

Kang Seol Hee juga tidak!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_022"

Pemberitahuan Update via Email