Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1256

gambar

Overgeared

OG_1256

Bab 1256

Perbedaan yang menentukan antara NPC bernama dan monster bernama adalah HP mereka. Dengan asumsi mereka memiliki level yang sama, HP monster bernama adalah 100 hingga 1.000 kali lebih tinggi daripada HP seorang NPC bernama. 

Ini tidak berarti monster bernama lebih kuat.

Itu mudah dimengerti, mengingat legenda dari generasi sebelumnya adalah NPC. 

NPC bernama memoles ‘teknik’ mereka dan mereka terampil dalam pertahanan, penghindaran, dan serangan balik melalui penerapan teknik. Mereka sepenuhnya menyadari jika HP mereka terbatas. Dan, mereka berhati-hati dalam pertempuran.

Di sisi lain, monster bernama sangat enggan membuang waktu untuk tindakan pasif. Monster bernama berfokus pada menyerang dan menghancurkan target, alih-alih menghabiskan kekuatan mereka pada pertahanan, penghindaran, dan serangan balik. 

Mereka percaya pada kemampuan fisik (HP) bawaan mereka, dan berjuang lebih agresif.

Ini adalah perbedaan dalam gaya bertarung. 

Tidak mudah untuk mengetahui mana yang lebih unggul antara NPC bernama dan monster bernama. Keduanya adalah lawan yang tangguh untuk player, tapi Grid adalah pengecualian. Dia memiliki serangan yang kuat dan lebih nyaman berurusan dengan monster bernama daripada NPC bernama. 

Lebih mudah untuk memukul monster bernama dibandingkan dengan NPC bernama, di mana itu mudah dilewatkan.

[Kuaaaack!!] 

Saleos dikejutkan oleh ratusan player dan mengambil sikap bertahan yang langka.

Namun, ada terlalu banyak serangan terhadapnya. Kekuatan Saleos yang meledak, hanya menerbangkan puluhan player. Dan, lengan Saleos yang tebal hanya memblokir beberapa serangan. Setelah mengkonsumsi sebagian besar HP-nya melawan Kraugel dan kemudian Grid, dia secara naluriah mengucapkan selamat tinggal pada tubuh fisiknya.

[Ini bukan… akhir. Uhuk uhuk!]

Bagi great demon, kematian bukanlah akhir. Jiwa mereka bereinkarnasi selamanya, dan tubuh mereka hanyalah tempat tinggal sementara. Dia akan dibangkitkan, segera setelah dia kehilangan tubuhnya. 

Selain itu…

[Pada hari aku muncul kembali di hadapanmu… aku akan semakin sempurna.]

Kemunculan great demon, berarti pertumbuhan. Mengapa mereka mati? Selama mereka mencari badan baru, mereka menganalisis alasan kegagalan mereka, dan tumbuh.

“Meneguk.” 

Para player memasukkan senjata ke dalam tubuh Saleos. Mata Saleos yang sekarat, tidak kehilangan semangat. Dan ini memaksa para player untuk menjadi gugup. Mereka bahkan lebih takut, karena mereka tahu ancamannya bukan gertakan.

Simbol mulai diukir di lengan semua player. Para player terkejut oleh rasa sakit yang menyengat, dan melihat lengan mereka untuk melihat dua mata merah darah yang diukir seperti tato. 

Itu tanda Saleos. 

Sebagai gantinya adalah kutukan karena membunuh salah satu dari 20 great demon.

Pada hari Saleos dibangkitkan, semua player di sini akan dilacak oleh Saleos. Mereka akan mati. Para player ketakutan setelah membaca informasi tanda, dan tanpa sadar melangkah mundur.

“Para great demon benar-benar banyak bicara.”

Ada unicorn putih murni yang melampaui kecantikan. Jika nama itu bukan Overgeared Corn, Grid di punggungnya akan dipuji oleh semua orang, saat ia turun dari langit. Dia mengarahkan pedangnya pada Saleos, yang sedang menatapnya.

“Kamu akan mati di sini. Kamu tidak dapat muncul di depan mata kami untuk kedua kali.”

[Kukuk. Kuhahahat! Orang yang menjadi Hero King tidak tahu banyak tentang great demon…?]

Saleos tertawa seolah tidak masuk akal, ketika ekspresinya menegang. Matanya yang penuh dengan niat membunuh dan harapan, berubah menjadi putus asa. Dan, ekspresinya berubah dengan cara yang kejam. 

Itu karena cahaya yang jatuh dari langit. Itu adalah cahaya buatan yang penuh dengan kekuatan sihir. Itu adalah sisa dari Mass Teleport.

[Apakah ini nyata…?]

Kerutan terjadi pada kulit Saleos yang bernoda darah. Dia tahu identitas seseorang yang muncul dari cahaya Mass Teleport. Mustahil untuk tidak tahu. Bagaimana mungkin dia tidak mengenali kotoran yang merupakan kutukan dan bencana?

[…Saintess?]

Itu adalah kekuatan yang berbeda dari divine Rebecca. Keajaiban manusia yang memotong reinkarnasi great demon, dan mengancam kesepakatan antara Yatan dan Rebecca. Itu adalah objek yang paling dibenci dan ditakuti para great demon.

[Pemanggilan Hell!]

Neraka dibagi menjadi 33 zona dan masing-masing neraka berbeda, sama seperti kerajaan manusia berbeda. Beberapa great demon bangga dengan neraka mereka, sementara beberapa lainnya malu. 

Saleos memiliki neraka yang terakhir. 

Neraka ke-19 yang dikuasainya sangat buruk. Itu adalah ruang yang dipenuhi dengan hanya keindahan, dan tidak ada aliran api neraka yang mengalir melewatinya. Ini adalah hasil ejekan Baal, karena Saleos tidak memiliki kualifikasi sebagai penguasa. 

Dia harus mengekspos wilayahnya yang sederhana, kepada manusia…

Saleos menggigil jijik, tapi dia masih menunjukkan rasa malunya. Ini menunjukkan, bagaimana mengancamnya Saintess itu bagi dirinya. Dia tidak punya niat untuk menyambut istirahat abadi.

Petir menyambar dan kegelapan memenuhi dunia. Semua player di TKP, kecuali Grid dan Kraugel terkikis oleh berbagai debuff. Dan, mereka jatuh tak berdaya ke tanah. 

Itu terjadi, ketika bulan neraka menghiasi langit yang menghitam…

“Regulasi Neraka.” 

Sinar cahaya baru muncul, dan menghancurkan neraka Saleos yang sederhana. Itu adalah Yura, yang datang setelah mengalahkan tangan Sitri dengan Cruch Rebecca.

[Para manusia ini!]

Saleos berjuang ketika dia didorong ke tepi tebing, tapi itu tidak ada artinya. Dia sudah sekarat. 

Pedang Grid menusuk dada Saleos. Great Demon Saleos tidak punya tempat untuk melarikan dir,i dan mati dengan menyedihkan di depan banyak manusia. 

Jiwa gelapnya diwarnai dengan kedengkian dan kemarahan dihancurkan oleh Saintess Ruby.

[Serangan Great Demon ke-19, ‘Duke Eccentric’ Saleos, telah berhasil!]

[Jiwa great demon ke-19, ‘Duke Eccentric’ Saleos, telah dihancurkan dan tidak akan bisa bereinkarnasi!]

[Posisi raja neraka ke-19 sementara ini menjadi kosong.]

[Terlepas dari Grid, semua player yang berpartisipasi dalam serangan Saleos akan diberi ‘Follower Lantern’.]

[Semua player yang berpartisipasi dalam serangan Saleos akan menerima kompensasi berbeda, berdasarkan kinerja mereka!]

[Grid telah mendapatkan hadiah tempat penyerbuan ke-1.]

[Kraugel telah mendapatkan hadiah tempat serangan ke-2.]

[Kirinus telah mendapatkan hadiah tempat penyerbuan ke-3.] 

(TL: Ya, teks mentah itu benar-benar mengatakan Kirinus, meskipun ia tidak pernah disebutkan)

[Yura telah mendapatkan hadiah tempat ke-4 serangan itu.]

[Knight telah mendapatkan hadiah tempat ke-5 serangan itu.]

[Saintess Ruby telah memperoleh hadiah luar biasa, sebagai imbalan untuk memusnahkan jiwa great demon!]

[Peserta lain akan diberikan kompensasi yang sama.]

“Waaahhhhhhhh!”

Jeritan para player menembus langit. Tanda Saleos di lengan mereka, menghilang.

“God Grid!”

“God Kraugel!”

“Hahahat! Terbaik! Kamu yang terbaik!”

Seseorang memulainya, dan segera mereka semua bergegas ke Grid dan Kraugel. Grid dan Kraugel dikelilingi oleh orang-orang yang bersorak, dan mereka tersenyum dan meninju.

[Halaman ketujuh dari epik telah selesai.]

[Status-mu telah naik ke tingkat berikutnya dengan penyelesaian epik.]

[Resistensi terhadap damage skill sedikit meningkat.]

[Resistensi terhadap damage senjata sedikit meningkat.]

[Peluang memicu skill berdasarkan probabilitas, sedikit meningkat. Namun, itu tidak mempengaruhi skill yang melekat pada item.]

[Title ‘Human Lantern’ telah dibuat.]

[Stat God-mu telah meningkat sebesar 1.]

[Human Lantern

* Stamina +500

* Efek khusus akan terjadi, ketika Anda berada di medan perang yang sama dengan Follower Lantern. Itu dipengaruhi oleh jumlah orang yang mengikuti lentera.

Anda adalah orang yang membawa persatuan kepada manusia, dengan kekuatan dan keberanianmu yang luar biasa.

Anda adalah harapan jutaan dan seharusnya tidak pernah kalah dengan mudah.]

“Ini luar biasa.”

Grid telah menanda-tangani kontrak dengan Orc Lord Teruchan dan memiliki koefisien stamina stat 1,8 kali lebih tinggi dari rata-rata. Setiap poin dalam stamina meningkatkan status HP-nya 54 dan defense-nya 2.1.

Title Human Lantern itu istimewa, terutama untuk Grid yang HP-nya meningkat 35% oleh Duke of Virtue. Itu bukan untuk mengatakan title ini bernilai puluhan level. Selain itu, kenaikan status transcendent-nya juga meningkatkan resistensi damage skill, resistensi damage senjata, dan kemungkinan mengaktifkan skill dengan probabilitas.

Efek status transcendent-nya kali ini, dapat dirasakan dalam banyak hal oleh Grid. Secara khusus, resistensi damage skill dan senjata adalah beberapa hal yang mengurangi damage tetap. Sehingga, ketakutan Grid terhadap Beleth berkurang sedikit.

“Sekarang, seharusnya sekitar 55.000…”

Namun, ini masih terlalu tinggi. Masih belum cukup untuk menyerang Beleth.

“Aku harus membangun transcendent sebanyak mungkin, sebelum kita bertemu lagi suatu hari nanti.”

Grid ingat pelariannya yang tergesa-gesa dari Beleth dan bergetar, sebelum melepaskan imajinasinya.

“Aku masih butuh banyak waktu.”

Epik adalah kekuatan yang sangat hebat. Karena transcendent-nya meningkat setiap kali epik dicapai, tugas Grid yang paling mendesak adalah untuk mendapatkan transcendent yang sempurna.

Harus ada akhir bahkan bagi dunia transenden. Keberadaan transcendent mutlak di atas adalah buktinya. Sama seperti naik level tidak mengarah pada perolehan skill baru, terkadang ada area stagnan dalam transcendent. 

Namun demikian, Grid menilai jika akhir dapat dilihat dalam beberapa tahun mendatang.

“Oppa!” 

Ruby bergegas ke Grid, yang terkunci dalam pikirannya. Dia sangat khawatir untuk Grid, yang harus berurusan dengan great demon ke-13 sendirian. Dan, dia lega melihat kakaknya aman. Matanya tanpa sadar merah.

“Kamu pasti khawatir.” 

Grid membelai kepala saudari perempuannya dengan senyum, dan mengalihkan pandangannya ke arah Kraugel. Indera transcendent-nya mengklasifikasikan Kraugel sebagai orang yang kuat di zaman ini. 

Level Kraugel harus sekitar 350. Jadi Grid berpikir, dia benar-benar hebat.

“Cepat atau lambat, dia akan menjadi orang yang kuat yang melampaui era.”

Grid merinding, ketika dia tiba di tempat kejadian dan menyaksikan status Saleos. Apakah mungkin baginya untuk mendorong great demon ke-19 ke kondisi ini, jika dia setingkat dengan Kraugel? 

Itu tidak akan mungkin terjadi.

“Kamu sudah menderita.”

“…Kamu juga.”

Grid menyambut Kraugel dengan senyum, dan dia menanggapi dengan cara yang sama.

Ini dia.

Skill blacksmith Grid diperlukan untuk sepenuhnya menikmati efek Hymn of Praise Sword. Tapi meskipun demikian, Kraugel tidak membuat permintaan dari Grid. Dia bukan anggota Guild Overgeared. 

Dia tidak bisa berhutang budi kepada teman dan lawannya setiap saat. Dan sejak awal, dia tidak punya ide seperti itu. Dia akan berterima kasih seumur hidupnya, hanya untuk White Tiger Sword.

“Lalu, aku pergi. Semoga beruntung.” 

Kraugel bertukar salam singkat dan berbalik untuk pergi, hanya untuk ditangkap oleh Grid.

“Bukankah kita seharusnya berbicara, tentang apa yang telah kita lakukan?”

“Aku sudah mendengarkan berita-mu.”

“…Apakah ibumu sehat?”

“Untungnya.”

Ah, sudah waktunya makan. Dia perlu keluar dengan cepat, sebelum dia menuju ke dapur. Kraugel sedang terburu-buru, hanya untuk berhenti tiba-tiba. Itu karena, dia ingat sesuatu yang ia perlu sampaikan kepada Grid. 

“Akan lebih baik untuk berhati-hati dengan Agnus. Pencipta cincin itu telah jatuh ke tangan Agnus.”

“…?”

Kraugel menunjuk ke Ring of Absurdity di jari Grid. Itu adalah informasi yang membingungkan untuk Grid, yang tahu jika pencipta cincin itu telah mati ratusan tahun yang lalu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1256"

Follow Us