Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1310

gambar

Overgeared

OG_1310

Bab 1310

Kraugel memiliki hubungan yang dalam dengan Pangaea. Bagaimanapun, dia adalah orang yang menyelamatkan orang-orang Pangea yang menderita karena daois jahat, dan dipuji sebagai little hero.

Namun, Pangaea yang ia kunjungi setelah sekian lama, tidak dikenalnya.

Itu adalah kota, di mana semua orang dan jalanan yang dikenalnya telah menghilang. Itu adalah hasil yang dibuat oleh Grid. Penduduk lama Pangea telah pindah ke Kerajaan Overgeared, dan penduduk baru penuh dengan vitalitas, di bawah perlindungan red phoenix.

“…Ini bagus.”

Suasananya sangat positif. Ke mana pun dia memandang, dia hanya bisa melihat orang-orang tersenyum. Dan pada gilirannya, itu membuatnya juga tersenyum. Tidak ada lagi daois jahat atau tirani yangbans.

Suatu saat, dia ingin meraih prestasi seperti itu.

“Apakah kamu seorang musafir? Bagaimana dengan menenangkan rasa laparmu dengan makanan yang lezat?”

Seorang wanita yang memegang sekeranjang sayuran segar dan daging di tangannya bertanya, saat dia membuka pintu restoran. Kraugel mengangguk, karena dia tampak teliti, tidak seperti gadis yang mengajak pelanggan ke restoran, yang menjual zat beracun.

***

 

Itu adalah dopo yang sangat tampan.

Kraugel menenangkan perutnya dengan sup hangat, bersama dengan sayuran goreng dan daging di atas nasi putih.

“Kamu bukan musafir biasa, kan?”

Wanita baik itu mengajukan pertanyaan padanya. Ekspresinya agak nakal, saat dia memeriksa mantel hitam Kraugel, yang disulam dengan naga kuning.

“Apakah kamu seorang inspektur dari ibukota? Apakah kamu seorang inspektur rahasia kerajaan?”

Dia telah menggunakan mantel hitam ini selama hampir tiga tahun. Dan itu membuatnya terlihat lusuh, ketika dia mengunjungi Kerajaan Overgeared. Tapi tampaknya, sebaliknya di sini.

Itu adalah bukti level tinggi dari Kerajaan Overgeared. Dan juga menyiratkan, jika peralatan orang-orang yang mengunjungi Pangea, tidak sebaik peralatan Kraugel.

Itu tidak terduga, karena dia mendengar ada banyak ranker yang aktif di Benua Timur hari ini.

‘Sepertinya, ranker teratas tidak harus melewati Pangaea, ketika mereka pergi ke Benua Timur.’

Ada banyak cara untuk bergerak melintasi benua, tanpa melintasi Laut Merah. Meski memakan biaya yang besar dan melibatkan bahaya, banyak orang menyukainya karena waktu yang singkat.

Kraugel menjawab,

“Aku pikir, inspektur rahasia akan menghindari tempat ini. Kota ini tenang, bahkan tanpa tentara. Apakah inspektur rahasia perlu datang ke sini?”

Kraugel adalah orang yang telah menyelesaikan misi terbanyak di antara para player. Itu karena, dia mengumpulkan informasi berdasarkan percakapan dengan NPC.

“Hoho, kota kami sangat damai. Namun, pihak luar masih banyak. Sehingga, perlu diperhatikan keamanan publik. Inilah mengapa, ada banyak tentara. Baru-baru ini, ada perayaan di ibu kota, sehingga jumlah prajurit berkurang.”

“Tidak mungkin, pasukan lokal dikirim hanya karena festival.”

Jelas jika perubahan telah terjadi di ibu kota Kerajaan Cho.

“Ide yang bagus untuk mampir.”

Kraugel mendapat informasi baru dari percakapan singkat itu. Dia mengosongkan mangkuk nasinya dan berdiri.

“Aku makan dengan baik.”

“Tunggu! Ambil kembaliannya.”

“Tidak apa-apa. Tolong belikan anak itu mainan dengan uang kembalian itu.”

Seorang anak laki-laki sedang berjongkok di depan dapur, dan menunggu ibunya menyelesaikan pekerjaannya. Kraugel tersenyum pada anak kecil yang sedang bermain dengan kerikil, dan meninggalkan restoran.

Dia harus memberikan sejumlah ketulusan, setelah mendapatkan informasi. Kraugel selalu seperti ini.

Tidak ada rasa malu di jalan yang ia lalui. Dia berharap, jalan yang ia jalani di masa depan, akan sama.

***

 

“Apa yang bisa aku lakukan untuk kamu?”

Kraugel meninggalkan kota, hanya untuk berhenti dan melihat ke belakang. Ada enam warga yang mengenakan jubah tua. Kraugel telah memperhatikan mereka, sejak meninggalkan restoran. Tapi, dia dengan sengaja berpura-pura tidak tahu.

Itu karena, dia tidak ingin membuat masalah di dalam desa. Itu untuk keamanan warga, dan dengan mempertimbangkan reputasinya di Pangaea.

“Serahkan teknik rahasia Muller.”

Warga misterius mengungkapkan bisnis mereka, dan mengepung Kraugel. Setiap mereka bergerak, belenggu panjang terlihat dari balik jubahnya.

Semua tangan dan kaki mereka terikat dalam belenggu. Kraugel menyadari identitas mereka, dan mengeluarkan White Tiger Sword.

“Kami mengejarmu dari Reruntuhan God of Martial Art? Anehnya, rentang aktivitasmu sangat luas.”

“Serahkan teknik rahasia Muller.”

Para follower god of martial. Tidak ada gunanya berbicara dengan maniak, yang hanya mendambakan keterampilan tempur. Kraugel mengangkat bahu, mengeluarkan sebuah buku yang berisi salah satu teknik rahasia Muller, dan menyerahkannya kepada mereka.

“….!”

Para follower god of martial memiliki mata yang lebar, saat salah satu dari mereka mengambil buku itu, dan segera membukanya. Kemudian, mereka mengalami kebingungan. Mereka tidak bisa memahami teknik rahasia-nya.

“Apakah levelnya terlalu tinggi, dibandingkan dengan teknik rahasia god of martial?”

Kraugel menyergap para follower, yang perhatiannya tertuju pada teknik rahasia. Dia menjatuhkan follower terkemuka dengan tusukan tajam. Dan bersandar, untuk menghindari pukulan dari follower di sebelah kiri dan kanan.

Kemudian, dia mengambil satu langkah dan memukul dagu follower, yang memegang teknik rahasia Muller dengan dahinya. Buku teknik rahasia Muller berputar di udara dan jatuh ke tangan Kraugel. Seolah, kembali ke pemiliknya yang sah.

“Serahkan teknik rahasia Muller!”

Mata merah para follower bersinar, saat mereka membuka gerakan kaki mereka, untuk mengelilingi Kraugel dan meluncurkan pemboman sihir. Berdasarkan tingkat keahlian, mereka pasti telah mempelajari setidaknya lima teknik rahasia.

“Aku akan memberikannya pada god of martial!”

‘Ini memang hasil karya Zeratul.’

Follower god of martial tidak dapat menafsirkan teknik rahasia Muller. Itu karena kondisi penggunaannya adalah ‘Sword Saint’. Alasan mengapa para follower tetap berpegang pada teknik rahasia Muller sejak reruntuhan itu, karena Zeratul.

‘Pria jahat.’

Muller telah meninggalkan total delapan teknik rahasia, dan Kraugel telah memperoleh empat di antaranya. Dia belajar lebih banyak tentang cerita Muller, setiap kali dia mendapatkan teknik rahasia. Sehingga, pengetahuannya tentang pandangan dunia berkembang.

Dalam prosesnya, dia melihat sekilas sifat buruk Zeratul.

Penipuan dan dominasi melalui tampilan keterampilan bela diri. Selain itu, obsesi dengan kekuatan.

Keberadaan god of martial sudah cukup, untuk membuat Yangbans tampak murni.

Kraugel memblokir tendangan dari samping dengan sarung pedangnya, dengan ringan menggerakkan pergelangan tangannya, dan sarung itu berputar seperti gasing yang berputar.

Buntutnya luar biasa.

Belenggu yang mengikat kaki follower, diikat dengan sarung dan follower roboh.

Kraugel membidik, saat sosok besar itu menghalangi pandangan para follower lainnya, dan menggunakan Earth Dragon’s Ascension.

Hanya transcendent yang bisa menanggapi serangan, yang datang dari sudut ini. Follower itu mengerang dan menegang, saat dia ditikam di dagu oleh White TIger Sword. Kemudian, Kraugel memukul dadanya dengan Jajinmori, melompat dan menggunakan Meteor Sword.

Itu luar biasa.

Jika siapa pun yang mengenal follower god of martial dengan lima teknik rahasia, bisa bertarung secara merata dengan duke kerajaan, melihat pemandangan ini… mulut mereka akan ternganga.

Namun, itu adalah pemandangan yang disesalkan, bagi siapa saja yang mengetahui nilai sebenarnya dari Sword Saint.

Awalnya, Sword Saint adalah gelar yang berarti yang terkuat. Tidak masuk akal untuk dibandingkan dengan seorang duke kekaisaran.

Waktu memerintah dengan kekuatan absolut, telah berubah. Kraugel belum mencapai posisi absolut beberapa tahun setelah menjadi Sword Saint. Jadi, bakatnya pantas untuk dipertanyakan.

“Namun, aku tidak meragukan bakatmu.”

“……?”

Tak lama setelah pertempuran melawan follower god of martial, yang terus bangkit kembali seperti boneka penyeimbang diri. Kraugel menebas leher follower terakhir dan menjadi kaku, saat mendengar suara itu.

Lalu, dia melihat ke belakang.

“Sudah lama, Biban.”

Pioneer pertama yang mengunjungi Tower of Wisdom adalah Kraugel. Pada saat kelas legendary diyakini hanya ada dalam sejarah… Kraugel mengunjungi Tower of Wisdom, bertemu dengan anggota menara, dan memastikan keberadaan kelas legendary.

Biban lah yang membawa sensasi dan inspirasi besar bagi Kraugel, pada saat itu.

“Sudahkah kamu lupa? Aku bukan lagi Pioneer.”

Tower of Wisdom disediakan untuk Pioneer. Anggota menara hanya berinteraksi dengan Pioneer.

Pioneer hari ini telah menjadi Grid. Padahal, Kraugel sudah memberi tahu Biban, soal itu tahun lalu. Namun, orang ini muncul di depannya lagi.

Biban sangat marah atas tatapan kasihan, yang dikirim Kraugel padanya.

“Jangan perlakukan diriku sebagai orang tua yang bodoh. Hari ini, aku mengunjungimu sebagai senior, bukan anggota menara.”

“Kamu berbicara sebagai Sword Saint Biban?”

Kraugel dengan cepat memahami situasinya.

“Pasti sulit bagimu, untuk melihat junior bodohmu dan tetap diam.”

“Kamu memahaminya dengan baik. Mengapa kamu berpaling dari teknik rahasia, yang sangat sulit didapat?”

Di masa lalu, Muller mempelajari dan mengembangkan teknik rahasia Biban, memungkinkannya menjadi Sword Saint terkuat dalam sejarah. Namun, Sword Saint generasi selanjutnya, Kraugel, mengabaikan esensi ini.

“Aku bisa mengerti hatimu. Kamu ingin meninggalkan ‘pedang Kraugel’ dalam sejarah, dan membuktikan jika kamu adalah yang terbaik. Namun, keterampilanmu masih kurang.

Ada ruang untuk perbaikan, dan teknik rahasia Muller akan menebus kekuranganmu. Kamu tidak akan termakan oleh teknik rahasia Muller. Serap teknik rahasia Muller dan jadikan itu milikmu.”

Biban mengakui bakat Kraugel. Itulah mengapa, dia merasa lebih sedih, karena Kraugel membuang-buang waktu, untuk sikap keras kepala yang tidak berguna ini.

“Lihatlah Pioneer saat ini. Dia telah menerima kekuatan baru, mengatasi kekurangannya, dan mengumpulkan status transcendent-nya. Sementara itu, kamu tidak menunjukkan potensi Sword Saint, jadi kamu tertinggal. Kamu bahkan kehilangan posisi Pioneer.”

“Apakah aku harus terburu-buru untuk maju?”

“Sejak zaman kuno, Sword Saint telah menjadi keberadaan terbaik. Tentu saja, kamu harus cepat-cepat.”

“Sir Biban, apakah kamu lebih kuat dari Sir Hayate?”

“I-Itu…”

“Sebagai kesimpulan, aku tidak berpikir, aku bisa menjadi yang terkuat, hanya karena aku mendapatkan teknik rahasia Muller.”

Tidak perlu memikirkan anggota menara. Dia mungkin bahkan tidak akan bisa naik di atas Grid.

“Tentu saja. Kamu hanya memperoleh empat teknik rahasia. Namun, jika kamu menggunakan keempat buku ini sebagai pijakan, dan mencari kekuatan yang lebih kuat. Maka, kamu pasti akan menjadi yang terkuat suatu hari nanti.”

“Jadi, Sir Biban mengakui, jika aku tidak bisa menjadi yang terkuat. Bahkan, jika aku mempelajari teknik rahasia sekarang.”

“H-Hah?”

“Lalu, mengapa kamu mendesakku, untuk mempelajari teknik rahasia secepat itu?”

Wajah Biban memerah, sejak dia dibandingkan dengan Hayate. Dan sekarang, dia akhirnya meninggikan suaranya,

“Aku menasihatimu, jika mempelajari teknik rahasia akan membantumu tumbuh? Mengapa kamu terus mendengarkan dan curiga? Apakah kamu tidak puas denganku?” 

“Aku hanya tidak ingin Sir Biban campur tangan, di jalan yang aku pilih sendiri.”

“Jalanmu salah!”

“Mengapa kamu mengatakan itu salah? Atas dasar apa kamu yakin, jika teknik pedang yang dibuat oleh Sir Biban dan dikembangkan oleh Muller adalah pedang tertinggi?”

“Apa kamu menyangkal Ilmu Pedang Unmatched Heart Technique?!!”

Teriakan Biban menggema ke segala arah. 

Sword energy tajam berfluktuasi sepanjang senja. Dan bahkan, ada ilusi jika siang hari cerah lagi. Kraugel menerima tekanan, tanpa menghindarinya. Kemudian, dia tidak bisa memastikannya lagi dan mengaku, “Bagiku, ilmu pedang Muller tidak pantas.”

“….!”

Mata Biban membelalak. Dia tampak kaget, seperti kepalanya dipukul dengan palu. Dia juga terlambat menyadarinya.

“Aku tidak memiliki fighting energy dari Hero King.”

Muller adalah swordsman terkuat sepanjang masa, karena dia adalah Sword Saint dan Hero King. Kombinasi sword energy dan fighting energy memaksimalkan kekuatan ilmu pedang, menjadikannya yang terkuat. Namun, Kraugel berbeda dari Muller.

Tidak mungkin baginya untuk mereproduksi sepenuhnya ilmu pedang Muller, bahkan jika dia mempelajari teknik rahasia.

Biban linglung beberapa saat, sebelum tertawa.

“Seperti yang diharapkan, kamu juga tahu itu. Aku secara alami tahu itu. Ha ha ha.”

“….”

“Tetap saja, apakah itu berarti, kamu harus berpaling dari teknik rahasia Muller? Kamu mungkin tidak memiliki fighting energy, tapi kamu memiliki sword energy. Ilmu pedang Muller juga berasal dari sword energy.

Aku yakin, jika kamu mempelajari teknik rahasia Muller dan menafsirkannya dengan caramu sendiri. Kamu akan mendapatkan inspirasi yang cukup, untuk membuat Sword Kraugel.”

“Aku tahu itu. tapi, aku ingin mengukur keterbatasanku terlebih dahulu. Aku pikir adalah benar, untuk mencari tahu seberapa jauh aku bisa pergi dengan kekuatanku sendiri, sebelum mempelajari teknik rahasia Muller untuk mengisi kekurangan itu.”

“Umm.”

Kedengarannya benar. Jelas jika jika Kraugel memeriksa batas kemampuannya, sebelum mengandalkan kekuatan orang lain… dia akan bisa belajar lebih banyak.

Biban mengangguk dan tertawa bahagia.

“Kenapa kamu baru mengatakan ini sekarang? Aku akan sepenuhnya memahami posisimu, jika kamu memberi-tahuku sebelumnya. Aku salah paham, dan mengira kamu mengabaikan ilmu pedang.”

“Aku yakin, kamu akan mengerti sepenuhnya. Bahkan, jika aku tidak memberi-tahumu.”

“Aku mengerti. Sebenarnya, aku sebenarnya tidak salah. Aku menyadarinya sejak awal.”

“Tentu saja.”

Biban berpura-pura santai. Tapi dia tidak tahu, jika Kraugel tidak akan pernah mencapai batas kemampuannya. Potensi seorang player terlalu besar.

Semakin baik player-nya, semakin besar potensi yang mereka miliki.

‘Namun, suatu hari, aku mungkin akan mempelajari teknik rahasia Muller.’

Awalnya, Kraugel tidak terlalu keras kepala. Cara berpikirnya yang fleksibel, berarti dia menganggap spearman Kirinus sebagai seorang guru. Bahkan, dia mempelajari teknik rahasia yang dijatuhkan dari salah satu follower god of martial, yang baru saja ia buru.

Alasan pertama dia berpaling dari teknik rahasia Muller adalah, tidak adanya fighting energy dan alasan kedua adalah kesombongan.

Dia tidak menyukai formula ‘Sword Saint adalah Muller’.

Tidak seperti Grid, Kraugel adalah Sword Saint, bukan Muller’s Descendants. Dia merasa perlu membuktikan dirinya.

Dia berpikir untuk menyerah, jika dia tidak bisa membuktikannya pada akhirnya. Namun, dia ingin melakukan yang terbaik sampai saat itu. Tujuan pertamanya adalah untuk membuktikan, jika dia bisa menjadi yang terkuat, tanpa ilmu pedang Muller.

‘Pertama-tama, aku harus mengumpulkan teknik rahasia sebanyak mungkin.’

Setiap kali teknik rahasia Muller diperoleh, dia melakukan misi dan episode baru, memperluas knowledge Kraugel. Mengamankan saja, sudah sangat membantu. Bahkan, jika dia tidak mempelajari teknik rahasianya.

Kraugel berencana mengumpulkan semua teknik rahasia.

‘Kaya.’

Kraugel berbelok ke timur. Itu adalah Kaya, tempat blue dragon disegel, dan area paling menantang di Benua Timur. Itu adalah informasi yang ia pelajari, setelah memperoleh teknik rahasia keempat Muller.

Dia perlu mempersiapkan pertarungan yang sulit, jika dia menemukan yangbans, selama proses pencarian teknik rahasia.

‘Bisakah aku melawan Yangbans dan menang?’

Pada titik ini, itu tidak mungkin. Tetap saja, seperti biasa, jika dia menantangnya tanpa menyerah. Maka, dia pasti akan mengatasinya. Itu pasti akan menjadi masalah, bahkan jika itu memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

“Kalau begitu, aku pergi. Aku tidak akan melupakan doronganmu hari ini.”

Kraugel mengucapkan selamat tinggal, ketika Biban memanggilnya,

“Kamu tidak akan menolak ini, kan?”

Biban melepas mantelnya. Dia sepertinya peduli dengan dopo tua milik Kraugel.

“Itu dibuat dengan melebur sisik naga, dengan sword energy. Itu dibuat bersama dengan kursi ketiga menara. Tapi, divinity-ku sangat kasar, sehingga tingkat penyelesaiannya buruk. Tetap saja, aku tetap memakainya.”

“… Syukurlah, aku akan menerimanya.”

Kraugel membungkuk dalam-dalam dan pergi. Mata Biban dipenuhi dengan penyesalan yang mendalam, saat dia melihat Kraugel menjauh.

“Seharusnya, aku membersihkan kamar mandi di lantai tiga, sebelum keluar…”

Sial, dia sangat bersemangat, setelah mendengar berita tentang Kraugel. Sehingga, dia keluar dari dunia tanpa berpikir.

Visi Biban menjadi gelap, ketika dia berpikir untuk dikritik oleh kursi kedua.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1310"

Follow Us