Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E02P06

gambar


2. Hari Pembantaian (6)

Lancelot bersiap untuk kematian.

Untuk melarikan diri dari Kaybern, dia harus meninggalkan timnya. Dan dia bahkan tak berharap Guild Hermes datang, untuk menyelamatkan mereka.

‘Aku tak akan mati dengan sia-sia.’

Sebagai komandan Guild Hermes, dia memilih untuk menunjukkan kekuatannya, hingga saat-saat terakhirnya.

-Oberon: Merciless Counter. Itu awalnya adalah skill warrior. Melalui quest khusus, swordsman juga bisa mendapatkannya. Tapi, bahkan para warrior tak bisa bertahan lama.

Seperti yang dijelaskan Oberon di obrolan regional, Merciless Counter sangat menguras stamina dan HP Lancelot.

“Ingat namaku, Lancelot. Dasar kadal!”

Kaybern melangkah mundur, setelah serangan intens itu. Tapi segera, dia menjadi marah.

Dari rantai penderitaan, ikat ke kutukan abadi.

12 kutukan berbeda melanda Lancelot.

Sakit, Racun, Kelemahan, Kelemahan, Kebingungan, Kelumpuhan, Busuk, dan banyak lagi…

Kaybern membuka lebar mulutnya, dan mengunyah Lancelot yang mengamuk, sampai nafas terakhirnya.

***

 

Weed, di bawah Sculptural Transformation, sedang menunggu dengan para dwarf warrior lainnya.

“Kita harus mengalahkan dragon untuk masa depan ras kita!”

“Kamu punya hak itu. Mari kita tunjukkan padanya, seperti apa kemarahan dwarf kita, yang telah lama diperbudak.”

Para dwarf warrior memeriksa senjata mereka, dan berbicara dengan keras dan percaya diri.

‘Semangat tinggi. Aku juga menaikkan spesifikasi equipment mereka. jadi, mereka seharusnya bisa bertarung dengan baik.’

Weed bersiaga dengan para dwarf lainnya di sebuah gedung, dekat Bingryong Square.

Barbarian Knatul, Fairy Knight Malin, dan Half-elf Vishur.

Pahlawan dari tiga ras ditempatkan dalam regu penyerang.

Para dwarf dibesarkan dengan harga diri dwarf mereka. dan mereka tak berhubungan baik dengan para high elf maupun barbarian.

“Ini Breath!”

Saat Kaybern memuntahkan Dragon Breath, Weed terbaring di tanah, bersama para dwarf.

Untungnya, Breath itu menghancurkan patung raksasa, dan sekitarnya.

“Wah, itu hampir saja.”

Hati Weed tersentak.

Jika Great Landmark dihancurkan, kerusakannya akan menjadi bencana. Bahkan, sebelum perang yang sebenarnya.

“Lebih baik kehilangan patung dewi atau Tower of Light daripada Great Landmark. Sekarang, aku telah menjadi master sculptor, aku bisa membuatnya kembali.”

Para dwarf yang ulet dan berani beberapa saat yang lalu, tak dapat mengangkat wajah mereka.

Para dwarf melingkarkan tangan mereka di kepala, dan menggigil ketakutan.

“Apakah kita masih hidup?”

“Ah, tanahnya bergetar. Kekuatan dragon…”

“Itu terlalu menakutkan. Jantungku tak akan berhenti untuk berdegup kencang.”

“Aku yakin, Kaybern sangat marah pada kita.”

“Tanpa keraguan. Aku sudah lama mendengar dari kakekku, tentang pertemuannya dengan seekor dragon.”

“Apa yang dia katakan?”

“Dia merasa seperti akan ditelan hidup-hidup, dalam sekejap. Dia sangat takut. Bahkan dia ingin mengukir itu di hatinya sendiri.”

“Mmm. Dia akan memotong lengan dan kaki kita, dan menyantap kita.”

Para dwarf warrior telah menjadi pengecut!

Ada satu hal di dunia ini yang menanamkan ketakutan pada para dwarf pemberani ini. Dan itu pasti dragon.

‘Meningkatkan moral mereka, lebih baik nanti...’

Weed tetap di tempatnya.

Matahari absolut naik tinggi di langit, dan unit Lancelot telah memulai pertempuran. tapi, dia harus menunggu waktunya sendiri. Strategi pertempurannya adalah untuk memancing dragon itu ke alun-alun kota, dan melakukan serangan habis-habisan di sana.

Rencananya goyah, karena tak ada cara untuk mengetahui di mana dragon itu akan mendarat di Morata. Tapi, ini adalah rencana yang sangat teliti, mengingat situasinya.

‘Melawan dragon, kita harus bertarung di wilayah kita. Lokasi mana pun selain alun-alun kota, tak akan memungkinkan terjadinya pertarungan toal, karena bangunan.’

Suara Kaybern yang mengamuk saat melawan unit Lancelot, sangat konstan.

-Rendahan, manusia tak penting! Betapa beraninya kamu untuk menyerangku!

Kebencian Kaybern terhadap manusia, adalah naluri dasarnya.

Anggota Guild Hermes tewas dan bangunan runtuh.

Kabar buruk datang.

-Swift Coldwind: Weed-nim, api di Morata terlalu besar.

“Berapa skalanya?”

-Swift Coldwind: Aku tak bisa mengidentifikasi luas pastinya. Tapi, Morata tampaknya terbakar dari jauh. Asapnya tebal.

Efek Solar Absolut menyebabkan kebakaran dari lebih selusin area, dan menyebar dengan cepat.

Para arsitek telah membuat garis pemisah. Tapi, lebih banyak bangunan terus bergabung dengan parade api itu.

-Swift Coldwind: para avian jatuh dari langit, karena kepanasan dan sesak napas.

“Jika Kota kumuh benar-benar terbakar, apinya akan padam lebih cepat…”

-Romuna: Weed-nim, durasi Solar Absolute berubah, sesuai dengan level sihir dari kastor. Ini akan hilang dalam waktu sekitar 5 menit. Ah, aku sangat ingin mempelajari mantra itu.

Sebagai mage tipe api, Romuna iri dengan setiap mantra sihir dari Kaybern.

“Swift Coldwind-nim, berapa perkiraan kerusakan di Morata?”

-Swift Coldwind: Penglihatan diblokir oleh asap, dan aku tak dapat memastikan. Bukankah bangunan kayu dan pinggir jalan, semuanya telah terbakar sekarang? Banyak bangunan sederhana juga terbakar.

-Lemon: Berbahaya di sekitar Art Center. Beberapa bangunan juga terbakar.

Bahkan, bangunan beton memiliki komponen kayu.

Perabotan dan perlengkapan di dalamnya bisa dibakar. Dan terlebih lagi, sejarah Morata pendek dibandingkan dengan kota-kota besar lainnya.

Dan dengan demikian, itu memiliki Kota kumuh yang luas.

Kota kumuh yang menutupi bukit itu sendiri, memiliki area yang luar biasa.

-Seoyoon: Aku sedang mencari dari Black Giant Star. Kecuali jika kita memadamkan api, sepertiga dari Morata akan hilang.

“Sebanyak itu?”

-Seoyoon: Dari apa yang aku lihat, sepertinya begitu.

Parahnya, situasi menyebar tak hanya ke Weed, tapi juga para player lainnya di Morata.

-Pale: Ya Tuhan… Itu bencana.

-Irene: Kerusakannya gila. Itu hanya satu mantra sihir.

-Mapan: Biaya bangunan yang lenyap ke dalam api ini, akan sangat mahal. Bahkan, jika itu mungkin bangunan kayu.

-Mibullo: Sungguh menyedihkan, jika aku tak bisa berbuat apa-apa.

-Pavo: Ini semua adalah kesalahanku, karena tak sepenuhnya siap.

Arsitek membagi distrik dan mengangkat tembok benteng untuk mempertahankan kota dan meletakkan area anti-api. Tapi, Solar Absolute menutupi seluruh kota.

Itu adalah konsekuensi yang menyakitkan, untuk memilih strategi pertempuran jalanan, saat melawan dragon di kota besar, seperti Morata.

-Lemon: Semua orang mengawasi dari rumah. Jika kamu memiliki tenaga cadangan, harap padamkan api di daerah yang jauh dari Kaybern.

-Flame: Dimengerti.

-Totkung: Pastikan api tak menjalar ke gedung-gedung penting. Player di bagian terjauh harus bergerak, agar kita tidak menarik perhatian dragon.

Para player yang tersisa di Morata, mulai bergerak.

Karena Kaybern sedang mengejar unit Lancelot, mereka mulai memadamkan bangunan di dekat persembunyian mereka.

‘Aku pikir, para player Utara tak akan membantu…’

Weed menganggap, jika Morata bisa bertahan lebih lama.

Dan dia diyakinkan untuk menunggu lagi.

-Swift Coldwind: Aku telah memasuki zona langit Morata. Panas bisa membakar bulu-buluku… Bagaimanapun, aku memiliki visualisasi tentang dragon.

“Bagaimana dengan Lancelot?”

-Swift Coldwind: Unit itu mati! Pertempuran telah menghasilkan kerusakan yang lebih besar di daerah sekitarnya. Bangunan-bangunan itu runtuh, menyebabkan para player melarikan diri, bersama Kaybern yang mengejar.

“Kemana arahnya?”

-Swift Coldwind: Ini tak menuju ke arah tertentu. Tapi, dia menghancurkan area acak di sekitar Kota kumuh.

Kaybern tak sedang dipancing ke Bingryong Square atau Wyvern Square.

Patung, lukisan, dan harta berharga ditempatkan sebagai perangkap. Tapi tampaknya, itu belum ditemukan. Untuk saat ini, dragon itu sepenuhnya dikonsumsi oleh perusakan dan pembantaian.

“Ini merepotkan…”

Weed menatap ke langit.

Langit biru murni Morata, tertutup asap hitam.

Kaybern membunuh player yang terlihat, dan membombardir kota dengan sihir AoE besar-besaran.

Sosok dragon yang sangat besar di atas ketinggian 200 meter, menghancurkan bangunan Morata dengan setiap gerakannya.

Peringatan obrolan Guild Hermes muncul.

-Arkhim: Kaybern bisa menggunakan black magic, dengan mempersembahkan darah dan pengorbanan. Tak akan bagus, jika lebih banyak player yang mati.

-Heroid: Mari kita beri tahu para player, untuk berlari ke Bingryong Square, saat mereka berada di sana. Kota akan menjadi sampah dan kita tak akan bisa berbuat apa-apa, jika mereka semua berlari ke segala arah.

-Boemong: Lagipula mereka akan mati. Jadi, minta mereka datang ke tempat penyergapan!

Suasana Guild Hermes juga menjadi tergesa-gesa.

Rentetan mantra Kaybern menghempaskan anggota Guild Hermes, bersama dengan bangunan hancur secara acak.

Ledakan sihir, gemetar, jeritan.

Semua yang terjadi di Morata, seperti itu adalah zona perang.

-Swift Coldwind: Kaybern sekarang berada di Arts Hill, dan melanjutkan penghancurannya. Dari atas, pemandangan Black Dragon yang mendatangkan malapetaka, benar-benar pemandangan… Hmm, mmm. Aku minta maaf. Bagaimanapun, dia menyebabkan kerusakan besar pada kota.

Ada pemandangan, yang juga terungkap di benak Weed.

Black Dragon mengayunkan ekornya, menghancurkan bangunan, dan menghancurkan dengan sihir.

Itu benar-benar sederhana, tapi kecepatannya sangat luar biasa. Sehingga, itu bisa membuat sebuah kota menghilang dalam satu atau dua jam.

Dia membayangkan kehancuran Morata, player sekarat satu demi satu, black magic menyerang ledakan acak.

Serangan Kaybern benar-benar akan dilepaskan, karena bakat utamanya adalah black magic.

Sigh, dunia bodoh ini… Mengapa hal-hal ini tak bisa berjalan sesuai keinginanku, sekali ini? Aku meletakkan begitu banyak umpan, dan itu benar-benar diabaikan.”

Guild Hermes memiliki rantai komando taktis independent, dalam pertempuran ini.

Dengan kehadiran Bard Ray dan Arkhim, memberi perintah kepada pasukan mereka sangat mengganggu.

Lebih jauh, dia percaya, jika mereka memiliki koordinasi dari persahabatan mereka, dan akan berjuang lebih baik jika sendirian. Tapi, itu hanya jika dragon itu datang ke tempat penyergapan, dan Guild Hermes untuk menuangkan semua yang mereka punya.

“Sekarang, siapa yang mau melangkah dalam situasi ini… Tentu saja, hanya aku. Semuanya, tunggu di sini.”

Weed menyuruh para dwarf untuk tetap diam, dan berjalan ke jalanan.

“Kyaaah, bantu aku!”

“Lari! Kaybern menggunakan mantra lain. “

“Evakuasi, evakuasi!”

Jeritan yang datang dari arah Arts Hill, menceritakan situasi yang mendesak.

Weed meraung, dan berlari ke tempat Kaybern berada.

-Dengarkan, kau kadal sialan! Aku, Weedhand, yang merampok rumahmu, ada di sini!




< Prev  I  Index  I  Next >

1 comment for "LMS_V57E02P06"