Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1351

gambar

Overgeared

OG_1351

Bab 1351

 ‘Apa?’

Gerakan yang melampaui kata ‘bebas dan aktif’, menggunakan otot-otot dan persendian yang berputar dengan aneh…

Lee Jeong dalam keadaan tak bernapas dan memegangi anggota tubuhnya, ketika dia terkejut dan napasnya terganggu. Dia bingung, ketika dia merasakan ‘energi’ dari Great Demon ke-11 Drasion melemah, ketika dia mengira Drasion akan dengan mudah memusnahkan manusia.

‘Orang-orang ini?’

Alasan Lee Jeong menutup matanya adalah, untuk membangunkan dan melatih indranya. Dia segera menemukan penyebab melemahnya Drasion.

Dari puluhan ribu manusia yang berkumpul di medan perang, dia merasakan jika empat orang dengan energi yang kuat, mengelilingi Drasion. Mereka begitu kuat, sehingga bisa dimengerti, jika mereka mendesak Drasion untuk sementara.

‘Dua dari mereka akrab...’

Lee Jeong teringat akan manusia yang dia temui di Ruins of the Martial God.

Raja Overgeared Grid dan Mercedes.

Selain itu, seorang pria bernama Asmophel telah bergabung dengan mereka, dan Lee Jeong terpaksa melepaskan pengekangan di tangannya. Sekarang dia bertanya-tanya, apakah dia harus melepaskan penutup matanya, untuk menang melawan mereka.

‘Mereka pasti lawan yang sulit.’

Lee Jeong mungkin telah mendapatkan teknik rahasia pamungkas dari Martial God dan tumbuh lebih jauh. Tapi, dia masih waspada terhadap mereka.

‘Orang-orang ini telah tumbuh sepertiku.’

Ada hal lain.

‘Dia muncul dengan monster konyol...’

Seorang manusia memiliki energi luar biasa, yang membuat Lee Jeong tegang. Tidak, apakah dia benar-benar manusia?

Saat itu, petir menyambar di sekitar Lee Jeong yang mencurigakan.

Kyle tak melewatkan momen, ketika napas Lee Jeong terganggu. Dia berakselerasi cukup cepat, untuk menyebabkan kilat dan masuk ke ‘ruang’ Lee Jeong.

Itu adalah ruang yang didominasi oleh anggota tubuh Lee Jeong, yang ditempa seperti pisau. Itu adalah ruang yang tak bisa Kyle akses beberapa waktu yang lalu. Tapi ceritanya berubah, ketika napas Lee Jeong terganggu.

Tangan Lee Jeong yang sebelumnya memotong tubuh Red Knight, diblokir oleh tangan Kyle, dan terpental. Kakinya yang sebelumnya menjulurkan kepala Red Knight seperti semangka, tersangkut di bawah ketiak Kyle, dan patah.

“Triad bukanlah masalah besar.”

Ada senyum lebar di wajah Kyle, saat dia mendekati ruang Lee Jeong, dan membuat jarak menguntungkan antara dirinya dan Lee Jeong. Dia sudah menentang wahyu.

Keputus-asaan dan kecemasan Kyle memikirkan tak bisa mendengar suara Martial God di masa depan, menghilang.

Martial God menyukai yang kuat.

Kyle mungkin telah melanggar keinginan Martial God. Tapi sekarang, dia telah bertarung dan menang melawan Triad. Dia menilai, dia tak akan ditinggalkan oleh Martial God, jika dia membuktikan kekuatannya.

“Lighting God Supremacy.”

Itu adalah salah satu serangan pamungkas Kyle, yang dibuat dengan menggabungkan bakatnya menggunakan petir dan teknik rahasia Martial God.

Lusinan petir bersama dengan seni bela diri kuat, yang ditembakkan dari tubuh Kyle, menghantam Lee Jeong. Itu adalah teknik yang mengkhususkan diri dalam membunuh target, dengan menggunakan kecepatan yang tak bisa diikuti dengan mata.

Lee Jeong segera menarik kembali kaki kanannya yang patah, dan memblokir serangan dengan lutut.

‘Pertahanannya cukup tinggi, untuk menghentikan Lighting God Supremacy?’

Kekuatan Lighting God Supremacy sudah cukup, untuk menghancurkan gunung. Setiap target di dalam ruangannya pasti akan terbunuh. Tapi, Lee Jeong memblokirnya tanpa satu luka pun.

Lee Jeong mengencangkan ototnya, dan meluruskan tulangnya yang patah. Kemudian, dia meletakkan tangannya di penutup mata.

“Ada alasan, kenapa aku menyegel pandanganku. Itu untuk melatih indraku yang lain, dengan menghalangi penglihatanku.”

Penutup matanya dibuka.

Sepotong kain panjang diguncang oleh angin, yang diciptakan setelah pertempuran.

“Kedua, pertimbangan untuk tidak membuat orang lain putus asa.”

Hanya orang dengan keterampilan bela diri yang unggul, yang dapat dipilih oleh Martial God, untuk menjadi follower of Martial God. Di antara follower of Martial God, bakat yang sangat unggul diperlukan, untuk menjadi salah satu dari Triad, yang disebut puncak.

Itu adalah bakat luar biasa, yang terasa tak masuk akal dari sudut pandang orang lain.

“Bakatmu akan mematahkan motivasi follower lainnya.”

Kata-kata Martial God telah membuatnya memutuskan, untuk menutup matanya. Lee Jeong mengingat suara yang ia dengar beberapa dekade yang lalu, dan perlahan membuka matanya. Dia melihat Kyle dan langit di belakangnya, sebelum adegan ini menghilang.

Tatapan dalam Lee Jeong tertarik ke dasar medan perang. Tepatnya, itu tertuju pada ‘monster’ berambut putih, yang berdiri di medan perang.

‘Apakah itu vampir? Seorang mage di level itu... apakah itu Braham?’

“Jangan abaikan aku!”

Kyle sangat marah pada Lee Jeong, yang tak menatapnya bahkan setelah membuka matanya. Dan sekali lagi, dia memancarkan petir. Dia meninggalkan wujudnya dan menyerahkan dirinya pada aliran petir, bergerak seperti kilat.

Itu adalah skill, Lighting God Appraiser. Dan setelah memperpendek jarak ke Lee Jeong, dia meledakkan kekuatan petir yang terkumpul di satu tangan, untuk membuat petir besar.

Rantai petir yang cerah, merobek langit merah.

Lee Jeong berada di tengahnya. Dan sepertinya, dia sama sekali tak akan aman. Tapi, dia baik-baik saja, tanpa satupun rambut di kepalanya yang rusak. Tidak, kulitnya mulai memulihkan diri melebihi level normal.

Kerutan dalam di sekitar mulut dan hidungnya, tampak kabur. Dan itu hilang sama sekali. Matanya juga menjadi lebih jelas.

Itu adalah akibat dari tubuh Lee Jeong yang menyerap petir, dan bukan menghalanginya.

“....!”

Kyle merasa kekuatannya disedot, dan menarik petirnya dengan tergesa-gesa. Itu adalah tindakan untuk menggali kuburannya sendiri. Kemampuan fisiknya setelah memadamkan petir, beberapa kali lebih rendah, daripada saat dia memiliki petir.

Kyle gagal menanggapi serangan Lee Jeong.

Bahunya terpotong dalam. Dan akhirnya, dia mundur dari Lee Jeong. Kemudian, dia mulai kabur.

Mata Lee Jeong jijik, melihat keburukan Kyle.

“Aku ingin tahu betapa hebatnya dirimu melanggar kehendak Dewa dan menghinaku. Tapi, itu hanya sampai di sini.”

Lee Jeong membenarkan, jika pengkhianatan dan pemberontakan Kyle berasal dari kesombongan yang bodoh. Dan dia mengkritik Martial God untuk pertama kalinya, dalam hidupnya.

“Bagaimana perasaan-Nya, terhadap orang ini?”

Lee Jeong juga mulai berlari. Dia berencana mengikuti Kyle, menebas tenggorokannya, dan kemudian menyapu medan perang.

Dia tidak tahu kenapa, tapi Martial God menyuruhnya untuk melindungi Drasion. Karena itu, dia berencana untuk dengan setia memenuhi perintah itu. Tapi, rencananya menemui kesulitan sejak awal.

“.....?!”

Kyle sepertinya melarikan diri, tanpa menoleh ke belakang, hanya untuk berhenti tiba-tiba. Sekali lagi, dia menutupi tubuhnya dengan petir, dan melakukan serangan balik. Sepertinya, dia telah menunggu Lee Jeong untuk menyingkirkan pertahanannya yang kuat.

‘Orang ini ulet!’

Lee Jeong kesal, saat Kyle menendang dadanya. Itu adalah serangan mendadak yang harus dibiarkan Lee Jeong. Karena, dia menyerah membela diri untuk dikejar.

Tapi, Kyle lah yang mengalami krisis, bukan Lee Jeong.

Lee Jeong menahan keterkejutan dan mengangkat tangannya, untuk meraih pergelangan kaki Kyle.

“Kuaaack!”

Jeritan Kyle menggema di langit, saat pergelangan kakinya patah. Tapi, tak ada yang datang untuk membantu Kyle. Semua orang mengabaikan Kyle dan fokus pada Drasion, yang merayap keluar dari tanah.

“Kamu adalah anjing yang ditinggalkan.”

Lee Jeong mengejek Kyle, yang merasa sendirian dan dikhianati.

“Alasan manusia rentan terhadap Drasion adalah, karena rasa rendah diri mereka. Sudah menjadi sifat manusia untuk cemburu pada mereka, yang lebih baik dari dirinya sendiri. Maka, mereka dengan mudah terkena kutukan Drasion.”

Terengah-engah... Kuoock...”

“Akankah manusia biasa benar-benar menghormati dan mencintaimu, yang memiliki bakat untuk dipilih Martial God? Tidak, sama sekali tidak. Semuanya mengharapkan kematianmu.

Mereka dengan bodohnya percaya, jika nilai mereka akan naik, jika orang yang lebih baik dari diri mereka sendiri akan mati, dan menghilang. Mereka akan menghargai akhir ceritamu.”

Kyle tak menyangkalnya. Dia pikir, dia telah ditinggalkan setelah digunakan.

‘Aku berdiri di sisi yang salah.’

Sialan, dia salah menilai, setelah terpengaruh oleh tekanan Grid. Mengapa dia mendengarkan perintah Grid, melawan wahyu Martial God?

Lee Jeong membidik Kyle, yang merasa sangat putus asa dan menyesal.

“Sudah terlambat untuk menyesalinya. Dosa melawan perintah Dewa tak bisa diampuni, bahkan dengan kematian. Kamu akan jatuh, karena kejahatan pengkhianatan.”

Dia akan mati. Kyle menutup matanya, karena kengerian tinju Lee Jeong.

Tapi, dia membuka matanya, karena terkejut mendengar suara yang didengarnya tepat di sebelahnya.

“Menurutmu, apakah ada begitu banyak idiot di dunia ini, yang setia pada perintah bodoh?”

Dia menemukan Raja Overgeared Grid berdiri di depannya. Mata Grid bersinar tajam seperti biasanya, saat dia mendorong tinju itu dengan sarung pedang.

“.....”

28 sosok baru muncul di belakang Lee Jeong, dan mengerutkan kening pada omong kosong Grid. Semua follower of Martial God yang tetap di Benua Barat, karena alasan mereka sendiri seperti Lee Jeong dan Kyle, berkumpul bersama.

Lee Jeong membuka mulutnya, setelah hening beberapa saat.

“Sudah lama, Raja Overgeared Grid.”

Dia tak membantah kritik Grid. Sebaliknya, dia sepertinya belum mendengarnya.

“Terakhir kali aku bertemu dirimu di Ruins of the Martial God. Aku berada dalam situasi, di mana aku dipaksa untuk memberi jalan kepadamu. Kali ini, posisi aku berbeda.”

Lee Jeong mempunyai 28 follower, dan mendapat keuntungan.

Drasion merangkak naik ke tanah, setelah terkubur di bawah tanah. Dia telah menderita cukup banyak luka. Tapi, great demon tak akan mati dengan mudah. Selain itu, dia adalah great demon ke-11 dan jelas masih memiliki banyak kekuatan yang tersisa.

Lee Jeong yakin, jika kemungkinan besar kemenangan ada padanya.

Kyle sepertinya setuju dengannya.

“R-Raja Grid, tak ada peluang untuk menang dalam perang ini.”

Kemampuan Lee Jeong sendiri sangat luar biasa. Selain itu, ada 28 follower of Martial God yang tampaknya telah mempelajari, setidaknya 10 teknik rahasia.

Selain itu, great demon Drasion masih hidup.

Siapa di dunia ini yang bisa menangani mereka?

Para follower sepertinya tak tertarik dengan percakapan.

28 follower of Martial God mulai mengeluarkan berbagai senjata. Kyle kaget, dan menelan ludah saat melihat senjata itu.

“Drop Your Weapons.”

Mereka mengira, Grid sedang berbicara omong kosong. 28 follower itu mengangkat senjata yang mereka pegang di tangan.

Efek dari Talima’s Shame telah didemonstrasikan.

[Negarchy King

Menekan battle gear tanpa ego.

Peralatan target apa pun dalam radius 10 meter, yang bukan item ego, akan dilucuti secara paksa. Ini sampai 30 kali.

Konsumsi Skill: Tidak Ada

Durasi Skill: 3 detik.

Skill Cooldown: 7 menit.]

Kekuatan item.

Grid menonaktifkan kemampuan follower of Martial God untuk menggunakan efek item. Kemudian, dia menggunakan Freely Move untuk menghindari serangan Lee Jeong dengan ringan, dan menebas para follower of Martial God.

“.....!”

Kyle menyadari sesuatu, setelah melihat Grid membanjiri para follower of Martial God.

Dia tidak bergabung dengan pihak yang salah.

Ada Martial God di bumi ini, dan nama Martial God itu adalah Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1351"

Pemberitahuan Update via Email