Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1370

gambar

Overgeared

OG_1370

Bab 1370

 

Berita menyebar melalui Reinhardt, jika Grid sedang berkeliling restoran dengan seorang tamu. Seberapa hebat tamu yang akan dibimbing oleh raja, secara pribadi?

Semua orang penasaran dengan identitas tamu itu. Tapi, tak ada cara untuk mengetahuinya. Sebagian besar yang disebut pejabat, tampaknya tak mengetahui identitas tamu.

“Apa? Dia pergi?”

Kabar tentang kunjungan tamu itu juga mengalir ke telinga Idan.

Idan secara alami menyiapkan beberapa hidangan. Itu adalah tugas koki istana untuk melayani tamu raja… itu bukan gelar resmi, tapi Idan sendiri menganggapnya seperti itu.

“Aku menyiapkan hidangan sebanyak mungkin. Mengapa?”

Tapi, tamu itu pergi. Itu kabar yang absurd buat Idan.

“Bukankah dia sudah melihat-lihat restoran, sepanjang hari? Bukankah dia tamu, yang datang untuk merasakan budaya makanan unik dari Kerajaan Overgeared?”

“Sepertinya, itu masalahnya.”

“Lalu, kenapa dia pergi tanpa menyantap hidanganku?”

“… Mungkin sesuatu tiba-tiba terjadi, dan dia sibuk.”

Dapur Idan disebut sebagai ‘pusat pelatihan’ di antara masyarakat. Tentara dan knight mengunjungi dapur Idan, untuk melaksanakan perintah ‘meningkatkan poison resistance mereka’. Tak ada yang datang untuk makan, tapi Idan tak tahu kenyataan.

Dia pernah berpaling dari selera publik, karena temperamen artistiknya yang kuat. Tapi, bukankah dia berkompromi dengan dunia akhir-akhir ini?

Idan mulai aktif menggunakan bubuk sihir yang disebut garam. Dan dia percaya, masakannya cukup untuk menangkap selera semua orang.

“Hmm… Sayang sekali.”

Ini akan menjadi kesempatan untuk memberi tahu tamu itu, betapa hebatnya masakan Kerajaan Overgeared. Idan menggelengkan kepalanya, dan meraih prajurit yang mundur dari dapur.

“Bagaimanapun, terima kasih atas beritanya. Aku tak punya apa-apa, sebagai balasannya. Tapi, aku menyiapkan banyak makanan. Jadi, nikmatilah.”

“Hah? Aku tak memiliki pelatihan hari ini… Aku harus melakukan tugas jaga…”

“Apa hubungan pelatihan dengan ini? Ini adalah waktu makan siang. Jadi makanlah, sebelum pergi.”

“Aku akan disiplin, jika aku meninggalkan pos-ku…”

“Huhu, lihat orang ini. Apakah hidanganku begitu lezat? Sehingga kamu tak tahu, berapa lama waktu berlalu, saat memakannya? Jika kamu benar-benar khawatir, maka aku akan mengingatkanmu tentang waktunya. Yakinlah dan makan.”

“….”

Dapur Idan lebih besar dari dapur mana pun di kastil. Itu digunakan sebagai pusat pelatihan untuk pelatihan poison resistance. Sehingga, efisien untuk menjadi besar.

Poin ini sepertinya memicu ilusi Idan. Mungkin Idan percaya masakannya diakui. Itulah sebabnya, dia diberi dapur besar…

Prajurit itu mendecakkan lidahnya pada pikiran ini, sebelum mengerutkan kening dan meraih perutnya.

“Aaack, perutku tiba-tiba…  Uhh…  Aku akan melewatkan makan siang hari ini, dan pergi ke kamar mandi.”

“Tiba-tiba?”

Prajurit itu pergi, sebelum Idan bisa curiga. Menghadapi meja yang penuh dengan piring, Idan terpaksa mengemasnya ke dalam kotak makan siang. Dia tiba-tiba mendapatkan ide yang bagus.

“Aku dengar, ada pengungsi di pegunungan terdekat.”

Mediah, Belto, Gauss, Rotemon…

Sebanyak lima kerajaan telah binasa dalam 10 tahun terakhir. Perang yang disebabkan oleh manusia dan invasi great demon, menciptakan pengungsi yang tak terhitung jumlahnya. Sebagian besar kerajaan mencegah masuknya pengungsi, karena alasan keuangan dan keamanan.

Tapi, Kerajaan Overgeared menyambut mereka.

Itu adalah ekspresi keyakinan, jika mereka bisa menangani musuh yang bercampur dengan para pengungsi, dan keuangan terus-menerus disuplai ulang oleh Kerajaan Overgeared.

Hal terpenting untuk kerajaan baru adalah meningkatkan populasi.

***

 

‘Kami akhirnya tiba.’

Berapa banyak sungai dan gunung yang mereka lintasi, untuk menghindari pengawasan?

Mereka juga mengalami semua jenis bahaya, saat mereka menerobos area terlarang. Judar paladin, yang menyamar sebagai pengungsi untuk memasuki Kerajaan Overgeared.

Akhirnya, dia tiba di ibu kota Kerajaan Overgeared, Reinhardt.

“Itu murni karena Sir Yame. Sehingga, kita bisa tiba di sini dengan selamat.”

Para paladin memuji Yame.

Yame.

Dia adalah player yang naik menjadi paladin pertama di Gereja Judar, setelah Toban mengkhianati dewa Judar dan berpindah agama. Dia berada di urutan ke-5 dalam ranking paladin, dan merasa enggan dengan situasi saat ini.

‘Itu gila, tak peduli bagaimana aku melihatnya…’

Pada hari ketika Gereja Overgeared God lahir dan patung Dewi Rebecca disingkirkan dari Kerajaan Overgeared, sebuah wahyu turun ke Gereja Judar.

Itu adalah wahyu untuk menegur Grid dengan keras, yang mengkhianati dewi dan membingungkan semua orang, saat dia mendapatkan status dewa.

Untungnya, tak ada perintah untuk menyakiti Grid.

Dewa Judar masih ingin memberi Grid kesempatan. Apakah itu karena memori berkah Grid di masa lalu, atau pencapaian yang dibangun Grid sejauh ini.

Itu adalah keinginan Dewa Judar untuk mengakui Grid sebagai dewa baru. Tapi, dia harus tunduk pada Asgard.

‘Tapi, akankah Grid mendengarkan…?’

Diizinkan untuk membangun kuil untuk Overgeared God di Kerajaan Overgeared. Tapi, kuil dari tiga dewa (Rebecca, Judar, dan Dominion) harus dibangun di sebelahnya. Selanjutnya, patung dari tiga dewa, yang berukuran dua kali lipat dari Overgeared God, akan didirikan di sebelah patung Overgeared God.

Yame membenarkan kehendak Dewa Judar yang ditentukan dalam wahyu, dan menutupi wajahnya.

Sebagai paladin nomor satu di sebuah gereja, dia memiliki pemahaman yang kabur, tentang konsep dewa di Satisfy. Dia tahu, jika Grid mungkin masih lemah. Tapi, dia adalah makhluk spesial di antara para dewa, sejak dia lahir dari keinginan orang.

Itu akan menjadi pengkhianatan terhadap keinginan semua orang, jika Grid menerima permintaan Dewa Judar dan mematuhi para dewa yang ada.

Bahkan sekarang, dia kesulitan untuk menambah jumlah pengikut. Jika ini terjadi, maka masa depan Gereja Overgeared God diblokir. Akankah Grid menerima kehendak Dewa Judar, ketika dia jelas tahu ini?

“Dia akan menolaknya, tanpa syarat.”

Pertama-tama, utusan Gereja Judar ditolak masuk ke kerajaan, dan mereka harus menyamar sebagai pengungsi. Itu membuat dia frustrasi. Karena, para paladin mengira semuanya akan baik-baik saja, selama mereka bertemu Grid.

Wakil kapten menepuk bahu Yame untuk mendukungnya, sambil menghela nafas.

“Jangan khawatir. Penguasa bodoh Reidan menolak untuk membiarkan kita memasuki kerajaan, karena kesetiaannya yang berlebihan kepada Raja Overgeared. Tapi, raja adalah orang yang baik dan bijak.

Saat ini, matanya dibutakan. Karena, dia mabuk dengan menjadi seorang Dewa. Begitu dia bertemu kita dan menyadari kehendak Dewa Judar. Maka, dia akan dipenuhi dengan kesucian, dan membuat pilihan yang benar lagi.”

“….”

Dia berharap begitu tapi…  Ah, dia tidak tahu. Apakah dia akan mati, jika dia memberi tahu Grid kata-kata gila ini?

Untuk saat ini, penting untuk melaksanakan wahyu. Bahkan, Paus Damian kehilangan posisinya, setelah menolak untuk melakukan wahyu Rebecca. Yame mencoba mengendalikan pikirannya yang tak menyenangkan itu, dan mengangguk.

“Kamu terlihat menyedihkan. Kamu pasti mengalami kesulitan datang ke sini, setelah kehilangan kerajaanmu.”

Saat itu, seorang NPC bernama, Idan, yang tiba melalui semak-semak. Dia terlihat seperti NPC biasa, hanya berdasarkan suaranya saja. Dia mengeluarkan kotak makan siang dari tasnya.

“Aku seorang koki. Kamu tak perlu terlalu berhati-hati.”

“Aku tak berhati-hati.”

Menjadi knight pertama Gereja Judar, tak berarti menjadi yang terkuat di Gereja Judar. Sama seperti Gereja Rebecca yang memiliki Templar, Gereja Judar memiliki beberapa sub-organisasi dan banyak orang kuat yang tersembunyi.

Para paladin yang menemani Yame sekarang, adalah banyak orang kuat yang tersembunyi itu.

Mereka memiliki statistik terperinci dan di luar judul, skill, sihir, peningkatan item, atau alkimia biasa.

Misalnya, mereka memiliki buff area luas, yang dapat meningkatkan ketahanan skill damage, meningkatkan damage senjata, atau mana, dan hubungan elemen.

Setelah buff ini ditumpuk bersama, kekuatan mereka menjadi sulit dijangkau oleh player. Bahkan, ada buff yang dipicu, setelah kondisi tertentu terpenuhi. Itu mengingatkannya pada Grid atau Damian, selama Subjugasi Demon King.

Itu berarti, mereka adalah orang-orang terkuat di dunia.

‘Tentu saja, ini adalah kerajaan yang memiliki Grid, Piaro, Mercedes, dan Braham… itu juga di tengah Kerajaan Overgeared yang memiliki Lantier Faker dan Bow Saint Jishuka. Tak ada yang bisa melawan mereka, tapi bagaimanapun…’

“Haha, aku tak waspada. Terima kasih atas makanannya.”

“Aku senang bertemu dengan orang yang berbeda. Kerajaan Overgeared dikatakan kaya. Dan tampaknya, kelimpahan harta telah membuat semua orang menjadi baik hati. Aku berdoa, semoga amal-mu akan memanggil anugerah Dewa.”

Kelompok Yame yang telah membaca gerakan Idan sejak dia mencapai lereng gunung, sama sekali tak waspada. Mereka adalah elit Gereja Judar. Sehingga, mereka dapat dengan mudah mendeteksi, jika orang lain memiliki permusuhan terhadap mereka.

“Kamu adalah pria yang melayani Dewa. Aku dari timur. Jadi, aku tak tahu banyak tentang dewa barat. Tetap saja, bisakah kamu percaya pada Overgeared God? Jika kamu melayani banyak dewa dan berdoa kepada mereka, kamu akan semakin diberkati. Haha. Kalau begitu, aku pergi.”

Melayani dewa lain, tak bertentangan dengan doktrin Gereja Judar. Kelahiran Gereja Judar sendiri adalah untuk mendukung Rebecca, bersama dengan Gereja Dominion. Gereja Judar jauh lebih terbuka dibandingkan dengan agama lain. Karena, nereja tak hanya melayani Dewa Judar, tapi juga Dewi Rebecca dan Dewa Dominion.

Inilah mengapa, mereka mencoba menangani situasi ini secara fleksibel.

“Um …  Ngomong-ngomong…”

Setelah Idan pergi, para paladin yang duduk untuk makan siang, tiba-tiba merasakan sesuatu yang aneh. Mereka tak hanya melintasi perbatasan dengan menyamar sebagai pengungsi. Tapi, mereka juga memilih daerah terpencil untuk menghindari pengawasan para penjaga.

itu akan normal, jika tak ada yang tahu mereka tiba di sini hari ini. Lalu, bagaimana orang biasa tahu, jika mereka ada di sini, untuk membawakan kotak bekal makan siang?

“Jangan bilang, kalau Kerajaan Overgeared menemukan kita?”

“Kalau begitu, kita seharusnya sudah bertemu dengan pasukan Kerajaan Overgeared sekarang. Ini murni kebetulan.”

“Memang. Ayo, makan dulu, sebelum melihat Raja Overgearead.”

Setelah beberapa saat, paladin yang diracuni itu harus bekerja keras untuk memurnikan racunnya.  Itu adalah adegan yang menyebabkan merinding.

“…Kita ketahuan.”

“Kita telah ditangkap di tangan Kerajaan Overgeared, sejak awal.”

“Meminta warga sipil mengirim racun… itu jahat.”

“A-Apa yang kita lakukan? Kita sudah diawasi. Apakah mungkin untuk memasuki Reinhardt?”

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, Raja Overgearead adalah orang yang baik dan bijak. Orang yang memperingatkan kita dengan memata-matai kita, dan mengirimkan racun adalah rakyatnya. Itu bukan Raja Overgearead. Sekarang setelah ini terjadi, terobosan frontal adalah satu-satunya jawaban.”

Para paladin mengambil keputusan dan melepas pakaian lusuh mereka, dan mengenakan jubah formal mereka. Jubah itu lebih praktis daripada glamor, dan menunjukkan betapa aktifnya Gereja Judar.

Mereka juga dikenal sebagai battle priest.

Berbeda dengan Gereja Rebecca, para paladin dan priest dari Gereja Judar dan Gereja Dominion, yang tak menggunakan healing, benar-benar hebat dalam bertarung.

“Jika Reinhard benar-benar menghalangi kita untuk masuk. Maka, aku mengizinkanmu untuk menggunakan kekuatanmu atas nama Dewa Judar.” 

“Ya!”

Para paladin menjawab dengan cara yang perkasa, dan menuruni gunung. Mereka bergerak menuju gerbang Reinhardt, yang terlihat dekat.

“Kami adalah utusan dari Gereja Judar!”

“Atas nama Dewa Judar, kami akan memberikan kesempatan pada Overgeared God! Overgeared God harus bersumpah setia pada Dewi Rebecca dan Dewa Judar, dan tunduk kepada Asgard… untuk membuktikan, jika dia bukan dewa palsu.”

Semakin setia seorang paladin, mereka semakin akrab dengan kegiatan keagamaan.

Para paladin Judar melihat ada banyak petani di ladang yang luas, di jalan menuju gerbang kota. Mereka meneriakkan tentang Dewa Judar dan Asgard, untuk didengar para petani. Hal itu dimaksudkan untuk mengabarkan kebesaran Gereja Judar, secara tak langsung.

“….”

“….”

Setelah beberapa saat, Yame terbangun dan menemukan, jika dia sedang berlutut di lapangan bersama paladin lainnya. Petani legendaris Piaro tak pernah muncul. Hanya… hanya ada banyak petani.

“Tidak, mengapa para petani begitu kuat…?!”

“Jika para petani kerajaan ini memulai pemberontakan, maka raja akan berubah dalam satu hari!”

“Apa yang kamu katakan…?”

Para petani itu menatap para pengunjung tak diundang yang berbicara omong kosong itu, dari awal sampai akhir.

‘Seorang bangsawan?’

Saat itu, seorang bangsawan pirang muncul. Melihat gaya berjalan luhur dan pedang mewah yang tergantung di pinggangnya. Dia sepertinya adalah pewaris dari keluarga terkenal.

‘Apakah dia bangsawan peringkat tinggi dari Kerajaan Overgeared?’

Para paladin menelan ludah. Mereka bertanya-tanya, bagaimana kewaspadaan Kerajaan Overgeared untuk mengirim bangsawan peringkat tinggi, sejak awal.

“Apa yang harus kita lakukan dengan mereka, Bland?” 

“Um…  aku harus menggali kentang… serahkan saja ke penjaga.” 

“Ya!”

“….”

‘Dia juga seorang petani? Dikatakan, jika Kerajaan Overgeared itu kaya. Tapi, sejauh mana seorang petani bisa berpakaian seperti bangsawan?’

Itu terjadi saat para paladin berpikir keras…

“Orang-orang ini. Otorisasi.”

Seorang pria besar muncul. Dia membawa greatsword berwarna hitam dan biru berbentuk hiu di punggungnya, dan memiliki lusinan bekas luka di wajahnya. Kekuatan yang luar biasa, bisa dirasakan darinya.

Dia seperti seorang jenderal terkenal.

“Sekarang, ini real deal.”

“Aku tak mengharapkan, jika seorang jenderal untuk langsung keluar.”

“Seberapa waspada mereka terhadap kita?”

“Apa yang harus kita lakukan, Kapten Penjaga?” 

“….”

Para paladin yang meneguk ludah dengan gugup, berhenti berpikir. Yame dalam keadaan linglung, sejak awal. Faktanya, dia secara samar-samar memprediksi situasi saat ini, sejak dia menerima wahyu.

‘Ini… adalah benar untuk pindah ke Gereja Overgeared God, tak peduli bagaimana aku memikirkannya.’

Yame memahami situasi umum, dan dia yakin.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1370"

Pemberitahuan Update via Email