Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

LMS_V57E05P02

gambar


5. Red Dragon Landony (2)

Weed menyaksikan pertempuran itu sejenak.

Bard Ray dan guildnya bertarung lebih gila dari sebelumnya. Jika mereka bertarung dengan tenang sebelumnya. Sekarang, mereka berdiri di tepi jurang.

‘Mereka menjadi kuat.’

Video pertarungan Bard Ray di hall of fame memiliki gaya bersih, yang serupa di semua video itu. Tapi, pertarungannya di belakang dragon sekarang, terasa seperti semburan emosinya.

Dia dihancurkan oleh sayap Kaybern, tersambar sihir yang membuat armornya setengah terbuka. Tapi, konsentrasinya terlihat jelas, dalam mengayunkan Glasial Sword.

Punggung dragon itu membeku.

Pemandangan ini meningkatkan harapan Guild Hermes.

Bard Ray berpegangan pada dragon, meskipun dragon itu bergetar hebat. Yang mana membuat orang-orang menonton dengan telapak tangan berkeringat.

“Mereka dikritik, karena banyak hal… Tapi aku rasa, tak ada kekuatan tempur yang sebaik mereka. Lebih baik, aku juga mulai.”

Weed tiba di Yellowy Square, dan meminta para dwarf untuk menggunakan Brazier of Sacrifice.

“K-uhh. Hanya ini, yang aku tunggu.”

“Saudara-saudaraku. Bersulang. Waktunya telah tiba, untuk berburu Kaybern.”

Para dwarf meminum segelas bir hitam, yang bisa menjadi yang terakhir. Dan mereka mengaktifkan anglo. Tubuh para dwarf berkaki pendek menyala dan berubah menjadi bentuk yang lebih padat dan berotot, saat mereka mengangkat senjata mereka.

Weed juga, berdiri di depan anglo.

“Sekarang, aku harus menggunakan anglo…”

Pada saat itu, cahaya menyala di kepalanya!

‘Tapi aku ingin tahu, apakah aku harus menggunakan anglo sepenuhnya?’

Dia mengalami kilas balik tentang hidupnya, seperti ketika dia berada dalam bahaya besar.

Masa mudanya, ketika dia hidup dalam kesedihan. Masa lalu, ketika dia hidup, seperti kelabang rumah.

Ada begitu banyak kejadian dalam hidupnya. Dan dia selalu menjaga agar indranya tetap tajam, agar tak dieksploitasi oleh siapapun.

‘Tapi, bagaimana jika aku mengubah-ubah? Hanya sedikit. Seperti mengorbankan, hanya 20 atau 30 level.’

Beberapa saat yang lalu, dia berpikir jika menggunakan anglo tak perlu dipertanyakan lagi, untuk menghentikan dragon itu. Levelnya akan menurun drastis. Tapi, itu adalah kerugian yang diperlukan untuk memburu dragon.

Dia bahkan menyeret Guild Hermes ke dalam rencana itu, menjerat nasib ras dwarf, dan masa depan Versailles.

“Itulah sebabnya, jika aku menahan diri sedikit di anglo, tak akan ada yang tahu.”

Jika dia menunjukkan sisi lemah saat melawan Kaybern, semua orang akan curiga. Tapi, adakah yang bisa mendeteksi perbedaan kecil di antara ribuan player dalam kekacauan besar ini?

Jika dia entah bagaimana terjebak dalam salah satu serangan dragon, itu akan berbahaya. Tapi itu bukan masalah, selama dia menghindarinya tepat waktu.

‘Siaran akan fokus padaku. Akan sulit untuk tidak melihat ada yang salah.’

Weed berpikir, tak ada cara untuk lolos tanpa menggunakan anglo. Sayangnya, dia harus menggunakan item legendaris, yang ditinggalkan oleh para dwarf.

***

 

Selagi Weed merencanakan skema gelap-nya, pertempuran antara Kaybern dan guild terus berlanjut.

Unit-unit jarak jauh mulai memberikan dukungan. Pasukan penyerang bersiap untuk taktik udara.

Pasukan penyerang yang dipimpin oleh Pale, akhirnya dimobilisasi.

Para mage dan archer dari regu itu memulai serangan, dan para player mulai terbang.

Para warrior telah bekerja sama dengan para avian, dalam pertempuran utama melawan dragon.

Selama pertempuran itu, avian itu diliputi ketakutan dan tak bisa mendekati dragon itu. jadi, para warrior menggunakan mantra terbang.

“Turun!”

“Mulai operasi.”

Anggota regu penyerang lebih lemah daripada yang ada di Guild Hermes. Tapi, mereka telah mempersiapkan perburuan dragon, untuk waktu yang lama.

Mereka mengenakan peralatan magic resistance yang tinggi, dan memilih senjata yang melengkapi skill mereka.

Serangan yang mematikan!

Mereka rela menghabiskan semua HP dan stamina mereka, dengan ayunan senjata mereka.

Serangan dari Guild Hermes sangat intens, dan penambahan regu penyerang itu memanaskan medan perang.

Barbarian Knatul, elf knight Malin, Half-elf Vishur. Pahlawan dari setiap ras, juga ikut serta dalam pertempuran.

“Semuanya, Bertahan! Tubuh kita tak mengenal batasan!”

Knatul berteriak, dan menyemangati para warrior dengan keberanian dan kekuatan.

Malin menggunakan sihir untuk meningkatkan kemampuan rekan-rekannya, saat Vishur menyerang dragon itu, dengan menggenggam belati di kedua tangan.

Pasukan penyerang tak kenal lelah, seperti Guild Hermes. Dan mereka tak pernah menghentikan gerak maju mereka, bahkan ketika mereka terlempar oleh serangan sihir.

“Angkat pedangmu! Sedetik kemudian, dan binatang itu mungkin mati, sebelum kita sampai di sana.”

Geomchi, instruktur, dan 500 peserta murid juga ikut serta.

Orang-orang yang kokoh, berotot, dan memegang pedang itu berkumpul untuk memburu dragon itu.

Sungguh ajaib, jika mereka baru saja mengamati pertarungan Guild Hermes sampai sekarang, tanpa terburu-buru ke sana!

Bagi orang-orang ini, dibutuhkan makanan dan minuman keras dalam jumlah yang luar biasa untuk maju.

“Kita sedang bergerak! Kita bahkan tak akan mendapatkan sebutir kacang pun, jika kita terlambat.”

“Ha ha ha ha! Ayo ayo!”

“Bukankah ini pertarungan nyata, dengan dragon?!”

“Ini adalah pesta!”

Mereka mengaktifkan Brazier of Sacrifice, tanpa syarat dan segera.

Bahkan jika level mereka menurun, itu sangat berharga untuk pertempuran liar melawan dragon.

Beberapa player yang mengikuti Geomchi dan para murid, juga menggunakan anglo.

“Oh sial. Aku pikir, aku akan menyesali ini nanti…”

“Mari kita lakukan. Kita mungkin mengambil Sebagian serangan dari dragon itu.“

“Ya… aku rasa itu benar.”

Sekitar 1.300 player berpartisipasi dalam penggunaan anglo.

Itu bukanlah keputusan yang mudah untuk dibuat, karena menurunkan level mereka hingga 40 atau 50.

Mereka memimpin serangan dan berpegangan pada dragon itu.

Itu meningkatkan panasnya pertempuran.

“Potong dia menjadi beberapa bagian!”

“Serang dengan sihir dan jangan… K-agh!”

“Dorong saja dengan tubuhmu!”

Tapi, Guild Hermes tak akan membiarkan regu penyerang itu memimpin, dan mereka bertarung dengan kekuatan baru, saat player dari seluruh Morata bergabung dalam pertarungan.

-Manusia, tindakan perlawanan terakhirmu menggelikan.

Kaybern berdiri tinggi di antara reruntuhan, dan menerima serangan ribuan orang, dengan tubuh besarnya.

Bahkan, saat menerima damage besar, itu mempersiapkan persembahan untuk ritual sihir black magic-nya.

-Kalian tak akan pernah menang! Evil Divide!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "LMS_V57E05P02"

Pemberitahuan Update via Email