Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1387

gambar

Overgeared

OG_1387

Bab 1387

 

[Drop Dragon Pinnacle Kill Wave]

[Lima Sword Dance telah digabungkan menjadi satu serangan.

Ini berisi momentum dewa baru, yang menembus langit dan turun seperti naga. Menaklukkan langit dan bumi.

Tentukan target di bidang pandang, dan serang. Memberikan 4.000% damage fisik tiga kali (hingga lima kali) pada target dan semua musuh dalam radius 10 meter (hingga 50 meter) di sekitar target.

Menimbulkan penetration damage tambahan 8.000% ke target.

Target yang terkena penetration damage akan memasuki keadaan ‘tak dapat dipulihkan’. Target yang terkena penetration damage dan semua musuh dalam jangkauan akan ‘dilucuti’.

Selain itu, ada kemungkinan besar jika mereka akan menderita ‘kehilangan keseimbangan’, ‘pingsan’, ‘berdarah’, dan ‘putus asa’.

Ini sepenuhnya mengabaikan resistensi apa pun terhadap resistensi status.

Kekuatan skill ini akan meningkat, saat digunakan di ketinggian yang lebih tinggi. Resistensi crit hit target diabaikan, dan tanpa syarat akan menjadi crit hit. Jika status target rendah, ada kemungkinan sangat tinggi, untuk membunuh secara instan.

* Efek Fireball Fire, Weapon Enchant, Detect Force, dan Shield Braham diterapkan.

Kondisi Penggunaan: Memiliki senjata jenis pedang yang digunakan.

Sumber Daya: 900 sword energy. 5.000 mana.

Cooldown: 2 jam 30 menit.]

Tak berlebihan untuk mengatakan, jika Drop Dragon Pinnacle Kill Wave adalah one shot, one kill.

Jika dia jatuh dari atas 20 meter, damage maksimum akan melebihi Transcended Linked Kill Wave Pinnacle.

Tak seperti Transcended Linked Kill Wave Pinnacle, yang didasarkan pada kombinasi Link dan Kill, damage dari Drop Dragon Pinnacle Kill Wave tak diberikan secara berurutan dan tak akan diblokir di tengah.

Tentu saja, Transcended Linked Kill Wave Pinnacle memiliki efek ‘melemahkan musuh di area saat digunakan’. Tapi, utilitas Drop Dragon Pinnacle Kill Wave tak kalah, jika dibandingkan itu.

Itu karena Sword Dance Dragon di tengah Sword Dance fusi adalah ‘penetration’. Sword Dance yang menembus target saat diaktifkan, dapat digunakan dalam berbagai situasi.

“….!!”

Kejutan besar terjadi, tepat setelah indra penciumannya tercampur. Krucha tak bisa memahami apa yang ia alami. Dia terlambat menyadari, jika ada ekspresi yang sangat terkejut, sebelum dia rusak dan merasakan sakit yang luar biasa.

“Keok… Kukekeok…”

‘Apa yang terjadi?’

Krucha berbaring di tanah dengan leher tertusuk, dan mencoba memahami situasinya. Tapi, itu tak mungkin. Matanya yang kehilangan cahayanya, tak bisa bergerak dan pikirannya berhenti. Dia bahkan menjatuhkan senjata di tangannya.

Bukan hanya dia yang terpesona.

“Apakah kamu melihatnya? Itu adalah Ilmu Pedang Unbeatable King.”

“B-Benar-benar bagus. Sekarang aku mengerti, mengapa Leraje memuji Unbeatable King.”

Leraje dan Kalbaba kagum, dengan momentum Drop Dragon Pinnacle Kill Wave. Mereka bergumam sendiri, saat mereka melirik ke antara Krucha dan Grid yang berdarah.

Drop Dragon Pinnacle Kill Wave sangat luar biasa. Sehingga Leraje salah paham, sebagai Ilmu Pedang Unbeatable King.

Hanya ada dua cara, untuk mengatasinya. Bergerak secepat Mir menggunakan Lightning God, atau meniadakan damage Grid dengan statistik luar biasa, seperti Baal.

Hanya ada dua metode ini.

‘Memprediksi’ dan bereaksi seperti Mercedes dan Kraugel, bukanlah metode yang bagus. Mereka mungkin bisa memprediksinya, tapi sulit untuk bereaksi. Itu seperti Kraugel yang dipukul, meskipun dia tahu jika Mir akan menembakkan petir.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Apakah kamu hanya akan menonton?”

Grid mendesak Leraje, ketika Krucha yang tak berdaya, diserang dengan Kill dan kemudian Pinnacle. Lalu, Leraje dan Kalbaba yang menatap kosong itu dengan cepat melangkah maju.

Seperti kebanyakan great demon, Leraje menganggap demon dengan peringkat lebih tinggi sebagai pesaing daripada rekan. Terlebih lagi, untuk lawan yang bisa melamar ‘pertempuran peringkat’.

Leraje tak ingin melewatkan kesempatan ini, untuk menyingkirkan salah satu bawahan Barbatos. Itu cocok dengan tujuan Grid, untuk menghilangkan Krucha.

“Yiiip!!”

Serangan yang ditimbulkan ketika Krucha membiarkan penyerangan itu sangat mengejutkan. Tapi, akibatnya terlalu besar. Krucha tak dapat pulih dan terkena serangan penjepit Grid dan Leraje, beberapa kali.

Pada saat dia hampir tak bisa bangun, tubuhnya sudah menjadi ‘kain lap’. Hell fire yang berkobar di sekitar kedua tangannya, telah memudar.

“G-Grrrr!  Kamu…! Apakah kamu benar-benar manusia?”

Anehnya, tak banyak demon yang bisa merasakan divinity. Kecuali, mereka elder atau demon yang telah menjadi sasaran sihir dewa… sebagian besar demon secara naluriah merasa jijik, ketika berhadapan dengan divinity.

Mereka tak memahami konsep divinity dan sumber rasa jijik mereka. Itu wajar. Karena mereka lahir di neraka, di mana divine power dimusnahkan. Mereka belum pernah bertemu itu sebelumnya.

Terlebih lagi, jika orang lain baru saja mulai mengumpulkan divinity, maka sulit untuk mengenalinya.

“….”

Serangan Leraje berhenti. Dia adalah seseorang yang tak memperhatikan divinity, bahkan ketika Hexetia mengunjungi neraka. Sekarang, dia melihat Grid dengan tatapan bertanya-tanya, seperti Krucha.

“Apa? Sepertinya, kamu bukan manusia?”

Grid tertawa. Dia tak lagi takut dengan tembakan Barbatos. Krucha telah kehilangan indra penciumannya, karena Malacus Cloak, dan matanya ditarik keluar oleh Leraje. Jadi, dia tak bisa lagi berfungsi sebagai ‘penglihatan’ Barbatos.

“Dewa.”

“….?!”

“Dewa kematian yang akan membunuhmu.”

“…Kamu!”

Wajah berlumuran darah Krucha, berubah. Dia muncul dalam keadaan gila, saat dia mulai mengayunkan tinjunya secara acak. Dia sepertinya benar-benar kehilangan akal sehatnya. Tapi, Grid waspada. Dia tak melewatkan senyum tipis di wajah Krucha.

Saat itu, sebuah tangan hitam muncul melalui gerbang. Tembakan Barbatos dilanjutkan.

Sekali lagi, targetnya adalah Grid.

Krucha adalah demon.

Dia telah melayani Great Demon ke-9 dan Great Demon ke-8. Secara alami, dia terlahir dengan rasa ditindas. Secara khusus, indra untuk mendeteksi mangsa sangat baik di antara demon, karena dia adalah demon tipe binatang.

Mudah untuk menemukan mangsanya, bahkan jika dia kehilangan mata dan indra penciumannya. Fakta ini…

“Apa?”

Tak mungkin Grid untuk tidak mengetahuinya, ketika dia telah mengalami begitu banyak pertempuran hidup atau mati. Grid sepenuhnya waspada pada indra Krucha. Dia tak ceroboh, bahkan setelah Krucha kehilangan indera penciuman dan penglihatannya.

“….!!”

Krucha tercengang. Perasaannya mendeteksi, jika mangsanya ada di sana, dan tembakan Barbatos diarahkan ke sana. tapi, suara mangsanya terdengar tepat di sebelahnya. Itu adalah efek dari Decoy.

Itu adalah sesuatu yang tak bisa digunakan, saat penglihatan Krucha masih ada.

Linked Kill Flower Pinnacle.

Kelopak bunga biru beterbangan di udara. Serangkaian tusukan dan tebasan itu menghantam Krucha. Darah yang ia tumpahkan menjadi kusut dalam sword energy untuk membuat jaring merah. Dan Grid berulang kali menghubungkan Sword Dance beberapa kali.

“Ku… ock!”

Krucha tak jatuh dengan mudah. Dia gigih, saat dia bertujuan untuk mengalahkan Leraje, dan menjadi penguasa 10th Hell.

‘Apakah itu tak cukup?’

Grid agak cemas. Dia sudah menggunakan sebagian besar skill serangannya, dan lelah dengan kegigihan Krucha. Tapi, dia tak bingung. Karena dia tahu, jika Krucha setidaknya level 550.  Ini adalah bawahan dari Great Demon ke-8.

 Wajar, jika lawan ini akan sulit dikalahkan dengan spesifikasi Grid saat ini.

Inilah mengapa, imbalan quest-nya sangat besar. Semakin mendekati tak mungkin. Maka, semakin tinggi nilai ganjarannya.

‘Sistem’ pasti telah menganalisis, jika Grid tak mungkin menyelesaikan quest ini. Mungkin, alat itu menganalisis, jika itu tidak mungkin. Tak dapat diprediksi, jika player akan berkenalan dan bekerja sama dengan great demondemon pada saat ini.

‘Binatang yang ulet.’

Tinju kecil Leraje benar-benar menghantam moncong Krucha. Rahangnya yang panjang itu terpelintir secara aneh, dan lusinan gigi tajam dan keras itu terbang.

“Apa?”

Krucha kaget. Dia lebih kaget, daripada ketika dia terluka parah oleh Grid, yang ia pikir hanya manusia.

Leraje mengejeknya.

“Apa kamu tak tahu, jika alasan kamu bisa bersaing denganku, adalah karena kekuatan yang kamu terima dari Hell Gao?”

“….!”

Krucha terlambat menyadari, jika kulit Leraje telah kembali mulus. Saat hell fire di sekitar tinju Krucha melemah, dan lendir Leraje pulih. Dia bisa mengerahkan kekuatan penuhnya.

“Aku merasa kasihan, setiap kali aku melihatmu berpikir, kamu kuat karena kemampuanmu sendiri. Padahal, itu sebenarnya adalah kekuatan yang diperoleh dari orang lain. Aku tahu ekspresimu, ketika kamu menyadari kebenaran akan persis sama seperti sekarang.”

Dia cukup kuat untuk membunuh Krucha yang putus asa dari dunia. Kepala Krucha yang terkena tinjunya, benar-benar lenyap. Tubuh Krucha meronta beberapa kali, setelah kehilangan kepalanya. Sebelum dia berubah menjadi abu abu-abu.

Kekuatan yang merindukan kemenangan, dan meraih kemenangan. Kekuatan absolut yang membuatnya menang, sampai dia bertemu dengan Unbeatable King, cukup layak untuk mengejutkan Grid dan Yura.

Itu seperti bagaimana Drop Dragon Pinnacle Kill Wave dari Grid, yang mengejutkan Leraje dan Kalbaba…

[Quest Sniping Barbatos telah diselesaikan.]

[Barbatos Vision (5) telah ditransplantasikan padamu, sebagai hadiah untuk menyelesaikan quest.]

[Barbatos Vision (5)

Itu adalah mata kelima Barbatos. Itu memiliki bidang pandang, yang bisa memanjang hingga 10 kilometer.

Konsumsi: 2.000 mana per detik.

Durasi: Hingga 30 detik.

Cooldown: 1 jam.]

“….!”

Grid segera bereaksi. Dia langsung mengaktifkan Barbatos Vision yang ditambahkan ke daftar skil, dan bisa melihat puncak gunung naik hanya 10 kilometer jauhnya. Dia bertemu dengan sepasang mata.

Itu milik seorang pria, yang mengenakan setelan ramping dan fedora.

“Apa yang bisa kamu lakukan?”

Pria itu mengucapkan kata-kata ini, saat dia membaca kemarahan dari tatapan Grid.

Request to Stand with Me,” jawab Grid.

Dia mengumumkan, jika dia adalah sniper yang jauh lebih baik. Dua menanggapi provokasi itum dengan provokasi yang jauh lebih besar.

Battle gear menghujani.

Ribuan potongan baja itu ditanam di gunung gelap, yang tak memiliki satu pohon pun.

Barbatos… dia berdarah karena serangan tak terduga itu. Dan Great Demon ke-8 itu memiliki mata yang lebar. Dia menyadari, jika visi-nya telah beralih pada lawan terburuk.




< Prev  I  Index  I  Next >

5 comments for "OG_1387"

Pemberitahuan Update via Email