Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1398

gambar

Overgeared

OG_1398

Bab 1398

 

“Apakah kamu akan mengunjungi Marie Rose? Hmm…  Lakukan apapun yang kamu mau.”

Bukan niat Grid atau bermaksud meminta izin Braham. Dia hanya berpikir, tak sopan mengunjungi Marie Rose, tanpa memberi tahu Braham.

“Tidak masalah?”

Grid mengharapkan reaksi keras dari Braham.

Dari sudut pandang Braham, Marie Rose adalah seseorang yang memiliki permusuhan yang mengakar dengan Braham. Grid mengira, Braham akan marah padanya, karena bertemu dengannya.

Tapi secara mengejutkan, Braham tidak marah.

“Kenapa tidak apa-apa? Terserah dirimu, siapa yang kamu temui dan apa yang kamu lakukan. Tidak masalah, bahkan jika kamu memiliki hubungan dengannya atau tidak.”

“I-Istilah hubungan itu agak… pertama-tama, aku tak tertarik padanya.”

Grid melihat sekeliling, seperti seseorang sedang mendengarkan. Marie Rose murni dan mempesona. Dia mungkin memiliki rasio kecantikan yang paling ideal. Tapi yang mengejutkan, dia tak sesuai dengan selera Grid.

Mungkin karena kecantikannya begitu sempurna, sehingga terasa tak realistis.

Pertama-tama, Grid memiliki orang yang ia cintai. Mengalihkan pandangannya ke wanita baru, ketika dia bahkan dak bisa mengatur hubungannya dengan benar dengan wanita yang sudah ada dalam hidupnya?

Dia tak bisa melakukan itu, kecuali dia bajingan.

“Maksudku, tak masalah, jika kamu bekerja sama… untuk apa kamu mengambilnya?”

Grid yang malu terbatuk, dan bertanya lugas.

“Hum hum, bisakah kamu ramah dengan Marie Rose?”

Braham bertanya-tanya.

“Apa tujuanmu?”

Tujuan?

Tentu saja, untuk makan dan hidup dengan baik. Dia ingin keluarga, teman, dan orang-orangnya bahagia dan damai. Proses yang diperlukan untuk mencapai keinginan terakhir ini adalah…

“Hancurkan great demon di neraka, bantu four god Benua Timur, dan selamatkan Hexetia di Surga.”

“Menghancurkan great demon ada di antara kami. Itu juga keinginanku dan tugas Marie Rose. Tidaklah buruk untuk bekerja sama untuk sementara waktu, jika ada bagian yang sesuai dengan tujuan kita. Perasaan pribadi hanyalah kemewahan, di depan penyebabnya.”

Mage adalah orang yang sangat cerdas. Selama Braham mengakui dirinya sebagai ‘mage’ dan bukan ‘vampir’, dia akan dapat menunda kebenciannya pada Marie Rose.

Grid teringat pada Kasim. Pria yang menelan dendamnya pada kekaisaran, untuk masa depan Kerajaan Overgeared…

Kasim dan Braham benar-benar orang yang sangat baik.

“Um…”

Lord sekarang terlalu jauh, bahkan untuk Barbatos Vision. Grid kembali dari ingatan percakapannya dengan Braham dan mengambil keputusan, saat dia berdiri dengan punggung menghadap matahari terbenam.

‘Ayo pergi.’

Dia dapat secara intuitif mengatakan, jika pertemuan dengan Marie Rose tak dapat dihindari, hanya karena dia tak ingin menjalin hubungan dengannya. Bagaimanapun, mereka akan terlibat di masa depan, lebih baik membangun hubungan yang baik dengannya.

Di atas segalanya, Braham tak khawatir tentang Grid, yang akan bertemu dengan Marie Rose. Braham sangat menyadari kepribadian Marie Rose. Jadi itu berarti, kemungkinan Grid dilukai, rendah.

“Yang Mulia,” panggil Mercedes ke Grid, yang siap pergi.

“Aku akan pergi denganmu.”

Dia merasakan keinginan untuk tidak pernah untuk menarik diri dari matanya yang teguh.

Grid mengangguk dengan lembut.

“Ya, ayo pergi bersama.”

“….?”

Mercedes bingung. Tugasnya adalah melindungi Grid. Tapi, Grid selalu enggan membiarkannya menemaninya dengan dalih bahaya. Sekarang dia mengatakan untuk pergi bersama, dengan begitu mudah?

Mercedes merasa lega.

‘Aku pikir, dia ingin pergi ke tempat berbahaya sendirian lagi. Untungnya, bukan ini masalahnya.’

Ya, harus ada waktu untuk istirahat. Mercedes mengira, mereka akan berjalan-jalan di dekatnya. Tapi, dia segera memutih, ketika dia mengikuti Grid.

Satu-satunya tempat di antara kota vampir yang belum pernah diserang. Tidak, itu adalah tempat yang tak bisa mereka serang.

Grid berhenti di depan pintu masuk yang merupakan ‘tanahnya’, juga dikenal sebagai rumah duke vampir Marie Rose.

“….”

Dia tak pernah membayangkan tujuan mereka adalah di sini, sampai keduanya mengambil gerbang warp ke Reidan.

Mengapa dia datang ke tempat yang selama ini ia hindari? Apakah Yang Mulia juga terpesona olehnya?

Rambut Mercedes bergetar sedikit, saat dia mengingat kecantikan mengejutkan dari Marie Rose, yang datang ke upacara kedewasaan Lord. Tapi, dia tak merusak postur tubuhnya, tak peduli waktu atau keadaan yang berlalu.

Grid melihat rambut birunya, yang merupakan satu-satunya hal yang hidup di gurun yang kering di bawah terik matahari ini, dan membuka mulutnya.

“Kamu sudah melihatnya dengan Keen Insight. Tapi, Marie Rose sangat kuat. Mungkin, bahkan seekor naga tak bisa memperlakukannya dengan sembarangan.”

Mercedes tak menyangkalnya. Marie Rose yang ia temui pada upacara kedewasaan Lord, berada dalam dimensi yang berbeda. Dia yakin, jika dia menjadi lebih kuat setelah mengalahkan Hell Gao dengan bantuan Grid. Tapi, dia tak bisa melakukan apa pun pada Marie Rose.

Itu bukan hanya pada tingkat yang bisa disebut perbedaan spesies. Marie Rose istimewa dibandingkan dengan direct vampire, yang mengikuti Grid.

Asalnya sendiri terasa berbeda.

“Aku pikir, kekuatan Marie Rose diperlukan untuk masa depan umat manusia.”

Mercedes dengan Keen Insight, dan Grandmaster Zikfrector.

Dua orang dengan potensi terbesar umat manusia, yang pada awalnya ditakdirkan untuk mati. Kisah Satisfy dirancang untuk berlanjut, tanpa mereka. Tapi, bisakah ceritanya berlanjut tanpa Marie Rose?

Grid memperkirakan, jika tak akan ada variabel kematian untuk Marie Rose.

Secara khusus, jika dia berasumsi, alasan mengapa Evil God Yatan mengusir Beriache daripada membunuhnya adalah, karena dia tak dapat membunuh Beriache.

Itu berarti, jika kekuatan Marie Rose yang melampaui Beriache, dapat mencapai tingkat dewa. Secara fisik, sulit baginya untuk mati.

“Marie Rose lahir dengan mengorbankan nyawa Beriache, dan memiliki kewajiban untuk membalaskan dendam Beriache. Musuhnya adalah Yatan, dewa jahat yang mengusir Beriache dari neraka dan para great demon yang mengikutinya.”

“…Maksudmu, kamu bisa bekerja sama dengannya.”

Ada kepercayaan pada suara Grid, saat dia menjawab.

“Ya.”

Karenanya, Mercedes tidak ragu.

“Aku akan mengikutimu. Jika dia tak ingin berdiri di sisimu, aku akan menghukumnya. Meskipun itu berarti, mengorbankan hidupku.”

“…Jangan lakukan itu.”

“Kalau begitu, ayo kita mati bersama.”

***

 

“Apakah ini peringatan? Dia masih sangat kekanak-kanakan.”

Seorang anak laki-laki memeriksa pemandangan di luar Reinhardt, dan mendecakkan lidahnya. Tubuh kurus dan kulit putih pucat itu, menarik perhatian orang yang lewat.

Seorang pria yang terlihat dalam satu grup dengan dirinya benar-benar tertutup oleh jubah. Itu membuat mereka terlihat lebih mencurigakan. Pria yang tak peduli itu bertanya pada anak laki-laki itu.

“Apa maksudmu?”

Pegunungan ini.

Anak laki-laki itu menunjuk ke beberapa puing, yang bercampur bebatuan besar dan kecil. Pria itu mengira, itu adalah jejak kehancuran sebuah bangunan. Tapi ternyata, itu adalah ‘gunung’.

Anak laki-laki itu melanjutkan.

“Ini adalah akibat dari Disintegrated.”

“Disintegrated…”

Legendary great magic yang dikatakan sebagai yang terkuat di antara sihir tanpa atribut. Sejauh yang diketahui umat manusia, saat ini hanya ada satu orang yang bisa menggunakannya.

Braham.

Kekuatan terkuat yang diandalkan Grid. Ekspresi pria itu menegang pada pikiran itu, dan anak laki-laki itu menjelaskan.

“Selama Braham meninggalkan ‘tanda’ jika dia tinggal di sini. Maka, tak ada yang berani membuat masalah di sini. Ini adalah jenis penanda area.”

“Kukuk , menghancurkan gunung, hanya untuk menunjukkan wilayah kekuasaannya. Dia memiliki kepribadian yang pemarah.”

“Dia orang gila. Bagaimanapun, aku tak ingin berurusan dengan dia.”

Anak laki-laki itu mengerutkan kening, ketika pria berjubah itu tertawa.

“Bisakah kamu menunjukkan ID-mu?”

Saat itu, prajurit mendekat dan mengepung mereka. Orang-orang yang lewat, sepertinya berlalu. Tapi, mereka benar-benar melaporkannya.

Apakah dia terlihat seperti penganiaya anak kecil?

Pria itu mengerutkan kening tanpa terlihat, ketika anak laki-laki itu berbisik padanya.

“Haruskah aku membunuh mereka?”

“Bukankah kamu baru saja mengatakan, jika kamu tak ingin bertemu Braham? Kamu mungkin akan langsung bertemu dengannya, jika membuat kegaduhan di sini.”

“Itu keinginanmu. Bagaimanapun, aku harus mengikuti, selama kamu adalah tuanku.”

Anak laki-laki yang berbicara terus terang itu disebut Pauld.

Pauld adalah seorang mage yang aktif di era Braham. Dia gagal menjadi legenda karena skill, pencapaian, dan setiap aspeknya kurang dibandingkan dengan Braham. Tapi, dia masih disebut great mage.

Beberapa bulan yang lalu, dia dibangkitkan, setelah ratusan tahun kematiannya. Dia memakan Kunlun Ginseng, dan terlahir kembali sebagai lich sempurna.

Tuannya secara alami…

“Permisi? Tolong kerjasamanya.”

“Tentu saja aku akan bekerja sama. Aku minta maaf atas tindakan lambatku.”

Itu adalah Agnus.

Dia melepas jubahnya dengan senyum lebar begitu prajurit mendesaknya, dan mengeluarkan kartu identitas. Prajurit itu membenarkannya.

Namanya Havel. 35 tahun. Pekerjaan adalah pengrajin. Tempat tinggalnya berada di Sahara, dan dia mendukung seorang ibu yang sakit dan seorang anak laki-laki…

Tak ada masalah dengan konten ID. Tapi, para prajurit Kerajaan Overgeared dikenal, karena ketelitian mereka.

“Apakah ini anakmu?”

“Ya, impian putraku, yang juga menjadi seorang pengrajin. Dia melihatku mengunjungi bengkel Elizabeth dan dengan tegas mengikutiku. Dia tak dalam kesehatan yang baik.”

“Um…”

Prajurit yang mencoba menanyakan identitas bocah itu, tampak gugup. Sekilas, bocah yang sakit-sakitan dan ayah kurus itu kaya akan pengalaman hidup, dan sanggup menghadapi segala jenis badai.

ID-nya baik-baik saja dan tak ada yang aneh. Jadi, dia tak ingin pemeriksaan lebih ketat dari yang diperlukan.

Tapi, sikap prajurit senior itu berbeda. Penyelidikan ini dilakukan, karena adanya laporan warga. Sehingga, pihak-nya berencana melanjutkan dengan prosedur formal.

“ID putra-mu.”

“Ya, ada.”

“Um…  Bagaimana hubunganmu dengan ayahmu?”

“Ini baik. Sangat baik.”

“Aku senang. Aku sudah selesai memeriksa. Aku harap, kamu membuat kenangan indah di Reinhardt.”

“Terima kasih.”

Agnus mengangguk ke arah para prajurit, melewati ladang, dan mencapai gerbang kota. Dia juga melewati gerbang tanpa cedera.

Pauld tertawa.

“Sungguh ajaib, mengubah penampilanmu, dengan menutupi dirimu dengan kulit mayat. Benar-benar menjijikkan seperti teknik iblis. Tapi, itu nyaman.”

“Bukankah konyol, bagi orang gila yang mengubah dirinya menjadi lich, untuk mengatakan itu menjijikkan? Mengendus.”

Agnus tiba-tiba mulai mengendus. Dia mengira, ada bau tak sedap di ujung hidungnya. Tapi ternyata, itu bau busuk dari tubuhnya. Kulit mayat yang dikenakannya, mulai membusuk. Sepertinya, dia membutuhkan kulit mayat baru, sebelum mengunjungi bengkel Elizabeth. 

Dia dak ingin identitasnya diketahui, dan terjadi keributan. Dia hanya punya satu tujuan saat mengunjungi Reinhardt.

Itu untuk mendapatkan bahan yang dibutuhkan untuk artefak yang akan dibuat Pauld.

Elizabeth adalah pembuat aksesoris tingkat pengrajin, dan dia bisa membuat bahan. Dia harus membayar cukup banyak uang. Tapi…

“Cari kuburan. Temukan pemakaman pribadi atau pemakaman keluarga, di mana hanya ada sedikit orang.”

“Croak. Kamu terlalu berhati-hati. Sejak zaman kuno, Kontraktor Baal harus maju dan mendominasi dengan kekuatan yang luar biasa dan tanpa keraguan. Croak. Kamu hampir seperti tikus, akhir-akhir ini. Croak.”

Itu Cepardea yang menggerutu, sambil melompat dan mencari kuburan. Kodok yang merupakan bawahan dari Great Demon ke-1, Baal… dia berguna dalam banyak hal.

“Ada cukup banyak orang kuat. Kita harus sangat berhati-hati, selama kita tinggal di sini.”

Para prajurit yang hanya penjaga keamanan, mengeluarkan aura kemampuan bela diri, hanya dengan satu pandangan. Mungkin, mereka akan tertangkap saat seorang penjaga keamanan berpangkat tinggi lewat.

Pauld secara refleks mengendalikan magic power-nya, dan memperingatkan Agnus. 

Agnus melihat dari balik pagar ke arah tempat Latihan, dan mengangguk.

“Aku tahu itu.”

Lusinan target yang berbaris di tempat Latihan, memiliki jejak anak panah yang menembus ‘hanya di tengah’. Lapangan akademi yang luas dipenuhi dengan elemental energy, sementara menara yang menjulang tinggi dipenuhi dengan magic power yang kuat.

Di permukaan, itu adalah kota yang tampaknya damai. Dari perspektif yang sedikit berbeda, itu adalah tempat di mana semua jenis monster tinggal.

“Mari kita menjadi tikus, seperti yang dikatakan Cepardea.”

Setelah kehancuran Luna (di dunia nyata), Agnus berubah.

Sekarang, dia menghadapi kenyataan. Seperti ranker lainnya, dia menjadi tenang dan berhati-hati. Agnus yang selalu hidup dengan kegilaan dan kematian, sudah tak ada lagi di dunia.

Itu adalah kelahiran iblis baru, demon king.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1398"

Pemberitahuan Update via Email